August 7, 2021

Plot Film Freaks, Film Horor Tahun 1932

et20cmw
Film

Plot Film Freaks, Film Horor Tahun 1932 – Freaks mmemiliki plot film yang mengikuti seorang seniman trapeze yang bergabung dengan sekelompok pemain tontonan karnaval dengan rencana untuk merayu dan membunuh seorang kurcaci di rombongan untuk mendapatkan warisannya, tetapi plotnya terbukti memiliki konsekuensi berbahaya. Film ini didasarkan pada elemen dari cerita pendek “Spurs” oleh Tod Robbins.

Plot Film Freaks, Film Horor Tahun 1932

et20 – Difilmkan di Los Angeles pada musim gugur 1931, beberapa karyawan di MGM merasa tidak nyaman dengan kehadiran aktor yang menggambarkan “orang aneh” di lokasi syuting, dan, selain yang disebut “orang aneh” yang terlihat lebih normal, si kembar siam dan Earles, para pemain tidak diizinkan berada di studio, diturunkan ke tenda yang dibangun khusus. Film tersebut memiliki pemutaran uji coba pada Januari 1932, dengan banyak tanggapan penonton yang kasar, menganggap film tersebut terlalu aneh.

Baca Juga : Plot Film The Lady Eve, Film Komedi Amerika Tahun 1941

Menanggapi hal ini, eksekutif MGM Irving Thalberg, tanpa persetujuan sutradara Browning, mengedit fitur asli 90 menit, yang dipotong secara signifikan, dengan rekaman alternatif tambahan yang dimasukkan untuk membantu meningkatkan waktu tayang. Potongan akhir film yang diringkas, dirilis pada Februari 1932, berdurasi 64 menit. versi aslinya sudah tidak ada.

Namun film ini menunjukkan keseluruhan aslinya ketika membuat pemutaran perdana dunianya di Fox Theatre di San Diego, California, yang mengiklankan bahwa itu adalah satu-satunya tempat di mana film tersebut dapat dilihat secara keseluruhan aslinya, di mana film tersebut sukses di- lari rumah. Terlepas dari pemotongan yang dibuat untuk film, Freaks masih mengumpulkan perhatian untuk penggambaran karakter eponimnya oleh orang-orang yang bekerja sebagai pemain tontonan dan memiliki cacat nyata.

Anggota pemeran ini termasuk saudara kerdil Harry dan Daisy Earles. Johnny Eck, yang memiliki agenenis sakral. saudara kembar siam Daisy dan Violet Hilton. dan Schlitzie, seorang pria dengan mikrosefali. Karena kontennya yang kontroversial, film tersebut dilarang di Inggris Raya selama lebih dari 30 tahun, dan dicap sebagai “brutal dan aneh” di Kanada.

Meskipun mendapat reaksi kritis dan merupakan kegagalan box-office pada rilis awal, Freaks menjadi sasaran penilaian ulang publik dan kritis pada 1960-an, sebagai film klasik Hollywood yang telah lama terlupakan, khususnya di Eropa, dan diputar di Festival Film Venesia 1962. Dalam retrospeksi, banyak kritikus film telah menyarankan bahwa film tersebut menyajikan potret simpatik dari karakter tontonan daripada yang eksploitatif, dengan Andrew Sarris menyatakan Freaks salah satu film “paling berbelas kasih” yang pernah dibuat. Meskipun demikian, kritikus terus memperhatikan elemen horor film tersebut. pada tahun 2009, Joe Morgenstern menyatakan bahwa Freaks berisi beberapa adegan paling menakutkan dalam sejarah film.

Para sarjana film telah menafsirkan film tersebut sebagai metafora untuk konflik kelas, yang mencerminkan Depresi Hebat, dan telah dipelajari untuk penggambaran orang-orang cacat, dengan para ahli teori berpendapat bahwa itu menyajikan pesan anti-eugenika. Film ini sangat berpengaruh dan sekarang dianggap sebagai kultus klasik. Pada tahun 1994, film tersebut dipilih untuk dilestarikan oleh Pendaftaran Film Nasional Amerika Serikat yang berupaya melestarikan film-film yang diklasifikasikan “signifikan secara budaya, historis, atau estetis”

Plot

Seorang seniman trapeze licik bernama Cleopatra menggoda cebol tontonan karnaval bernama Hans setelah mengetahui warisannya yang besar, yang membuat Frieda kecewa, tunangannya yang cebol. Cleopatra juga bersekongkol dengan orang kuat sirkus, Hercules, untuk membunuh Hans dan mewarisi kekayaannya. Sementara itu, romansa lain berkembang di antara para pemain tontonan: Wanita Berjenggot, yang jatuh cinta pada Kerangka Manusia, melahirkan putri mereka. Berita itu disebarkan di antara teman-teman oleh Wanita Bangau.

