May 20, 2021

A Night at the Opera, Salah Satu Film Hits Terbesar MGM di Box Office 1935

et20cmw
Film

A Night at the Opera, Salah Satu Film Hits Terbesar MGM di Box Office 1935 – A Night at the Opera adalah sebuah film komedi Amerika Serikat tahun 1935 yang menampilkan Marx Brothers, dan menampilkan Kitty Carlisle, Allan Jones, Margaret Dumont, Sig Ruman, dan Walter Woolf King. Film ini ditulis oleh George S. Kaufman dan Morrie Ryskind dari sebuah cerita oleh James Kevin McGuinness, dengan dialog tambahan yang tidak terakreditasi oleh Al Boasberg. Film ini disutradarai oleh Sam Wood.

A Night at the Opera, Salah Satu Film Hits Terbesar MGM di Box Office 1935

et20 – Salah satu hits terbesar MGM di box office 1935, A Night at the Opera dipilih pada tahun 1993 untuk pelestarian dalam Registri Film Nasional oleh Perpustakaan Kongres sebagai “secara budaya, historis, atau estetika signifikan”. Ini juga termasuk dalam pembaruan 2007 dari 100 Tahun AFI  100 Film, di nomor 85 dan sebelumnya dalam 100 Tahun AFI 100 Laughs 2000 menunjukkan, di nomor 12.

Baca Juga : The Cabinet of Dr. Caligari, Film Yang Menceritakan Tentang Seorang Pembunuh Hipnotis Gila

Plot

Di Milan, Otis B. Driftwood (Groucho), manajer bisnis untuk janda kaya Mrs Claypool (Margaret Dumont) telah berdiri dan sedang makan malam dengan wanita lain di restoran yang sama. Ketika dia menemukannya duduk tepat di belakangnya, Driftwood bergabung dengan Mrs Claypool, dan memperkenalkannya kepada Herman Gottlieb (Sig Ruman).

Direktur New York Opera Company, juga makan di restoran. Driftwood telah mengatur agar Mrs Claypool berinvestasi $ 200.000 di perusahaan opera, memungkinkan Gottlieb untuk melibatkan Rodolfo Lassparri (Walter Woolf King), “tenor terbesar sejak Caruso”.

Di belakang panggung gedung opera, korister Ricardo Baroni (Allan Jones) mempekerjakan sahabatnya Fiorello (Chico) untuk menjadi manajernya. Ricardo jatuh cinta dengan soprano, Rosa Castaldi (Kitty Carlisle), yang juga sedang dirak-atik oleh Lassparri. Driftwood tiba dan menemukan Lassparri menyerang Tomasso, lemarinya (Harpo), yang mengetuk Lassparri pingsan dengan memukul kepalanya dengan palu.

Fiorello muncul dan mengidentifikasi dirinya sebagai manajer “tenor terbesar di dunia”. Driftwood, keliru berpikir Fiorello mengacu pada Lassparri (yang terbaring pingsan di kaki mereka), menandatangani Ricardo ke kontrak.

Driftwood, Mrs Claypool, Rosa, Lassparri dan Gottlieb semua berlayar dari Italia ke New York di atas kapal laut. Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Rosa di dermaga, Ricardo, Fiorello, dan Tomasso menyelundup jauh di dalam bagasi kapal uap Driftwood. Setelah ditemukan, Driftwood mencoba untuk membuat mereka bertiga pergi, karena dia mengharapkan pertemuan dengan Mrs Claypool.

Fiorello menolak untuk pergi sampai mereka makan, dan akhirnya stateroom Driftwood yang sangat kecil penuh sesak dengan bermacam-macam orang.

Kemudian, Lassparri melihat tiga penumpang gelap di antara para imigran di kapal, dan mereka tertangkap dan dilemparkan ke dalam penjara. Mereka melarikan diri dengan bantuan dari Driftwood dan dapat menyelinap ke negara itu dengan mengasumsikan identitas tiga penerbang berjenggot terkenal, yang bepergian di atas kapal.

Selama sambutan pahlawan di New York, identitas asli penumpang gelap ditemukan dan mereka bersembunyi di kamar hotel Driftwood, dikejar oleh sersan polisi Henderson (Robert Emmett O’Connor).

