July 27, 2021

Plot Film Metropolis, Film Drama Fiksi Ilmiah Tahun 1927

et20cmw
Film

Plot Film Metropolis, Film Drama Fiksi Ilmiah Tahun 1927 – Metropolis adalah sebuah film drama fiksi ilmiah ekspresionis Jerman tahun 1927 yang disutradarai oleh Fritz Lang. Ditulis oleh Thea von Harbou bekerja sama dengan Lang dari novel von Harbou tahun 1925 dengan judul yang sama yang sengaja ditulis sebagai pengobatan, dibintangi oleh Gustav Fröhlich, Alfred Abel, Rudolf Klein-Rogge, dan Brigitte Helm. Erich Pommer memproduksinya di Babelsberg Studios untuk Universum Film A.G. (UFA).

Plot Film Metropolis, Film Drama Fiksi Ilmiah Tahun 1927

et20 – Film bisu dianggap sebagai film fiksi ilmiah perintis, menjadi salah satu film panjang pertama dari genre tersebut. Pembuatan film berlangsung selama 17 bulan pada tahun 1925–26 dengan biaya lebih dari lima juta Reichsmarks. Dibuat di Jerman selama periode Weimar, Metropolis diatur dalam distopia perkotaan futuristik dan mengikuti upaya Freder, putra kaya dari penguasa kota, dan Maria, seorang tokoh suci bagi para pekerja, untuk mengatasi jurang lebar yang memisahkan kelas-kelas di kota mereka dan menyatukan para pekerja dengan Joh Fredersen, penguasa kota.

Baca Juga : Top Hat, Film Komedi Musikal Tahun 1935

Pesan film tersebut tercakup dalam antar-judul terakhir: “Penengah Antara Kepala dan Tangan Harus Hati”. Metropolis mendapat sambutan yang beragam saat dirilis. Kritikus menganggapnya indah dan kuat secara visual – arahan seni film oleh Otto Hunte, Erich Kettelhut, dan Karl Vollbrecht menarik pengaruh dari opera, Bauhaus, Kubisme, dan desain Futuris, bersama dengan sentuhan Gotik dalam adegan di katakombe , katedral dan rumah Rotwang dan memuji efek khusus kompleksnya, tetapi menuduh ceritanya naif. H. G. Wells menggambarkan film itu sebagai “konyol”, dan The Encyclopedia of Science Fiction menyebut cerita itu “basi” dan politiknya “sangat sederhana”.

Pesan Komunis yang dituduhkan pada film tersebut juga dikritik. Waktu tayang film yang ekstensif juga mendapat kritik, dan Metropolis dipotong secara substansial setelah pemutaran perdana di Jerman, dengan sebagian besar cuplikan asli Lang dihapus. Banyak upaya telah dilakukan sejak tahun 1970-an untuk merestorasi film tersebut. Pada tahun 1984, produser musik Italia Giorgio Moroder merilis versi terpotong dengan soundtrack oleh artis rock termasuk Freddie Mercury, Loverboy, dan Adam Ant.

Pada tahun 2001, rekonstruksi baru Metropolis ditampilkan di Festival Film Berlin. Pada tahun 2008, cetakan rusak dari potongan film asli Lang ditemukan di sebuah museum di Argentina. Setelah proses restorasi panjang yang membutuhkan bahan tambahan yang disediakan oleh cetakan dari Selandia Baru, film ini direstorasi 95% dan ditayangkan di layar lebar di Berlin dan Frankfurt secara bersamaan pada 12 Februari 2010.

Metropolis sekarang secara luas dianggap sebagai salah satu yang terbesar dan paling terkenal. film berpengaruh yang pernah dibuat, peringkat ke-35 dalam jajak pendapat kritikus Sight & Sound tahun 2012. Pada tahun 2001, film tersebut masuk dalam Daftar Memori Dunia UNESCO, film pertama yang membedakannya.

