Sejarah Film ET- Extra Terriestrial Yang Menarik

Sejarah Film ET- Extra Terriestrial Yang Menarik

Sejarah Film ET- Extra Terriestrial Yang Menarik -Tak dipungkiri, banyak film lokal maupun luar negeri mengambil konsep layaknya film ET – Extra terriestrial. Yaitu pertemuan manusia dan makhluk luar angkasa yang disebut Aliens, nyatanya sebelum film tersebut di riles tak ada satu filmpun yang menyerupai konsep film buatan Steven Spielberg loh. Alhasil terjadilah sejarah menarik proses pembuatan film bergenre sains fiksi tersebut.
– Sejarah Film ET – Extra Terriestrial
Bukan rahasia lagi lokasi pembuatan film maupun sinetron dipadati oleh masyarakat yang ingin mengetahui jalannya pembuatan film. Belum lagi banyak wartawan media maupun online yang meliput pembuatan filmnya. Namun hal berbeda ditemukan pada film Extra Terriestrial, walaupun film tersebut melakukan jumpa pers sebelum dirilis namun banyak penggemar yang kecewa. Alasannya sangat beragam, yaitu tak semua orang dapat melihat proses pembuatan filmnya.

Dari situlah muncul sejarah menarik film ET – Extra terriestrial yang viral. Bahkan dimuat diberbagai media hingga membuat film tersebut semakin populer, diantara sejarahnya adalah:

– Genre Bermula Dari Sang Sutradara
Siapa sangka, genre film Extra Terriestrial bermula dari sang sutradara. Yaitu, Steven Spielberg mengsisi kekosongannya dengan berimajinasi tentang Aliens pasca orang tuanya bercerai. Bahkan Steven menganggap bahwa Aliens dapat menjadi teman laki-laki terbail menggantikan saudara laki-laki yang tak pernah ia dapatkan.

Selain itu Aliens pasti selalu setia menemaninya, tak seperti orang tuanya yang bercerai dan tak menghargai masa depannya. Bahkan ia akan membuat film selama tahun 1978 yang berjudul Growing Up, sayangnya proyek tersebut disisihkan lantaran ada penundaan penting.

– Proyek Film Disamarkan
Semua film pastinya mengumumkan pada masyarakat mengenai proyek film yang akan dibuat. Namun, film Extra terristrial memberikan sejarah karena proyek film disamarkan dengan memberikan sebutan A Boy’s Life agar tak ada orang yang mengetahuinya. Jika Stevan membocorkan ulasan film ET secara penuh, ia khawatir banyak pihak film yang memplagiat plot dan sebagian jalan cerita film ET.

Memang, terlihat kejam dan tak menghargai penonton yang rela menunggu film di rilis. Namun, faktanya saat film Extra terriestrial menjadi film populer di seluruh wilayah.

Sejarah Film ET- Extra Terriestrial

Pemain Membaca Skenario Di Ruangan tertutup
zaman sekarang ini, masyarakat mudah melihat skenario film melalui pihak sutradara atau pemain film. Namun, saat proses film Extra terriestrial berlangsung tidak ada yang melihat skenarion filmnya. Pasalnya, semua pemain maupun pihak film membaca skenario di ruangan tertutup. Walaupun begitu, bertujuan positif untuk semua pihak. Diantaranya adalah para pemain taruhan bola yang lebih cepat menghafal seluruh skrip, bahkan penonton mendapat kejutan berupa film Extra terriestrial yang memukau.

Seseorang Di Lokasi Syuting Memiliki Kartu ID
Selain membaca skenario di ruangan tertutup, semua orang yang memasuki lokasi syuting harus memiliki kartu ID. Dengan begitu keanggotaannya dapat dilacak sehingga tak merugikan pembuatan film Extra Terriestrial, dijamin semuanya berjalan lancar.

All About Eve (1950), Film Yang Mendapat 4 Nominasi Oscar Dalam Akting Wanita
Film

All About Eve (1950), Film Yang Mendapat 4 Nominasi Oscar Dalam Akting Wanita

All About Eve (1950), Film Yang Mendapat 4 Nominasi Oscar Dalam Akting Wanita – All About Eve adalah sebuah film drama Amerika Serikat tahun 1950 yang ditulis dan disutradarai oleh Joseph L. Mankiewicz, dan diproduksi oleh Darryl F. Zanuck. Film tersebut berdasarkan pada cerpen tahun 1946 “The Wisdom of Eve” karya Mary Orr, meskipun kredit layar tidak diberikan untuk itu.

All About Eve (1950), Film Yang Mendapat 4 Nominasi Oscar Dalam Akting Wanita

et20 – Film ini dibintangi oleh Bette Davis sebagai Margo Channing, bintang Broadway yang sangat dihormati tetapi menua. Anne Baxter memerankan Eve Harrington, seorang penggemar muda ambisius yang bermanuver ke dalam kehidupan Channing, akhirnya mengancam karier Channing dan hubungan pribadinya.

Baca Juga : Film Casablanca, Film Drama Roman Amerika Tentang Krisis Pengungsi

Film ini dibintangi oleh George Sanders, Celeste Holm, dan menampilkan Gary Merrill, Hugh Marlowe, Thelma Ritter, Marilyn Monroe dalam salah satu peran awalnya, Gregory Ratoff, Barbara Bates dan Walter Hampden.

Dipuji oleh para kritikus pada saat dirilis, All About Eve menerima rekor 14 nominasi Academy Award dan memenangkan enam, termasuk Best Picture. All About Eve adalah satu-satunya film dalam sejarah Oscar yang menerima empat nominasi akting wanita (Davis dan Baxter sebagai Aktris Terbaik, Holm dan Ritter sebagai Aktris Pendukung Terbaik).

Secara luas dianggap sebagai salah satu film terbesar sepanjang masa, All About Eve adalah salah satu dari 50 film pertama yang dipilih untuk pelestarian di Perpustakaan Registri Film Nasional Kongres Amerika Serikat, yang dianggap “secara budaya, historis, atau estetika signifikan”. All About Eve berada di peringkat keenam dalam daftar 1998 AFI dari 100 film Amerika terbaik.

Sinopsis

Margo Channing (Bette Davis) adalah salah satu bintang terbesar di Broadway. Tetapi baru saja berbalik empat puluh, dia khawatir tentang apa usianya yang maju akan berarti bagi kariernya. Setelah penampilan drama terbaru Margo, Aged in Wood, teman dekat Margo Karen Richards (Celeste Holm), istri penulis drama Lloyd Richards (Hugh Marlowe), membawa penggemar yang ditinggalkan, Eve Harrington (Anne Baxter), untuk bertemu Margo.

Eve memberi tahu kelompok itu berkumpul di ruang ganti Margo – Karen, Lloyd, pacar Margo, Bill Sampson (Gary Merrill), seorang sutradara yang delapan tahun juniornya, dan pembantu Margo Birdie (Thelma Ritter)  bahwa dia mengikuti tur teater terakhir Margo ke New York City setelah melihat penampilannya di San Francisco.

Dia menceritakan kisah menarik tentang tumbuh miskin di Wisconsin dan kehilangan suami mudanya Eddie di Pasifik Selatan selama Perang Dunia II. Pindah, Margo dengan cepat berteman dengan Hawa, membawanya ke rumahnya, dan mempekerjakannya sebagai asistennya, meninggalkan Birdie, yang secara naluriah tidak menyukai Hawa, merasa ditekan.

Eve dengan cepat memanipulasi jalannya ke dalam kehidupan Margo, bertindak sebagai sekretaris dan penggemar pujaannya. Dia tampaknya mengantisipasi setiap kebutuhan Margo, termasuk menempatkan panggilan telepon jarak jauh ke Bill ketika Margo melupakan ulang tahunnya.

Margo menjadi semakin tidak percaya dan pahit terhadapnya, terutama setelah dia menangkap Hawa mengambil busur ke teater kosong sambil berpura-pura mengenakan kostum Margo untuk Aged in Wood. Margo meminta produsernya, Max Fabian, untuk mempekerjakan Hawa di kantornya, tetapi sebaliknya, Eve berhasil menjadi pengganti Margo tanpa sepengetahuan Margo.

Ketika iritasi Margo tumbuh, Karen merasa kasihan pada Hawa. Dengan harapan bisa merendahkan Margo, Karen mengatur agar ia merindukan penampilan Aged in Wood, sehingga Hawa harus tampil menggantikannya.

Eve mengundang para kritikus teater kota, termasuk Addison DeWitt (George Sanders) acerbic, untuk menghadiri pertunjukan malam itu, yang merupakan kemenangan baginya. Setelah penampilan malam itu, Eve mencoba merayu Bill, tetapi dia menolaknya.

Sebaliknya, Addison membawanya di bawah sayapnya dan mewawancarainya untuk kolom yang mengkritik Margo karena tidak membuat jalan bagi bakat baru seperti Eve. Margo dan Karen sangat marah.

Eve, yang sedang makan di meja terdekat dengan DeWitt, memanggil Karen ke kamar wanita dan, setelah pertama kali muncul penyesalan, menyuruhnya untuk meminta Lloyd untuk memberinya bagian dari Cora pemeran utama dalam drama Lloyd berikutnya.

Footsteps on the Ceiling, atau dia akan mengungkapkan peran Karen dalam penampilan Margo yang terlewat. Sebelum Karen dapat berbicara dengan Lloyd, Margo mengumumkan kepada kejutan semua orang bahwa dia tidak ingin bermain Cora dan lebih suka melanjutkan aged in Wood.

Eve berperan sebagai Cora. Tepat sebelum pemutaran perdana Footsteps on the Ceiling di Shubert di New Haven, Eve menyajikan Addison dengan rencana berikutnya: untuk menikahi Lloyd, yang, dia klaim, telah datang kepadanya mengaku cintanya dan keinginannya untuk meninggalkan istrinya untuknya. Sekarang, Eve gembira, Lloyd akan menulis drama brilian yang memamerkannya. Marah bahwa Eve percaya dia dapat memanipulasinya semudah yang dia lakukan orang lain, Addison mengungkapkan dia tahu bahwa cerita punggungnya adalah semua kebohongan.

Nama aslinya adalah Gertrude Slescynski, dia tidak pernah menikah, dan dia telah dibayar untuk meninggalkan kota atas perselingkuhan dengan bosnya. Addison memeras Eve, memberi tahu dia bahwa dia tidak akan menikahi Lloyd atau orang lain; dalam pertukaran untuk keheningan Addison, dia sekarang ‘milik’ dia.

Beberapa bulan kemudian, Eve adalah bintang Broadway yang bersinar menuju Hollywood. Pada perjamuan penghargaan, dia berterima kasih kepada Margo, Bill, Lloyd, dan Karen dengan efusi karakteristik, sementara keempatnya menatap kembali padanya dengan dingin.

Eve melewatkan pesta untuk menghormatinya dan kembali ke rumah sendirian, di mana dia bertemu Phoebe (Barbara Bates) – penggemar berusia sma – yang telah menyelinap ke apartemennya dan tertidur. Gadis muda itu mengaku pujaannya dan mulai sekaligus untuk menyindir dirinya ke dalam kehidupan Eve, menawarkan untuk mengemas bagasi Eve untuk Hollywood.

Sementara Hawa bersandar di ruangan lain, Phoebe mengenakan jubah elegan yang dikenakan Hawa ke perjamuan dan berpose di depan cermin multi-paned, memegang penghargaan seolah-olah itu adalah mahkota.

Developer

Kisah All About Eve berasal dari anekdot yang berkaitan dengan Mary Orr oleh aktris Elisabeth Bergner. Saat tampil di The Two Mrs. Carrolls selama 1943 dan 1944, Bergner mengizinkan seorang penggemar muda untuk menjadi bagian dari rumah tangganya dan mempekerjakannya sebagai asisten, tetapi kemudian menyesali kemurahan hatinya ketika wanita itu berusaha melemahkannya.