Sementara itu, Ricardo dipertemukan dengan Rosa setelah memanjat di jendela kamar hotelnya. Ricardo bertengkar dengan Lassparri, yang mengakibatkan Rosa dan Driftwood dipecat dari perusahaan opera oleh Gottlieb. Anak-anak memutuskan untuk membalas dendam dengan menyabotase kinerja malam pembukaan klimaks Il trovatore dengan penculikan Lassparri, yang memaksa Gottlieb menggantikan Ricardo dan Rosa menggantikannya.

Penonton jelas lebih suka Ricardo daripada Lassparri, dan yang terakhir dicemooh dan dipukul dengan apel setelah dia tidak diperbaiki dan berusaha untuk kembali ke panggung. Film ini berakhir dengan Driftwood dan Fiorello berusaha untuk menegosiasikan kontrak lain, karena Rosa dan Ricardo bernyanyi encore.

Adegan stateroom

Adegan ini ditulis terutama oleh pria gag legendaris Al Boasberg. Terkenal eksentrik, Boasberg mengetik adegan yang sudah selesai, kemudian merobek halaman menjadi potongan-potongan tipis dan memukulnya ke langit-langitnya. Butuh waktu berjam-jam bagi Irving Thalberg dan saudara-saudara untuk memotong dan menempelkan adegan itu kembali bersama-sama.

Driftwood merencanakan pertemuan dengan Ny. Kemudian dia mengetahui seberapa kecil itu (kabin kelas tiga, tentang ukuran lemari petugas kebersihan), dan bahwa dia, batang kukusnya, dan tempat tidur hampir tidak muat di dalamnya.

Driftwood menemukan bahwa Fiorello, Tomasso, dan Ricardo telah disimpan di bagasi kukusnya dan membuang pakaiannya. Fiorello bersikeras makan (“Kami getta makanan atau kami tidak pergi”). Driftwood memanggil pelayan (“Saya katakan, Rebusan”) dan memesan makan malam.

Ini berlanjut sampai Fiorello dan Tomasso masing-masing telah memesan sekitar selusin telur rebus dan Driftwood telah memesan tentang segala sesuatu yang lain  termasuk kopi untuk menyadarkan beberapa buah prune rebus. Ini hanyalah set-up untuk “Stateroom Scene” yang terkenal, di mana total 15 orang berkerumun ke kabin kecil Driftwood.

Ketiga penumpang gelap harus bersembunyi di ruangan sementara parade orang masuk, meminta untuk menggunakan kabin, atau untuk melakukan tugas rutin mereka. Berdesakan di ruang kecil ini di akhir adegan adalah Driftwood, Fiorello, Tomasso, Ricardo, dua wanita pembersih yang membentuk tempat tidur, seorang manicurist (Manicurist: Apakah Anda ingin kuku Anda panjang atau pendek? Driftwood: Anda lebih baik membuat mereka pendek, itu semakin ramai di sini.”) .

Seorang insinyur kapal dan asisten lemaknya, seorang penumpang wanita muda menggunakan telepon untuk memanggilnya Bibi Minnie, seorang pembantu (Pembantu: “Saya datang untuk mengepel.” Driftwood: “Anda harus mulai di langit-langit.”) (Dan kami telah menakungi mereka dengan empat orang penokan) yang membantunya dari (berbagai jenis orang yang bermain-dan bermain-hidup).

Mereka adalah orang-orang yang melakukan kemusy (Driftwood: Beritahu Bibi Minnie untuk mengirim kamar yang lebih besar”.) Semua hal di atas jatuh ke lorong ketika Mrs Claypool membuka pintu.

Produksi

Dalam sebuah wawancara dengan Richard J. Anobile dalam The Marx Brothers Scrapbook, Groucho mengatakan dia sangat terkejut dengan draft awal naskah yang tampaknya ditulis oleh Bert Kalmar dan Harry Ruby bahwa dia berteriak, “Mengapa bermain-main dengan bakat tingkat kedua, dapatkan Kaufman dan Ryskind. Atas saran produser Irving Thalberg, film ini menandai perubahan arah dalam karier saudara-saudara.

