June 30, 2021

Plot Film Psycho, Film Thriller Horor Psikologis Amerika Tahun 1960

et20cmw
Film

Psycho, Film Thriller Horor Psikologis Amerika Tahun 1960 – Psycho adalah sebuah film thriller horor psikologis Amerika tahun 1960 yang diproduksi dan disutradarai oleh Alfred Hitchcock. Skenarionya, yang ditulis oleh Joseph Stefano, didasarkan pada novel tahun 1959 dengan judul yang sama karya Robert Bloch. Film ini dibintangi oleh Anthony Perkins, Janet Leigh, Vera Miles, John Gavin dan Martin Balsam.

Plot Film Psycho, Film Thriller Horor Psikologis Amerika Tahun 1960

et20 – Plot berpusat pada pertemuan antara Marion Crane (Leigh) yang sedang dalam pelarian dan pemilik motel pemalu Norman Bates (Perkins) dan akibatnya, di mana seorang penyelidik swasta (Balsam), kekasih Marion Sam Loomis (Gavin) dan saudara perempuannya Lila (Miles) menyelidiki penyebab hilangnya dia.

Baca Juga : Review Nosferatu, Film Horor Ekspresionis Jerman tahun 1922

Psycho dipandang sebagai keberangkatan dari film Hitchcock sebelumnya North by Northwest, karena film tersebut difilmkan dengan anggaran yang lebih rendah dalam warna hitam-putih oleh kru serial televisinya Alfred Hitchcock Presents. Film ini awalnya dianggap kontroversial dan menerima tinjauan yang beragam, tetapi minat penonton dan pengembalian box-office yang luar biasa mendorong evaluasi ulang kritis yang besar.

Psycho dinominasikan untuk empat Academy Awards, termasuk Aktris Pendukung Terbaik untuk Janet Leigh dan Sutradara Terbaik untuk Hitchcock. Psycho sekarang dianggap sebagai salah satu film terbaik Hitchcock, dan bisa dibilang karyanya yang paling terkenal.

Ini telah dipuji sebagai karya seni sinematik utama oleh kritikus dan sarjana film internasional karena arahnya yang apik, suasana yang menegangkan, kamera yang mengesankan, skor yang mengesankan, dan pertunjukan ikonik. Sering menduduki peringkat di antara film-film terbesar sepanjang masa, film ini menetapkan tingkat penerimaan baru untuk kekerasan, perilaku menyimpang dan seksualitas dalam film-film Amerika.

Secara luas dianggap sebagai contoh paling awal dari genre film slasher. Setelah kematian Hitchcock pada tahun 1980, Universal Pictures memproduksi tindak lanjut: tiga sekuel, sebuah remake, spin-off yang dibuat untuk televisi, dan serial televisi prekuel yang dibuat pada tahun 2010-an. Pada tahun 1992, Library of Congress menganggap film tersebut “penting secara budaya, sejarah, atau estetika” dan memilihnya untuk disimpan di National Film Registry.

Plot

Selama kencan Jumat sore di hotel Phoenix, Setelah makan siang, Marion kembali bekerja di mana klien meninggalkan pembayaran tunai $40.000 untuk sebuah properti, jumlah yang sangat besar untuk saat itu (setara dengan $349.900 pada tahun 2020).

Bos Marion memintanya untuk menyimpan uang di bank dan mengizinkannya pergi lebih awal setelah dia mengeluh sakit kepala. Sebagai gantinya, dia memutuskan untuk mencuri uang itu dan pergi ke rumah Sam di Fairvale, California, pulang ke rumah terlebih dahulu untuk berkemas.

Dia ditemukan oleh majikannya di persimpangan jalan keluar kota, yang berjalan melewati kap mobilnya, tetapi melanjutkan perjalanannya. Dalam perjalanan ke Fairvale, Marion menarik bahu dan tidur sampai pagi. Dia dibangunkan di siang bolong oleh petugas Patroli Jalan Raya California. Mencurigai perilaku gugupnya, petugas mengikutinya.

Dia berhenti di sebuah dealer mobil Bakersfield dan menukar mobilnya dengan mobil berplat California. Petugas itu menatapnya curiga saat dia pergi. Saat hujan, Marion berhenti untuk bermalam di Motel Bates yang tidak berpenghuni, yang kehilangan perdagangannya ketika jalan raya utama yang telah dilaluinya dipindahkan. Pemiliknya, Norman Bates, mengundangnya untuk makan malam setelah check-in.

