October 26, 2021

Plot dan Ulasan Tentang Film The Lion in Winter

et20cmw
Film

Plot dan Ulasan Tentang Film The Lion in Winter – The Lion in Winter ini sukses secara komersial dan memenangkan tiga Academy Awards, termasuk yang ketiga Hepburn sebagai Aktris Terbaik, menjadikannya pemenang tiga kali pertama dalam kategori tersebut. Ada pembuatan ulang televisi pada tahun 2003. Produksi panggung asli tidak berhasil, mendapatkan ulasan buruk di New York Times dan kehilangan $ 150.000. Produser Martin Poll memilih novel Waldorf karya Goldman untuk film tersebut. Mereka membahas Lion in Winter yang dibaca dan disukai Poll.

Plot dan Ulasan Tentang Film The Lion in Winter

et20 – Dia menyewa Goldman untuk menulis skenario. Jajak pendapat dimaksudkan untuk membuat film dengan Joseph Levine dan Peter O’Toole, The Ski Bum (yang akan ditulis oleh saudara laki-laki James Goldman, William). Proyek itu gagal dan Poll menyarankan mereka melakukan Lion in Winter sebagai gantinya. O’Toole, yang berusia 36 tahun, memerankan Henry II pada usia 50 tahun. Dia telah memainkan raja yang sama sebagai seorang pemuda dalam film Becket empat tahun sebelumnya. Pada Oktober 1967, para aktor berlatih di Haymarket Theatre di London. Produksi dimulai pada November 1967 dan berlanjut hingga Mei 1968.

Baca Juga : BAMBI, Film Animasi Klasik Dari Amerika

Film ini diambil di Ardmore Studios di Bray, County Wicklow, Irlandia, dan di lokasi di Irlandia, Wales (Marloes Sands), dan di Prancis di Abbaye de Montmajour, Arles, Château de Tarascon, Tarascon and Tavasson, Saône- et-Loire. Sosok batu pahatan yang muncul selama musik utama adalah penemuan yang beruntung dan tak terduga oleh sutradara saat syuting adegan di Prancis. Mereka difilmkan di sepanjang jalan masuk artis dan kemudian diedit untuk membuat urutan judul di mana mereka tampak berada di dinding interior kastil.

Plot

The Lion in Winter diatur selama Natal 1183, di château dan kediaman utama Raja Henry II di Chinon, Touraine, di Kekaisaran Angevin abad pertengahan. Henry ingin putra bungsunya, calon Raja John, untuk mewarisi tahtanya, sementara istrinya yang terasing dan dipenjara, Duchess Eleanor dari Aquitaine, dibebaskan sementara dari penjara untuk liburan, berpihak pada putra tertua mereka yang masih hidup, calon Raja Richard I. Sementara itu, Raja Philip II dari Prancis, putra dan penerus Louis VII dari Prancis, mantan suami Eleanor, telah memberikan saudara tirinya Alais, yang saat ini menjadi gundik Henry, kepada pewaris masa depan, dan menuntut pernikahan atau pengembaliannya. mas kawin.

Sebagai tipuan, Henry setuju untuk memberikan Alais kepada Richard dan menjadikannya ahli waris. Dia membuat kesepakatan dengan Eleanor untuk kebebasannya dengan imbalan Aquitaine, yang akan diberikan kepada John dan Richard menikahi Alais. Ketika kesepakatan terungkap di pernikahan, Richard menolak untuk melanjutkan upacara. Setelah Richard pergi, Eleanor secara masokis meminta Henry untuk mencium Alais di depannya, dan kemudian terlihat ngeri saat mereka melakukan upacara pernikahan tiruan. Setelah memercayai niat Henry, John, atas arahan saudara tengah, Geoffrey II, Adipati Brittany, bersekongkol dengan Philip untuk berperang melawan Inggris. Henry dan Philip bertemu untuk membahas persyaratan, tetapi Henry segera mengetahui bahwa Phillip telah berkomplot dengan John dan Geoffrey, dan bahwa dia dan Richard pernah menjadi sepasang kekasih.

Henry menolak ketiga putranya karena tidak cocok dan mengunci mereka di gudang anggur, memberi tahu Alais, “anak laki-laki kerajaan menua dengan pelabuhan kerajaan.” Dia membuat rencana untuk melakukan perjalanan ke Roma untuk pembatalan, sehingga dia dapat memiliki yang baru anak laki-lakinya dengan Alais, tapi dia bilang dia tidak akan pernah bisa membebaskan putranya dari penjara atau mereka akan menjadi ancaman bagi anak-anaknya di masa depan. Henry melihat bahwa dia benar dan mengutuk mereka sampai mati, tetapi tidak dapat memaksa dirinya untuk membunuh mereka, malah membiarkan mereka melarikan diri. Dia dan Eleanor kembali berharap untuk masa depan, dengan Eleanor kembali dengan tongkang ke penjara, menertawakannya dengan Henry sebelum dia pergi.

Ulasan

Film ini ditayangkan perdana pada 30 Oktober 1968 (penayangan perdana 29 Desember 1968 di London). Film ini memperoleh sekitar $6,4 juta dalam sewa distributor di pasar domestik Amerika Utara selama tahun awal rilis. Itu adalah film paling populer ke-14 di box office AS pada tahun 1969. Renata Adler dari The New York Times menulis bahwa film itu “sebagian besar, di luar ruangan dan menyenangkan, penuh dengan jenis plot dan aksi yang biasa dilakukan orang-orang untuk menonton film biasa.” Variety menyebutnya “sebuah film yang intens. , drama pribadi yang sengit yang ditampilkan oleh penampilan luar biasa dari Peter O’Toole dan Katharine Hepburn.

