May 28, 2021

La Grande Illusion, Film yang Menampilkan Perang Dunia Pertama

et20cmw
Film

La Grande Illusion, Film yang Menampilkan Perang Dunia Pertama – Selama Perang Dunia Pertama, dua penerbang Prancis, kapten aristokrat de Boeldieu (Pierre Fresnay) dan kelas pekerja Letnan Maréchal (Jean Gabin), berangkat dalam penerbangan untuk memeriksa lokasi titik kabur yang ditemukan pada foto-foto sebelumnya. misi pengintaian udara.

La Grande Illusion, Film yang Menampilkan Perang Dunia Pertama

et20 – Mereka ditembak jatuh oleh penerbang dan bangsawan Jerman, Rittmeister von Rauffenstein (Erich von Stroheim), dan keduanya ditawan oleh pasukan darat Jerman. Setelah kembali ke pangkalan, von Rauffenstein mengirim seorang bawahan untuk mencari tahu apakah penerbang itu perwira dan, jika demikian, untuk mengundang mereka makan siang.

Baca Juga : Seven Samurai, Film Termahal Yang Pernah di Buat di Negara Jepang

Selama makan, Rauffenstein dan Boeldieu menemukan bahwa mereka memiliki kenalan yang sama penggambaran keakraban, jika bukan solidaritas, di dalam kelas atas yang melintasi batas negara.

Boeldieu dan Marechal kemudian dibawa ke kamp tawanan perang, di mana mereka bertemu dengan sekelompok tahanan Prancis yang berwarna-warni dan menggelar pertunjukan tipe vaudeville tepat setelah Jerman merebut Benteng Douaumont dalam Pertempuran Verdun yang epik. Selama pertunjukan, tersiar kabar bahwa Prancis telah merebut kembali benteng. Maréchal menyela pertunjukan, dan para tahanan Prancis secara spontan menyerbu “La Marseillaise”.

Akibat gangguan tersebut, Maréchal ditempatkan di sel isolasi, di mana ia sangat menderita karena kurangnya kontak manusia dan kelaparan. benteng berpindah tangan sekali lagi saat dia dipenjara. Boëldieu dan Maréchal juga membantu sesama narapidana untuk menyelesaikan penggalian terowongan pelarian. Namun, sebelum selesai, semua orang dipindahkan ke kamp lain. Karena kendala bahasa, Maréchal tidak dapat menyampaikan informasi terowongan kepada tahanan Inggris yang masuk.

Boëldieu dan Maréchal dipindahkan dari kamp ke kamp, ​​akhirnya tiba di Wintersborn, penjara benteng pegunungan yang dipimpin oleh Rauffenstein, yang terluka parah dalam pertempuran sehingga dia dipromosikan, tetapi ditempatkan jauh dari depan, sangat disesalkannya . Rauffenstein memberi tahu mereka bahwa Wintersborn adalah bukti pelarian.

Di Wintersborn, pasangan itu dipertemukan kembali dengan sesama narapidana, Rosenthal (Marcel Dalio), dari kamp aslinya. Rosenthal adalah seorang Yahudi Prancis yang kaya, warga negara Prancis yang dinaturalisasi, putra dari ayah Polandia dan ibu Denmark, yang dengan murah hati berbagi paket makanan yang diterimanya. Boëldieu mendapat ide, setelah mengamati dengan cermat bagaimana penjaga Jerman menanggapi keadaan darurat.

Dia dengan sukarela mengalihkan perhatian para penjaga selama beberapa menit yang dibutuhkan Maréchal dan Rosenthal untuk melarikan diri. Setelah keributan yang dilakukan oleh para narapidana, para penjaga diperintahkan untuk mengumpulkan mereka di halaman benteng. Selama absen, ditemukan bahwa Boëldieu hilang.

Dia membuat kehadirannya dikenal tinggi di benteng, menarik para penjaga Jerman untuk mengejarnya. Maréchal dan Rosenthal memanfaatkan kesempatan ini untuk menurunkan diri dari jendela dengan tali buatan sendiri dan melarikan diri.

