November 30, 2021

Film Klasik Braveheart yang Merupakan Film Terbaik

et20cmw
Film

Film Klasik Braveheart yang Merupakan Film Terbaik – Film Braveheart merupakan pemenang kejutan dari Academy Award untuk film terbaik. Robert the Bruce (Angus Macfadyen) sangat tercabik-cabik. Para pejuang Skotlandia dihancurkan oleh pasukan yang dipimpin oleh Raja Edward dalam Pertempuran Falkirk setelah anggota bangsawan Skotlandia mengkhianati Wallace. Wallace mencoba membunuh Edward sendiri tetapi dicegat oleh seorang lancer, yang terbukti sebagai Robert the Bruce.

Film Klasik Braveheart yang Merupakan Film Terbaik

et20 – Robert kemudian menyelamatkan Wallace dari penangkapan oleh Inggris. Wallace menghabiskan beberapa tahun berikutnya terlibat dalam perang gerilya melawan Inggris. Dia kemudian setuju untuk bertemu dengan Robert di Edinburgh, tetapi Robert the Elder (Ian Bannen) dan bangsawan lainnya memasang jebakan dan menangkap Wallace. Selama eksekusinya yang panjang dan menyakitkan, Wallace menolak untuk tunduk untuk mendapatkan belas kasihan dan malah dengan menantang berteriak, “Kebebasan!” Dalam sebuah epilog, Robert the Bruce memimpin Skotlandia meraih kemenangan atas Inggris dalam Pertempuran Bannockburn.

Baca Juga : Review Film CLassic Gladiator Tahun 2000

Produser Alan Ladd Jr. awalnya memiliki proyek di MGM-Pathé Communications ketika ia mengambil skrip dari Wallace. Ketika MGM menjalani manajemen baru pada tahun 1993, Ladd meninggalkan studio dan mengambil beberapa properti teratasnya, termasuk Braveheart. Gibson menemukan naskahnya dan meskipun dia menyukainya, dia awalnya meneruskannya. Namun, pemikiran itu terus datang kembali kepadanya dan dia akhirnya memutuskan untuk mengambil proyek tersebut. Terry Gilliam ditawari untuk menyutradarai film tersebut tetapi dia menolak. Gibson awalnya tertarik untuk menyutradarai saja dan mempertimbangkan Brad Pitt dalam peran Sir William Wallace, tetapi Gibson dengan enggan setuju untuk memerankan Wallace juga.

Gibson dan perusahaan produksinya, Icon Productions, mengalami kesulitan mengumpulkan cukup uang untuk film tersebut. Warner Bros bersedia mendanai proyek tersebut dengan syarat Gibson menandatangani sekuel Lethal Weapon lainnya, yang ditolaknya. Gibson akhirnya memperoleh pembiayaan yang cukup untuk film tersebut, dengan Paramount Pictures membiayai sepertiga dari anggaran dengan imbalan hak distribusi Amerika Utara untuk film tersebut, dan 20th Century Fox studios memasang dua pertiga dari anggaran dengan imbalan hak distribusi internasional.

Pengambilan gambar utama pada film tersebut dimulai pada 6 Juni 1994. Sementara kru menghabiskan tiga minggu syuting di lokasi di Skotlandia, adegan pertempuran utama diambil di Irlandia menggunakan anggota Cadangan Angkatan Darat Irlandia sebagai tambahan. Untuk menurunkan biaya, Gibson memiliki tambahan yang sama, hingga 1.600 di beberapa adegan, menggambarkan kedua pasukan. Pasukan cadangan telah diberi izin untuk menumbuhkan janggut dan mengganti seragam militer mereka dengan pakaian abad pertengahan. Fotografi utama berakhir pada 28 Oktober 1994 Film ini diambil dalam format anamorphic dengan lensa Panavision C- dan E-Series.

Gibson harus mengurangi adegan pertempuran film untuk menghindari peringkat NC-17 dari MPAA. versi final diberi peringkat R untuk “perang abad pertengahan yang brutal”. Gibson dan editor Steven Rosenblum awalnya memiliki film dengan durasi 195 menit, tetapi Sheryl Lansing, yang merupakan kepala Paramount pada saat itu, meminta Gibson dan Rosenblum untuk memotong film menjadi 177 menit. Menurut Gibson dalam wawancara tahun 2016 dengan Collider, ada versi empat jam dari film tersebut dan akan tertarik untuk merakitnya kembali jika Paramount dan Fox tertarik

Plot Braveheart

Pada tahun 1280, Raja Edward “Longshanks” menyerang dan menaklukkan Skotlandia setelah kematian Alexander III dari Skotlandia, yang tidak meninggalkan pewaris takhta. William Wallace muda menyaksikan eksekusi Longshanks terhadap beberapa bangsawan Skotlandia, menderita kematian ayah dan saudara lelakinya yang berperang melawan Inggris, dan dibawa ke luar negeri dalam ziarah ke seluruh Eropa oleh paman dari pihak ayah, Argyle, yang mendidik Wallace.

