October 19, 2021

BAMBI, Film Animasi Klasik Dari Amerika

et20cmw
Film

BAMBI, Film Animasi Klasik Dari Amerika – BAMBI adalah film drama animasi Amerika tahun 1942 yang disutradarai oleh David Hand (mengawasi tim rute-sutradara), diproduksi oleh Walt Disney dan berdasarkan buku 1923 Bambi, kehidupan di Woods oleh penulis Austria dan Hunter Felix Salten. Film ini dirilis oleh RKO Radio Pictures pada 13 Agustus 1942, dan merupakan film Fine Animasi Disney Fifth.

BAMBI, Film Animasi Klasik Dari Amerika

et20 – Karakter utama adalah Bambi, rusa ekor putih. orang tuanya (pangeran besar hutan dan ibunya yang tidak disebutkan namanya); teman-temannya Thumper (kelinci berhidung merah muda); dan bunga (sigung); Dan teman masa kecilnya dan pasangan masa depan, Faline. Dalam buku asli, Bambi adalah rusa roe, spesies yang berasal dari Eropa. Tetapi Disney memutuskan untuk mendasarkan karakter pada rusa bagal dari Arrowhead, California. Illustrator Maurice “Jake” hari meyakinkan Disney bahwa rusa bagal memiliki telinga “seperti mule” besar dan lebih umum bagi Amerika Utara Barat.

Baca Juga : Ulasan Tentang Johnny Guitar, Film Drama Musikal

Tetapi bahwa rusa ekor putih lebih dikenal di seluruh Amerika. Film ini menerima tiga nominasi Academy Award: Suara Terbaik (Sam Slyfield), lagu terbaik (untuk “Love is a Song” Sung oleh Donald Novis) dan skor musik asli. Pada Juni 2008, The American Film Institute mempresentasikan daftar “10 top 10”– Sepuluh film terbaik di masing-masing dari sepuluh genre film Amerika klasik – setelah melakukan pemaksikan lebih dari 1.500 orang dari komunitas kreatif. Bambi menempati posisi ketiga dalam animasi. Pada Desember 2011, film ini ditambahkan ke Registry Film Nasional Perpustakaan Kongres sebagai “secara budaya, historis dan estetis”. Pada Januari 2020, diumumkan bahwa remake animasi komputer fotorealistik sedang dalam pengembangan.

Plot

Doe melahirkan fawn bernama Bambi, yang suatu hari akan mengambil alih posisi pangeran besar hutan, gelar yang saat ini dipegang oleh ayah Bambi, yang menjaga makhluk hutan terhadap bahaya pemburu. Fawn dengan cepat berteman dengan kelinci yang bersemangat dan energik bernama Thumper, yang membantu mengajarinya berjalan dan berbicara. Bambi tumbuh sangat melekat pada ibunya, dengan siapa dia menghabiskan sebagian besar waktunya. Dia segera membuat teman-teman lain, termasuk skunk muda bernama Flower dan fawn betina bernama Faline. Ingin tahu dan ingin tahu, Bambi sering bertanya tentang dunia di sekitarnya dan diperingatkan tentang bahaya kehidupan sebagai makhluk hutan oleh ibunya yang pengasih.

Suatu hari di padang rumput, Bambi sebentar melihat pangeran besar tetapi tidak menyadari bahwa dia adalah ayahnya. Ketika Pangeran Great Wanders menanjak, ia menemukan pemburu manusia bernama “Man” oleh semua hewan akan datang dan bergegas ke padang rumput untuk membuat semua orang tetap aman. Bambi secara singkat dipisahkan dari ibunya selama waktu itu tetapi dikawal kepadanya oleh pangeran besar karena mereka bertiga berhasil kembali di hutan seperti pria menembakkan senjatanya.