Menyebutnya hanya sebagai “gadis mengerikan”, Bergner terkait peristiwa itu dengan Orr, yang menggunakannya sebagai dasar untuk cerpennya “The Wisdom of Eve” (1946). Dalam ceritanya, Orr memberi gadis itu karakter yang lebih kejam dan memungkinkannya untuk berhasil mencuri karier aktris yang lebih tua.

Bergner kemudian mengkonfirmasi dasar cerita dalam otobiografinya Bewundert viel, und viel gescholten (Sangat Dikagumi dan Sangat Dimarahi).

Pada tahun 1949, Mankiewicz sedang mempertimbangkan sebuah cerita tentang seorang aktris yang menua dan, setelah membaca “The Wisdom of Eve”, merasa gadis yang berbelit-belit akan menjadi elemen tambahan yang berguna. Dia mengirim memo ke Darryl F. Zanuck mengatakan itu “cocok dengan ide asli dan dapat digabungkan.

Peran utama yang luar biasa untuk Susan Hayward.” Mankiewicz mempresentasikan perlakuan film dari gabungan cerita dengan judul Best Performance. Dia mengubah nama karakter utama dari Margola Cranston menjadi Margo Channing dan mempertahankan beberapa karakter Orr Eve Harrington, Lloyd dan Karen Richards, dan Miss Casswell sambil menghapus suami Margo Channing sepenuhnya dan menggantikannya dengan karakter baru, Bill Sampson.

Tujuannya adalah untuk menggambarkan Channing dalam hubungan baru dan memungkinkan Eve Harrington untuk mengancam kehidupan profesional dan pribadi Channing. Mankiewicz juga menambahkan karakter Addison DeWitt, Birdie Coonan, Max Fabian, dan Phoebe.

Baca Juga : Ulasan Film Mortal Kombat

Zanuck sangat antusias dan memberikan banyak saran untuk meningkatkan skenario. Dalam beberapa bagian, ia merasa tulisan Mankiewicz tidak memiliki kehalusan atau memberikan detail yang berlebihan. Dia menyarankan untuk menipiskan kecemburuan Birdie Coonan terhadap Hawa sehingga penonton tidak akan mengenali Hawa sebagai penjahat sampai banyak kemudian dalam cerita.

Zanuck mengurangi skenario sekitar 50 halaman dan memilih judul All About Eve dari adegan pembuka di mana Addison DeWitt mengatakan dia akan segera memberi tahu “lebih banyak dari Hawa … Semua tentang Eve, pada kenyataannya.”

Sinopsis Modern Times, Film Komedi Bisu Amerika Tentang Puing Kemanusiaan Masyarakat Industri
Film

Sinopsis Modern Times, Film Komedi Bisu Amerika Tentang Puing Kemanusiaan Masyarakat Industri

Sinopsis Modern Times, Film Komedi Bisu Amerika Tentang Puing Kemanusiaan Masyarakat Industri – Modern Times adalah sebuah film komedi bisu Amerika Serikat tahun 1936 yang ditulis dan disutradarai oleh Charlie Chaplin di mana karakter Little Tramp-nya yang ikonik berjuang untuk bertahan hidup di dunia modern dan industri.

Sinopsis Modern Times, Film Komedi Bisu Amerika Tentang Puing Kemanusiaan Masyarakat Industri

et20 – Film ini adalah komentar tentang pekerjaan yang putus asa dan kondisi keuangan yang dihadapi banyak orang selama Depresi Hebat, kondisi yang diciptakan, dalam pandangan Chaplin, oleh efisiensi industrialisasi modern. Film ini dibintangi oleh Chaplin, Paulette Goddard, Henry Bergman, Tiny Sandford dan Chester Conklin.

Baca Juga : Film Casablanca, Film Drama Roman Amerika Tentang Krisis Pengungsi

Terkenal karena terakhir kalinya Chaplin memerankan karakter Tramp dan karena menjadi pertama kalinya suara Chaplin terdengar di film.

Pada tahun 1989, Modern Times adalah salah satu dari 25 film pertama yang dipilih oleh Library of Congress untuk pelestarian di Registri Film Nasional Amerika Serikat karena “signifikan secara budaya, historis, atau estetika”. Pada tahun 2003, film tersebut diputar “keluar dari kompetisi” di Festival Film Cannes.

Sinopsis

The Tramp bekerja pada jalur perakitan, di mana ia sangat menderita karena mesin. Dia akhirnya menderita gangguan saraf dan mengamuk, terjebak dalam mesin dan melemparkan pabrik ke dalam kekacauan dia kemudian dikirim ke rumah sakit.

Setelah pemulihannya, Tramp yang sekarang menganggur secara keliru ditangkap dalam demonstrasi Komunis. Di penjara, ia secara tidak sengaja menelan kokain yang diselundupkan, dan dalam delirium berikutnya, ia menghindari dimasukkan kembali ke dalam selnya.

Ketika dia kembali, dia tersandung pada jail break dan mengetuk para narapidana pingsan yang dia dipuji sebagai pahlawan dan diberi perlakuan khusus. Ketika dia diberitahu bahwa dia akan segera dibebaskan karena tindakan heroiknya, dia berpendapat tidak berhasil bahwa dia lebih suka hidup di penjara.

Setelah dibebaskan, ia melamar pekerjaan baru tetapi pergi setelah menyebabkan kecelakaan. Segera setelah itu, ia bertemu dengan seorang gadis yatim piatu, Ellen (Paulette Goddard), yang melarikan diri dari polisi setelah mencuri sepotong roti.

Bertekad untuk kembali ke penjara dan menyelamatkannya, Tramp memberi tahu polisi bahwa dia adalah pencuri dan meminta untuk ditangkap, tetapi seorang saksi mengungkapkan penipuannya dan dia dibebaskan. Dia kemudian makan sejumlah besar makanan di kafetaria tanpa membayar untuk ditangkap, dan sekali lagi bertemu Ellen di gerobak padi setelah dia dimasukkan ke dalamnya.

Namun, itu segera jatuh, dan dia meyakinkannya untuk melarikan diri dengannya. The Tramp kemudian mendapat pekerjaan sebagai penjaga malam di sebuah department store, dan bertemu tiga pencuri yang dipimpin oleh “Big Bill,” sesama pekerja dari pabrik, yang menjelaskan bahwa mereka lapar dan putus asa.

Setelah berbagi minuman dengan mereka, dia bangun keesokan paginya selama jam buka dan ditangkap sekali lagi karena gagal menelepon polisi pada pencuri dan karena tidur di pakaian toko di meja, mengejutkan pelanggan dan penjaga toko.

Beberapa hari kemudian, Ellen membawanya ke gubuk lari ke bawah untuk ditinggali. Keesokan paginya, ia membaca tentang pembukaan kembali pabrik tua dan mendaratkan pekerjaan sebagai asisten mekanik.

Para pekerja lain kemudian tiba-tiba memutuskan untuk melakukan pemogokan, dan memberi tahu Tramp untuk pergi bersama mereka. Di luar pabrik, ia secara tidak sengaja meluncurkan batu bata ke arah polisi dan ditangkap lagi.

Dia dibebaskan dua minggu kemudian, dan mengetahui bahwa Ellen sekarang menjadi penari kafe. Dia memberinya pekerjaan sebagai penyanyi dan pelayan, tetapi melanjutkan tugasnya dengan kikuk. Selama pertunjukan lantainya, ia kehilangan mansetnya, yang menyandang lirik lagunya, tetapi ia menyelamatkan tindakan dengan berimprovisasi lirik menggunakan omong kosong dan dengan pantomiming.

Ketika polisi tiba untuk menangkap Ellen karena pelariannya sebelumnya, keduanya terpaksa melarikan diri lagi, dan Ellen putus asa bahwa perjuangan mereka semua sia-sia, tetapi Tramp meyakinkannya. Pada fajar yang cerah, mereka berjalan di jalan menuju masa depan yang tidak pasti tetapi penuh harapan.

Produksi

Selama tur Eropa yang mempromosikan City Lights, Chaplin mendapat inspirasi untuk Modern Times dari kedua kondisi benua yang meratapi melalui Depresi Besar, bersama dengan percakapan dengan Mahatma Gandhi di mana mereka membahas teknologi modern.

Chaplin tidak mengerti mengapa Gandhi umumnya menentangnya, meskipun dia mengabulkan bahwa “mesin dengan hanya pertimbangan keuntungan” telah membuat orang keluar dari pekerjaan dan menghancurkan kehidupan.

Chaplin mulai mempersiapkan film ini pada tahun 1934 sebagai “talkie” pertamanya, dan pergi sejauh menulis naskah dialog dan bereksperimen dengan beberapa adegan suara. Namun, ia segera meninggalkan upaya ini dan kembali ke format diam dengan efek suara yang disinkronkan dan dialog yang jarang.

Eksperimen dialog mengkonfirmasi keyakinan lamanya bahwa daya tarik universal karakter “Little Tramp” akan hilang jika karakter itu pernah berbicara di layar. Sebagian besar film dibidik pada “kecepatan diam”, 18 frame per detik, yang ketika diproyeksikan pada “kecepatan suara”, 24 frame per detik, membuat aksi slapstick tampak lebih riuh. Durasi syutingnya cukup lama, dimulai pada 11 Oktober 1934, dan berakhir pada 30 Agustus 1935.

Penulis biografi Chaplin Jeffrey Vance telah mencatat, “Chaplin mengakui bahwa Modern Times adalah perpisahan untuk Tramp dan sengaja memasukkan banyak lelucon dan urutan sebagai perpisahan yang penuh kasih kepada karakter dan penghormatan terhadap tradisi komedi visual.”

Film ini juga terkenal menggunakan lukisan matte dalam adegan skating harrowing di mana Charlie meluncur ditutup matanya, tidak menyadari dia terus-menerus di dekat tepi dan sangat mungkin bisa jatuh. Penurunan ilusi telah dilukis matte, dan Chaplin tidak pernah benar-benar dalam bahaya saat syuting adegan yang menghentikan hati ini  pada kenyataannya, hanya ada lantai polos dengan langkan baginya untuk membedakan kapan harus berhenti.

Ini dapat diamati dalam kenyataan bahwa, pada satu saat, roda belakang Chaplin sejenak menghilang di belakang lukisan. Ini kemungkinan besar lolos dari mata Chaplin, yang bisa menjadi alasan dia meninggalkannya.

Referensi ke obat-obatan yang terlihat dalam urutan penjara agak berani untuk saat ini (sejak kode produksi, didirikan pada tahun 1930, melarang penggambaran penggunaan obat-obatan terlarang dalam film) Chaplin telah membuat referensi narkoba sebelumnya di salah satu film pendeknya yang paling terkenal, Easy Street, dirilis pada tahun 1917.

Musik

Menurut dokumen resmi, skor musik disusun oleh Chaplin sendiri, dan diatur dengan bantuan Alfred Newman, yang telah berkolaborasi dengan Chaplin pada skor musik film sebelumnya City Lights. Newman dan Chaplin sempat terjatuh menjelang akhir sesi rekaman soundtrack Modern Times, yang mengarah pada kepergian Newman yang marah.

Tema percintaan kemudian diberi lirik, dan menjadi standar pop “Smile”, pertama kali direkam oleh Nat King Cole.

Modern Times adalah film pertama di mana suara Chaplin terdengar saat ia membawakan lagu komedi Léo Daniderff “Je cherche après Titine”. Versi Chaplin juga dikenal sebagai “The Nonsense Song”, karena karakternya menyanyikannya dengan omong kosong.

Liriknya tidak masuk akal tetapi tampaknya berisi kata-kata dari Perancis dan Italia; penggunaan kata-kata yang sengaja setengah cerdas untuk efek komik menunjuk jalan menuju pidato Adenoid Hynkel di The Great Dictator.

Menurut komposer film David Raksin, ia menulis musik sebagai seorang pemuda yang ingin membuat nama untuk dirinya sendiri. Chaplin akan duduk, sering di kamar kecil, bersenandung lagu dan memberitahu Raksin untuk “menjatuhkan ini”.