Rauffenstein menghentikan para penjaga untuk menembaki Boëldieu dengan senapan mereka dan memohon kepada sesama bangsawan untuk menyerahkan diri. Boëldieu menolak, dan Rauffenstein dengan enggan menembaknya dengan pistolnya, membidik kakinya tetapi mengenai perutnya.

Dipelihara di saat-saat terakhirnya oleh Rauffenstein yang berduka, Boëldieu menyesali bahwa kegunaannya bagi masyarakat (sebagai bangsawan) akan berakhir dengan perang ini. Dia juga mengasihani Rauffenstein, yang harus menemukan tujuan baru dalam tatanan sosial yang sedang berkembang.

Maréchal dan Rosenthal melakukan perjalanan melintasi pedesaan Jerman, mencoba mencapai Swiss di dekatnya. Rosenthal melukai kakinya, memperlambat Maréchal. Mereka bertengkar dan berpisah, tapi kemudian Maréchal kembali untuk membantu rekannya.

Mereka berlindung di rumah pertanian sederhana milik seorang wanita Jerman, Elsa (Dita Parlo), yang telah kehilangan suaminya di Verdun, bersama dengan tiga saudara laki-laki, dalam pertempuran yang, dengan ironi yang tenang, dia gambarkan sebagai “kemenangan terbesar kita”. Dia dengan murah hati menerima mereka, dan tidak mengkhianati mereka untuk patroli tentara Jerman yang lewat.

Maréchal mulai jatuh cinta padanya, dan dia bersamanya, tetapi dia dan Rosenthal akhirnya meninggalkan rasa tanggung jawab untuk upaya perang setelah Rosenthal pulih dari cederanya. Maréchal menyatakan niatnya untuk kembali untuk Elsa dan putrinya, Lotte, setelah perang.

Patroli Jerman melihat kedua buronan itu melintasi lembah yang tertutup salju. Tentara menembakkan beberapa peluru, tapi kemudian pemimpin patroli memerintahkan mereka untuk menghentikan tembakan, mengatakan pasangan itu telah menyeberang ke Swiss. Terakhir kami melihat mereka dari kejauhan, berjalan dengan susah payah melalui salju tebal, masa depan mereka tidak pasti.

Produksi

Menurut memoar Renoir, Erich von Stroheim, meskipun lahir di Wina, Austria (saat itu Kekaisaran Austro-Hungaria) tidak berbicara banyak dalam bahasa Jerman dan berjuang untuk mempelajari bahasa bersama dengan dialognya di sela-sela adegan pembuatan film.

Eksterior “Wintersborn” difilmkan di Upper Koenigsbourg Castle di Alsace. Eksterior lainnya difilmkan di barak artileri di Colmar (dibangun oleh Wilhelm II) dan di Neuf-Brisach di Upper Rhine. Versi skrip awal La Grande Illusion membuat Rosenthal dan Maréchal setuju untuk bertemu di sebuah restoran pada akhir perang. Di adegan terakhir, semua orang di sana akan merayakan gencatan senjata, tetapi alih-alih orang-orang ini, akan ada dua kursi kosong di sebuah meja.

Kelas

La Grande Illusion meneliti hubungan antara kelas sosial yang berbeda di Eropa. Dua karakter utama, Boëldieu dan Rauffenstein, adalah bangsawan. Mereka direpresentasikan sebagai laki-laki kosmopolitan, dididik dalam banyak budaya dan fasih dalam beberapa bahasa. Tingkat pendidikan mereka dan pengabdian mereka pada konvensi dan ritual sosial membuat mereka merasa lebih dekat satu sama lain daripada dengan kelas bawah di bangsanya sendiri.

Mereka berbagi pengalaman sosial yang serupa: bersantap di Maxim’s di Paris, menjalin pertemanan dengan wanita yang sama, dan bahkan mengenal satu sama lain melalui kenalan. Mereka berbicara satu sama lain dalam bahasa Prancis dan Jerman yang sangat formal, dan pada saat-saat percakapan pribadi yang intim, melarikan diri ke dalam bahasa Inggris seolah-olah menyembunyikan komentar-komentar ini dari rekan-rekan kelas bawah mereka.