Selama musim dingin pertama Bambi, dia dan Thumper bermain di salju sementara bunga hibernasi. Suatu hari ibunya membawanya untuk mencari makanan ketika manusia muncul lagi. Ketika mereka melarikan diri, ibunya ditembak dan dibunuh oleh pemburu, meninggalkan cokelat kecil sedih dan sendirian. Mengasihani putranya yang ditinggalkan, sang pangeran besar memimpin rumah Bambi ketika dia mengungkapkan kepadanya bahwa dia adalah ayahnya. Tahun depan, Bambi telah jatuh tempo menjadi rusa muda, dan teman-teman masa kecilnya juga memasuki masa dewasa muda. Mereka diperingatkan tentang “twitterpation” oleh teman burung hantu dan bahwa mereka pada akhirnya akan jatuh cinta, meskipun trio memandang konsep romansa dengan cemoohan.

Namun, Thumper dan Flower segera menghadapi rekan-rekan romantis mereka yang indah dan meninggalkan mantan pemikiran mereka tentang cinta. Bambi sendiri bertemu Faline sebagai doe yang indah. Namun, pacaran mereka dengan cepat terputus dan ditantang oleh rusa tua yang berperang bernama Ronno, yang berusaha memaksa Faline menjauh dari Bambi. Bambi berhasil mengelola untuk mengalahkan Ronno dalam pertempuran dan mendapatkan hak atas kasih sayang Doe. Bambi terbangun sesudahnya bau asap. Dia mengikutinya dan menemukan itu mengarah ke kamp Hunter. Ayahnya memperingatkan Bambi bahwa manusia telah kembali dengan lebih banyak pemburu.

Meskipun Bambi dipisahkan dari Faline dalam kekacauan dan mencarinya di sepanjang jalan, keduanya melarikan diri ke tempat yang aman. Dia segera menemukan dia terpojok oleh anjing berburu ganas manusia, yang dia kelani untuk menangkal. Bambi lolos dari mereka dan ditembak oleh manusia, tetapi bertahan. Sementara itu, di kamp “Man”, api unggun mereka tiba-tiba menyebar ke hutan, mengakibatkan kebakaran tempat warga hutan melarikan diri dalam ketakutan. Bambi, ayahnya, Faline, dan Hutan Hutan berhasil mencapai tempat berlindung di tepi sungai. Musim semi berikutnya, Faline melahirkan kembar di bawah mata Bambi yang waspada sebagai pangeran besar hutan.

Produksi

Pada tahun 1933, Sidney Franklin, seorang produser dan sutradara di Metro-Goldwyn-Mayer, membeli hak film untuk novel Felix Salten Bambi, kehidupan di hutan, berniat untuk menyesuaikannya sebagai film aksi live. Setelah bertahun-tahun eksperimen, ia akhirnya memutuskan bahwa akan terlalu sulit untuk membuat film seperti itu dan ia menjual hak film untuk Walt Disney pada bulan April 1937. Disney mulai bekerja dengan segera menyusun adaptasi animasi, bermaksud menjadi film animasi panjang fitur kedua dan pertama mereka didasarkan pada pekerjaan tertentu dan terbaru.

Namun, novel asli ditulis untuk audiens dewasa, dan dianggap terlalu “suram” dan “somber” untuk film Disney yang ringan secara teratur. Para seniman juga menemukan bahwa akan menantang untuk menghidupkan rusa secara realistis. Kesulitan-kesulitan ini mengakibatkan Disney menempatkan produksi pada penahanan saat studio bekerja pada beberapa proyek lain. Pada tahun 1938, Disney menugaskan Perce Pearce dan Carl Fallberg untuk bekerja di storyboard film, tetapi perhatian segera ditarik karena studio mulai bekerja di Fantasia. Akhirnya, pada 17 Agustus 1939, produksi di Bambi mulai sungguh-sungguh, tetapi berkembang perlahan karena perubahan pada personel studio, lokasi, dan metodologi penanganan animasi pada saat itu.

Awalnya film ini dimaksudkan untuk memiliki enam karakter kelinci individu, mirip dengan kurcaci di salju putih. Namun Perce Pearce menyarankan agar mereka bisa memiliki lima kelinci generik dan satu kelinci dengan warna yang berbeda dari yang lain, dengan satu gigi, akan memiliki kepribadian yang sangat berbeda. Karakter ini kemudian dikenal sebagai Thumper.