Tugas Raksin adalah mengubah humming menjadi skor dan menciptakan waktu dan sinkronisasi yang sesuai dengan situasi. Chaplin adalah pemain biola dan memiliki pengetahuan musik, tetapi dia bukan orkestrator dan tidak terbiasa dengan sinkronisasi. Bersama dengan Edward B. Powell, Raksin memang menerima kredit layar untuk aransemen musik. Raksin kemudian menciptakan skor untuk film-film termasuk Laura dan The Day After.

Resepsi

Modern Times sering dipuji sebagai salah satu pencapaian terbesar Chaplin, dan tetap menjadi salah satu film paling populer. Ini memegang peringkat persetujuan 98% pada Rotten Tomatoes berdasarkan 108 ulasan, dengan rata-rata tertimbang 9,4 / 10.

Konsensus kritis situs web itu berbunyi, “Tusukan slapstick Amerika industri, Modern Times sama menghasut politiknya karena tertawa-out-keras lucu.” Metacritic melaporkan skor agregat 96/100 berdasarkan 4 kritikus, menunjukkan “pengakuan universal”.

Baca Juga : Three Christs, Film Drama Amerika Tahun 2017 Tentang 3 Pria Yang Mengaku Sebagai Tuhan

Ulasan kontemporer sangat positif. Frank Nugent dari The New York Times menulis, “‘Modern Times’ masih memiliki Charlie tua yang sama, sesama kecil yang dicintai yang tangan dan kakinya iseng dan alis iseng dapat mengalahkan tato yang tak tertahankan pada tulang lucu penonton atau memegangnya diam, taut di bawah mantra tragedi kemanusiaan.

Waktu tidak mengubah kejeniusannya.”  Variety menyebutnya “hiburan yang menyenangkan dan sehat.” Film Daily menulis, “Charlie Chaplin telah mencetak salah satu kemenangan terbesarnya.” John Mosher dari The New Yorker menulis bahwa Chaplin “memproduksi beberapa tawa yang luar biasa.

Secara keseluruhan, ini adalah sketsa yang bertele-leha, sedikit longgar di kali, kadang-kadang agak sedikit berlaku, dan sekarang dan kemudian aman dalam funniness kuno yang kaya.” Burns Mantle menyebut film ini “kesuksesan lain yang gaduh.”

Film Casablanca, Film Drama Roman Amerika Tentang Krisis Pengungsi
Film

Film Casablanca, Film Drama Roman Amerika Tentang Krisis Pengungsi

Film Casablanca, Film Drama Roman Amerika Tentang Krisis Pengungsi  – Casablanca adalah sebuah film drama perromantisan Amerika Serikat tahun 1942 garapan Michael Curtiz, dan menampilkan Humphrey Bogart, Ingrid Bergman, dan Paul Henreid. Difilmkan dan ditetapkan selama Perang Dunia II, ia berfokus pada seorang ekspatriat Amerika (Bogart) yang harus memilih antara cintanya kepada seorang wanita (Bergman) dan membantunya dan suaminya (Henreid), seorang pemimpin perlawanan Ceko, melarikan diri dari kota Casablanca yang dikendalikan Vichy untuk melanjutkan perjuangannya melawan Jerman.

Film Casablanca, Film Drama Roman Amerika Tentang Krisis Pengungsi

et20– Skenarionya didasarkan pada Everybody Comes to Rick’s, sebuah drama panggung yang tidak diproduksi oleh Murray Burnett dan Joan Alison. Para pemeran pendukung menampilkan Claude Rains, Conrad Veidt, Sydney Greenstreet, Peter Lorre, dan Dooley Wilson.

Baca Juga : Plot Film Citizen Kane, Film Drama Amerika Serikat

Editor cerita Warner Bros, Irene Diamond, meyakinkan produser Hal B. Wallis untuk membeli hak film tersebut pada Januari 1942. Brothers Julius dan Philip G. Epstein awalnya ditugaskan untuk menulis naskah. Namun, terlepas dari perlawanan studio, mereka pergi untuk mengerjakan seri Why We Fight karya Frank Capra pada awal tahun 1942.

Howard Koch ditugaskan untuk skenario sampai Epsteins kembali sebulan kemudian. Fotografi utama dimulai pada 25 Mei 1942, berakhir pada 3 Agustus; film ini direkam sepenuhnya di Warner Bros. Studios di Burbank, California dengan pengecualian satu urutan di Bandara Van Nuys di Van Nuys, Los Angeles.

Meskipun Casablanca adalah film A-list dengan bintang-bintang mapan dan penulis kelas satu, tidak ada yang terlibat dengan produksinya yang mengharapkannya menjadi apa pun selain salah satu dari ratusan gambar biasa yang diproduksi oleh Hollywood tahun itu.

Casablanca dilarikan ke rilis untuk mengambil keuntungan dari publisitas dari invasi Sekutu ke Afrika Utara beberapa minggu sebelumnya. Film tersebut tayang perdana di dunia pada 26 November 1942, di New York City dan dirilis secara nasional di Amerika Serikat pada 23 Januari 1943. Film ini solid jika kesuksesan tidak spektakuler dalam pelarian awalnya.

Melebihi harapan, Casablanca kemudian memenangkan Academy Award untuk Gambar Terbaik, sementara Curtiz terpilih sebagai Sutradara Terbaik dan Epsteins dan Koch dihormati karena menulis Skenario Adaptasi Terbaik. Reputasinya telah berkembang secara bertahap, sampai-sampai karakter utamanya, garis-garis yang berkesan, dan lagu tema yang meresap semuanya menjadi ikon, dan secara konsisten berada di dekat puncak daftar film terbesar dalam sejarah.

Pada tahun 1989, Perpustakaan Kongres Amerika Serikat memilih film ini sebagai salah satu yang pertama untuk pelestarian dalam Registri Film Nasional.

Plot

Pada bulan Desember 1941, ekspatriat Amerika Rick Blaine memiliki klub malam dan sarang perjudian di Casablanca. “Rick’s Cafe Americain” menarik klien yang bervariasi, termasuk pejabat Prancis dan Jerman Vichy, pengungsi yang putus asa untuk mencapai Amerika Serikat yang netral dan mereka yang memangsa mereka.

Meskipun Rick mengaku netral dalam segala hal, ia berlari senjata ke Ethiopia selama Perang Italo-Ethiopia Kedua dan berjuang di pihak Republik dalam Perang Saudara Spanyol.

Penjahat kecil Ugarte membanggakan rick dari “surat transit” yang diperoleh dengan membunuh dua kurir Jerman. Surat-surat itu memungkinkan para pembawa untuk bepergian bebas mengelilingi Eropa yang diduduki Jerman dan untuk menetralisir Portugal; mereka tak ternilai harganya bagi para pengungsi yang terdampar di Casablanca. Ugarte berencana untuk menjualnya di klub, dan membujuk Rick untuk menahan mereka.

Sebelum dia dapat memenuhi kontaknya, Ugarte ditangkap oleh polisi setempat di bawah komando Kapten Louis Renault, prefek polisi yang korup. Ugarte meninggal dalam tahanan tanpa mengungkapkan bahwa ia mempercayakan surat-surat kepada Rick.

Kemudian alasan sifat sinis Rick—mantan kekasih Ilsa Lund—memasuki pendiriannya. Melihat teman Rick dan pianis rumah, Sam, Ilsa memintanya untuk bermain “As Time Goes By”. Rick menyerbu, marah karena Sam tidak mematuhi perintahnya untuk tidak pernah membawakan lagu itu dan terpana melihat Ilsa.

Dia ditemani oleh suaminya, Victor Laszlo, seorang pemimpin Perlawanan Ceko yang terkenal dan buronan. Mereka membutuhkan surat-surat untuk melarikan diri ke Amerika untuk melanjutkan pekerjaannya; Mayor Strasser datang ke Casablanca untuk menggagalkannya.

Ketika Laszlo membuat pertanyaan, Ferrari, seorang tokoh dunia bawah dan saingan bisnis Rick yang ramah, membocorkan kecurigaannya bahwa Rick memiliki surat-surat itu. Secara pribadi, Rick menolak untuk menjual dengan harga berapa pun, memberi tahu Laszlo untuk menanyakan alasan istrinya. Mereka terganggu ketika Strasser memimpin sekelompok petugas dalam menyanyikan Die Wacht am Rhein (“The Watch on the Rhine”). Laszlo memerintahkan band rumah untuk memainkan La Marseillaise.

Ketika band melihat ke Rick, dia menganggukkan kepalanya. Laszlo mulai bernyanyi, sendirian pada awalnya, kemudian semangat patriotik mencengkeram kerumunan dan semua orang bergabung, menenggelamkan Jerman. Strasser menuntut Renault menutup klub, yang dia lakukan dengan dalih tiba-tiba menemukan ada perjudian di tempat.

Ilsa berhadapan dengan Rick di kafe yang sepi; ketika dia menolak untuk memberinya surat-surat, dia mengancamnya dengan pistol tetapi kemudian mengakui bahwa dia masih mencintainya. Dia menjelaskan bahwa ketika mereka bertemu dan jatuh cinta di Paris pada tahun 1940, dia percaya suaminya telah terbunuh saat mencoba melarikan diri dari kamp konsentrasi.

Ketika bersiap untuk melarikan diri dengan Rick dari kota selama Pertempuran Prancis, dia mengetahui Laszlo masih hidup dan bersembunyi. Dia meninggalkan Rick tanpa penjelasan untuk merawat suaminya yang sakit. Kepahitan Rick larut. Dia setuju untuk membantu, membiarkan dia percaya dia akan tinggal bersamanya ketika Laszlo pergi. Ketika Laszlo tiba-tiba muncul, setelah melarikan diri dari serangan polisi pada pertemuan Perlawanan, Rick memiliki pelayan Carl roh Ilsa pergi. Laszlo, menyadari cinta Rick untuk Ilsa, mencoba membujuknya untuk menggunakan surat-surat untuk membawanya ke tempat yang aman.

Ketika polisi menangkap Laszlo dengan tuduhan terompet, Rick membujuk Renault untuk membebaskannya dengan berjanji untuk menjebaknya untuk kejahatan yang jauh lebih serius: kepemilikan surat-surat itu. Untuk menghilangkan kecurigaan Renault, Rick menjelaskan bahwa ia dan Ilsa akan berangkat ke Amerika. Ketika Renault mencoba menangkap Laszlo seperti yang diatur, Rick memaksanya dengan todongan senjata untuk membantu pelarian mereka.

Pada saat terakhir, Rick membuat Ilsa naik pesawat ke Lisbon dengan Laszlo, mengatakan kepadanya bahwa dia akan menyesalinya jika dia tinggal —”Mungkin tidak hari ini, mungkin tidak besok tetapi segera dan selama sisa hidup Anda”. Strasser, tip off oleh Renault, drive up sendirian. Rick menembaknya ketika dia mencoba untuk campur tangan.

Ketika polisi tiba, Renault berhenti sejenak, kemudian memerintahkan mereka untuk “mengumpulkan tersangka yang biasa”. Dia menyarankan kepada Rick bahwa mereka bergabung dengan Prancis Gratis di Brazzaville. Ketika mereka berjalan pergi ke kabut, Rick mengatakan, “Louis, saya pikir ini adalah awal dari persahabatan yang indah”.

produksi

Film ini didasarkan pada drama yang tidak diproduksi Murray Burnett dan Joan Alison Everybody Comes to Rick’s.  Analis cerita Warner Bros. yang membaca drama, Stephen Karnot, menyebutnya (menyetujui) “hokum canggih” dan editor cerita Irene Diamond, yang telah menemukan naskah dalam perjalanan ke New York pada tahun 1941, meyakinkan Hal Wallis untuk membeli hak pada Januari 1942 seharga $ 20.000 (setara dengan $ 272.000 pada tahun 2019), yang paling banyak ada di Hollywood yang pernah dibayar untuk sebuah drama yang pernah dibayar.

