July 14, 2021

A Hard Day’s Night, Film Komedi Musikal Tahun 1964

et20cmw
Film

A Hard Day’s Night, Film Komedi Musikal Tahun 1964 – A Hard Day’s Night adalah film komedi musikal tahun 1964 yang disutradarai oleh Richard Lester dan dibintangi oleh band rock Inggris The Beatles John Lennon, Paul McCartney, George Harrison, dan Ringo Starr selama puncak Beatlemania. Itu ditulis oleh Alun Owen dan awalnya dirilis oleh United Artists. Film ini menggambarkan 36 jam dalam kehidupan kelompok saat mereka mempersiapkan pertunjukan televisi.

A Hard Day’s Night, Film Komedi Musikal Tahun 1964

et20 – Film ini sukses secara finansial dan kritis dan dinominasikan untuk dua Academy Awards termasuk Skenario Asli Terbaik. Empat puluh tahun setelah dirilis, majalah Time menilainya sebagai salah satu dari 100 film terbaik sepanjang masa. Pada tahun 1997, kritikus Inggris Leslie Halliwell menggambarkannya sebagai “fantasia komik dengan musik.

Baca Juga : Sunset Boulevard, Film Komedi Amerika Tahun 1950

Sukses komersial yang sangat besar dengan sutradara mencoba setiap lelucon sinematik dalam buku” dan memberinya empat bintang penuh. Film ini dikreditkan sebagai salah satu yang paling berpengaruh dari semua film musik, menginspirasi banyak film mata-mata, acara televisi Monkees dan video musik pop. Pada tahun 1999, British Film Institute menempatkannya sebagai film Inggris terbesar ke-88 pada abad ke-20.

The Beatles menghindari gerombolan penggemar saat naik kereta ke London. Dalam perjalanan, mereka bertemu kakek pembuat masalah Paul untuk pertama kalinya. dia menjadi sangat mengganggu sehingga Paul mengurungnya di van penjaga, tetapi dia dan yang lainnya segera bergabung dengannya di dalam. Mereka bermain kartu dan menghibur beberapa siswi sebelum tiba di stasiun London, di mana mereka dengan cepat diantar ke hotel dan mulai merasa terkurung.

Manajer mereka, Norm, menugaskan mereka untuk menjawab semua surat penggemar mereka, tetapi mereka menyelinap ke pesta, hanya untuk ditangkap oleh Norm dan dibawa kembali. Mereka kemudian mengetahui bahwa kakek pergi ke klub judi menggunakan undangan yang dikirim ke Ringo, dan, setelah beberapa saat, mereka membawanya kembali ke hotel.

Keesokan harinya, mereka tiba di studio TV untuk pertunjukan. Setelah latihan awal, produser mengira mereka akan menyabot kariernya (berkat sesuatu yang dikatakan kakeknya). Ada konferensi pers, di mana The Beatles bosan dengan pertanyaan-pertanyaan duniawi. Mereka pergi melalui tangga darurat dan berkeliaran di ladang sampai dipaksa pergi oleh pemiliknya.

Kembali di studio, mereka dipisahkan ketika seorang wanita bernama Millie mengenali John tetapi tidak dapat mengingat siapa dia. George terpikat ke kantor pembuat tren untuk mengikuti audisi untuk iklan dengan model wanita populer. Semua anak laki-laki kembali untuk berlatih lagu kedua, dan setelah perjalanan singkat ke riasan, dengan lancar melewati lagu ketiga dan mendapatkan istirahat.

Dengan satu jam sebelum run-through terakhir, Ringo dipaksa untuk menemani kakek Paul dan membawanya ke kantin untuk minum teh sambil membaca buku. Sang kakek memanipulasi Ringo untuk pergi ke luar untuk mengalami hidup daripada membaca buku, melewati John dan Paul yang terkejut di jalan keluar. Dia mencoba untuk minum dengan tenang di sebuah pub, mengambil gambar, berjalan di sepanjang sungai dan mengendarai sepeda di sepanjang peron stasiun kereta api.

Sementara tiga lainnya sia-sia mencari Ringo, dia ditangkap karena dicurigai dan dibawa ke kantor polisi, di mana kakek Paul bergabung dengannya tak lama setelah mencoba menjual foto Beatles dengan tanda tangan palsu. Sang kakek berhenti sejenak, berlari kembali ke studio dan memberi tahu yang lain tentang Ringo. Norm mengirim John, Paul dan George untuk mengambilnya.

Saat melakukannya, anak-anak berakhir dalam pengejaran kaki gaya Keystone Cops sebelum tiba kembali di studio bersama Ringo, dengan hanya beberapa menit tersisa sebelum tayang. Konser televisi berjalan sesuai rencana, setelah itu The Beatles dibawa ke pertunjukan lain melalui helikopter.

