January 12, 2022

Alur Cerita Film Hummingbird

Alur Cerita Film Hummingbird – Mantan prajurit Inggris Joey adalah tunawisma dan dalam pelarian dari pengadilan militer militer.

Alur Cerita Film Hummingbird

et20 – Dirusak oleh pengalamannya dan hidup di bawah tekanan masyarakat, ia mengambil kesempatan untuk mengambil identitas pria lain dan mencoba mengubah dirinya menjadi sesuatu yang lebih baik.

Hummingbird bukan film Jason Statham biasa. Jika Anda mengharapkan aksi dasar lain seperti The Transporter atau The Expendables , maka kemungkinan besar Anda tidak akan tahu apa yang harus dilakukan dari tamasya ini.

Disutradarai oleh Steven Knight, penulis Eastern Promises , ini adalah potongan karakter yang lambat yang memetakan upaya seorang pria untuk menemukan penebusan.

Setelah pembukaan cepat menunjukkan petunjuk di masa lalu Joey, kami mengambil cerita dengan dia setahun kemudian, tunawisma dan menerima pemukulan sengit di sebuah gang.

Baca Juga : Review Film Jason Statham Wrath of Man

Melarikan diri dari rasa sakit lebih lanjut, Joey benar-benar masuk ke kehidupan barunya dengan cara membobol rumah kosong, dan di sinilah kita melihatnya mulai mencoba mengubah hidupnya. Dia mendapat pekerjaan yang bekerja untuk beberapa orang yang tidak menyenangkan dan di sinilah kekurangan cerita mulai terlihat.

Hummingbird adalah bagian yang membingungkan karena sepertinya tidak pernah tahu apa tujuannya atau tujuan karakternya. Kami memiliki Joey (Jason Statham) seorang pria yang jelas-jelas berusaha melarikan diri dari masa lalunya dan memperbaiki dirinya sendiri menghasilkan uang dengan melakukan kerja otot untuk penjahat terorganisir di Soho. Dia melakukan pekerjaannya dengan kurangnya empati yang sedikit menakutkan dan tampaknya mengubur emosinya dalam pekerjaan jahatnya.

Namun, sebagian besar uang yang dia peroleh dari kejahatan ini dia berikan kepada tempat penampungan tunawisma dan biarawati yang membantunya.

Ini membingungkan saya karena saya tidak tahu apakah dia akan dianggap sebagai karakter Robin Hood modern atau apakah dia bersalah dan tidak tahu harus berbuat apa lagi.

Sementara semua ini terjadi, ada kisah mendasar tentang seorang wanita hilang yang pernah tinggal bersama Joey di jalanan. Ini seharusnya menjadi fokus utama cerita namun terasa sangat kurang dimanfaatkan ke titik di mana terkadang terasa seperti renungan, murni ditambahkan untuk mencoba dan memberi karakter lebih dalam.

Hal lain yang mencuat adalah hubungan yang berkembang antara Joey dan Sister Cristina, seorang biarawati yang bekerja di dapur umum yang biasa dikunjungi Joey. Adegan dengan pasangan ini terkadang sangat menggelegar dan mengganggu keseluruhan nada film saat kita beralih dari adegan kekerasan ke romansa yang aneh dan kemudian ke bagian penebusan.

Apa yang berhasil di Hummingbird adalah pria itu sendiri, Jason Statham. Dia berhasil menggambarkan baik sementara kuyu serta preman gigih dengan kejujuran dan kepercayaan yang sangat mengejutkan. Menggabungkan emosi sederhana dengan ledakan singkat kekerasan memberi kita salah satu pertunjukan terbaik yang pernah dihasilkan Statham dan mengisyaratkan bakat yang jauh lebih dalam daripada yang pernah kita lihat sebelumnya.

Baca Juga : Review Film The Red Shoes

Film ini juga diambil dengan indah dan hampir berhasil menghindari klise biasa pembuatan film di London. Kerja kamera yang luar biasa dan penggunaan warna yang bijaksana membantu mengangkat film ini dari sesuatu yang bisa terlihat jauh lebih biasa.