Plot

Di masa depan, di kota Metropolis sejuta hektar, industrialis kaya dan raja bisnis dan karyawan puncak mereka memerintah dari gedung pencakar langit 50 hingga 1.000 lantai, sementara pekerja bawah tanah bekerja keras untuk mengoperasikan mesin-mesin hebat yang menggerakkan kota. Joh Fredersen adalah penguasa kota. Putranya, Freder, menghabiskan waktunya dengan berolahraga dan di taman rekreasi, tetapi terganggu oleh kedatangan seorang wanita muda bernama Maria, yang telah membawa sekelompok anak pekerja untuk menyaksikan gaya hidup “saudara” mereka yang kaya.

Maria dan anak-anak diantar pergi, tetapi Freder, terpesona, pergi ke tingkat yang lebih rendah untuk menemukannya. Pada tingkat mesin, ia menyaksikan ledakan mesin besar yang membunuh dan melukai banyak pekerja. Freder berhalusinasi bahwa mesin itu adalah kuil Moloch dan para pekerja diberi makan. Ketika halusinasi berakhir dan dia melihat para pekerja yang mati dibawa dengan tandu, dia bergegas memberi tahu ayahnya tentang kecelakaan itu. Fredersen bertanya kepada asistennya, Josaphat, mengapa dia mengetahui ledakan itu dari putranya, dan bukan darinya.

Grot, mandor Mesin Jantung, membawa peta rahasia Fredersen yang ditemukan pada para pekerja yang mati. Fredersen kembali bertanya kepada Josaphat mengapa dia tidak mengetahui peta darinya, dan memecatnya. Setelah melihat ketidakpedulian ayahnya yang dingin terhadap kondisi keras yang mereka hadapi, Freder diam-diam memberontak melawannya dengan memutuskan untuk membantu para pekerja. Dia meminta bantuan Josaphat dan kembali ke ruang mesin, di mana dia bertukar tempat dengan seorang pekerja, Georgy, penunjukan 11811.

Fredersen membawa peta ke penemu Rotwang untuk mempelajari artinya. Rotwang telah jatuh cinta dengan seorang wanita bernama Hel, yang meninggalkannya untuk menikahi Fredersen dan kemudian meninggal saat melahirkan Freder. Rotwang menunjukkan Fredersen sebuah robot yang dia buat untuk “menghidupkan kembali” Hel. Peta menunjukkan jaringan katakombe di bawah Metropolis, dan kedua pria itu pergi untuk menyelidiki. Mereka menguping pertemuan pekerja, termasuk Freder.

Maria berbicara kepada mereka, meramalkan kedatangan seorang mediator yang dapat menyatukan kelas pekerja dan penguasa. Freder yakin dia bisa mengisi peran itu dan menyatakan cintanya pada Maria. Fredersen memerintahkan Rotwang untuk memberikan kemiripan Maria dengan robot sehingga dapat merusak reputasinya di antara para pekerja untuk mencegah pemberontakan. Fredersen tidak menyadari bahwa Rotwang berencana menggunakan robot untuk membunuh Freder dan mengambil alih Metropolis.

Rotwang menculik Maria, memindahkan kemiripannya dengan robot dan mengirimnya ke Fredersen. Freder menemukan keduanya berpelukan dan, percaya itu adalah Maria yang asli, jatuh ke dalam delirium yang berkepanjangan. Disela dengan halusinasinya, Maria palsu melepaskan kekacauan di seluruh Metropolis, mendorong orang untuk membunuh dan menimbulkan perbedaan pendapat di antara para pekerja.

Freder pulih dan kembali ke katakombe. Menemukan Maria palsu yang mendesak para pekerja untuk bangkit dan menghancurkan mesin, Freder menuduhnya bukan Maria yang asli. Para pekerja mengikuti Maria palsu dari kota mereka ke ruang mesin, meninggalkan anak-anak mereka. Mereka menghancurkan Mesin Jantung, yang menyebabkan kota pekerja di bawah banjir. Maria yang asli, setelah melarikan diri dari rumah Rotwang, menyelamatkan anak-anak dengan bantuan Freder dan Josaphat. Grot mencaci maki para pekerja yang merayakan karena meninggalkan anak-anak mereka di kota yang banjir. Percaya anak-anak mereka mati, para pekerja histeris menangkap Maria palsu dan membakarnya di tiang pancang.