Proyek ini berganti nama menjadi Casablanca, tampaknya meniru hit Aljir 1938. Meskipun tanggal syuting awal dipilih untuk 10 April 1942, penundaan menyebabkan produksi dimulai pada 25 Mei. Pembuatan film selesai pada 3 Agustus. Itu pergi $ 75.000 lebih anggaran untuk total biaya $ 1.039.000 (setara dengan $ 13.087.000 pada tahun 2019), di atas rata-rata untuk waktu itu.  Tidak biasa, film ini direkam secara berurutan, terutama karena hanya paruh pertama naskah yang siap ketika syuting dimulai.

Seluruh gambar direkam di studio, kecuali urutan yang menunjukkan kedatangan Strasser, yang difilmkan di Bandara Van Nuys, dan beberapa klip pendek tampilan rekaman saham Paris. Jalan yang digunakan untuk bidikan eksterior baru-baru ini dibangun untuk film lain, The Desert Song, dan di-redressed untuk kilas balik Paris.

Latar belakang adegan terakhir, yang menunjukkan pesawat Lockheed Model 12 Electra Junior dengan personel berjalan di sekitarnya, dipentaskan menggunakan ekstra orang kecil dan pesawat kardus proporsional. Kabut digunakan untuk menutupi penampilan model yang tidak meyakinkan.

Namun demikian, taman hiburan Disney’s Hollywood Studios di Orlando, Florida, membeli Lockheed 12A untuk atraksi Great Movie Ride-nya, dan awalnya mengklaim bahwa itu adalah pesawat yang sebenarnya digunakan dalam film.

Baca Juga : Alur Cerita Without Remorse Yang Sangat Menegangkan

Kritikus film Roger Ebert menyebut Wallis sebagai “kekuatan kreatif utama” untuk perhatiannya pada detail produksi (turun untuk bersikeras pada burung beo nyata di bar Blue Parrot).  Perbedaan antara tinggi badan Bergman dan Bogart menyebabkan beberapa masalah.

Dia dua inci (5 cm) lebih tinggi dari Bogart, dan mengklaim Curtiz memiliki Bogart berdiri di balok atau duduk di bantal dalam adegan mereka bersama.Kemudian, ada rencana untuk adegan lebih lanjut, menunjukkan Rick, Renault dan detasemen tentara Prancis Gratis di sebuah kapal, untuk menggabungkan invasi Sekutu 1942 ke Afrika Utara. Terbukti terlalu sulit untuk mendapatkan Claude Rains untuk pemotretan, dan adegan itu akhirnya ditinggalkan setelah David O. Selznick menilai “itu akan menjadi kesalahan yang mengerikan untuk mengubah akhir.”

Plot Film Citizen Kane, Film Drama Amerika Serikat
Film

Plot Film Citizen Kane, Film Drama Amerika Serikat

Plot Film Citizen Kane, Film Drama Amerika Serikat – Citizen Kane adalah sebuah film drama Amerika Serikat tahun 1941 yang diproduksi dan disutradarai oleh Orson Welles, yang juga ikut menulis skenario dengan Herman J. Mankiewicz. Gambar itu adalah film fitur pertama Welles. Dianggap oleh banyak kritikus dan pembuat film menjadi film terbesar yang pernah dibuat.

Plot Film Citizen Kane, Film Drama Amerika Serikat

 

et20  – Citizen Kane terpilih nomor 1 dalam lima jajak pendapat kritikus Institut Film Inggris berturut-turut, dan itu menduduki puncak American Film Institute’s 100 Years … Daftar 100 Film pada tahun 1998, serta pembaruan 2007.

Baca Juga : Film It Happened One Night Film Komedi Romantis Yang Dirilis 1934

Dinominasikan untuk Academy Awards dalam sembilan kategori, ia memenangkan Academy Award untuk Penulisan Terbaik (Original Screenplay) oleh Mankiewicz dan Welles. Citizen Kane dipuji karena sinematografi Gregg Toland, pengeditan Robert Wise, musik Bernard Herrmann, dan struktur narasinya, yang semuanya dianggap inovatif dan pengaturan preseden.

Film kuasi-biografi meneliti kehidupan dan warisan Charles Foster Kane, yang diperankan oleh Welles, karakter komposit yang didasarkan pada baron media Amerika William Randolph Hearst dan Joseph Pulitzer, taipan Chicago Samuel Insull dan Harold McCormick, serta aspek kehidupan penulis skenario itu sendiri. Setelah dirilis, Hearst melarang film ini disebutkan di surat kabarnya.

Setelah kesuksesan Broadway dari Welles’s Mercury Theatre dan siaran radio kontroversial tahun 1938 “The War of the Worlds” di The Mercury Theatre on the Air, Welles diruda oleh Hollywood. Dia menandatangani kontrak dengan RKO Pictures pada tahun 1939.

Meskipun itu tidak biasa bagi seorang sutradara yang tidak tertarik, ia diberi kebebasan untuk mengembangkan ceritanya sendiri, untuk menggunakan pemeran dan krunya sendiri, dan memiliki hak istimewa pemotongan akhir.

Setelah dua upaya batal untuk mendapatkan proyek dari tanah, ia menulis skenario untuk Citizen Kane, berkolaborasi dengan Herman J. Mankiewicz. Fotografi utama berlangsung pada tahun 1940 dan film ini dirilis pada tahun 1941.

Meski sukses kritis, Citizen Kane gagal mengumpulkan kembali biayanya di box office. Film ini memudar dari pandangan setelah dirilis, tetapi kembali menjadi perhatian publik ketika dipuji oleh para kritikus Prancis seperti André Bazin dan dirilis kembali pada tahun 1956. Film ini tersedia di Blu-ray pada 13 September 2011, sebagai edisi ulang tahun ke-70 khusus.

Citizen Kane dipilih oleh Perpustakaan Kongres sebagai induk dari kelompok perdana 1989 dari 25 film untuk pelestarian di Registri Film Nasional Amerika Serikat karena “secara budaya, historis, atau estetika signifikan”.

Plot

Di sebuah rumah besar bernama Xanadu, bagian dari perkebunan palatial yang luas di Florida, Charles Foster Kane yang sudah tua berada di tempat kematiannya. Memegang bola salju, dia mengucapkan sepatah kata, “Rosebud”, dan mati. Sebuah berita kematian newsreel menceritakan kisah hidup Kane, penerbit surat kabar yang sangat kaya dan tokoh industri. Kematian Kane menjadi berita sensasional di seluruh dunia, dan reporter tugas produser newsreel Jerry Thompson dengan menemukan arti “Rosebud”.

Thompson berangkat untuk mewawancarai teman dan rekan Kane. Dia mencoba mendekati istri keduanya, Susan Alexander Kane, sekarang seorang pecandu alkohol yang menjalankan klub malamnya sendiri, tetapi dia menolak untuk berbicara dengannya. Thompson pergi ke arsip pribadi almarhum bankir Walter Parks Thatcher. Melalui memoar tertulis Thatcher, Thompson mengetahui tentang kebangkitan Kane dari kos-kosan Colorado dan penurunan kekayaan pribadinya.

Pada tahun 1871, emas ditemukan melalui akta pertambangan milik ibu Kane, Mary Kane. Dia menyewa Thatcher untuk membangun kepercayaan yang akan menyediakan pendidikan Kane dan menganggap perwalian terhadapnya. Sementara orang tua Thatcher dan Charles membahas pengaturan di dalam kos, Kane muda bermain bahagia dengan kereta luncur di salju di luar. Ketika orang tua Kane memperkenalkannya kepada Thatcher, anak itu memukul Thatcher dengan sled-nya dan berusaha melarikan diri.

Dia mengambil kendali surat kabar New York Inquirer dan memulai karir jurnalisme kuning, menerbitkan artikel skandal yang menyerang kepentingan bisnis Thatcher (dan kepentingannya sendiri). Kane menjual kerajaan surat kabarnya ke Thatcher setelah kecelakaan pasar saham 1929 membuatnya kekurangan uang tunai.

Thompson mewawancarai manajer bisnis pribadi Kane, Tn. Bernstein. Bernstein mengingatkan bahwa Kane mempekerjakan jurnalis terbaik yang tersedia untuk membangun sirkulasi Inquirer. Kane berkuasa dengan berhasil memanipulasi opini publik terkait Perang Spanyol-Amerika dan menikahi Emily Norton, keponakan Presiden Amerika Serikat.

Thompson mewawancarai sahabat Kane yang terasing, Jedediah Leland, di rumah pensiun. Leland mengatakan bahwa pernikahan Kane dengan Emily hancur selama bertahun-tahun, dan dia mulai berselingkuh dengan penyanyi amatir Susan Alexander saat mencalonkan diri sebagai Gubernur New York.

Baik istrinya dan lawan politiknya menemukan perselingkuhan dan skandal publik mengakhiri karier politiknya. Kane menikahi Susan dan memaksanya ke dalam karier opera yang memalukan di mana dia tidak memiliki bakat atau ambisi, bahkan membangun rumah opera besar untuknya. Setelah Leland mulai menulis ulasan negatif tentang debut opera Susan, Kane memecatnya tetapi menyelesaikan ulasan negatif dan mencetaknya.

Thompson sahabat sahabat Kane yang terasing, Jedediah Leland, di rumah pensiun. Leland mengatakan bahwa pernikahan Kane dengan Emily boleh selama bertahun-tahun, dan dia mulai menjadi dengan dengan artis kotor Susan Alexander saat ini diri sebagai gubernur New York.

Baik misalnya dan lawan politiknya politiknya politiknya politik dan skandal politiknya. Kane menikahi Susan dan pasukannya ke dalam dalam opera yang berjudul di mana dia dia bakat atau ambisi, bahkan membangun rumah opera besar untuknya. Setelah Leland mulai penulis ulasan tentang opera debut Susan, Kane padanya tetapi luar biasa ulasan dan mencetaknya.

Susan menyetujui wawancara dengan Thompson dan menggambarkan akibat dari karier operanya. Kane akhirnya mengizinkannya untuk meninggalkan nyanyian setelah dia mencoba bunuh diri. Setelah bertahun-tahun dihabiskan didominasi oleh Kane dan tinggal di ruang isolasi di Xanadu, dia meninggalkannya.

Kepala pelayan Kane, Raymond, menceritakan bahwa, setelah Susan meninggalkannya, ia mulai dengan keras menghancurkan isi kamar tidurnya. Ketika ia terjadi di atas bola salju, ia tumbuh tenang dan berkata “Rosebud”. Thompson menyimpulkan bahwa dia tidak dapat memecahkan misteri dan bahwa arti kata terakhir Kane akan selamanya tetap menjadi misteri.

Kembali ke Xanadu, barang-barang Kane dikatalogkan atau dibuang oleh staf. Mereka menemukan sled di mana Kane yang berusia delapan tahun bermain pada hari dia dibawa dari rumahnya di Colorado. Mereka melemparkannya dengan sampah lain ke dalam tungku dan, saat terbakar, kamera mengungkapkan nama dagangnya, tidak diperhatikan oleh staf: “Rosebud”.

Pengembangan

Hollywood telah menunjukkan minat pada Welles pada awal 1936 Dia menolak tiga naskah yang dikirim kepadanya oleh Warner Bros. Pada tahun 1937, ia menolak tawaran dari David O. Selznick, yang memintanya untuk memimpin departemen cerita perusahaan filmnya, dan William Wyler, yang menginginkannya untuk peran pendukung di Wuthering Heights.

“Meskipun kemungkinan menghasilkan sejumlah besar uang di Hollywood sangat menariknya,” tulis penulis biografi Frank Brady, “dia masih benar-benar, putus asa, gila-gilaan jatuh cinta dengan teater, dan di sanalah dia memiliki setiap niat untuk tetap membuat tanda.”

Setelah siaran “The War of the Worlds” dari serial radio CBS-nya The Mercury Theatre on the Air, Welles diiming-imingi ke Hollywood dengan kontrak yang luar biasa. kepala studio RKO Pictures George J. Schaefer ingin bekerja dengan Welles setelah siaran terkenal, percaya bahwa Welles memiliki hadiah untuk menarik perhatian massa.170 RKO juga tidak menguntungkan secara tidak biasa dan sedang menandatangani serangkaian kontrak produksi independen yang akan menambahkan lebih banyak film bergengsi secara artistik ke dalam daftarnya.  Sepanjang musim semi dan awal musim panas 1939, Schaefer terus-menerus mencoba memikat Welles yang enggan ke Hollywood.