Longshanks memerintahkan putranya Pangeran Edward untuk menghentikan Wallace dengan cara apa pun yang diperlukan saat dia mengunjungi Raja Prancis untuk mengamankan aliansi Inggris dengan Prancis. Di samping temannya Hamish, Wallace memberontak melawan Inggris, dan ketika legendanya menyebar, ratusan orang Skotlandia dari klan sekitarnya bergabung dengannya. Wallace memimpin pasukannya menuju kemenangan di Pertempuran Jembatan Stirling di mana ia memenggal komandan Inggris Cheltham.

Pangeran Edward gagal mengirim bala bantuan ke York, memungkinkan Wallace untuk menjarah kota, membunuh keponakan Longshanks yang kepalanya terpenggal dikirim ke raja. Wallace mencari bantuan Robert the Bruce, putra bangsawan Robert the Elder, seorang penantang mahkota Skotlandia. Robert didominasi oleh ayah penderita kusta, yang ingin mengamankan tahta Skotlandia untuk putranya dengan tunduk pada Inggris. Khawatir dengan ancaman pemberontakan, Longshanks mengirim istri putranya Isabella dari Prancis untuk mencoba bernegosiasi dengan Wallace sebagai pengalih perhatian untuk pendaratan pasukan invasi lain di Skotlandia.

Setelah bertemu dengannya secara pribadi, Isabella menjadi terpikat pada Wallace. Dia memperingatkan dia tentang invasi yang akan datang, dan Wallace memohon bangsawan Skotlandia untuk mengambil tindakan segera untuk melawan ancaman dan mengambil kembali negara mereka, meminta Robert the Bruce untuk memimpin. Memimpin tentara Inggris sendiri, Longshanks menghadapi Skotlandia di Karawang. Selama pertempuran, bangsawan Skotlandia Mornay dan Lochlan, yang telah disuap oleh Longshanks, menarik orang-orang mereka, mengakibatkan tentara Wallace dialihkan dan kematian ayah Hamish, Campbell. Wallace semakin dikhianati ketika dia menemukan Robert the Bruce bertarung bersama Longshanks. setelah pertempuran, melihat kerusakan yang dia bantu lakukan pada rekan senegaranya, Robert menegur ayahnya dan bersumpah untuk tidak pernah berada di pihak yang salah lagi.

Wallace membunuh Lochlan dan Mornay atas pengkhianatan mereka, dan mengobarkan perang gerilya melawan Inggris dibantu oleh Isabella, dengan siapa dia akhirnya berselingkuh. Robert mengatur pertemuan dengan Wallace di Edinburgh, tetapi ayah Robert bersekongkol dengan bangsawan lain untuk menangkap dan menyerahkan Wallace ke Inggris. Mengetahui pengkhianatannya, Robert tidak mengakui dan mengusir ayahnya. Isabella membalas dendam pada Longshanks yang sekarang sakit parah, yang tidak bisa lagi berbicara, dengan mengatakan kepadanya bahwa garis keturunannya akan dihancurkan setelah kematiannya saat dia mengandung anak Wallace dan akan memastikan Pangeran Edward menghabiskan waktu sesingkat mungkin di atas takhta sebelum anak Wallace menggantikannya.

Baca Juga : Plot Film The Half of It, Film Drama Komedi Amerika

Di London, Wallace dibawa ke hadapan hakim Inggris, diadili karena pengkhianatan tingkat tinggi, dan dihukum dengan penyiksaan publik dan pemenggalan kepala. Bahkan saat digantung, ditarik, dan dipotong-potong, Wallace menolak untuk tunduk pada raja. Kerumunan yang menonton, sangat tersentuh oleh keberanian orang Skotlandia itu, mulai menangis memohon belas kasihan atas nama Wallace. Hakim menawarkan satu kesempatan terakhir, meminta dia hanya untuk mengucapkan kata, “Rahmat”, dan diberikan kematian cepat. Wallace malah berteriak, “Kebebasan!”, Dan teriakannya berdering melalui alun-alun, Longshanks yang sekarat mendengarnya. Sebelum dipenggal, Wallace melihat penampakan Murron di antara kerumunan, tersenyum padanya.

Hamish melempar pedang Wallace ke bawah di depan tentara Inggris, dan dia dan orang-orang Skotlandia menyebut nama Wallace saat Robert memimpin mereka berperang melawan Inggris, memenangkan orang-orang Skotlandia untuk kebebasan mereka.