November 6, 2021

East of Eden, film Drama Klasik tahun 1955

et20cmw
Film

East of Eden, film Drama Klasik tahun 1955 – East of Eden adalah sebuah film drama Amerika tahun 1955 yang disutradarai oleh Elia Kazan, dan secara longgar didasarkan pada bagian keempat dan terakhir dari novel tahun 1952 dengan judul yang sama karya John Steinbeck. Ini tentang seorang pemuda bandel yang, sambil mencari identitasnya sendiri, bersaing untuk mendapatkan kasih sayang dari ayahnya yang sangat religius melawan saudara laki-laki kesayangannya, sehingga menceritakan kembali kisah Kain dan Habel.

East of Eden, film Drama Klasik tahun 1955

et20 – Ini juga menampilkan Burl Ives, Richard Davalos, dan Jo Van Fleet (juga peran layar pertamanya), dan diadaptasi oleh Paul Osborn. Meskipun berlatar awal abad ke-20 di Monterey, California, sebagian besar film tersebut sebenarnya diambil di lokasi di Mendocino, California. Beberapa adegan difilmkan di Lembah Salinas. Dari tiga film yang dibintangi James Dean, ini adalah satu-satunya film yang dirilis selama masa hidupnya. Film tersebut, bersama dengan film-film Dean lainnya Rebel Without a Cause dan Giant, dinobatkan sebagai salah satu dari 400 film Amerika terbaik sepanjang masa oleh American Film Institute.

Baca Juga : The Sugarland Express, Film Drama Kriminal Dari Amerika Serikat

Pada tahun 2016, film tersebut dipilih untuk pelestarian di Pendaftaran Film Nasional Amerika Serikat oleh Perpustakaan Kongres sebagai “signifikan secara budaya, historis, atau estetis”. Sutradara Elia Kazan pertama kali mempermainkan gagasan untuk memilih Marlon Brando sebagai Cal dan Montgomery Clift sebagai Aron, tetapi pada usia 30 dan 34 tahun, mereka terlalu tua untuk berperan sebagai saudara remaja. Paul Newman, yang satu tahun lebih muda dari Brando, adalah finalis untuk bagian Cal, yang akhirnya diperankan oleh James Dean, yang enam tahun lebih muda dari Newman. Newman dan Dean, yang menjadi bagian dari Cal, layar diuji bersama untuk bagian dari saudara-saudara saingan.

Pada akhirnya, Richard Davalos mendapat bagian dari Aron. Ini adalah debut layarnya. Julie Harris berperan sebagai Abra James. Produser eksekutif Jack L. Warner menentang castingnya, karena dia sepuluh tahun lebih tua dari karakternya. Kazan membantah desas-desus bahwa dia tidak menyukai Dean: “Kamu tidak bisa tidak menyukai pria dengan banyak rasa sakit dalam dirinya, Kamu tahu bagaimana seekor anjing akan menjadi jahat dan menggeram padamu, lalu kamu menepuknya, dan dia seluruh Anda dengan kasih sayang? Begitulah Dean.” Kazan melakukan intervensi tegas, bagaimanapun, ketika Dean mulai merasakan kekuatannya sebagai bintang yang muncul dengan panas dan memperlakukan anggota kru dengan tidak hormat.

Plot Twist

Alur ceritanya secara longgar didasarkan pada kisah alkitabiah tentang Kain dan Habel. Cerita diatur pada tahun 1917, selama Perang Dunia I, di kota-kota pesisir California tengah Monterey dan Salinas. Cal dan Aron adalah anak laki-laki dewasa muda dari seorang petani dan ketua dewan draft masa perang, Adam Trask, dengan siapa mereka tinggal di lembah Salinas. Adam adalah seorang Kristen yang sangat religius. Cal murung dan sakit hati dengan keyakinannya bahwa ayahnya hanya mencintai Aron. Aron sedang merayu pacarnya, Abra. Menurut Adam, ibu anak laki-laki itu, Kate, sudah meninggal dan “pergi ke surga”. Namun, Cal menemukan Kate mengoperasikan rumah bordil di dekat Monterey. tetapi tidak segera mengungkapkan hal ini kepada Aron.

Setelah rencana idealis Adam untuk usaha pengiriman sayuran jarak jauh berakhir dengan kerugian ribuan dolar, Cal memutuskan untuk memasuki bisnis penanaman kacang, sebagai cara untuk mendapatkan kembali uang ayahnya yang hilang. Dia tahu bahwa jika Amerika Serikat memasuki perang, harga kacang akan meroket. Cal berharap ini akhirnya akan memberinya cinta dan rasa hormat dari ayahnya. Dia meminta Kate untuk meminjam modal $5.000 yang dia butuhkan. Sementara itu, pacar Aron, Abra, secara bertahap menemukan dirinya tertarik pada Cal, yang tampaknya membalas perasaannya.

Usaha kacang Cal berhasil, dan dia memutuskan untuk memberikan keuntungan kepada Adam untuk ulang tahunnya di pesta kejutan yang direncanakan oleh dia dan Abra. Saat pesta dimulai, Aron tiba-tiba mengumumkan bahwa dia dan Abra bertunangan. Sementara Adam secara terbuka senang dengan berita itu, baik Abra dan Cal tidak nyaman karena hubungan mereka yang muncul satu sama lain. Cal membuat hadiah ulang tahun kejutan berupa uang untuk ayahnya. namun, Adam menolak untuk menerima uang yang diperoleh dari apa yang dia anggap sebagai pencatutan perang. Cal tidak mengerti, dan melihat penolakan ayahnya untuk menerima hadiah itu hanya sebagai penolakan emosional. Ketika Cal yang putus asa meninggalkan ruangan, Abra mengejarnya, untuk menghiburnya sebaik mungkin. Aron mengikuti dan memerintahkan Cal untuk menjauh darinya.