Selain itu, Violet, kembar siam yang saudara perempuannya Daisy menikah dengan Roscoe, badut sirkus yang gagap, bertunangan dengan pemilik sirkus. Hans, yang terpikat pada Cleopatra, akhirnya menikahinya. Di pernikahan mereka, Cleopatra mulai meracuni anggur Hans tetapi dengan mabuk mencium Hercules di depan Hans, mengungkapkan perselingkuhannya. Tidak sadar, “orang aneh” lainnya mengumumkan bahwa mereka menerima Cleopatra meskipun dia adalah orang luar yang “normal”: mereka mengadakan upacara inisiasi di mana mereka melewati cangkir penuh kasih di sekeliling meja sambil meneriakkan, “Kami menerimanya, kami menerimanya. Salah satu dari kami, salah satu dari kami. Gooble-gobble, gooble-gobble.”

Namun, hiburan Cleopatra yang kejam pada upacara ini segera berubah menjadi ketakutan dan kemarahan setelah Hercules bercanda bahwa penghibur lainnya berencana untuk mengubahnya menjadi salah satu diantara mereka. Dia mengolok-olok mereka, melemparkan anggur ke wajah mereka dan mengusir mereka sebelum mencaci maki Hans dan dengan mabuk mengaraknya di pundaknya seperti anak kecil. Hans yang dipermalukan menyadari bahwa dia telah dipermainkan untuk orang bodoh dan menolak upaya Cleopatra untuk meminta maaf, tetapi kemudian dia jatuh sakit karena racun.

Saat terbaring di tempat tidur, Hans berpura-pura meminta maaf kepada Cleopatra dan juga berpura-pura meminum obat beracun yang dia berikan kepadanya, tetapi dia diam-diam merencanakan dengan penghibur lain untuk menyerang balik Cleopatra dan Hercules. Dalam klimaks film, Hans menghadapkan Cleopatra dengan tiga penghibur sebagai preman cadangan. Namun, gerobak sirkus Hans terbalik dalam badai, memberi Cleopatra kesempatan untuk melarikan diri ke hutan, dikejar oleh mereka. Pada saat yang sama Hercules pergi untuk membunuh pelatih anjing laut Venus karena mengetahui plotnya.

Pacar Venus, Phroso, mencoba untuk menghentikan Hercules tetapi hampir terbunuh sebelum mereka campur tangan dan melukai Hercules, menyelamatkan Phroso. Mereka semua mengejar Hercules yang terluka. Orang-orang aneh itu kemudian menangkap Cleopatra dan beberapa saat kemudian, dia ditampilkan sebagai “bebek manusia” yang aneh dan berkokok yang dipamerkan untuk pelanggan karnaval. lidahnya telah dicabut, satu matanya telah dicungkil, daging tangannya telah dicairkan dan diubah bentuknya menjadi seperti kaki bebek, kakinya telah dipotong, dan apa yang tersisa dari tubuhnya telah dilumuri aspal dan bulu secara permanen.

Dalam versi asli film, terungkap bahwa setelah orang-orang aneh menangkap Hercules, mereka mengubahnya menjadi pengebirian. Sementara beberapa versi berakhir pada Cleopatra sebagai bebek manusia, akhir lain menunjukkan Hans, sekarang tinggal di sebuah rumah dari warisannya dan masih dipermalukan, dikunjungi oleh Phroso, Venus dan Frieda. Frieda memberitahu Hans untuk tidak menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang terjadi dan bahwa dia masih mencintainya. Keduanya kemudian berbagi pelukan hangat dan diduga bahwa mereka melanjutkan hubungan mereka.

Analisis dan tema

Kritikus film Melvin Matthews telah menafsirkan Freaks dalam konteks Depresi Hebat, menulis bahwa “pada dasarnya adalah kisah orang kecil (rata-rata orang Amerika) versus orang besar (orang kaya dan pengusaha). Film ini memperjelas bahwa orang besar orang, dipersonifikasikan oleh Cleopatra dan Hercules, mencemooh Freaks. Sikap menghina seperti itu tercermin dalam pandangan sosial kehidupan nyata dari beberapa taipan bisnis selama Depresi. ” Akademisi studi film Jennifer Peterson juga mengidentifikasi Freaks sebagai contoh seorang “film luar”.