Renoir menggambarkan pemerintahan aristokrasi di La Grande Illusion sedang merosot, digantikan oleh tatanan sosial baru yang muncul, dipimpin oleh orang-orang yang tidak dilahirkan dengan hak istimewa. Ia menekankan bahwa kelas mereka tidak lagi menjadi komponen penting bagi politik bangsa masing-masing.  Baik Rauffenstein dan Boëldieu memandang dinas militer mereka sebagai kewajiban, dan melihat perang memiliki tujuan.

Karena itu, Renoir menggambarkan mereka sebagai tokoh terpuji namun tragis yang dunianya sedang menghilang dan terjebak dalam kode kehidupan yang dengan cepat menjadi tidak berarti. Keduanya sadar bahwa waktu mereka sudah lewat, tetapi reaksi mereka terhadap kenyataan ini berbeda: Boëldieu menerima nasib bangsawan sebagai perbaikan positif, tetapi Rauffenstein tidak, menyesali apa yang secara sinis disebutnya sebagai “warisan menawan dari Revolusi Prancis”.

Dalam La Grande Illusion, Renoir mengontraskan bangsawan dengan karakter seperti Maréchal (Gabin), seorang mekanik dari Paris. Karakter kelas bawah memiliki sedikit kesamaan satu sama lain. mereka memiliki minat yang berbeda dan tidak duniawi dalam pandangan atau pendidikan mereka. Meskipun demikian, mereka juga memiliki hubungan kekerabatan, melalui sentimen dan pengalaman yang sama.

Pesan Renoir menjadi jelas ketika bangsawan Boëldieu mengorbankan dirinya dengan mengganggu penjaga penjara dengan menari, bernyanyi, dan memainkan seruling, untuk memungkinkan Maréchal dan Rosenthal, anggota kelas bawah, untuk melarikan diri.

Dengan enggan dan benar-benar keluar dari tugas, Rauffenstein dipaksa untuk menembak Boëldieu, sebuah tindakan yang diakui Boëldieu bahwa dia akan terpaksa melakukannya jika situasinya terbalik. Namun, dalam menerima kematiannya yang tak terhindarkan, Boëldieu terhibur dengan gagasan bahwa “Untuk rakyat biasa, mati dalam perang adalah tragedi.

Tetapi bagi Anda dan saya, itu jalan keluar yang baik”, dan menyatakan bahwa dia mengasihani Rauffenstein yang akan berjuang untuk menemukan tujuan dalam tatanan sosial baru dunia di mana tradisi, pengalaman, dan latar belakangnya sudah usang.

Prasangka

Dalam La Grande Illusion, Renoir secara singkat menyinggung pertanyaan antisemitisme melalui karakter Rosenthal, seorang putra dari keluarga bankir Yahudi kaya baru (sejajar dengan keluarga bankir Rothschild di Prancis). Penulis biografinya percaya bahwa Renoir menciptakan karakter ini untuk melawan meningkatnya kampanye anti-Yahudi yang diberlakukan oleh pemerintah Adolf Hitler di Nazi Jerman.

Baca Juga : John Henry (2020), Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat

Lebih jauh, Rosenthal ditampilkan sebagai simbol kemanusiaan di seluruh garis kelas: meskipun dia mungkin kaya secara finansial, dia berbagi paket makanannya dengan semua orang sehingga dia dan sesama tahanannya cukup makan  jika dibandingkan dengan penculik Jerman mereka. Melalui karakter Rosenthal, Renoir menampik stereotip Yahudi.

Ada juga seorang perwira Prancis berkulit hitam di antara para tahanan di Wintersborn yang tampaknya diabaikan oleh tahanan lain, dan tidak diterima sebagai sederajat oleh mereka. Ketika dia berbicara kepada mereka, dia tidak ditanggapi. Misalnya, saat ia memamerkan karya seninya, ia diabaikan.