August 14, 2021

Night of The Living Dead, Film Horor Bernuansa Zombie

et20cmw
Film

Night of The Living Dead, Film Horor Bernuansa Zombie – Night of the Living Dead adalah sebuah film horor independen Amerika tahun 1968 yang ditulis, disutradarai, difoto dan diedit oleh George A. Romero, ditulis bersama oleh John Russo, dan dibintangi oleh Duane Jones dan Judith O’Dea. Kisah ini mengikuti tujuh orang yang terjebak di sebuah rumah pertanian pedesaan di Pennsylvania barat, yang diserang oleh sekelompok besar hantu mayat hidup kanibalistik.

Night of The Living Dead, Film Horor Bernuansa Zombie

et20 – Setelah memperoleh pengalaman melalui menyutradarai iklan televisi dan film industri untuk perusahaan produksi mereka yang berbasis di Pittsburgh, The Latent Image, Romero dan teman-temannya Russo dan Russell Streiner memutuskan untuk memenuhi ambisi mereka untuk membuat film fitur. Memilih untuk membuat film horor yang akan memanfaatkan minat komersial kontemporer dalam genre tersebut, mereka membentuk kemitraan dengan Karl Hardman dan Marilyn Eastman dari Hardman Associates yang disebut Image Ten.

Baca Juga : Plot Film Freaks, Film Horor Tahun 1932

Setelah berkembang melalui beberapa draf, naskah akhir Russo dan Romero terutama mendapat pengaruh dari novel Richard Matheson tahun 1954, I Am Legend. Fotografi utama berlangsung antara Juni dan Desember 1967, terutama di lokasi di Evans City. selain dari tim Image Ten sendiri, para pemain dan kru terdiri dari teman dan kerabat mereka, aktor panggung dan amatir lokal, dan penduduk dari daerah tersebut. Meskipun film tersebut merupakan debut penyutradaraannya, Romero menggunakan banyak teknik pembuatan film gerilya yang telah diasahnya dalam pekerjaan komersial dan industrinya untuk menyelesaikan film dengan anggaran US$114.000.

Setelah pemutaran perdana teater di Pittsburgh pada 1 Oktober 1968, Night of the Living Dead akhirnya meraup US$12 juta di dalam negeri dan US$18 juta secara internasional, menghasilkan lebih dari 250 kali anggarannya dan menjadikannya salah satu produksi film paling menguntungkan yang pernah dibuat di waktu. Dirilis tak lama sebelum adopsi sistem peringkat Motion Picture Association of America, film ini menarik kontroversi luas dan ulasan negatif pada rilis awalnya karena kekerasan dan kengeriannya yang eksplisit, tetapi segera mengumpulkan pengikut kultus dan pujian di antara para kritikus, dan telah muncul pada daftar film terbesar yang pernah dibuat oleh outlet seperti Empire, The New York Times dan Total Film.

Sering diidentifikasi sebagai film zombie modern pertama dan batu ujian dalam pengembangan genre horor, analisis ilmiah retrospektif telah difokuskan pada refleksi dari perubahan sosial dan budaya di Amerika Serikat selama tahun 1960-an, dengan perhatian khusus diarahkan pada casting film zombie. Jones, seorang Afrika-Amerika, dalam peran utama. Pada tahun 1999, film tersebut dianggap “penting secara budaya, sejarah, atau estetika” oleh Library of Congress dan dipilih untuk pelestarian di National Film Registry.

Night of the Living Dead menelurkan waralaba yang mencakup lima sekuel resmi yang dirilis antara tahun 1978 dan 2009, juga disutradarai oleh Romero. Sebagai hasil dari status domain publiknya, ia telah mengilhami beberapa pembuatan ulang dan sekuel. George Romero akhirnya menugaskan pembuatan ulang resmi, yang ditulis oleh Romero sendiri dan disutradarai oleh Tom Savini, dirilis pada tahun 1990, yang memperoleh sedikit pengikut.

Plot

Saudara Barbra dan Johnny berkendara ke pemakaman di pedesaan Pennsylvania untuk mengunjungi makam ayah mereka. Radio mobil mereka mati karena masalah teknis. Saat mereka pergi, seorang pria aneh berwajah pucat mengenakan setelan compang-camping membunuh Johnny dan menyerang Barbra. Dia melarikan diri dan berlindung di sebuah rumah pertanian, tetapi menemukan wanita yang tinggal di sana mati dan setengah dimakan. Dia melihat banyak hantu aneh, dipimpin oleh pria dari kuburan, mendekati rumah.