Sayangnya, kehadiran Statham yang dibingkai luar biasa tidak menutupi banyak masalah yang dimiliki film ini. Entah itu pengembangan karakter yang aneh atau romansa yang tampaknya dipaksakan, Hummingbird memiliki terlalu banyak masalah untuk menjadi klasik dan terasa seolah-olah itu bisa menjadi jauh lebih baik jika ada sutradara yang sedikit lebih berpengalaman di belakang kamera.

Sebagai penggemar Statham, saya senang dengan apa yang dia tunjukkan kepada saya, namun pada saat yang sama saya kecewa karena Hummingbird benar-benar bisa menjadi sesuatu yang mendorongnya ke dunia superstardom berikutnya.

Film ini berlatar di Seoul, Korea Selatan pada tahun 1994, tahun yang akan terbukti menjadi tahun yang sangat penting dalam sejarah negara baru-baru ini, mulai dari partisipasi negara itu di Piala Dunia hingga kematian pemimpin Korea Utara Kim Il-sung, untuk bencana tragis yang terkenal bahwa saya tidak akan membahas lebih jauh karena hal itu menjadi elemen kunci dari narasi.

Namun, fokus cerita sebenarnya adalah pada Eun-hee (Park), seorang gadis kelas delapan yang hidupnya sendiri kacau seperti apa pun yang terjadi di dunia luar. Di rumah, orang tuanya (Lee Seungyeon dan Jeong Ingi), yang menjalankan toko kue beras, menghabiskan seluruh waktu mereka untuk menggali pentingnya pendidikan bagi dirinya dan kakak-kakaknya, putra kesayangan Daehoon (Son Sangyeon) dan saudara perempuan Suhee (Bak Suyeon)—tekanan tanpa henti telah mendorong Daehoon di tikungan ke titik di mana dia memukuli Eun-hee untuk menghilangkan rasa frustrasinya dan menyebabkan Suhee hampir mundur.

Di sekolah, gurunya kurang lebih telah menghapusnya, dan teman sekelasnya yang kaya berbisik bahwa suatu hari dia akan bekerja sebagai pembantu untuk mereka. Namun, Eun-hee bukannya tidak cerdas atau pembuat onar—hanya saja minat dan bakatnya, terutama bakat menggambar, bukanlah jenis yang benar-benar dapat berkembang di lingkungan yang ketat seperti itu, terutama dalam masyarakat di mana laki-laki sudah berada di atas angin.

Selama beberapa bulan berikutnya, Eun-hee berjuang untuk bertahan di bawah ketidakpedulian umum orang tua dan gurunya, kekerasan fisik kakak laki-lakinya (yang tidak pernah dibawa ke tugas untuk pelecehannya) dan hari-hari biasa. -kekejaman hari ditemukan di sekolah.

Dia juga menemukan dirinya berurusan dengan ketakutan kesehatan yang tumbuh secara signifikan dari waktu ke waktu dan orang tuanya tidak menunjukkan minat sampai menjadi terlalu banyak masalah untuk diabaikan.

Namun, kehidupan Eun-hee tidak sepenuhnya dipenuhi dengan kesengsaraan. Dia bergaul dengan sahabat Ji-Suk (Seo-yoon Park) melakukan kenakalan tingkat rendah, setidaknya sampai kesalahan dalam mengutil berjalan ke samping.

Ada beberapa kemungkinan romantis yang muncul juga satu anak laki-laki, Ji-wan (Yoon-seo Jeong), bahwa dia berbagi beberapa ciuman bahkan ketika kita dapat merasakan bahwa itu tidak akan bertahan lama, dan yang lainnya seorang gadis bernama Yuri (Hye-in Seol), yang menawarkan semacam kasih sayang tak terkendali yang belum pernah dia alami sebelumnya.

Yang paling penting, ada Young-ji (Sae-hyuk Kim), guru karakter Cina barunya yang bisa dibilang menjadi orang pertama dalam hidupnya yang tidak hanya memperhatikan bakat uniknya tetapi juga menawarkan harapan nyata bahwa ada dunia yang menunggunya. yang akan sepenuhnya menghargai mereka.