Anthony Harvey, seorang sutradara yang relatif baru, telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan pemeran yang umumnya kuat, adaptasi yang terpelajar oleh penulis, dan nilai produksi yang luar biasa yang dikumpulkan oleh Martin H. Poll, yang memproduseri presentasi Joseph E. Levine di bawah panji Kedutaan.” Roger Ebert memberi film ini 4 bintang dari 4, dengan menulis, “Salah satu kesenangan yang jarang diberikan film adalah kesempatan untuk melihat naskah terpelajar ditangani dengan cerdas. ‘Sang Singa di Musim Dingin’ menang dalam tugas yang sulit itu. tidak sejak ‘A Man for All Seasons’ kami memiliki kemampuan menangani cerita tentang ide-ide yang begitu cakap. Tapi ‘Sang Singa di Musim Dingin’ juga berfungsi secara emosional tingkat, dan merupakan film yang lebih baik, saya pikir.”

Charles Champlin dari Los Angeles Times menyatakan, “Penghargaan tertinggi untuk film paling terpelajar tahun ini, dan untuk kebangkitan terbaik dan paling imajinatif dan menarik dari waktu dan tempat bersejarah, dapat diberikan hari ini juga kepada ‘Singa di Musim Dingin.'” Pauline Kael dari The New Yorker kurang positif, menulis bahwa film tersebut salah perhitungan dalam upaya meningkatkan plot melodramatis “dengan emosi yang serius, kostum dan pengaturan yang kurang lebih otentik, musik pseudo-Stravinsky, dan sejarah kemegahan. Dan tidak ada gunanya memiliki aktor yang melakukan seolah-olah ini adalah drama sejarah ‘dalam’ asli di urutan ‘A Man for All Seasons’.

Mereka memainkan drama sejarah kamp seolah-olah hal yang nyata—menyampaikan hampir-puisi komersial seolah-olah itu Shakespeare.” Dalam tinjauan yang beragam untuk Buletin Film Bulanan, David Wilson menyebut penampilan Katharine Hepburn “mungkin pencapaian puncak dari karier yang luar biasa” tetapi menggambarkan film tersebut sebagai keseluruhan sebagai “pada dasarnya sepotong sandiwara yang sangat halus, dan tidak banyak lagi jika dilihat di luar kilau permukaannya yang sangat canggih.” Rotten Tomatoes mengumpulkan 40 ulasan yang memberikan persetujuan 90% untuk film tersebut dan peringkat rata-rata 8.3/10 Konsensus kritis berbunyi, “Lebih tajam dan lebih jenaka daripada karya periode rata-rata Anda, The Lion in Winter adalah kisah intrik istana yang didukung oleh penampilan fantastis dari Peter O’Toole, Katharine Hepburn, dan Anthony Hopkins dalam debut layar lebarnya.”

Setelah melihat Film, Albert R. Broccoli dan Harry Saltzman menawarkan Dalton peran James Bond untuk pertama kalinya, sebagai pengganti Sean Connery dalam On Her Majesty’s Secret Service (1969). Dalton menolak karena dia merasa dia terlalu muda, meskipun dia kemudian akan berperan dalam The Living Daylights (1987) dan License to Kill (1989). Meskipun latar belakang dan nasib akhir karakter umumnya akurat, Singa di Musim Dingin adalah fiksi: sementara ada pengadilan Natal di Caen pada tahun 1182, tidak ada di Chinon pada tahun 1183. Pada kenyataannya, Henry memiliki banyak gundik dan banyak yang tidak sah. anak-anak. “Rosamund” yang disebutkan dalam film itu adalah kekasihnya sampai dia meninggal. Pemberontakan 1173-1174 memberikan latar belakang sejarah yang mengarah ke peristiwa drama itu.

Baca Juga : Ulasan film Belfast: Kenneth Branagh Telah Membuat Filmnya yang Paling Intim dan Sangat Terasa

Ada juga pemberontakan kedua, ketika Henry Muda dan Geoffrey memberontak pada tahun 1183, yang mengakibatkan kematian Henry Muda. Sementara beberapa sejarawan berteori bahwa Richard adalah homoseksual, itu tidak pasti. Geoffrey meninggal pada tahun 1186 dalam sebuah turnamen jousting yang diadakan di Paris (dengan beberapa spekulasi bahwa Geoffrey terlibat dalam persekongkolan melawan Henry dengan Philip pada saat itu). Pemberontakan ketiga melawan Henry oleh Richard dan Philip pada tahun 1189 akhirnya berhasil, dan Henry yang kalah telak mundur ke Chinon di Anjou, di mana dia meninggal. Richard si Hati Singa menggantikan Henry II, tetapi menghabiskan sedikit waktu di Inggris (mungkin 6 bulan), setelah itu ia menjadi komandan pusat Kristen selama Perang Salib Ketiga, memimpin kampanye setelah kepergian Philip.

Richard memenangkan beberapa kemenangan besar, tetapi dia tidak berhasil merebut kembali Yerusalem. John akhirnya menggantikan Richard pada tahun 1199 setelah kematian Richard. Selama pemerintahannya yang gagal, ia kehilangan sebagian besar kepemilikan ayahnya di Prancis Utara dan membuat marah para baron Inggris, yang memberontak dan memaksanya untuk menandatangani Magna Carta. John juga dikenal sebagai penjahat dalam legenda Robin Hood. Terakhir, William Marshal, yang selama film diganggu oleh Henry II, hidup lebih lama dari keluarga kerajaan Inggris dan akhirnya memerintah Inggris sebagai wali untuk Henry III muda.