September 2, 2021

Plot Film La Strada, Film Drama Italia Tentang Gelsomia

et20cmw
Film

Plot Film La Strada, Film Drama Italia Tentang Gelsomia – La strada adalah sebuah film drama Italia tahun 1954 yang disutradarai oleh Federico Fellini dari skenarionya sendiri yang ditulis bersama dengan Tullio Pinelli dan Ennio Flaiano. Film ini bercerita tentang Gelsomina, seorang wanita muda berpikiran sederhana (Giulietta Masina) yang dibeli dari ibunya oleh Zampanò (Anthony Quinn), seorang pria kuat brutal yang membawanya bersamanya di jalan.

Plot Film La Strada, Film Drama Italia Tentang Gelsomia

et20 – Fellini menyebut La Strada “katalog lengkap dari seluruh dunia mitologi saya, representasi berbahaya dari identitas saya yang dilakukan tanpa preseden sama sekali.” Akibatnya, film tersebut menuntut lebih banyak waktu dan usaha daripada karya-karyanya yang lain. , sebelum atau sesudah. Proses pengembangannya panjang dan berliku-liku. ada berbagai masalah selama produksi, termasuk dukungan keuangan yang tidak aman, casting yang bermasalah, dan banyak penundaan.

Baca Juga : The Apartment, Film Drama Komedi Romantis Amerika

Akhirnya, tepat sebelum produksi selesai syuting, Fellini mengalami gangguan saraf yang membutuhkan perawatan medis agar dia bisa menyelesaikan pemotretan utama. Reaksi kritis awal sangat keras, dan pemutaran film di Festival Film Venesia adalah peristiwa kontroversi pahit yang meningkat menjadi perkelahian publik antara pendukung dan pencela Fellini.

Namun, selanjutnya, La Strada telah menjadi salah satu film paling berpengaruh yang pernah dibuat,” menurut American Film Institute. Film tersebut memenangkan Penghargaan Akademi perdana untuk Film Berbahasa Asing Terbaik pada tahun 1957. Film tersebut menempati urutan keempat dalam daftar 10 film teratas oleh sutradara British Film Institute tahun 1992.

Plot La Strada

Gelsomina (Giulietta Masina), seorang wanita muda yang tampaknya berpikiran sederhana dan melamun, mengetahui bahwa saudara perempuannya Rosa telah meninggal setelah pergi di jalan dengan orang kuat Zampanò (Anthony Quinn). Sekarang pria itu telah kembali setahun kemudian untuk bertanya kepada ibunya apakah Gelsomina akan menggantikan Rosa. Ibu yang miskin, dengan mulut lain untuk diberi makan, menerima 10.000 lira, dan putrinya dengan berlinang air mata pergi pada hari yang sama.

Zampanò mencari nafkah sebagai artis jalanan keliling, menghibur orang banyak dengan mematahkan rantai besi yang terikat erat di dadanya, lalu memberikan topi untuk tip. Dalam waktu singkat, sifat naif dan antik Gelsomina muncul, dengan metode brutal Zampan menghadirkan foil yang tidak berperasaan. Dia mengajarinya memainkan snare drum dan terompet, menari sedikit, dan menjadi badut untuk penonton. Terlepas dari kesediaannya untuk menyenangkan, dia mengintimidasi, memaksa dirinya sendiri, dan memperlakukannya dengan kejam pada waktu-waktu tertentu.

Tapi dia mengembangkan kelembutan untuk dia yang dikhianati ketika dia pergi dengan wanita lain suatu malam, meninggalkan Gelsomina ditinggalkan di jalan. Namun di sini, sepanjang film, bahkan dalam kesengsaraannya, dia berhasil menemukan keindahan dan keajaiban, dibantu oleh beberapa anak lokal. Akhirnya, dia memberontak dan pergi, berjalan ke kota. Di sana dia menyaksikan aksi penghibur jalanan lainnya, Il Matto (“The Fool”), seorang artis dan badut berbakat (Richard Basehart). Ketika Zampan menemukannya di sana, dia dengan paksa membawanya kembali.

Mereka bergabung dengan sirkus keliling di mana Il Matto sudah bekerja. Il Matto menggoda orang kuat di setiap kesempatan, meskipun dia tidak bisa menjelaskan apa yang memotivasi dia untuk melakukannya. Setelah Il Matto membasahi Zampan dengan seember air, Zampan mengejar penyiksanya dengan pisau terhunus. Akibatnya, dia dipenjara sebentar, dan keduanya dipecat dari sirkus keliling.

Sebelum pembebasan Zampan dari penjara, Il Matto mengusulkan bahwa ada alternatif untuk perbudakan Gelsomina, dan menanamkan filosofinya bahwa segala sesuatu dan setiap orang memiliki tujuan – bahkan kerikil, bahkan dia. Seorang biarawati menyarankan bahwa tujuan hidup Gelsomina sebanding dengan tujuan hidupnya. Tetapi ketika Gelsomina menawarkan pernikahan kepada Zampan, dia menepisnya. Di jalan yang kosong, Zampanò bertemu dengan Il Matto yang sedang memperbaiki ban kempes. Saat Gelsomina menyaksikan dengan ngeri, orang kuat itu memukul kepala badut itu beberapa kali. Il Matto mengeluh bahwa arlojinya rusak, lalu ambruk dan mati. Zampan menyembunyikan tubuh dan mendorong mobil dari jalan, di mana ia terbakar.