Welles berada dalam masalah keuangan setelah kegagalannya memainkan Five Kings dan The Green Goddess. Pada awalnya ia hanya ingin menghabiskan tiga bulan di Hollywood dan mendapatkan cukup uang untuk membayar utangnya dan mendanai musim teater berikutnya.  Welles pertama kali tiba pada 20 Juli dan pada tur pertamanya, ia menyebut studio film “kereta listrik terbesar menetapkan seorang anak laki-laki yang pernah ada”.

Welles menandatangani kontraknya dengan RKO pada 21 Agustus, yang menetapkan bahwa Welles akan bertindak, mengarahkan, memproduksi, dan menulis dua film. Mercury akan mendapatkan $ 100.000 untuk film pertama pada 1 Januari 1940, ditambah 20% keuntungan setelah RKO mengumpulkan $ 500.000, dan $ 125.000 untuk film kedua pada 1 Januari 1941, ditambah 20% keuntungan setelah RKO mengumpulkan $ 500.000.

Aspek paling kontroversial dari kontrak ini adalah memberikan Welles kontrol artistik lengkap dari dua film selama RKO menyetujui kedua cerita proyek dan selama anggaran tidak melebihi $ 500.000.1–2, 153 eksekutif RKO tidak akan diizinkan untuk melihat rekaman apa pun sampai Welles memilih untuk menunjukkannya kepada mereka, dan tidak ada pemotongan yang dapat dilakukan untuk kedua film tanpa persetujuan Welles.

Welles diizinkan untuk mengembangkan cerita tanpa gangguan, memilih pemeran dan krunya sendiri, dan memiliki hak untuk memotong akhir. Memberikan hak istimewa pemotongan akhir belum pernah terjadi sebelumnya untuk sebuah studio karena menempatkan pertimbangan artistik atas investasi keuangan.

Kontrak itu sangat membenci industri film, dan pers Hollywood mengambil setiap kesempatan untuk mengejek RKO dan Welles. Schaefer tetap menjadi pendukung besar dan melihat kontrak yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai publisitas yang baik. Sarjana film Robert L. Carringer menulis: “Fakta sederhananya adalah bahwa Schaefer percaya Welles akan melakukan sesuatu yang sangat besar hampir sebanyak yang dilakukan Welles sendiri.”

Welles menghabiskan lima bulan pertama kontrak RKO-nya mencoba untuk mendapatkan proyek pertamanya berjalan, tanpa keberhasilan. “Mereka meletakkan taruhan di atas pada lot RKO bahwa kesepakatan Orson Welles akan berakhir tanpa Orson pernah melakukan gambar di sana,” tulis The Hollywood Reporter. Disepakati bahwa Welles akan memfilmkan Heart of Darkness, yang sebelumnya diadaptasi untuk The Mercury Theatre on the Air, yang akan disajikan sepenuhnya melalui kamera orang pertama.

Setelah pra-produksi yang rumit dan hari pemotretan uji coba dengan kamera genggam — tidak pernah terdengar pada saat itu — proyek tidak pernah mencapai produksi karena Welles tidak dapat memangkas $ 50.000 dari anggarannya. Schaefer mengatakan kepada Welles bahwa anggaran $ 500.000 tidak dapat dilampaui; ketika perang menjulang, pendapatan menurun tajam di Eropa pada musim gugur 1939.

Baca Juga : Review Film Fantastic Four

Dia kemudian mulai mengerjakan ide yang menjadi Citizen Kane. Mengetahui naskahnya akan membutuhkan waktu untuk mempersiapkan diri, Welles menyarankan kepada RKO bahwa sementara itu sedang dilakukan —”sehingga tahun tidak akan hilang”—ia membuat thriller politik yang humoris. Welles mengusulkan The Smiler with a Knife, dari sebuah novel karya Cecil Day-Lewis.

Ketika proyek itu terhenti pada Desember 1939, Welles mulai bertukar pikiran tentang ide-ide cerita lain dengan penulis skenario Herman J. Mankiewicz, yang telah menulis naskah radio Mercury. “Berdebat, menciptakan, membuang, dua ini kuat, keras kepala, mempesona mengartikulasikan kepribadian meronta-ronta ke arah Kane”, tulis penulis biografi Richard Meryman.

Film It Happened One Night Film Komedi Romantis Yang Dirilis 1934
Film

Film It Happened One Night Film Komedi Romantis Yang Dirilis 1934

et20

Film It Happened One Night

Film It Happened One Night Film Komedi Romantis Yang Dirilis 1934 – It Happened One Night adalah sebuah film komedi romantis Amerika Pra-Kode tahun 1934 dengan elemen komedi sekrup yang disutradarai dan diproduksi bersama oleh Frank Capra, bekerja sama dengan Harry Cohn, di mana seorang sosialita yang dimanjakan (Claudette Colbert) mencoba keluar dari bawah ibu jari ayahnya dan jatuh cinta dengan reporter yang kasar (Clark Gable). Skenario karya Robert Riskin didasarkan pada cerpen Agustus 1933 “Night Bus” karya Samuel Hopkins Adams, yang menyediakan judul pemotretan. Diklasifikasikan sebagai produksi “pra-Kode”, film ini adalah salah satu komedi romantis terakhir yang dibuat sebelum MPPDA mulai secara kaku menegakkan Kode Produksi Film Gerak 1930 pada Juli 1934. It Happened One Night dirilis hanya empat bulan sebelum penegakan itu.

Film It Happened One Night Film Komedi Romantis Yang Dirilis 1934

et20 – Ini telah mengumpulkan pujian kritis dan secara luas dipuji salah satu film terbesar yang pernah dibuat. It Happened One Night adalah film pertama dari hanya tiga film (bersama dengan One Flew Over the Cuckoo’s Nest and The Silence of the Lambs) untuk memenangkan kelima Academy Awards utama: Best Picture, Best Director, Best Actor, Best Actress, dan Best Adapted Screenplay. Pada tahun 1993, It Happened One Night dipilih untuk pelestarian di Registri Film Nasional Amerika Serikat oleh Perpustakaan Kongres, yang dianggap “signifikan secara budaya, historis, atau estetika.” Pada tahun 2013, film ini menjalani restorasi ekstensif oleh Sony Pictures.

Baca Juga : Adegan Ikonik Dari E. T. The Extra Terrestrial

Plot

Pewaris manja Ellen “Ellie” Andrews telah kawin lari dengan pilot dan pemburu keberuntungan King Westley melawan keinginan ayahnya yang sangat kaya, Alexander Andrews, yang ingin pernikahannya dibatalkan karena dia tahu bahwa Westley benar-benar hanya tertarik pada uang Ellie. Melompat kapal di Florida, Ellie melarikan diri dan naik bus Greyhound ke New York City untuk bersatu kembali dengan suaminya. Dia bertemu sesama penumpang Peter Warne, seorang reporter surat kabar yang baru-baru ini kehilangan pekerjaannya. Segera, Peter mengenalinya dan memberinya pilihan. Jika dia memberinya eksklusif pada ceritanya, dia akan membantunya bersatu kembali dengan Westley. Jika tidak, dia akan memberitahu ayahnya di mana dia berada. Ellie menyetujui opsi pertama.

Ketika mereka melalui beberapa petualangan bersama, Ellie kehilangan penghinaan awalnya untuk Peter dan mereka mulai jatuh cinta. Ketika bus mogok dan mereka mulai menumpang, mereka gagal mengamankan tumpangan sampai Ellie menampilkan kaki yang berbentuk ke Danker, pengemudi berikutnya. Ketika mereka berhenti dalam perjalanan, Danker mencoba mencuri barang bawaan mereka, tetapi Peter mengejarnya dan merebut Model T. Mendekati akhir perjalanan mereka, Ellie mengakui cintanya kepada Peter. Pemilik motel di mana mereka tetap memperhatikan bahwa mobil Peter hilang dan begitu mengusir Ellie. Percaya Peter telah meninggalkannya, Ellie menelepon ayahnya, yang setuju untuk membiarkannya menikahi Westley. Sementara itu, Peter telah mendapatkan uang dari editornya untuk menikahi Ellie tetapi dia merindukannya di jalan. Meskipun Ellie tidak memiliki keinginan untuk bersama Westley, dia percaya bahwa Peter telah mengkhianatinya untuk uang hadiah dan setuju untuk memiliki pernikahan formal kedua dengan Westley.

Di hari pernikahan, dia akhirnya mengungkapkan keseluruhan cerita kepada ayahnya. Ketika Peter datang ke rumah Ellie, Andrews menawarkannya uang hadiah, tetapi Peter bersikeras hanya dibayar pengeluarannya, $ 39.60 untuk barang-barang yang telah dipaksa dijualnya untuk membeli bensin. Ketika Andrews menekan Peter untuk penjelasan tentang perilaku anehnya dan menuntut untuk mengetahui apakah dia mencintainya, Peter pertama kali mencoba menghindari pertanyaan tetapi kemudian mengakui bahwa dia mencintai Ellie dan badai keluar. Westley tiba untuk pernikahannya melalui autogyro, tetapi pada upacara itu, Andrews mengungkapkan kepada putrinya tentang penolakan Peter terhadap uang hadiah dan mengatakan kepadanya bahwa mobilnya sedang menunggu di gerbang belakang jika dia berubah pikiran. Pada menit terakhir, tepat sebelum dia mengatakan “Saya lakukan”, dia memutuskan untuk tidak menjalani pernikahan. Ellie membuang Westley di altar, baut untuk mobilnya, dan pergi saat kamera newsreel engkol.

Adegan terakhir membuat Peter babak belur Model T diparkir di sebuah lapangan motor di Glen Falls, Michigan. Pemilik mom-and-pop berbicara dan bertanya-tanya mengapa, pada malam yang hangat seperti itu, pengantin baru (dia telah melihat lisensi pernikahan) menginginkan sebuah kesederihan, selimut tambahan, dan terompet timah kecil yang dia dapatkan untuk mereka. Ketika mereka melihat kabin, terompet toy terdengar gembar-gembor, selimut jatuh ke lantai, dan lampu di kabin padam.

Casting

Gable dan Colbert sama-sama bukan pilihan pertama untuk memainkan peran utama. Miriam Hopkins pertama kali menolak bagian dari Ellie. Robert Montgomery dan Myrna Loy kemudian ditawari peran, tetapi keduanya menolak naskahnya. Loy kemudian mencatat bahwa cerita terakhir seperti yang difilmkan memiliki sedikit kemiripan dengan naskah bahwa dia dan Montgomery telah diberikan untuk perusal mereka. Margaret Sullavan juga menolak bagian tersebut. Constance Bennett bersedia menerima peran tersebut jika ia dapat memproduksi film itu sendiri, tetapi Columbia Pictures tidak akan menyetujui kondisi itu. Kemudian, Bette Davis menginginkan peran itu, tetapi dia berada di bawah kontrak dengan Warner Brothers, dan Jack L. Warner menolak untuk meminjamkannya. Carole Lombard tidak dapat menerima, karena jadwal syuting Columbia yang diusulkan akan bertentangan dengan pekerjaannya di Bolero di Paramount. Loretta Young juga menolaknya.

Harry Cohn menyarankan Colbert, yang awalnya menolak peran itu. Film pertama Colbert, For the Love of Mike (1927), telah disutradarai oleh Capra dan telah menjadi bencana seperti itu sehingga dia bersumpah untuk tidak pernah membuat yang lain bersamanya. Kemudian, dia setuju untuk muncul di It Happened One Night hanya jika gajinya digandakan menjadi $ 50.000 dan jika syuting perannya selesai dalam empat minggu sehingga dia bisa mengambil liburannya yang direncanakan dengan baik.

