November 18, 2021

Marnie, Film Thriller Psikologis Asal Amerika

et20cmw
Film

Marnie, Film Thriller Psikologis Asal Amerika – Marnie adalah sebuah film thriller psikologis Amerika tahun 1964 yang disutradarai oleh Alfred Hitchcock. Alfred Hitchcock mulai mengembangkan film adaptasi novel Marnie karya Winston Graham pada tahun 1961. Dia menugaskan Joseph Stefano, penulis skenario Psycho yang baru dirilis Hitchcock, untuk mengerjakan naskahnya. Stefano membuat catatan ekstensif dan menulis perawatan setebal 161 halaman.

Marnie, Film Thriller Psikologis Asal Amerika

et20 – Pilihan pertama sutradara untuk memainkan peran utama, Grace Kelly, yang saat itu menjadi Putri Grace dari Monaco, menarik diri dari proyek ketika warga Monaco keberatan dengan kemunculannya dalam sebuah film, terutama sebagai pencuri yang mengalami gangguan seksual. Juga, ketika Kelly menikah dengan Pangeran Rainier pada tahun 1956, dia tidak memenuhi kontraknya dengan MGM, yang dapat mencegahnya bekerja di studio lain. Sebagai konsekuensi dari kepergian Kelly dari film, Hitchcock mengesampingkannya untuk mengerjakan The Birds (1963).

Baca Juga : Mysteries of Lisbon, Film Drama Klasik Dari Portugal

Setelah menyelesaikan The Birds, Hitchcock kembali ke adaptasi Winston Graham. Stefano keluar dari proyek karena komitmennya pada serial televisi ABC The Outer Limits. Evan Hunter, yang telah menulis skenario untuk The Birds, mengembangkan Marnie dengan Hitchcock, dan menulis beberapa draf. Hunter tidak senang dengan adegan pemerkosaan di novel aslinya, karena dia merasa penonton akan kehilangan simpati untuk pemeran utama pria. Sutradara, bagaimanapun, sangat antusias dengan adegan itu, menjelaskan kepada Hunter bagaimana dia bermaksud untuk memfilmkannya.

Hitch mengangkat tangannya seperti yang dilakukan sutradara ketika mereka membingkai gambar. Telapak tangan keluar, jari-jari rapat, ibu jari direntangkan dan bersentuhan untuk membentuk persegi yang sempurna. Menggerakkan tangannya ke wajah saya, seperti kamera yang datang untuk mengambil gambar dari dekat, dia berkata, “Evan, ketika dia menempelkannya di wajahnya, saya ingin kamera itu tepat di wajahnya”.

Hunter menulis draf yang berisi adegan pemerkosaan tetapi juga menulis urutan pengganti tambahan, yang dia minta untuk digunakan Hitchcock sebagai gantinya. Hunter dipecat dari proyek pada 1 Mei 1963. Penggantinya, Jay Presson Allen, kemudian mengatakan kepadanya bahwa “Anda baru saja terganggu oleh adegan yang menjadi alasannya membuat film. Anda baru saja menulis tiket Anda kembali ke New York.” Sama seperti Hunter sebelumnya. tidak menyadari karya Stefano sebelumnya tentang Marnie, Presson Allen tidak diberitahu bahwa dia adalah penulis ketiga yang mengerjakan adaptasi tersebut

Plot

Marian Holland memikat Sidney Strutt (Martin Gabel), kepala perusahaan konsultan pajak, untuk mempekerjakannya tanpa referensi. Beberapa bulan kemudian, dia mencuri hampir $10.000 dari brankas perusahaan dan melarikan diri. Mengubah penampilan dan identitasnya, Marian, yang bernama asli Margaret “Marnie” Edgar (Tippi Hedren), melakukan perjalanan ke Virginia, di mana dia memelihara seekor kuda bernama Forio. Dia kemudian mengunjungi ibunya yang cacat, Bernice (Louise Latham), yang dia dukung secara finansial, di Baltimore.