Seorang pria bernama Ben tiba, mengamankan rumah pertanian dengan menaiki jendela dan pintu, dan mengusir hantu dengan senapan tuas yang ia temukan di lemari dan dengan api, yang ditakuti oleh hantu. Barbra, dalam keadaan katatonik karena syok, terkejut ketika Harry Cooper dan Tom muncul dari ruang bawah tanah. Harry telah berlindung di sana bersama istrinya Helen dan putri kecil mereka Karen setelah sekelompok monster yang sama membalikkan mobil mereka dan menggigit Karen, membuatnya sakit parah. Tom tiba bersama pacarnya Judy setelah mendengar siaran darurat tentang serangkaian pembunuhan brutal.

Tom membantu Ben mengamankan rumah pertanian sementara Harry dengan marah memprotes bahwa itu tidak aman sebelum kembali ke ruang bawah tanah, yang dia yakini lebih aman. Ghoul terus mengepung rumah pertanian dalam jumlah yang terus meningkat. Para pengungsi mendengarkan laporan radio dan televisi tentang gelombang pembunuhan massal yang dilakukan di pantai timur Amerika Serikat oleh tentara kanibal, menghidupkan kembali mayat, dan orang-orang bersenjata yang berpatroli di pedesaan untuk membunuh hantu. Mereka mengkonfirmasi bahwa hantu dapat dihentikan dengan peluru atau pukulan berat ke kepala, atau dengan dibakar, seperti yang ditemukan Ben, dan bahwa berbagai pusat penyelamatan menawarkan perlindungan dan keselamatan.

Para ilmuwan berteori bahwa reanimasi terjadi karena radiasi dari wahana antariksa yang meledak di atmosfer Bumi dalam perjalanan kembali dari Venus. Ben menyusun rencana untuk mendapatkan pasokan medis untuk Karen dan mengangkut kelompok itu ke pusat penyelamatan dengan mengisi bahan bakar truknya. Ben, Tom, dan Judy berkendara ke pompa bensin terdekat, menahan para hantu dengan obor dan bom molotov. Namun, gas dari pompa tumpah dan menyebabkan truk terbakar dan meledak, membunuh Tom dan Judy. Ben berlari kembali ke rumah sendirian, dan harus mendobrak pintu ketika Harry tidak mengizinkannya masuk kembali.

Ben memukuli Harry karena pengecutnya. Sementara para hantu berpesta dengan sisa-sisa Tom dan Judy, para penyintas yang tersisa berusaha mencari jalan keluar. Namun, hantu menerobos barikade. Dalam kekacauan berikutnya, Harry ditembak mati oleh Ben, Karen meninggal karena luka-lukanya, menghidupkan kembali, mulai memakan sisa-sisa ayahnya, dan menusuk Helen sampai mati dengan sekop batu. Barbra pulih dari keadaan katatoniknya dan mencoba membantu Ben mengusir hantu, tetapi diseret oleh Johnny yang dihidupkan kembali dan hantu lainnya.

Saat gerombolan itu masuk ke rumah, Ben berlindung di ruang bawah tanah, di mana dia menembak mayat Harry dan Helen yang dihidupkan kembali. Keesokan paginya, pagar betis bersenjata tiba dan mulai mengirim hantu yang tersisa di daerah tersebut. Terbangun oleh tembakan dan sirene mereka, Ben muncul dari ruang bawah tanah, tetapi ditembak dan dibunuh ketika mereka mengira dia hantu. Tubuhnya dilemparkan ke api unggun dan dibakar dengan sisa hantu.

Produksi

Romero memulai karirnya di industri film saat kuliah di Carnegie Mellon University di Pittsburgh. Dia menyutradarai dan memproduksi iklan televisi dan film industri untuk The Latent Image, pada 1960-an, sebuah perusahaan yang dia dirikan bersama teman-temannya John Russo, dan Russell Streiner. Ketiganya menjadi bosan membuat iklan dan ingin membuat film horor selama periode ini. Mereka ingin memanfaatkan “kehausan akan hal-hal aneh” di industri film, menurut Romero. Dia dan Streiner menghubungi Karl Hardman dan Marilyn Eastman, presiden dan wakil presiden masing-masing dari sebuah perusahaan film industri berbasis di Pittsburgh bernama Hardman Associates, Inc. Mereka mengajukan ide mereka untuk film horor yang saat itu belum diberi judul.

Sebuah perusahaan produksi, dikandung oleh Romero, disebut Image Ten, dibentuk yang meliputi Romero, Russo, Streiner, Hardman dan Eastman. Anggaran awal adalah $6.000 dengan 10 anggota perusahaan produksi, menginvestasikan $600 masing-masing untuk bagian dari keuntungan. Sepuluh investor lainnya ditemukan ketika ditemukan bahwa diperlukan $6.000 lagi tetapi ini juga segera ditemukan tidak memadai. Image Ten akhirnya mengumpulkan sekitar $114,000 untuk anggaran ($848,000 hari ini).