Menurut legenda Hollywood, Gable dipinjamkan ke Columbia Pictures, kemudian dianggap sebagai studio kecil, sebagai semacam “hukuman” karena menolak peran di studionya sendiri. Kisah itu sebagian dibantah oleh biografi yang lebih baru. Metro-Goldwyn-Mayer tidak memiliki proyek yang siap untuk Gable, dan studio membayarnya gaji kontraknya sebesar $ 2.000 per minggu apakah dia bekerja atau tidak. Louis B. Mayer meminjamkannya ke Columbia seharga $ 2.500 per minggu, karenanya menjaring MGM $ 500 per minggu saat dia pergi. Capra, bagaimanapun, bersikeras bahwa Gable adalah peserta yang enggan dalam film ini.

Film

Syuting dimulai dalam suasana tegang karena Gable dan Colbert tidak puas dengan kualitas naskah. Namun, Capra memahami ketidakpuasan mereka dan membiarkan penulis skenario Robert Riskin menulis ulang naskah. Colbert, bagaimanapun, terus menunjukkan ketidaksenangannya di lokasi syuting. Dia juga awalnya botak menarik roknya untuk menarik sopir yang lewat untuk menyediakan tumpangan, mengeluh bahwa itu tidak biasa. Setelah melihat gadis paduan suara yang dibawa sebagai tubuhnya ganda, seorang Colbert yang marah mengatakan kepada sutradara, “Keluarkan dia dari sini. Akan kulakukan. Itu bukan kakiku!” Melalui syuting, Capra mengklaim, Colbert “memiliki banyak amukan kecil, termotivasi oleh antipatinya terhadap saya”, namun, “dia luar biasa di bagian itu.”

Baca Juga : The Book of Revelation Dari Australia Yang Menceritakan Tentang Dendam

Restorasi

Pada tahun 2013 It Happened One Night dipulihkan secara digital. Master gerbang basah baru diproduksi oleh Sony Colorworks untuk pemindaian pada 4K. Gambar-gambar itu diperlakukan secara digital di Prasad Corporation untuk menghilangkan kotoran, air mata, goresan, dan artefak lainnya. Perawatan diambil untuk melestarikan tampilan asli film.

Adegan Ikonik Dari E. T. The Extra Terrestrial
Artikel Blog Film

Adegan Ikonik Dari E. T. The Extra Terrestrial

Adegan Ikonik Dari E. T. The Extra Terrestrial Salah satu alasan mengapa orang menyukai film E. T. The Extra Terrestrial adalah adegan-adegan yang tak terlupakan. Internet saat itu tidak sepopuler dan semudah sekarang, sehingga orang cenderung mendiskusikan favorit mereka. Adegan ini terkadang meninggalkan kesan yang luar biasa, melekat di benak penonton selama berhari-hari.

– Adegan Mengejar Sepeda
Yang ini disertifikasi sebagai adegan paling berkesan di film. Cukup tunjukkan gambar adegannya dan orang-orang akan tahu bahwa itu dari ET. Adegan itu sebenarnya pengejaran. Elliot yang saat ini membawa ET di keranjang sepeda harus lari dan bersembunyi dari pihak berwenang. Dengan sekuat tenaga, Elliot mengayuh sepedanya sambil mati-matian melindungi ET.

Kemudian ET menggunakan kemampuan telekinesisnya untuk membuat sepeda melayang. Pada dasarnya, Elliot sedang mengayuh ke langit. Dalam adegan tersebut, Elliot sedang terbang melintasi distrik California sebelum akhirnya menghilang dari pandangan pihak berwenang. Adegan ini membuat kagum penonton yang baru pertama kali menontonnya.

– Perpisahan
Selama film, penonton bisa melihat bagaimana ET menjadi teman pertama Elliot. Tumbuh di bawah tekanan saudara laki-laki pengganggu dan adik perempuan bermulut tajam membuatnya menjadi anak yang rentan untuk memulai. Latar belakang ini menjelaskan mengapa Elliot sangat menyukai ET, terutama setelah mereka menghabiskan waktu bersama.

Ikonik Dari E. T. The Extra TerrestrialSayangnya, persahabatan mereka harus berakhir sejak pesawat luar angkasa ET datang untuk membawanya pulang. Elliot, tidak siap untuk perpisahan, menangis diam-diam sambil melihat ET melangkah ke dalam pesawat luar angkasa. ET lalu menyentuh kepala Elliot dengan jarinya yang bercahaya sambil berkata “Aku akan ada di sini”. Bahkan setelah bertahun-tahun, pemandangan ini masih sangat memilukan.

Publik punya cara berbeda untuk menunjukkan hati penggemarnya terhadap sebuah film. Beberapa mungkin mengumpulkan poster, tiket film atau barang dari film. Bagi yang lain, bisa menonton ulang momen-momen kenangan film E. T. The Extra Terrestrial melalui https://multibet88.online.

Popularitas Film E.T The Extra Terrestrial
Artikel Blog Film

Popularitas Film E.T The Extra Terrestrial

Popularitas Film E.T The Extra TerrestrialET The Extra Terrestrial adalah sebuah film karya Steven Spielberg yang dirilis pada tanggal 11 Juni 1982. Film tersebut diperankan oleh sejumlah bintang muda saat itu, seperti Henry Thomas, Dee Wallace-Stone, Robert MacNaughton, dan Drew Barrymore yang masih 7 tahun. E.T The Extra Terrestrial memperoleh kesuksesan yang cukup besar. Terbukti dari ketenaran film ini dan turut membuka gerbang karir di dunia perfilman bagi para pemain muda. E.T The Extra Terrestrial dibuat dengan biaya sekitar $ 10,5 juta. Sedangkan pendapatan kotor yang diperoleh film ini sekitar $ 700 juta. Penghasilan luar biasa untuk film sci-fi bertema alien ini.

Popularitas The Extra Terrestrial E.T Film

Ide cerita tentang alien selalu menarik. Namun sutradara film ET, Spielberg, mengangkat sosok alien dari sudut pandang yang lebih bersahabat. Setelah orang tuanya bercerai, Spielberg memang menjadi sering dibayangkan tentang alien. Sutradara mengatakan bahwa E.T adalah seorang teman yang bisa menjadi saudara yang tidak pernah dia miliki dan seorang ayah yang tidak pernah merasakannya. Pengambilan gambar untuk film E.T sendiri dimulai pada tahun 1981. Proyek film itu disebut juga A Boy’s Life karena Spielberg tidak ingin ada orang lain yang mengetahui dan meniru plot cerita yang dibuatnya.

Bahkan untuk menjaga keaslian film E.T, para pemeran film ini harus membaca naskah secara tertutup dan orang-orang yang berada di lokasi syuting harus menggunakan KTP. Ide cerita film E.T unik dan berbeda dengan film alien pada umumnya. Film ini bercerita tentang seorang anak laki-laki berusia 10 tahun bernama Elliot dan saudaranya Michael, dan adik laki-laki mereka bernama Gertie, yang bertemu dengan alien ekstra-terestrial. Makhluk alien ini kemudian diberi nama E.T. Tanpa diduga, Elliot sebenarnya mulai membangun hubungan batin dengan para alien tersebut. Hubungan yang tercipta ini membuat Elliot bisa merasakan apa yang dirasakan E.T, begitu pula sebaliknya.

Film E.T The Extra Terrestrial

Alien E.T mulai berteman dengan Elliot dan saudara-saudaranya. Bahkan E.T mulai berbicara bahasa Inggris. E.T juga membantu Elliot membuat perangkat untuk menghubungi rumahnya di luar planet. Terakhir, keberadaan E.T diketahui oleh kelompok peneliti. Di sinilah petualangan Elliot bersaudara dimulai. Ide cerita tentang alien ini sangatlah segar, sehingga tidak heran jika film E.T The Extra Terrestrial begitu populer. Cukup banyak keluarga yang tertarik dengan film sci-fi yang satu ini. Buktinya penghasilan yang didapat film E.T ini cukup besar mencapai sekitar $ 700 juta.

Film Extra Terrestrial Mampu Memecahkan Rekor Star Wars
Artikel Blog Film Foto & Galeri

Film Extra Terrestrial Mampu Memecahkan Rekor Star Wars

Film Extra Terrestrial merupakan salah satu jenis film fiksi ilmiah dari Amerika yang diproduksi tahun 1982 oleh sutradara yang bernama Steven Spielberg. Produser dari film ini sendiri bernama Kathleen Kennedy. Sedangkan penulis dari film Extra Terrestrial sendiri bernama Melissa Mathison. Film fiksi ilmiah dari Amerika ini diperankan oleh beberapa artis ternama seperti Peter Coyote, Dee Wallace, dan Henry Thomas. Sedangkan peran pendukung dari film tersebut seperti Drew Barrymore, Pat Welsh, dan MacNaughton. Beberapa orang penting yang juga turut serta dalam pembuatan film tersebut yaitu John Williams yang berperan dalam musik, Allen Daviau sebagai sinematografi, Carol Littleton sebagai penyunting. Sedangkan perusahaan produksi dari film Extra Terrestrial yaitu Amblin Entertainment dan Universal Studios. Film ini resmi dirilis di Cannes pada tanggal 26 Mei tahun 1982, sedangkan di Amerika Serikat sendiri resmi dirilis pada tanggal 11 Juni tahun 1982 dan di distributor oleh Universal Pictures.

Bahasa yang digunakan dalam pembuatan film tersebut yaitu menggunakan bahasa Inggris.
Film ini mengisahkan tentang seorang anak lelaki yang bernama Elliot yang diperankan oleh Henry Thomas. Anak lelaki tersebut berteman dengan makhluk luar angkasa atau alien yang terdampar di bumi. Makhluk luar angkasa tersebut dijuluki sebagai E.T yang diperankan oleh eh Pat Welsh. Ellilt bersama dengan saudara-saudaranya berusaha keras untuk dapat membantu E.T. makhluk luar angkasa tersebut kembali ke planetnya. Mereka juga berusaha menyembunyikan E.T. dari pemerintah Amerika.

extraterrestrial juga menampilkan efek khusus dari karya Carlo Rambaldi dan Dennis Muren.Awal mula cerita dalam film Extra Terrestrial yaitu didasarkan pada teman imajinasi yang diciptakan oleh eh sutradara Steven Spielberg. Hal tersebut terjadi setelah perceraian dari kedua orang tuanya pada tahun 1960. Tahun 1980 Steven spielberg bertemu dengan Melissaa Mathison yang merupakan penulis dari film Extra Terrestrial . Mereka berdua kemudian mengembangkan sebuah cerita baru yang sebelumnya merupakan proyek film fiksi ilmiah horor yang sudah berhenti berjudul Night Skies. Film Extra Terrestrial dalam proses pembuatannya sendiri menghabiskan anggaran $10.5 juta. Film tersebut difilmkan pada bulan September sampai dengan bulan Desember pada tahun 1981. Keuntungan yang didapatkan dari film ini juga terbilang banyak. Karena pendapatan kotor dari film extraterrestrial sendiri yaitu $792.9 juta. Film Extra Terrestrial dalam pengambilan gambar sendiri cukup unik untuk dilakukan. Berbeda dengan pengambilan gambar pada film-film yang lain, proses pembuatan film Extra Terrestrial sendiri dilakukan dengan cara mengurutkan kronologis yang kasar. Hal tersebut bertujuan untuk pertunjukan emosional yang meyakinkan bagi para pemain yang masih terbilang muda atau anak-anak.Resmi dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 11 Juli tahun 1982 oleh Universal Pictures film ini langsung menjadi salah satu Blockbuster yang melebihi Star Wars dengan pendapatan film pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa.

Film Extra TerrestrialRekor yang sebelumnya masih dipegang selama belasan tahun sampai dengan film berjudul Jurassic Park yang juga merupakan arahan dari Steven Spielberg mampu dikalahkan oleh film Extra Terrestrial ini. Film ini dapat melampaui rekor tersebut pada tahun 1993. Banyak kritikus yang mengatakan bahwa film Extra Terrestrial ini merupakan salah satu film terhebat sepanjang sejarah. Bahkan Extra Terrestrial ini dirilis oleh kembali pada tahun 1982 dan juga pada tahun 2002. Karena itu merupakan ulang tahun ke-20 film Extra Terrestrial dengan gambarnya yang sudah diubah dan beberapa adegan tambahan.