Skenario

Skenarionya ditulis oleh Alun Owen, yang dipilih karena The Beatles akrab dengan dramanya No Trams to Lime Street, dan dia telah menunjukkan bakat untuk dialog Liverpudlian. McCartney berkomentar, “Alun bergaul dengan kami dan berhati-hati untuk mencoba dan memasukkan kata-kata ke dalam mulut kami bahwa dia mungkin telah mendengar kami berbicara, jadi saya pikir dia melakukan naskah yang sangat bagus.”

Owen menghabiskan beberapa hari bersama kelompok itu. , yang mengatakan kepadanya bahwa hidup mereka seperti “kereta api dan kamar dan mobil dan kamar dan kamar dan kamar”; karakter kakek Paulus mengacu pada hal ini dalam dialog. Owen menulis naskah dari sudut pandang bahwa The Beatles telah menjadi tawanan ketenaran mereka sendiri, jadwal pertunjukan dan pekerjaan studio mereka menjadi hukuman.

Naskah berkomentar dengan nakal tentang ketenaran The Beatles. Misalnya, pada satu titik seorang penggemar, yang diperankan oleh Anna Quayle, tampaknya mengenali John Lennon, meskipun dia tidak benar-benar menyebut nama Lennon, hanya mengatakan “kamu adalah”. Dia menolak, mengatakan wajahnya tidak tepat untuk “dia”, memulai dialog surealis berakhir dengan kipas, setelah dia memakai kacamatanya, setuju bahwa Lennon tidak “terlihat seperti dia sama sekali”, dan Lennon berkata pada dirinya sendiri bahwa “dia lebih mirip dia daripada aku”.

Dialog lainnya berasal dari wawancara aktual dengan The Beatles. Ketika Ringo ditanya apakah dia mod atau rocker, dia menjawab: “Eh, tidak, aku pengejek”, kalimat yang berasal dari lelucon yang dia buat di acara TV Ready Steady Go!. Referensi yang sering ke kakek McCartney (Wilfrid Brambell) sebagai “orang tua yang bersih” membuat kontras dengan deskripsi saham karakter Brambell, Albert Steptoe di Steptoe and Son, sebagai “orang tua yang kotor”.

Penonton juga menanggapi kelancangan sosial The Beatles yang kurang ajar. Sutradara Richard Lester mengatakan, “Tujuan umum dari film ini adalah untuk menyajikan apa yang tampaknya menjadi fenomena sosial di negara ini. Anarki adalah kata yang terlalu kuat, tetapi kualitas kepercayaan yang dipancarkan para anak laki-laki! Keyakinan bahwa mereka dapat berpakaian seperti suka, berbicara sesuka mereka, berbicara dengan Ratu sesuka mereka, berbicara dengan orang-orang di kereta yang ‘memperjuangkan perang untuk mereka’ sesuka mereka.

Masih berdasarkan hak istimewa dengan sekolah, hak istimewa karena kelahiran, hak istimewa berdasarkan aksen, hak istimewa berdasarkan ucapan. The Beatles adalah orang pertama yang menyerang ini mereka berkata jika Anda menginginkan sesuatu, lakukanlah. Anda bisa melakukannya. Lupakan semua pembicaraan tentang bakat atau kemampuan atau uang atau pidato. Lakukan saja.”

Terlepas dari kenyataan bahwa judul asli film tersebut adalah The Beatles dan kemudian Beatlemania, nama grup tidak pernah diucapkan dalam film —namun, itu terlihat pada perangkat drum Ringo, pada pencahayaan panggung, dan pada helikopter di adegan terakhir. Adegan pertunjukan televisi juga berisi pelesetan visual atas nama grup, dengan foto kumbang terlihat di dinding di belakang para penari.

Produksi

Film ini diambil untuk United Artists (UA) menggunakan gaya cinéma vérité dalam hitam-putih. Film ini seharusnya dirilis pada Juli 1964, dan karena sudah bulan Maret ketika Lester mulai syuting, seluruh film harus diproduksi selama enam belas minggu. Itu memiliki anggaran rendah untuk waktunya sebesar £200,000 ($500,000) (setara dengan £4.082.788 pada tahun 2019) dan pembuatan film selesai dalam waktu kurang dari tujuh minggu, meninggalkan sisa waktu untuk pasca-produksi.

Pada awalnya, film itu sendiri merupakan pertimbangan sekunder bagi UA, yang minat utamanya adalah dapat merilis album soundtrack di Amerika Serikat sebelum Capitol Records (afiliasi EMI Amerika yang pertama kali mencoba merilis musik Beatles di Amerika Serikat. ) sempat mengeluarkan materi mereka. dalam kata-kata Bud Ornstein, kepala produksi Eropa untuk United Artists: “Divisi rekaman kami ingin mendapatkan album soundtrack untuk didistribusikan di Amerika Serikat, dan apa yang hilang dari film akan kami dapatkan kembali di disk ini.”

Seperti yang dikatakan sejarawan film Stephen Glynn, A Hard Day’s Night dimaksudkan sebagai “film eksploitasi beranggaran rendah untuk memeras kegemaran musik singkat terbaru untuk semua nilainya.” Tidak seperti kebanyakan produksi, itu difilmkan dalam urutan yang hampir berurutan, seperti yang dinyatakan oleh Lennon pada tahun 1964. Pembuatan film dimulai pada 2 Maret 1964 di stasiun Marylebone di London (kadang-kadang salah diidentifikasi sebagai Paddington).