Pembunuhan itu mematahkan semangat Gelsomina dan dia menjadi apatis, terus-menerus mengulangi, “Si Bodoh terluka.” Zampano melakukan beberapa upaya kecil untuk menghiburnya, tetapi sia-sia. Takut kejahatannya ditemukan, Zampano meninggalkannya saat dia tidur, meninggalkan beberapa pakaian, uang, dan terompetnya. Beberapa tahun kemudian, dia tidak sengaja mendengar seorang wanita menyanyikan lagu yang sering dimainkan Gelsomina. Dia mengetahui bahwa ayah wanita itu telah menemukan Gelsomina di pantai dan dengan baik hati membawanya masuk. Namun, dia telah menyia-nyiakannya dan meninggal. Zampan mabuk, berkelahi dengan penduduk setempat, dan mengembara ke pantai, di mana dia menangis.

Latar belakang La Strada

Proses kreatif Fellini untuk La Strada dimulai dengan perasaan samar, “semacam nada,” katanya, “yang mengintai, yang membuat saya melankolis dan memberi saya rasa bersalah yang menyebar, seperti bayangan yang menggantung di atas saya. Perasaan ini menyarankan dua orang yang tetap bersama, meskipun itu akan berakibat fatal, dan mereka tidak tahu mengapa.” Perasaan ini berkembang menjadi gambaran tertentu: salju diam-diam jatuh di lautan, berbagai komposisi awan, dan burung bulbul yang bernyanyi. Pada saat itu, Fellini mulai menggambar dan membuat sketsa gambar-gambar ini, sebuah kecenderungan kebiasaan yang dia klaim telah dia pelajari di awal karirnya ketika dia bekerja di berbagai ruang musik provinsi dan harus membuat sketsa berbagai karakter dan set.

Akhirnya, dia melaporkan bahwa ide itu pertama kali “menjadi nyata” kepadanya ketika dia menggambar lingkaran di selembar kertas untuk menggambarkan kepala Gelsomina, dan dia memutuskan untuk mendasarkan karakter tersebut pada karakter sebenarnya dari Giulietta Masina, istrinya dari lima tahun pada saat itu: “Saya menggunakan Giulietta asli, tetapi ketika saya melihatnya. Saya terpengaruh oleh foto masa kecilnya, jadi elemen Gelsomina mencerminkan Giulietta yang berusia sepuluh tahun.”

Ide untuk karakter Zampanò datang dari pemuda Fellini di kota pesisir Rimini. Seorang pengebiri babi tinggal di sana yang dikenal sebagai seorang wanita: menurut Fellini, “Pria ini membawa semua gadis di kota ke tempat tidur dengannya. begitu dia meninggalkan seorang gadis idiot yang malang hamil dan semua orang mengatakan bayi itu adalah anak iblis.” Pada tahun 1992, Fellini mengatakan kepada sutradara Kanada Damian Pettigrew bahwa ia telah menyusun film tersebut pada saat yang sama sebagai co-scenarist Tullio Pinelli dalam semacam “sinkronisitas orgiastic”:

Saya mengarahkan I vitelloni, dan Tullio pergi menemui keluarganya di Turin. Pada saat itu, tidak ada autostrada antara Roma dan utara sehingga Anda harus melewati pegunungan. Di sepanjang salah satu jalan berliku yang berkelok-kelok, dia melihat seorang pria menarik gerobak, semacam gerobak yang dilapisi terpal… Seorang wanita mungil sedang mendorong gerobak dari belakang. Ketika dia kembali ke Roma, dia memberi tahu saya apa yang dia lihat dan keinginannya untuk menceritakan kehidupan keras mereka di jalan. ‘Itu akan menjadi skenario yang ideal untuk film Anda berikutnya,’ katanya.

Baca Juga : Sinopsis Film North Country, Tentang Kisah Perjuangan Wanita Pekerja Tambang

Itu adalah cerita yang sama yang saya bayangkan tetapi dengan perbedaan penting: cerita saya berfokus pada sirkus keliling kecil dengan seorang wanita muda yang cerdas bernama Gelsomina. Jadi kami menggabungkan karakter sirkus saya yang digigit kutu dengan gelandangan gunung api unggun berasap. Kami menamai Zampan setelah pemilik dua sirkus kecil di Roma: Zamperla dan Saltano. Fellini menulis naskah dengan kolaborator Ennio Flaiano dan Tullio Pinelli dan membawanya pertama kali ke Luigi Rovere, produser Fellini untuk The White Sheik (1952).

Ketika Rovere membaca naskah untuk La Strada, dia mulai menangis, meningkatkan harapan Fellini, hanya untuk membuat harapan itu pupus ketika produser mengumumkan bahwa skenario itu seperti sastra yang hebat, tetapi “sebagai film ini tidak akan menghasilkan lira. bukan bioskop.” Pada saat itu sepenuhnya selesai, naskah pemotretan Fellini hampir mencapai 600 halaman, dengan setiap bidikan dan sudut kamera mendetail dan diisi dengan catatan yang mencerminkan penelitian intensif. Produser Lorenzo Pegoraro cukup terkesan untuk memberikan uang muka kepada Fellini, tetapi tidak setuju dengan permintaan Fellini agar Giulietta Masina memerankan Gelsomina.