Sinopsis Film Extra Terriestrial Yang Populer Di Tahun 1980an
Artikel Blog Film Foto & Galeri

Sinopsis Film Extra Terriestrial Yang Populer Di Tahun 1980an

Sinopsis Film Extra Terriestrial Yang Populer Di Tahun 1980an – Film Extra Terriestrial merupakan satu-satunya film garapan Steven Spielberg yang memiliki akhir cerita berbeda dibandingkan beberapa film lainnya. Kebanyakan, bahkan hampir semua film yang telah digarap oleh Steven Spielberg memiliki kualitas dan keunggulan yang sudah diragukan lagi, termasuk film Extra Terriestrial ini. Sempat melegenda dan menjadi ikonik dunia perfilman pada tahun 1980, seluruh adegannya msaaih dikenang oleh penonton sampai dengan saat ini. Kesuskesan film ini tidak bisa terlepas dari kepiawaian sutradara dan kerja sama yang baik antara pemain dan kru film yang ada di dalamnya. Disamping itu, film ini memiliki akhir cerita yang berbeda dengan kebanyakan film pada umumnya sehingga memiliki ciri khas. Oleh sebab itu, tidak heran jika banyak penonton yang sangat antusias dalam menyaksikan film ini. Film ini dikatakan banyak berbeda dengan kebanyakan film pada umumnya bisa terlihat dari sinopsis filmnya. Adapun di bawah ini ialah sinopsis film Extra Terriestrial:
Dalam film Extra Terriestrial diceritakan bahwa Elliot menjalin hubungan baik dengan dengan seprang teman yang berasal dari luar angkasa sejenis Alien. Elliot menganggap bhawa alien tersebut merupakan teman dekat dan keluarganya, ia memberi nama alien tersebut dengan Extra Terriestrial atau kerap disebit ET. Hubungan pertemanan dan kasih sayang tercipta antara kedua mahluk ini, Elliot selalu berupaya menyembukikan keberadaan ET pada prang-prang terdekatnya, sekalipun ibu ibunya. Sementara itu, Elliot juga terus berupaya menemukan cara agar ET dapat kembali ke tempat asalnya dengan selamat.

Adapun salah satu adegan yang sampai saat ini banyak dikenang eh masyarakat yakni ketika Elliot mengantarkan ET dan mengucapkan salam persipahan. Adegan ini dilengkapi dengan background musik film yang ikonik sehingga menambah kesan khas film yang tidak mudah dilupakan oleh para penontonnya. Soundtrack musik yang digunakan merupakan lagu-lagu ciptaan John Williams yang banyak dikenal dan sangat populer di kalangan masyarakat. Perpisahan dan usaha mengantarkan saudaranya menuju tempat asalnya ini dianggap sebagai adegan terakhir dalam film ini oleh kebanyakan penonton, meski sebenarnya masih banyak terdapat adegan dengan emosional tinggi yang lebih pantas dijadikan sebagai adegan terakhir dalam film ini. Kebanyakan orang menganggap bahwa ketika ET telah kembali ke tempat asalnya maka cerita film ini telah selesai, walaupun sebenarnya masih banyak terdapat adegan lain setelahnya.

Dengan demikian, bagian akhir film Extra Terriestrial yang sebanarnya ialah ketika Elliot masih mampu bermain bersama dragons dengan menaiki atap melihat komunikator yang masih berfungsi dengan baik. Maksud dari komunikator yang masih berfungsi degan baik ialah Elliot masih bisa berhubungan dengan ET, hal ini merupakan berita bahagia bari Elliot dan ET yang memang telah menganggap bahwa mereka adalah keluarga dekat. Oleh sebab itu, Elliot meminta kepada keluarganya agar alat komunikator tersebut selalu diaktifkan agar tetap bisa menjalin hubungan dengan ET.

Sinopsis Film Extra Terriestrial

Keunggulan lain film Extra Terriestrial ialah mampu membuktikan bahwa gennre film yang dianggap yaitu fiksi mampu senada atau seirama dengan berbagai hal yang ada dalam film tersebut, mulai dari background, backsound dan para pemainnya sehingga film ini berhasil menjadi hiburan yang sangat ikonik. Oleh sebab itu, tidak heran jika film ini berhasil menjadi tontonan yang sangat menarik dan mampu mengedukasi masyarakat. Mengenai informasi lebih lanjutnya, Anda bisa melihat cuplikan film ini yang banyak beredar di berbagai situs internet. Meski rilis pada tahun 1980an, namun tingkat kepopulerannya masih terlihat sampai dengan saat ini.

Sinopsis Film ET – Extra Terrestiral Sebagai Film Favorit
Artikel Blog Film

Sinopsis Film ET – Extra Terrestiral Sebagai Film Favorit

Sinopsis Film ET – Extra Terrestiral Sebagai Film Favorit – Pecinta Film Barat, pasti menyukai film ET – Extra Terrestiral yang menembus tiket puluhan juta dalam waktu singkat. Apalagi film bergenre sains fiksi keluarga sudah dirilis sejak tahun 1982. Memang, tak dipungkiri bahwa film yang berasal dari Amerika Serikat memiliki keunggulan dan karakteristriknya tersendiri. Film yang disutradai Steven Spielberg tersebut menyuguhkan setiap adegan yang natural dan terkesan nyata walaupun termasuk fiksi, apalagi penonton tak dapat menebak adegan selanjutnya.

Sinopsis Film ET – Extra Terrestrial
Sebagian orang beranggapan menonton film genre apapun tak membutuhkan pengetahuan sinopsis, pasalnya keseluruhan cerita akan diketahui saat menonton film tersebut. Namun sebagian lagi menganggap mengetahui sinopsis sangatlah penting, terutama sinopsis ET- Extra Terrestrial yang sulit ditebak jalan ceritanya jika tak mengetahui sinopsis lengkapnya.

Perlu diketahui, naskah skenario film tersebut juga ditulis oleh sutradara yang bernama Melissa Mathison yang merupakan anggota agen sbobet. Walaupun seorang wanita, namun Melissa sukses menghadirkan cerita yang menarik dan tidak membosankan. Terutama dari segi adegan melalui bahasa tubuh, jalan cerita ke cerita lainnya yang tidak dipaksakan dan pendukung penting dalam film sains fiksi tersebut.

Sejatinya, film extra Terrestrial menceritakan seorang anak laki-laki yang berusia 10 tahun yang bernama Elliot. Elliot memiliki kakak laki-laki berusia 15 tahun yang bernama Michael, tanpa mereka duga sebelumnya akan terjadi sesuatu di luar nalar manusia. Pasalnya mereka bertemu makhluk asing dari luar angkasa, awalnya mereka tak menyadari hal tersebut. Namun usai bermain, Elliot menyadari ada sesosok makhluk bersembunyi dalam rumahnya.

Lantaran penasaran, Eliiot memilih tinggal di rumah untuk menyingkap kecurigaannya dengan berpura-pura sakit. Benar saja, ia berhasil membuktikan ada makhluk luar angkasa atau Aliens yang tinggal di rumahnya. Bahkan Eliiout tidak takut atau mengusirnya, ia justru bermain dengannya. Hebatnya lagi, Michael dan adiknya yang menginjak usia 5 tahun memutuskan merahhasiakan keberadaan Aliens dari ibu mereka.

Memang, diawal-awal scane terkesan biasa saja dan tidak ada sesuatu yang unik. Namun saat penonton mengikuti adegan per adegan, penulis skenario dan sutradara mulai menunjukkan keseriusan filmnya. Yaitu, Elliot mulai mengalami ikatan batin dengan Aliens sehingga apa yang dilakukan Aliens berdampak pada tingkah laku Elliot. Bahkan Aliens dapat berbicara bahasa Inggris setelah cukup lama menirukan perkataan Gertie sehingga Aliens diberi nama ET. Dijamin penonton dibuat takjub karena ET dapat membuat sebuah alat untuk menghubungi rumahnya di luar angkasa.

Siapa sangka, disaat hallowen datang, Elliot beserta ET pergi ke hutan untuk menyembunyikan ET. Sayangnya ET sekarat sehingga memberikan peluang para ilmuan untuk mendatangi rumah Elliot agar dilakukan penelitian terhadap ET. Di saat agen ilmuan mengkarantina ET, terdapat kabar bahwa ET telah mati dan disangkal Elliout. Benar saja, ET masih hidup sehingga Elliot bersama saudaranya berusaha keras merebut ET dari tangan agen ilmuan untuk dipulangkan ke rumahnya. Untungnya usaha keras mereka membuahkan hasil.

Fakta Menarik Film ET – Extra Terrestrial Yang Jarang Diketahui
Artikel Blog Film Foto & Galeri

Fakta Menarik Film ET – Extra Terrestrial Yang Jarang Diketahui

Fakta Menarik Film ET – Extra Terrestrial Yang Jarang Diketahui – Sejatinya, film-film zaman modern ini dibuat menggunakan alat canggih sehingga proses pengerjaan film cepat selesai dan sesuai dengan target yang ditentukan. Alhasil hasilnya memuaskan dan mampu memenuhi permintaan produksi dengan hasil film yang sempurna. Sebaliknya, film dahulu lebih lama proses pengerjaannya karena belum tersedia teknologi canggih pembuatan film seperti zaman sekarang. Salah satunya adalah film sains fiksi berjudul ET – Extra Terrestrial yang sangat populer.

Fakta Menarik Film ET- Extra Terrestrial

Umumnya, film yang dirilis belasan tahun lalu tidak dapat dikenal hingga zaman modern ini. Bahkan puluhan film tak dikenali lantaran tak ada peminatnya, namun tidak dengan film ET – Extra terrestrial yang masih dikenal dan dikenang masyarakat zaman sekarang. Bahkan banyak sutradara mengambil tema serupa dengannya, yaitu mengenai pertemuan manusia dan makhluk luar angkasa atau Aliens.

Jangan salah loh, terdapat fakta menarik film Amerika Serikat yang dirilis tanggal 11 Juni tahun 1982 itu loh. Berbekal daftar lokasi syuting yang keren dan unik, lengkap dengan pemain yang handal mengantarkan film tersebut pada kejayaannya. Untuk itulah fakta menariknya harus diketahui sehingga dapat diajarkan pada generasi penerus, diantaranya adalah:

– Dibuat Dari Peralatan Sederhana

Masyarakat yang pernah menonton film Extra Terrestrial pasti mengetahui dari awal sampai akhir, semua adegannya memukau dan membuat penonton larut mengikuti jalannya cerita. Pasalnya, saat film tersebut dirilis belum ada alat pembuatan film yang canggih. Alhasil keseluruhan film menggunakan alat sederhana, walaupun terdapat alat canggih, namun tak secanggih zaman modern ini.

Jangan salah loh, meskipun dibuat dengan alat sederhana namun berkualitas. Keseluruhan gambar dan jalannya adegan satu ke adegan lain sempurna. Semua pemain menggunakan kostum sesuai permintaan dan segala adegannya dibuat dengan bantuan seadanya. Walaupun begitu tak ada aktor maupun artis yeng puas, pasalnya setiap film pasti memilih jalannya sendiri untuk sukses.

– Tidak Ada Pemain Cadangan

Umumnya, film memiliki pemain cadangan yang bertugas menggantikan pemain utama melakukan adegan berbahaya menjadi phobianya. Namun tidak dengan film Extra Terrestrial yang seluruh adegannya dilakukan oleh pemain utama film tersebut. Henry Thomas dan pemain lainnya melakukan semua adegan termasuk adegan berbahaya, namun tetap disediakan area kesehatan dan para dokter saat melakukan adegan berbahaya.