The Beatles baru saja bergabung dengan serikat aktor, Equity, pagi itu. Minggu pertama syuting berada di kereta yang melakukan perjalanan antara London dan Minehead. Pada 10 Maret, adegan dengan Ringo diambil di pub Turk’s Head di Twickenham, dan selama minggu berikutnya berbagai adegan interior difilmkan di Twickenham Studios.

Dari 23 hingga 30 Maret, syuting dipindahkan ke Scala Theatre, dan pada 31 Maret, cuplikan konser diambil di sana, meskipun grup tersebut menirukan lagu latar. Pada tanggal 17 Maret dan 17 April adegan diambil di Les Ambassadeurs Club di Mayfair. Segmen “Can’t Buy Me Love”, yang menampilkan karya kamera kreatif dan band berlari dan melompat-lompat di lapangan diambil pada tanggal 23 April 1964 di Thornbury Playing Fields, Isleworth, Middlesex.

Adegan terakhir difilmkan pada hari berikutnya di West Ealing, London, di mana Ringo menjatuhkan mantelnya di atas genangan air untuk diinjak oleh seorang wanita, hanya untuk menemukan bahwa genangan terakhir sebenarnya adalah lubang besar di jalan. Sebelum A Hard Day’s Night dirilis di Amerika, seorang eksekutif United Artists meminta Lester untuk menjuluki suara grup dengan aksen Atlantik tengah.

McCartney dengan marah menjawab, “Dengar, jika kita dapat memahami seorang koboi yang berbicara Texas, mereka dapat memahami kita berbicara tentang Liverpool.” Lester kemudian menyutradarai film The Beatles tahun 1965, Help! Kostum film, kecuali kostum The Beatles sendiri dirancang oleh Julie Harris. Pakaian The Beatles dikreditkan ke Dougie Millings & Son.

Pengecoran

Aktor Irlandia Wilfrid Brambell, yang memerankan kakek fiksi Paul McCartney John McCartney, sudah dikenal oleh pemirsa televisi Inggris sebagai lawan main sitkom Inggris Steptoe and Son. Lelucon berulang bahwa dia sangat “bersih” mencerminkan kontras dengan peran sitkomnya, di mana dia selalu disebut sebagai “orang tua yang kotor”.

Dalam peran lain, Norman Rossington berperan sebagai manajer The Beatles, Norm, John Junkin berperan sebagai manajer jalan grup itu, Shake, dan Victor Spinetti berperan sebagai direktur televisi. Brian Epstein, manajer grup yang sebenarnya, memiliki bagian yang tidak disebutkan.

Pemeran pendukung termasuk Richard Vernon sebagai “pria kota” di kereta dan Lionel Blair sebagai penari unggulan. Ada juga berbagai akting cemerlang. John Bluthal berperan sebagai pencuri mobil dan Derek Nimmo yang tidak disebutkan namanya muncul sebagai pesulap Leslie Jackson. David Janson (disebut sebagai David Jaxon di sini) memainkan anak laki-laki kecil yang ditemui Ringo di “walkabout” -nya.

Rooney Massara, yang kemudian berkompetisi di Olimpiade Munich 1972, adalah tukang sculler di sungai dalam adegan “walkabout” di tepi sungai di Kew (tidak disebutkan). Kenneth Haigh muncul sebagai eksekutif periklanan yang salah mengira George sebagai “fenomena baru”. David Langton juga membuat penampilan cameo sebagai aktor dalam adegan ruang ganti.

Mal Evans, salah satu road manager The Beatles, juga muncul sebentar di film menggerakkan bass tegak melalui lorong sempit saat Lennon berbicara dengan wanita yang mengira dia orang lain. George Harrison bertemu calon istrinya, Patricia Boyd, di lokasi syuting ketika dia membuat penampilan singkat (tidak disebutkan) sebagai salah satu siswi di kereta.

Baca Juga : Review dan Sorotan Film Sound of Metal 2020

Tawaran awalnya untuk dia ditolak karena dia punya pacar pada saat itu, tapi dia bertahan dan mereka menikah dalam waktu 18 bulan. Gadis dengan Boyd di adegan mobil makan adalah Prudence Bury. Phil Collins, yang kemudian menjadi anggota band Genesis, adalah anak sekolah tambahan yang tidak disebutkan namanya di antara penonton konser dan kemudian menjadi musisi yang sangat sukses dalam dirinya sendiri.

Memainkan wanita montok dengan kakek Paul di kancah kasino adalah model pinup Inggris tahun 1960-an yang populer Margaret Nolan (alias Vicky Kennedy), yang juga muncul sebagai “Dink”, gadis emas selama kredit pembukaan film James Bond Goldfinger, kemudian pada saat yang sama tahun.