Sejarawan Jane Nicholas menyarankan bahwa kesimpulan film, di mana pemain sirkus memutilasi Cleopatra sambil meneriakkan “salah satu dari kita”, memperkuat mata uang sosial orang-orang aneh: “Menarik bahwa pernyataan yang berbunyi sebagai salah satu penyertaan sering dikutip sebagai salah satu yang mewujudkan horor dalam film. Apa artinya menjadi ‘salah satu dari kita’? Kengerian mengerikan dari nyanyian ‘salah satu dari kita’ mengungkapkan mengapa pertunjukan aneh itu tetap ada.”

Dalam buku Midnight Movies (1991), kritikus J. Hoberman dan Jonathan Rosenbaum membandingkan Freaks dengan Gold Diggers tahun 1933, menulis bahwa yang pertama “hampir secara harfiah berurusan dengan hal yang sama produk akhir tidak hanya menampilkan pertunjukan, tetapi budak memutuskan rantai mereka dan menang atas tuan mereka. Freaks meminta penonton Depresi untuk mengidentifikasi bukan dengan Orang-Orang Cantik, tetapi dengan mutasi tontonan, total kelas bawah.

Penggambaran film tentang penyandang disabilitas telah menjadi titik analisis yang signifikan di antara kritikus film dan cendekiawan. Dalam bukunya Subversive Horror Cinema: Countercultural Messages of Films from Frankenstein to the Present (2014), kritikus Jon Towlson mengusulkan bahwa Freaks mencontohkan sentimen anti-eugenika. Dalam menyajikan ide ini, Towlson mengutip urutan sketsa yang membentuk awal film, sebagian besar terdiri dari orang-orang aneh dalam konteks tontonan mereka, sebelum Browning “mulai melemahkan aspek voyeuristik dari pertunjukan aneh tradisional dengan menunjukkan orang-orang aneh yang terlibat dalam pertunjukan. aktivitas kehidupan sehari-hari, menghilangkan keterkejutan dan rasa jijik awal, dan mendorong penonton untuk melihat orang-orang aneh sebagai individu yang telah mengatasi kecacatan mereka”.

Baca Juga : Plot Film The Invisible Man (2020), Teror Mengerikan Dari Sosok Tak Terlihat

Towlson juga mencatat bahwa interaksi sehari-hari orang aneh dengan pemain tontonan yang berbadan sehat, seperti Phroso, Roscoe, dan Venus, semakin mengaburkan perbedaan antara anggota sirkus yang berbadan sehat dan cacat, dan bahwa karakter yang cantik secara fisik—seperti sebagai artis trapeze Cleopatra—adalah orang-orang yang pendendam dan tidak bermoral. Dia lebih lanjut berpendapat bahwa seksualitas tersirat dalam film—seperti implikasi bahwa saudara kembar siam (diperankan oleh Daisy dan Violet Hilton) menjalani kehidupan seks mereka sendiri yang terpisah merupakan penghinaan terhadap sikap eugenika terhadap reproduksi dan seksualitas. aktivitas di antara “yang tidak sehat secara fisik”.

Towlson akhirnya menyimpulkan bahwa subversi karakter ini mencontohkan penentangan yang keras terhadap keyakinan inti eugenika, yaitu bahwa penampilan fisik disamakan dengan nilai internal. Angela Smith, seorang sarjana film dan disabilitas, juga mencatat bahwa Freaks menyajikan banyak adegan di mana orang-orang aneh terlibat dalam perilaku rumah tangga biasa dan rutin. Di antara mereka, Smith mengutip perayaan orang-orang aneh atas kelahiran bayi Wanita Berjenggot, dan urutan pesta makan malam utama film di mana Cleopatra menjadi marah ketika orang-orang aneh itu menyanyikan “Kami menerimanya, kami menerimanya, salah satu dari kami, salah satu dari kami ” sebagai lagu penyambutan.

Sarjana film Martin Norden dan Madeleine Cahill, bagaimanapun, mempertanyakan niat Browning dari urutan balas dendam akhir film, di mana orang-orang aneh memutilasi Cleopatra yang kejam secara moral. “Implikasi dari kekerasan terhadap masih jauh dari jelas”, tulis mereka. “Anggota minoritas yang secara tradisional tidak berdaya menggunakan kekuatan kolektif mereka untuk melemahkan anggota mayoritas — mengubahnya menjadi salah satu dari mereka, pada dasarnya — membuat kita bertanya-tanya apakah dia benar-benar tidak berdaya atau diberdayakan dengan cara baru. Ambiguitas Browning dalam hal ini hanya meningkatkan sifat film yang meresahkan.”