Awalnya ada tembakan singkat di tempat kejadian di mana ibu Bambi meninggal karena dia melompati log dan tertembak oleh seorang pria. Larry Morey, bagaimanapun, merasa adegan itu terlalu dramatis, dan itu cukup emosional untuk membenarkan kematiannya yang terjadi pada layar. Walt Disney juga ingin menunjukkan bahwa pria itu terbakar sampai mati karena kebakarannya sehingga dia secara tidak sengaja dimulai, tetapi ini dibuang ketika diputuskan untuk tidak menunjukkan kepada pria itu sama sekali.

Ada juga sebuah adegan yang melibatkan dua daun musim gugur yang berbicara seperti pasangan tua menikah sebelum berpisah dan jatuh ke tanah, tetapi Disney menemukan bahwa berbicara flora tidak bekerja dalam konteks film, dan bukannya metafora visual dari dua daun realistis jatuh ke tanah digunakan sebagai gantinya. Disney dan tim ceritanya juga mengembangkan karakter yang terdiri dari tupai dan chipmunk yang menjadi duo komik yang mengingatkan pada Laurel dan Hardy.

Namun, setelah bertahun-tahun bereksperimen, Walt merasa bahwa cerita harus fokus pada tiga karakter utama: Bambi, Thumper dan Flower. Tupai dan chipmunk hanya membuat penampilan singkat di film terakhir. Meskipun animator telah animasi rusa di salju putih, mereka animasi, dalam kata-kata Eric Larson, “seperti karung tepung besar”. Disney menginginkan hewan-hewan di Bambi menjadi lebih realistis dan ekspresif daripada yang putih salju. Dia memiliki Rico Lebrun, seorang pelukis binatang, datang dan ceramah kepada animator pada struktur dan pergerakan hewan. Animator mengunjungi Kebun Binatang Los Angeles dan Disney mendirikan kebun binatang kecil di studio dengan hewan-hewan seperti kelinci, bebek, burung hantu, dan sigung, dan sepasang rusa bernama Bambi dan Faline sehingga para seniman dapat melihat gerakan pertama. dari hewan-hewan ini.

Baca Juga : 8 Film Natal Disney Terbaik Untuk Keluarga

Sketsa Rico Leburn menggambarkan hewan realistis, tetapi ketika karakter mereka tidak memiliki kepribadian. Marc Davis menciptakan desain terakhir Bambi dengan memasukkan studi realistis LeBurn tentang anatomi rusa tetapi melebih-lebihkan wajah karakter dengan membuat proporsinya seperti bayi (moncong pendek, mata besar, dll.). Meskipun tidak ada manusia di Bambi, rekaman live-action manusia digunakan untuk satu adegan: aktris Jane Randolph dan Es Capades Star Donna Atwood bertindak sebagai referensi tindakan langsung untuk adegan di mana Bambi dan Thumper berada di kolam es. Animator belajar banyak tentang binatang selama produksi film, memberi mereka spektrum gaya animasi yang lebih luas untuk digunakan dalam proyek-proyek masa depan.

Latar belakang film ini terinspirasi oleh Woodlands Amerika Timur. Salah satu artis paling awal dan paling terkenal untuk Disney Studio, Maurice “Jake” Day, menghabiskan beberapa minggu di hutan Vermont dan Maine, membuat sketsa dan memotret rusa, rusa, dan daerah hutan belantara di sekitarnya. Namun sketsa pertamanya terlalu “sibuk” karena mata tidak tahu ke mana harus fokus. Tyrus Wong, animator Tiongkok, menunjukkan hari beberapa lukisan impresionistiknya dari hutan. Hari menyukai lukisan dan menunjuk dia direktur seni film itu. Latar belakang Wong adalah revolusioner karena mereka memiliki lebih detail di sekitar tengah dan lebih sedikit di sekitar tepi, sehingga memimpin mata pemirsa pada karakter.