– Aliens Tidak Fiktif

Jangan salah loh, film-film yang mengangkat makhluk hidup asing pasti menggunakan aliens fiktif. Maksudnya, aliens tersebut bersumber dari kecanggihan komputer dan teknologi. Sementara film Extra terrestrial menggunakan aliens manusia, caranya adalah pemain aliens menggunakan kostum menyerupai aliens dan melakukan segala hal yang berhubungan dengan aliens.

Memang, hal tersebut sangat sulit dan menantang. Namun tak ada proses yang tak sesuai dengan hasilnya, hal itulah yang membuat film ET sangat populer dan disukai oleh para pemain dan film ini juga menjadi referensi film sains fiksi lainnya.

Fakta Film ET – Extra Terriestrial Memiliki Akhir Cerita Berbeda
Artikel Blog Film

Fakta Film ET – Extra Terriestrial Memiliki Akhir Cerita Berbeda

Fakta Film ET – Extra Terriestrial  Memiliki Akhir Cerita Berbeda – Film-film besutan Steven Spielberg memang sangat berkualitas dan memiliki keunggulannya masing-masing. Salah satunya film ET – Extra Terriestrial yang melegenda dizamannya sehingga menjadi film ikonik tahun 1980 an, bahkan keseluruhan adegan film tersebut masih dikenang baik oleh penonton. Tentunya ditunjang dari kepiawaian sang sutradara, pemain dan pihak film yang bekerjasama membuat film yang berkualitas. Jangan salah loh, sebenarnya film ET memiliki akhir cerita yang berbeda dan membuat penggemarnya antusias.

Fakta Film Extra Terriestrial Memiliki Akhir Yang Berbeda
Sejatinya, sinopsis film Extra Terriestrial bercerita mengenai Elliot yang berteman baik dengan makhluk luar angkasa yang bernama Alien. Bahkan alien tersebut dijuluki ET dan dianggap sebagai keluarga oleh Eliiot dan saudaranya, tak ayal kasih sayang terjalin erat diantara mereka. Bahkan Elliot dan saudaranya menyembunyikan Aliens dari semua orang termasuk ibunya seraya mereka mencari infomasi agar ET dapat kembali ke tempat asalnya.

Tak ayal semua adegan film Extra Terriestrial selalu diingat masyarakat. Yaitu ketika Elliot mengantarkan ET seraya mengucapkan selamat tinggal, apalagi backgrouand musiknya ikonik sehingga membuat memori otak selalu mengingatnya. Selain itu musik ikonik tersebut adalah ciptaan John Williams yang menciptakan puluhan lagu dan populer di kalangan masyarakat.
Banyak penonton yang menganggap adegan Elliot dan saudaranya melepaskan ET kembali ke planetnya adalah episode terakhir Film Extra Terriestrial. Padahal banyak sumber yang mengatakan bagian tersebut bukanlah akhir episode, pasalnya banyak adegan yang memiliki emosional tinggi di hati penonton yang pantas dijadikan adegan terakhir.

Fakta Film ET – Extra Terriestrial Memiliki Akhir Cerita Berbeda

Sejatinya, bagian terkahir film Extra Terriestrial sebenarnya adalah saat Elliot bermain Dragons dan Elliot bersama saudaranya menaiki atap untuk melihat komunikator yang masih bekerja. Maksud dari komunikator masih bekerja membuktikan bahwa Elliot masih dapat berhubungan dengan ET. Alhasil Elliot dan saudaranya bahagia mendengarnya lantaran mereka sangat menyanyangi ET, sebaliknya ET juga menganggap Elliot dan saudaranya adalah keluarga paling berharga. Hal tersebutlah yang membuat ET meminta izin pada kerabatnya agar alat komunikator selalu bekerja.

Film ET Extra Terriestrial memang membuktikan kualitas filmnya dari berbagai hal. Baik itu dari segi lokasi syuting yang semuanya senada dengan genre sains fiksi, para pemain yang beracting secara totalitas sehingga menghasilkan film yang ikonik, tentunya sutradara dan semua kru film Extra Terriestrial. Untuk itulah film tersebut menjadi tontonan yang menarik dan memiliki edukasi yang tinggi.

Bahkan cocok dijadikan pilihan film keluarga sehingga membuat suasana menonton film nyaman. Apalagi mendapatkan video film tersebut sangat mudah, anda dapat mencarinya diinternet maupun meminta kerabat yang memilikinya. Dijamin edukasi anda mengenai perfileman semakin meningkat, apalagi Extra Terriestrial cocok dijadikan referensi bagi penulis, sutradara dan bidang usaha yang menyangkut perfileman.

Hal Positif Yang Diambil Dari Film Extra Terrestrial
Artikel Blog Film

Hal Positif Yang Diambil Dari Film Extra Terrestrial

Hal Positif Yang Diambil Dari Film Extra TerrestrialSejatinya, tak ada nilai positif atau pembelajaran sebuah film untuk penonton. Semua genre film pasti menyisipkan nilai positif agar dipetik untuk penonton sehingga menjadikan hidup sebagai landasan menanam kebaikan. Sama halnya dengan film ET- Extra Terrestrial yang memiliki hal positif untuk penonton. Sang sutradara, Steven Spielberg dan penulis Skenario Mellisa Mathison merencanakan konsep mentah dan mengembangkannya menjadi film sains fiksi yang berkualitas.

Hal Positif Yang Diambil Dari Film Extra Terrestrial
Tidak semua orang dapat mengetahui film yang ditonton memberikan edukasi untuk memperbaiki kehidupan. Hal tersebut lantaran anda menonton film tidak fokus dan menyimpulkan benang merah sebuah film. Sebaliknya, saat menonton film Extra Terrestrial, anda secara jelas mendapatkan edukasi melalui adegan-adegan yang disuguhkan.

Selain itu edukasi dari film ET bagus untuk anak-anak, yang terpenting adalah peran orang tua mendampingi buah hati tatkala menonton film ET. Tujuannya agar orang tua selalu sigap dan tanggap menanggapi segala pertanyaan anak-anak, apalagi mereka cenderung banyak bertanya saat menonton film. Berikut ada 4 hal positif yang dapat dijadikan pembelajaran dari film Extra Terrestrial, diantaranya adalah:

  1. 1. Kasih Sayang Persaudaraan Yang Kental
    Sepanjang jalannya cerita, penonton akan disuguhkan adegan-adegan kakak beradik antara Elliot, Gertie dan Micchael yang saling melindungi. Bahkan sebagai kakak, Eliiot selalu melindungi adiknya dari berbagai hal berbahaya. Salah satunya saat menyelamatkan ET yang dikarantina, ke dua kakak Gertie bersusah payah melindungi Gertie dan mereka rela terluka. Apalagi sudah sepatutnya seorang kakak melindungi dan menjaga adiknya saat jauh dari orang tua.
  2. Hal Positif Yang Diambil Dari Film Extra Terrestrial

2. Saling Melindungi Sesama Makhluk Ciptaan Tuhan
Umumnya, anak-anak akan ketakutan hingga memukuli makhluk asing yang dianggap berbahaya. Apalagi makhluk seperti Aliens tersebut bersembunyi di dalam rumah mereka, namun tidak dengan Elliot dan saudaranya yang menolong ET dan membiarkannya tinggal bersama dalam rumah. Walaupun mereka menyembunyikan ET dari ibunya, namun Elliot tetap menjaga ET dengan baik dan sesekali mengajaknya bermain di luar rumah.

Hal itulah menjadi tindakan Elliot dan saudaranya melindungi makhluk ciptaan Tuhan, bahkan ET pun bersikap baik dan tak pernah melukai Elliot dan adiknya. Walaupun mereka berbeda namun saling menyangi dan menjaga.

3. Selalu Menghormati Ibu
Elliot memang menyembunyikan rahasia besar adanya Aliens di dalam rumah dari ibunya, namun Elliot mengajarkan pada adiknya agar tetap menghargai sang ibu tatkala di nasehati. Bagaimanapun ibu selalu menjaga anaknya dari segala hal, apalagi ketika ibunya shock mengetahui ada Aliens di dalam rumah dan mengusirnya. Tindakan Elliot dan saudaranya tetap patuh pada ibu namun tetap menjaga ET dari bahaya.

Sebenarnya, masih banyak hal positif yang bisa didapatkan para pemain dari film ET – Extra Terrestrial. Namun ke 3 hal tersebut dapat dijadikan acuan agar mengambil hikmah menonton film.

Daftar Pemain ET – Extra Terrestrial Yang Viral
Artikel Blog Film

Daftar Pemain ET – Extra Terrestrial Yang Viral

Daftar Pemain ET – Extra Terrestrial Yang Viral – Menonton film istimewa tak sempurna jika tidak mengenal pemain utama maupun pendukung sebuah film. Apalagi film ET – Extra Terrestrial adalah film sains fiksi Amerika Serikat yang melegenda dan dikembangkan oleh berbagai isntansi film, namun tak ada nilai plagiat karena isinya berbeda. Jangan salah loh, mengetahui nama asli pemain Film memberikan kesan mendalam bagi penonton. Tak ayal memuculkan kasih sayang dan menjadikan pemain film tersebut adalah idolanya. Pastinya menjadi hal yang menyenangkan untuk penonton dan pemain karena ada nilai positif yang didapat.

Nama-nama Pemain Film ET – Extra Terrestrial
Walaupun tak pernah bertatap muka, rasa kasih sayang seorang penonton pada pemain film dapat tumbuh dengan cepat. Pasalnya rasa kasih sayang tersebut hadir melalui setiap adegan yang pemain suguhkan pada layar kaca. Apalagi jika acting sang pemain multitalenta dan natural, dipastikan melejitkan karir karena berhasil memikat hati penonton di seluruh wilayah.

Sejatinya, daftar pemain ET adalah kumpulan aktris dan aktor yang handal dan dapat memerankan berbagai adegan sehingga film tampak hidup walaupun aslinya fiksi. Tak ayal sang sutradara, Steven Spielberg memilih aktor dan aktrisnya melalui banyak tahapan. Diantaranya adalah casting yang ketat sehingga film dinikmati penonton walaupun telah usai, untuk itulah dibawah ini ada daftar pemain film ET –Extra Terrestrial yang menjadi idola baru masyarakat. Diantaranya adalah:

– Henry Thomas
Pecinta film barat pasti mengenal aktor senior Henry Jackson Thomas, Jr karena telah memainkan film lebih dari 40 judul yang diterima baik masyarakat. Sementara pada film ET, Henry memerankan karakter utama sebagai Elliot Taylor. Walaupun saat memerankan Elliot umurnya masih kecil, Henry mampu beracting dengan sangat bagus dan memukau sehingga film ET mencapai kejayaan. Bahkan film tersebut sudah berulang kali di putar di televisi loh,tak heran semakin luas jumlah penontonnya.
Jangan salah loh, Henry Thomas sudah bermain film sejak kecil. Hal itulah yang membuat actingnya memukau dan mampu bercating segala hal.

– Drew Barrymore
Siapa tak kenal Gertie, adik Elliot yang berumur 5 tahun? Pastinya pecinta film barat mengenalnya. Apalagi gadis cilik yang diperankan Drew adalah anak yang periang, pemberani dan mampu membantu kakak-kakanya menyelamatkan Alien dari agen ilmuan. Tak heran Drew atau Gertie adalah pemain yang actingnya dinantikan penonton pada film ET, selain itu diceritakan bahwa Gertie mampu menyembunyikan rahasia penemuannya tentang aliens dari ibu mereka.

Padahal, kebanyakan gadis kecil seusianya jarang menutupi rahasia besar dari orang tuanya. Anak perempuan cenderung menceritakan segala hal pada orang tua lantaran rasa takut yang berkecamuk di hati dan pikirannya.

Jangan salah loh, sebenarnya film ET – Extra Terriestrial masih memiliki pemain penting yang mendukung kesuksesannya. Diantara pemainnya adalah Dee Wallace Robert, Peter Coyote, MacNaughton dan pemain pendukung lainnya. Untuk itulah film sains fiksi tersebut layak dijadikan film favorit keluarga.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!