Dalam film Paramount mereka, karakter saudara-saudara jauh lebih anarkis mereka menyerang hampir semua orang yang sangat disayangkan untuk menyeberang jalan mereka apakah mereka layak mendapatkannya atau tidak, meskipun secara komik. Thalberg, bagaimanapun, merasa bahwa ini membuat saudara-saudara tidak simpatik, terutama untuk penonton film wanita.

Jadi dalam film MGM, saudara-saudara direcast sebagai karakter yang lebih membantu, menyimpan sebagian besar serangan komik mereka untuk penjahat.

Meskipun beberapa penggemar Marx Brothers tidak menyukai perubahan ini, Thalberg dibenarkan ketika film ini menjadi hit yang solid. Ini membantu bahwa film ini berisi beberapa dari apa yang dianggap penggemar sebagai salah satu rutinitas paling lucu dan paling berkesan saudara.

Rutinitas ini diasah dengan cermat dalam serangkaian pertunjukan panggung langsung, ketika saudara-saudara turun ke jalan dan melakukan materi baru di seluruh negeri sebelum syuting dimulai. Namun, menurut Oscar Levant, pratinjau pertama dari film yang selesai di Long Beach adalah “bencana”, dengan “hampir tidak tertawa” seperti yang kedua.

Thalberg dan George S. Kaufman menghabiskan berhari-hari di ruang editing, menyesuaikan waktu untuk mencocokkan ritme pertunjukan panggung. Sekitar sembilan menit dipotong dari waktu berlari, dan hasilnya adalah pukulan.

Perubahan gaya

A Night at the Opera memulai era baru untuk gaya komedi Marx Brothers. Sementara komedi mereka sebelumnya di Paramount Pictures terdiri dari rentetan konstan zany, lelucon gratis-untuk-semua terjepit di antara sesuatu yang menyerupai plot, A Night at the Opera dihitung komedi.

Produser Irving Thalberg bersikeras pada struktur cerita yang kuat, membuat Brothers lebih bersimpati karakter, menjalin komedi mereka dengan plot romantis dan nomor musik non-komik yang spektakuler. Target dari kenakalan mereka sebagian besar terbatas pada penjahat yang jelas.

Logika Thalberg adalah bahwa Marxes bisa mendapatkan “dua kali box office dengan setengah tertawa”, percaya film mereka akan menarik penonton yang lebih luas. Groucho sendiri setuju dengan alasan Thalberg.

Dalam otobiografinya, Groucho and Me, ia menulis dari 13 film Marx Brothers, “Dua jauh di atas rata-rata. Beberapa yang lain cukup bagus. Beberapa menyedihkan. Dua terbaik dibuat oleh Thalberg”—referensi tidak hanya untuk A Night at the Opera but A Day at the Races.

Ide lain yang disetujui Thalberg, adalah bahwa sebelum syuting akan dimulai pada gambar yang akan datang, Marx Brothers akan mencoba materi baru di panggung vaudeville, mengerjakan waktu komik dan belajar lelucon dan lelucon mana yang mendapatkan tawa dan yang tidak. Lelucon ditanam sesuai, sehingga tertawa dapat diatur dengan benar.

Apa yang menjadi adegan “stateroom” yang terkenal hampir dihilangkan karena tidak mendapatkan tawa. Suatu malam Marx Brothers membuang naskah dan ad-libbed semuanya. Akibatnya, adegan lemah diubah menjadi salah satu klasik sepanjang masa mereka.

Baca Juga : A Fall from Grace, Film Terakhir Dari Cicely Tyson Sebelum Kematiannya

Dalam A Night at the Opera, masing-masing karakter saudara disempurnakan: Groucho agak kurang tidak masuk akal, dan kurang masalah Chico menjadi kurang dari scammer dan mendapatkan beberapa kecerdasan; Harpo menjadi kurang nakal dan lebih bersimpati.

Film ini menyelam langsung ke dalam plot dan komedi yang menyertainya, dengan setiap adegan memiliki awal, tengah, dan akhir yang jelas. Akhir terdiri dari grand final dalam mode musik tradisional MGM, sesuatu yang kurang dari upaya Paramount saudara.