Freder yang ketakutan melihat, tidak mengerti tipuan itu sampai api mengungkapkannya sebagai robot. Rotwang mengalami delusi, melihat Maria yang asli sebagai Helnya yang hilang, dan mengejarnya ke atap katedral, dikejar oleh Freder. Kedua pria itu bertarung saat Fredersen dan para pekerja menonton dari jalan. Rotwang jatuh ke kematiannya. Freder memenuhi perannya sebagai mediator dengan menghubungkan tangan Fredersen dan Grot untuk menyatukan mereka.

Pengaruh

Metropolis menampilkan berbagai efek khusus yang rumit dan desain set, mulai dari katedral gothic yang besar hingga pemandangan kota yang futuristik. Dalam sebuah wawancara, Fritz Lang melaporkan bahwa “film itu lahir dari pandangan pertama saya terhadap gedung pencakar langit di New York pada Oktober 1924”. Dia telah mengunjungi New York City untuk pertama kalinya dan berkata, “Saya melihat ke jalan-jalan lampu-lampu yang menyilaukan dan gedung-gedung tinggi dan di sana saya membayangkan Metropolis,” meskipun sebenarnya Lang dan Harbou telah mengerjakan gagasan itu.

selama lebih dari satu tahun. Menggambarkan kesan pertamanya tentang kota, Lang mengatakan bahwa “bangunan tampak seperti layar vertikal, gemerlap dan sangat ringan, latar belakang mewah, tergantung di langit yang gelap untuk mempesona, mengalihkan perhatian dan menghipnotis”. Dia menambahkan “Pemandangan Neuyork saja sudah cukup untuk mengubah suar keindahan ini menjadi pusat dari sebuah film…”

Penampilan kota di Metropolis sangat dipengaruhi oleh gerakan Art Deco. namun juga memasukkan unsur-unsur dari tradisi lain. Ingeborg Hoesterey menggambarkan arsitektur yang ditampilkan di Metropolis sebagai eklektik, menulis bagaimana lokalnya mewakili “modernisme fungsionalis art deco” sementara juga menampilkan “rumah kecil kuno ilmuwan dengan laboratorium bertenaga tinggi, katakombe katedral Gotik “.

Penggunaan arsitektur art deco film ini sangat berpengaruh, dan telah dilaporkan berkontribusi pada popularitas gaya berikutnya di Eropa dan Amerika. Menara Babel Baru, misalnya, telah terinspirasi oleh Menara Silesia Atas di arena pameran Pozna, yang diakui di Jerman sebagai mahakarya arsitektur.

Kunjungan Lang ke beberapa studio Hollywood dalam perjalanan tahun 1924 yang sama juga memengaruhi film dengan cara lain: Lang dan produser Erich Pommer menyadari bahwa untuk bersaing dengan integrasi vertikal Hollywood, film mereka berikutnya harus lebih besar, lebih luas, dan dibuat lebih baik daripada apa pun yang telah mereka buat sebelumnya. Meskipun utang UFA tumbuh, Lang mengumumkan bahwa Metropolis akan menjadi “gambar paling mahal dan paling ambisius yang pernah ada.”

Baca Juga : Ulasan Film Criminal: UK, Kit Harrington Masuk Ruang Interogasi

Film ini banyak menggunakan sumber-sumber alkitabiah untuk beberapa set-piece kuncinya. Selama pembicaraan pertamanya dengan para pekerja, Maria menggunakan kisah Menara Babel untuk menyoroti perselisihan antara kaum intelektual dan para pekerja. Selain itu, Freder yang delusi membayangkan Maria palsu sebagai Pelacur Babel, menunggangi naga berkepala banyak.

Nama klub Yoshiwara mengacu pada distrik lampu merah Tokyo yang terkenal. Sebagian besar alur cerita Metropolis berasal dari Perang Dunia Pertama dan budaya Republik Weimar di Jerman. Lang mengeksplorasi tema industrialisasi dan produksi massal dalam filmnya. dua perkembangan yang memainkan peran besar dalam perang. Tema pasca-Perang Dunia I lainnya yang Lang termasuk di Metropolis termasuk pandangan Weimar modernitas Amerika, fasisme, dan komunisme.