September 25, 2021

Plot Film Hero, Film Klasik Dari Cina

et20cmw
Film

Plot Film Hero, Film Klasik Dari Cina – Hero adalah sebuah film wuxia Tiongkok 2002 yang disutradarai oleh Zhang Yimou. Pada saat itu, itu adalah proyek yang paling mahal dan salah satu film terlaris di China. Miramax memperoleh hak distribusi pasar Amerika, tetapi menunda perilisan film tersebut selama hampir dua tahun. Quentin Tarantino akhirnya meyakinkan Miramax untuk membuka film tersebut di bioskop Amerika pada 27 Agustus 2004.

Plot Film Hero, Film Klasik Dari Cina

et20 – Film ini mendapat ulasan positif dari para kritikus. Ini menjadi film berbahasa Mandarin pertama yang menempatkan No. 1 di box office Amerika, di mana ia bertahan selama dua minggu berturut-turut, dan kemudian menghasilkan $53,7 juta di Amerika Serikat dan $ 177 juta di seluruh dunia. Sutradara Zhang Yimou berkolaborasi dengan sinematografer Australia Christopher Doyle untuk membantu mewujudkan rencananya untuk membagi film secara visual menjadi lima bagian, masing-masing didominasi oleh warna tertentu.

Baca Juga : Membahas Tentang Mean Streets, Film Bernuansa Kriminal

Zhang awalnya ingin menggunakan sinematografer dan gaya pengambilan gambar yang berbeda, tetapi itu terbukti tidak praktis. Doyle membandingkan cerita mereka dengan Rashomon, karena memiliki narator dan cerita yang tidak dapat diandalkan di dalam cerita. Film ini menceritakan versi berbeda dari kisah tentang bagaimana seorang pahlawan anonim di Tiongkok kuno mengatasi tiga saingan. Cerita didominasi oleh warna merah, biru, dan putih.

Cerita pembingkaian keseluruhan lebih gelap dengan nuansa hitam, dan kilas balik ditampilkan dalam warna hijau cerah. Warna dipilih karena alasan estetisnya, dan bukan simbolis, dan warna oranye dan merah muda tidak dianggap sebagai pilihan, dan Doyle menolak teori warna universal seperti yang dikemukakan oleh sinematografer Italia Vittorio Storaro. Urutan danau difilmkan di taman nasional Jiuzhaigou di utara Sichuan, Cina. Urutan gurun ditembak di dekat perbatasan dengan Kazakhstan.

Plot

Di Tiongkok kuno selama periode Negara-Negara Berperang, Nameless, seorang prefek Qin, tiba di ibu kota Qin untuk bertemu dengan raja Qin, yang telah selamat dari berbagai upaya dalam hidupnya oleh para pembunuh Long Sky, Flying Snow, dan Broken Sword. Akibatnya, raja telah menerapkan langkah-langkah keamanan yang ekstrem: tidak ada pengunjung yang diizinkan mendekati raja dalam jarak 100 langkah. Nameless mengklaim bahwa dia telah membunuh tiga pembunuh, dan senjata mereka ditampilkan di hadapan raja, yang memungkinkan yang pertama untuk mendekat dalam sepuluh langkah dan menceritakan kisahnya.

Nameless menceritakan pertama kali membunuh Long Sky di sebuah rumah permainan, ditemani oleh prajurit yang setia kepada Qin, sebelum melakukan perjalanan untuk bertemu Flying Snow dan Broken Sword, yang berlindung di sekolah kaligrafi di negara bagian Zhao. Dia memberi tahu Sword bahwa dia ada di sana untuk memesan gulungan kaligrafi dengan karakter untuk “Pedang” (劍), diam-diam berusaha mempelajari keterampilan Pedang melalui kaligrafinya. Nameless juga mengetahui bahwa Salju dan Pedang, yang merupakan sepasang kekasih, secara bertahap menjadi jauh.

Setelah gulungan selesai, Nameless mengungkapkan identitasnya dan mengungkapkan bahwa Snow dan Sky telah bersama sebagai sepasang kekasih. Dia mengatakan bahwa Sky yakin Snow akan membalaskan dendamnya, menantang Snow untuk berduel keesokan harinya. Pedang yang patah hati dan marah bercinta dengan muridnya, Moon, dan dilihat oleh Snow. Snow membunuh Sword sebagai pembalasan, dan kemudian Moon ketika dia mencoba membalas dendam untuk tuannya. Keesokan harinya, Nameless membunuh Snow yang tidak stabil secara emosional di hadapan tentara Qin, dan mengklaim pedangnya.