Mark Rutland (Sean Connery), seorang duda kaya yang memiliki perusahaan penerbitan di Philadelphia, bertemu dengan Strutt untuk urusan bisnis. Dia mengetahui tentang pencurian itu dan mengingat Marnie dari kunjungan sebelumnya. Beberapa bulan kemudian, Marnie, menyamar sebagai Mary Taylor, kebetulan melamar ke perusahaan Mark dan dipekerjakan setelah dia mengenalinya. Saat bekerja lembur akhir pekan dengan Mark, Marnie mengalami serangan panik saat badai petir. Mark menghibur lalu menciumnya. Mereka mulai bertemu satu sama lain secara sosial. Diketahui bahwa Marnie menderita mimpi buruk, dan warna merah dapat memicu reaksi emosional yang ekstrem.

Segera setelah itu, Marnie mencuri uang dari perusahaan Mark dan kembali melarikan diri. Mark melacaknya ke istal tempat dia menyimpan Forio. Dia memerasnya untuk menikah dengannya, sangat kecewa dengan mantan saudara ipar Mark, Lil (Diane Baker), yang jatuh cinta pada Mark. Lil menjadi curiga ketika dia menemukan Mark telah menghabiskan banyak uang sejak menikahi Marnie. Pada pelayaran bulan madu mereka, Marnie ditolak oleh keintiman fisik apa pun. Mark awalnya menghormati keinginannya, tapi kemudian memperkosanya. Keesokan paginya, dia mencoba untuk menenggelamkan dirinya di kolam renang kapal, tapi Mark menyelamatkannya.

Lil memberi tahu Mark bahwa ibu Marnie masih hidup dan tinggal di Baltimore. Mark menyewa seorang detektif swasta untuk menyelidiki. Sementara itu, Lil sengaja mendengar Mark memberi tahu Marnie bahwa dia telah “membayar Strutt” atas namanya. Lil dengan nakal mengundang Strutt dan istrinya ke pesta besar di rumah Rutland. Strutt mengenali Marnie, tetapi Mark membujuknya untuk tidak mengatakan apa-apa. Ketika Marnie kemudian mengakui perampokan tambahan, Mark bekerja untuk mengganti korbannya untuk membatalkan tuntutan.

Mark membawa Forio ke tanah mereka, menyenangkan Marnie. Selama perburuan rubah, Forio melesat. Setelah berlari kencang, Forio gagal melompat, kakinya patah, dan terbaring di tanah sambil berteriak kesakitan. Marnie dengan panik berlari ke rumah terdekat dan berhasil mendapatkan pistol, dan menembak kudanya. Tergila-gila dengan kesedihan, Marnie pulang ke rumah, di mana dia menemukan kunci kantor Mark. Dia kemudian pergi ke kantor, membuka brankas, dan mendapati dirinya tidak dapat mengambil uang yang ingin dia curi, bahkan setelah Mark tiba dan “mendesak” dia untuk mengambilnya.

Mark secara paksa membawa Marnie ke Baltimore untuk menghadapi ibunya dan mengungkap kebenaran tentang masa lalu Marnie. Mereka tiba dalam badai petir. Saat terungkap bahwa Bernice adalah seorang pelacur, ingatan Marnie yang telah lama terpendam muncul kembali: ketika dia masih kecil, salah satu klien Bernice (Bruce Dern) mencoba menenangkan Marnie yang ketakutan saat badai petir. Melihatnya menyentuh Marnie dan percaya bahwa dia mencoba menganiayanya, Bernice menyerangnya. Saat pria itu menangkisnya, dia jatuh dan melukai kakinya, membuatnya cacat. Marnie, ketakutan dan berusaha melindungi ibunya, dengan fatal memukul kepala pria itu dengan perapian. Bernice mengatakan kepada polisi bahwa dia sendiri yang membunuh pria itu dan berdoa agar Marnie melupakan kejadian itu. Dia hamil sebagai gadis muda yang belum menikah dan mengatakan dia selalu mencintai Marnie. Memahami alasan di balik perilakunya, Marnie meminta bantuan Mark. Dia berjanji untuk membantunya. Mereka pergi sambil berpelukan erat.