Dalam kemarahan, Cal membawa Aron untuk melihat apa yang terjadi pada ibu mereka, mendorong Aron ke pelukan Kate, dan kembali ke rumah sendirian. Ketika ayahnya menuntut untuk mengetahui di mana saudaranya, Cal awalnya menjawab, “Saya bukan penjaga saudara laki-laki saya,” tetapi kemudian memberi tahu dia. Kejutan itu mendorong Aron yang pasifis untuk mabuk, kehilangan akal sehatnya dan kemudian naik kereta pasukan untuk mendaftar di tentara. Ketika Sam, sheriff, membawa berita itu, Adam bergegas ke stasiun kereta api dalam upaya yang sia-sia untuk mencegahnya. dia gagal dan hanya bisa melihat tanpa daya saat putranya membenturkan kepalanya melalui jendela gerbong, dan kereta api menjauh darinya dengan kepala Aron keluar jendela dengan gila menertawakannya. Adam kemudian menderita stroke, yang membuatnya lumpuh dan tidak dapat berkomunikasi.

Cal mencoba berbicara dengannya, tetapi tidak mendapat jawaban dan meninggalkan kamar tidur. Abra memohon kepada Adam untuk menunjukkan kasih sayang kepada Cal sebelum terlambat. Dia membujuk Cal untuk kembali ke kamar. Ketika Cal membuat tawaran terakhirnya untuk diterima sebelum meninggalkan kota, ayahnya berhasil berbicara. Dia mengatakan kepada putranya untuk menyingkirkan perawat yang mengganggu dan tidak mendapatkan orang lain, tetapi untuk tinggal dan merawatnya sendiri. Film berakhir dengan Cal, sendirian, duduk di samping tempat tidur ayahnya, jurang emosional antara ayah dan anak tampaknya menutup.

Tema dan motivasi karakter

Tema yang mendasari East of Eden adalah referensi alkitabiah kepada saudara-saudara Kain dan Habel. Cal terus berjuang untuk mendapatkan persetujuan ayahnya. Hubungan antara Cal dan ayahnya adalah hubungan yang menegangkan dan tidak terselesaikan sampai akhir cerita, setelah ayahnya menderita stroke yang melumpuhkan. Dalam keadaan lumpuh dan dengan bantuan karakter Julie Harris, Abra, ayah Cal akhirnya mengungkapkan cintanya yang terpendam kepada bocah itu.

Tema-tema lain yang disinggung dalam film tersebut termasuk xenofobia anti-Jerman, khususnya yang dilakukan terhadap seorang imigran Jerman lokal saat kebencian tentang masuknya Amerika Serikat ke dalam Perang Dunia I tumbuh. Tema cinta muda dan persaingan saudara kandung juga hadir dalam film tersebut, karena pacar Aron semakin tertarik pada Cal yang lebih memberontak.

Reaksi kritis

Dave Kehr dari Chicago Reader memuji adaptasi Kazan dan penampilan James Dean dan Richard Davalos yang “bersahaja”. Bosley Crowther, yang menulis untuk The New York Times, menggambarkan film tersebut memiliki “energi dan intensitas tetapi sedikit kejelasan dan emosi”; dia mencatat: Dalam satu hal, itu brilian. Penggunaan CinemaScope dan warna yang dibuat oleh Mr. Kazan dalam menangkap bentangan dan suasana hati dalam pengaturan California-nya hampir tidak ada bandingannya. Pandangannya tentang lahan pertanian hijau di “salad bowl” Salinas yang terkenal, terfokus tajam ke cakrawala di bawah sinar matahari, cukup harum dengan atmosfer. Ketegangan orang-orang bermasalah dengan latar belakang seperti itu memiliki ironi yang jelas dan meningkat.

Baca Juga : Film Komedi Animasi Berjudul The Willoughbys

Untuk fakta yang keras kepala adalah bahwa orang-orang yang bergerak dalam film ini tidak cukup mapan untuk menunjukkan penderitaan yang mereka alami, dan demonstrasi siksaan mereka dengan jelas bergaya dan aneh. Menurut Truman Capote, “banyak kritikus yang mengulas berkomentar tentang kemiripan plagiaristik yang hampir mendekati antara perilaku akting dan Brando.” Bosley Crowther menyebut penampilan Dean sebagai “massa roti jahe histrionik” yang jelas meniru gaya Brando. Kate Cameron, dari New York Daily News, di sisi lain, menyatakan Dean “bintang baru” yang “pergi dengan sebagian besar penghargaan.”

Meskipun mengakui bahwa dia “terdengar pada saat seperti Marlon Brando,” dia memanggilnya “aktor yang baik” yang “memainkan peran film pertamanya dengan kealamian yang benar-benar meyakinkan.” Lima puluh tahun kemudian, kritikus film Kenneth Turan dari Los Angeles Times jauh lebih positif, mengatakan East of Eden adalah “bukan hanya salah satu film terkaya Kazan dan peran penting pertama Dean, itu juga bisa dibilang merupakan penampilan terbaik sang aktor.” Penggambaran film tentang interaksi antara Dean dan Massey dicirikan oleh Turan sebagai “konflik generasi paradigmatik dalam semua film Amerika.”Aktor Leonardo DiCaprio menyatakan dalam sebuah wawancara dengan MTV bahwa East of Eden adalah film yang membuatnya “terobsesi dengan film”.