Saat kisah itu berakhir, raja mengungkapkan ketidakpercayaan dan menuduh Nameless melakukan duel dengan para pembunuh. dia, dalam upaya pembunuhan sebelumnya, menganggap Sword sebagai pria terhormat yang tidak akan mengkhianati Snow dengan cara itu. Raja kemudian menyarankan bahwa apa yang sebenarnya terjadi adalah bahwa para pembunuh merelakan hidup mereka sehingga Nameless bisa mendapatkan kepercayaan raja, yang akan memungkinkan Nameless cukup dekat dengan raja untuk membunuhnya. Dia kemudian menceritakan tebakannya tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Dalam versi hipotetis cerita raja, Nameless mencari Snow and Sword setelah melakukan pertempuran dengan Sky, memberi tahu mereka bahwa dia telah menyempurnakan teknik khusus yang memungkinkan dia untuk membunuh target apa pun yang berada dalam jarak sepuluh langkah. Nameless menjelaskan bahwa dia dapat menggunakan teknik ini untuk membunuh raja, tetapi untuk cukup dekat dia harus menunjukkan salah satu senjata mereka kepada raja. dia lebih lanjut menjelaskan bahwa dia hanya perlu membunuh salah satu dari mereka di depan umum untuk mencapai tujuannya.

Salju dan Pedang berdebat tentang siapa yang harus mati, menghasilkan pertarungan singkat, di mana Salju berhasil melukai Pedang. Dia kemudian melanjutkan untuk bertemu Nameless di depan tentara Qin, sementara Pedang yang pulih melihat tanpa daya saat Snow dikalahkan. Moon kemudian memberikan Nameless pedang tuannya, mengatakan kepadanya bahwa pedang Salju dan Pedang harus tetap bersama dalam kematian seperti yang mereka miliki dalam hidup.

Nameless mengakui bahwa dia memang memiliki teknik khusus yang disinggung raja. Namun, dia menyatakan bahwa Raja telah meremehkan Pedang, dan menceritakan kisah nyata. Nameless mengatakan bahwa teknik khusus, meskipun mematikan, juga dapat digunakan untuk memberikan pukulan yang meleset dari semua organ vital korban sambil terlihat fatal. Dia menggunakan teknik ini di Sky, dan meminta Snow dan Sword untuk bekerja sama dengan memalsukan duel dengannya juga. Dia membuktikan dirinya dengan menunjukkan bahwa teknik ini sangat akurat dan juga mematikan. Snow menyetujui rencana itu, tetapi Sword menolak.

Snow dengan marah menuduh Pedang merusak kesempatan yang mereka miliki tiga tahun lalu, mengungkapkan bahwa Pedang telah mengalahkan raja Qin selama serangan mereka di istananya tiga tahun sebelumnya, tetapi menolak untuk membunuhnya. Dia kemudian menyerang Sword, dan berhasil melukainya dengan bantuan Nameless. Keesokan harinya, Nameless “membunuh” Snow di depan pasukan Qin. Sword kemudian menjelaskan kepada Nameless bahwa dia membiarkan raja hidup karena dia menginginkan Tiongkok yang bersatu dan damai, dan hanya raja Qin yang dapat mencapai visi itu.

Baca Juga : Plot Film Vivarium, Film Thriller Tahun 2019

Dia kemudian mengirim Nameless ke ibukota Qin, menulis kata-kata “Tanah Kami” (天下) di pasir sebelum pergi untuk membujuk Nameless mempertimbangkan kembali pembunuhan itu. Raja, tersentuh oleh kisah dan pemahaman Pedang tentang mimpinya untuk menyatukan Cina, berhenti takut Tanpa Nama. Dia melemparkan pedangnya sendiri ke Nameless dan memeriksa gulungan yang ditarik oleh Sword.

Raja tiba-tiba menyadari itu menggambarkan bahwa seorang pejuang yang ideal seharusnya, secara paradoks, tidak memiliki keinginan untuk membunuh. Memahami kebijaksanaan kata-kata ini, Nameless meninggalkan misinya dan menyelamatkan raja. Ketika Snow mengetahui bahwa Sword meyakinkan Nameless untuk melupakan pembunuhan itu, dia dengan marah menyerang Sword dan secara tidak sengaja membunuhnya ketika dia memilih untuk tidak membela diri sehingga dia akan memahami perasaannya untuknya. Diliputi kesedihan, Snow melakukan bunuh diri.

Atas desakan istananya, raja dengan enggan memerintahkan Nameless untuk dieksekusi di istana Qin atas upaya pembunuhannya, memahami bahwa untuk menyatukan bangsa, ia harus menegakkan hukum dan menggunakan Nameless sebagai contoh. Nameless menerima pemakaman pahlawan. Sky pulih dan menyerahkan pedangnya untuk mengenang teman-temannya yang telah meninggal. Teks penutup mengidentifikasi raja sebagai Qin Shi Huang, Kaisar pertama Tiongkok.