Casting

Menurut penulis biografi kerajaan Craig Brown, Hitchcock menawari Putri Grace peran gelar pada Maret 1962, dan dia menerimanya. tetapi di Monako, reaksi terhadap pengumuman itu sangat negatif. “Monegasque tidak suka putri mereka difilmkan berciuman dengan pria lain,” tulis Brown. “Sedikit yang mereka tahu bahwa Hitchcock juga punya rencana untuk memperkosanya.” Film ini juga dikembangkan selama periode tegang hubungan Prancis-Monako di mana Prancis mengancam akan mencabut status khusus Monako, membuat dinasti Grimaldi yang berkuasa ingin mempertahankan citra publik negara tersebut. Pengumuman Grace bahwa dia akan menyumbangkan biaya $800.000 untuk badan amal Monaco tidak membuat para kritikus tenang, dan dia keluar dari proyek pada bulan Juni 1962

Menyusul berita ketidakhadiran Kelly, Marilyn Monroe mencari peran Marnie. “Ini ide yang menarik,” Hitchcock mengakui dengan sikap mengelak kepada Variety’s Army Archerd. Dalam bukunya Hitchcock and the Making of Marnie, Tony Lee Moral mengungkapkan bahwa seorang eksekutif studio di Paramount Pictures menyarankan aktris Lee Remick untuk Hitchcock untuk peran utama. Hitchcock juga mempertimbangkan dua aktris lain yang, seperti Hedren, di bawah kontrak pribadinya, Vera Miles dan Claire Griswold, istri sutradara/aktor Sydney Pollack. Eva Marie Saint, bintang Hitchcock’s North by Northwest (1959), dan Susan Hampshire juga tidak berhasil mengejar peran tersebut. Pada akhirnya, Hitchcock memilih untuk menggunakan Tippi Hedren, model yang pernah dilihatnya dalam iklan minuman diet pada tahun 1961, kemudian berhasil berperan dalam The Birds.

Menurut Hedren, dia menawarinya peran Marnie selama pembuatan film The Birds. Hedren mengatakan kepada penulis Moral bahwa dia “kagum” bahwa Hitchcock akan menawarkannya “peran luar biasa”, menyebutnya sebagai “kesempatan sekali seumur hidup”. Pada tahun 2005, lebih dari 40 tahun setelah rilis film, Hedren menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa Marnie adalah favoritnya dari dua film yang dia buat dengan Hitchcock, karena karakter yang menarik, kompleks, menantang yang dia mainkan.

Pemeran utama pria Sean Connery khawatir bahwa berada di bawah kontrak dengan Eon Productions untuk film James Bond dan non-Bond akan membatasi karirnya dan menolak setiap film non-Bond yang ditawarkan Eon kepadanya. Ketika ditanya apa yang ingin dia lakukan, Connery menjawab bahwa dia ingin bekerja dengan Alfred Hitchcock, yang diatur oleh Eon melalui kontak mereka. Connery juga mengejutkan banyak orang saat itu dengan meminta untuk melihat naskah. sesuatu yang dilakukan Connery karena dia khawatir akan diketik sebagai mata-mata dan dia tidak ingin melakukan variasi North by Northwest atau Notorious. Ketika diberitahu oleh agen Hitchcock bahwa Cary Grant tidak meminta untuk melihat satu pun skrip Hitchcock, Connery menjawab, “Saya bukan Cary Grant.” Hitchcock dan Connery bergaul dengan baik selama pembuatan film. Connery juga mengatakan bahwa dia senang dengan film itu “dengan syarat tertentu.”

Baca Juga  : Bad Education, Film Drama Kriminal Amerika Serikat

Marnie menjadi tonggak sejarah karena beberapa alasan. Itu adalah terakhir kalinya “Hitchcock blonde” memiliki peran sentral dalam salah satu filmnya. Itu juga merupakan kesempatan terakhir ketika dia akan bekerja dengan beberapa anggota tim utamanya: direktur fotografi Robert Burks, yang meninggal pada tahun 1968. editor George Tomasini, yang meninggal segera setelah pembebasan Marnie, dan komposer musik Bernard Herrmann, yang dipecat selama film Hitchcock berikutnya, Torn Curtain (1966), ketika Hitchcock dan eksekutif studio Universal menginginkan lagu “pop” yang lebih kontemporer untuk film tersebut.

Marnie terus memiliki pengagumnya. Aktris Catherine Deneuve menunjukkan bahwa dia akan senang bermain Marnie. Aktris Naomi Watts berdandan sebagai Hedren’s Marnie (yang pakaiannya dibuat oleh Edith Head) untuk majalah Vanity Fair edisi Maret 2008. Meski berperan sebagai ibu dan anak, Latham (42) hanya delapan tahun lebih tua dari Hedren (34). Dalam naskah, karakter ibu hanya 15 tahun lebih tua dari karakter putrinya.