Ditulis bersama sebagai komedi horor oleh John Russo dan George A. Romero dengan judul Monster Flick, sebuah rancangan skenario awal berkaitan dengan eksploitasi alien remaja yang mengunjungi Bumi dan berteman dengan remaja manusia. Versi kedua dari skrip menampilkan seorang pria muda yang melarikan diri dari rumah dan menemukan mayat manusia yang membusuk yang digunakan alien untuk makanan yang tersebar di padang rumput. Russo datang dengan konsep bahwa mereka akan menjadi yang baru saja mati saja, karena mereka tidak mampu untuk membawa orang yang sudah lama mati keluar dari kuburan mereka.

Dia juga datang dengan gagasan bahwa mereka akan menjadi “pemakan daging”. Draf terakhir, yang ditulis terutama oleh Russo selama tiga hari pada tahun 1967, berfokus pada mayat manusia yang dihidupkan kembali – Romero menyebutnya sebagai hantu – yang memakan daging orang hidup.Dalam wawancara 1997 dengan BBC’s Forbidden Weekend, Romero menjelaskan bahwa naskahnya berkembang menjadi cerita pendek tiga bagian. Bagian satu menjadi Night of the Living Dead. Sekuel Dawn of the Dead (1978) dan Day of the Dead (1985) diadaptasi dari dua bagian yang tersisa.

Anggaran kecil mendikte banyak proses produksi. Menurut Hardman, “Kami tahu bahwa kami tidak dapat mengumpulkan cukup uang untuk membuat film yang setara dengan film-film horor klasik yang kami semua tumbuhkan. Yang terbaik yang bisa kami lakukan adalah menempatkan pemeran kami di tempat terpencil dan kemudian membawa kengerian untuk dikunjungi pada mereka di tempat itu”. Adegan difilmkan di dekat Evans City, Pennsylvania, 30 mil (48 km) utara Pittsburgh di pedesaan Butler County. urutan pembukaan diambil di Evans City Cemetery di Franklin Road, selatan borough.

Kapel pemakaman berada di bawah surat perintah pembongkaran. namun, Gary R. Steiner memimpin upaya yang berhasil untuk mengumpulkan $50.000 untuk merestorasi gedung, dan kapel saat ini sedang menjalani renovasi. Adegan luar ruangan, dalam ruangan (lantai bawah) dan ruang bawah tanah difilmkan di lokasi timur laut Evans City, dekat taman. Pintu ruang bawah tanah (tampilan luar) yang diperlihatkan dalam film dipotong menjadi dinding oleh tim produksi dan tidak mengarah ke mana-mana. Karena rumah ini dijadwalkan untuk dibongkar, kerusakan selama pembuatan film diizinkan. Situs ini sekarang menjadi ladang rumput.

Baca Juga : Ulasan Singkat Tentang Lost Girls, Film Drama Misteri Dari Amerika

Alat peraga dan efek khusus cukup sederhana dan dibatasi oleh anggaran. Darah, misalnya, adalah Sirup Cokelat Bosco yang disiramkan ke tubuh para pemeran. Daging yang dikonsumsi terdiri dari ham panggang dan isi perut yang disumbangkan oleh salah satu pelaku, yang juga memiliki jaringan toko daging. Kostum terdiri dari pakaian bekas dari cast member dan Goodwill. Riasan zombie bervariasi selama film. Awalnya, riasan hanya sebatas kulit putih dengan mata menghitam. tetapi saat pembuatan film berlangsung, lilin mortician digunakan untuk mensimulasikan luka dan daging yang membusuk.

Karena pembuatan film tidak linier, wajah piebald muncul secara sporadis. Eastman mengawasi efek khusus, lemari pakaian, dan rias wajah. Pembuatan film berlangsung antara Juli 1967 dan Januari 1968 dengan judul kerja Night of Anubis dan kemudian Night of the Flesh Eaters. Anggaran yang kecil membuat Romero membuat film hitam-putih 35 mm. Film yang selesai pada akhirnya diuntungkan dari keputusan tersebut, karena sejarawan film Joseph Maddrey menggambarkan pembuatan film hitam-putih sebagai “gaya gerilya”, menyerupai “otoritas yang teguh dari sebuah newsreel masa perang”. Maddrey menambahkan, “tampaknya seperti film dokumenter tentang hilangnya stabilitas sosial sebagai film eksploitasi”.