Dia menerima undangannya tetapi tidak sengaja mendengar pertengkaran antara Norman dan ibunya Norma tentang membawa seorang wanita ke rumah mereka, sebuah rumah bergaya Gotik yang terletak di atas motel. Sebaliknya, mereka makan di kamar motel, di mana dia bercerita tentang hidupnya dengan ibunya, yang sakit mental dan melarang dia untuk memiliki kehidupan yang terpisah darinya.

Tergerak oleh unsur-unsur cerita Norman yang beresonansi dengan penderitaannya sendiri, Marion memutuskan untuk kembali ke Phoenix di pagi hari untuk mengembalikan uang yang dicuri. Kembali ke kamarnya, dia menyembunyikan uang curian di dalam koran dan mulai mandi.

Saat melakukannya, sosok bayangan menikamnya sampai mati. Panik dengan apa yang terjadi, Norman berlari ke kamar Marion. Dia membersihkan TKP, memasukkan tubuh dan barang-barangnya termasuk koran ke bagasi mobilnya dan menenggelamkannya di rawa dekat motel. Seminggu kemudian, saudara perempuan Marion, Lila, tiba di Fairvale, memberi tahu Sam tentang pencurian itu, dan menghadapkan dia tentang keberadaannya.

Dia menyangkal mengetahui apa-apa tentang kepergiannya. Penyelidik swasta Arbogast mendekati mereka dan menegaskan bahwa dia telah disewa untuk mengambil uang itu. Arbogast mengintai penginapan lokal dan menemukan bahwa Marion menghabiskan malam di Motel Bates. Dia menanyai Norman, yang jawabannya tergagap dan tidak konsisten menimbulkan kecurigaannya.

Ketika Arbogast mengetahui bahwa Marion telah berbicara dengan Norma, dia meminta untuk berbicara dengannya, tetapi Norman menolak untuk mengizinkannya. Arbogast memberi tahu Sam dan Lila tentang pencariannya untuk Marion dan berjanji akan menelepon lagi dalam satu jam. Ketika Arbogast memasuki rumah Bates mencari Norma, sesosok muncul dari kamar tidur dan menikamnya sampai mati.

Ketika Lila dan Sam tidak mendengar kabar dari Arbogast, Sam mengunjungi motel. Dia melihat sosok di rumah yang dia anggap sebagai Norma, tapi dia mengabaikannya. Khawatir tentang pertanyaan lebih lanjut tentang ibunya, Norman membawanya dari kamar tidurnya dan menyembunyikannya di gudang buah. Lila dan Sam memberi tahu wakil sheriff setempat, yang memberi tahu mereka bahwa Norma meninggal dalam pembunuhan-bunuh diri sepuluh tahun sebelumnya.

Sheriff menyimpulkan bahwa Arbogast berbohong kepada Sam dan Lila agar dia bisa mengejar Marion dan uangnya. Yakin bahwa beberapa penyakit telah menimpa Arbogast, Lila dan Sam pergi ke motel. Sam mengalihkan perhatian Norman di kantor motel sementara Lila menyelinap ke dalam rumah.

Merasakan dia sedang terhenti, Norman menjadi gelisah dan membuat Sam pingsan. Ketika Lila mendengar seseorang memasuki rumah, dia bersembunyi di ruang bawah tanah, di mana dia menemukan mayat mumi Norma. Setelah mendengar teriakan Lila, Norman, mengenakan pakaian ibunya dan wig, memasuki ruang bawah tanah dan mencoba untuk menikamnya.

Sam muncul dan menundukkannya. Di kantor polisi, seorang psikiater menjelaskan bahwa Norman membunuh Norma dan kekasihnya sepuluh tahun sebelumnya karena cemburu. Tidak tahan dipisahkan darinya, dia mencuri mayatnya dan mulai memperlakukannya seolah-olah dia masih hidup. Dia menciptakan kembali ibunya dalam pikirannya sendiri sebagai kepribadian alternatif, sama cemburu dan posesifnya seperti ketika dia masih hidup.

Setiap kali Norman merasa tertarik pada seorang wanita, “Ibu” mengambil alih. Di negara bagian itu, Norman telah membunuh dua wanita muda sebelum membunuh Marion, dengan Arbogast sebagai jaminan pembunuhan yang menyembunyikan kejahatan “Ibunya”. Sementara Norman duduk di sel penjara, suara “Ibu” memprotes bahwa pembunuhan itu semua dilakukan oleh Norman. Mobil Marion kemudian terlihat ditarik dari rawa.

Pengembangan

Psycho didasarkan pada novel tahun 1959 karya Robert Bloch dengan judul yang sama, yang terinspirasi dari kasus pembunuh Wisconsin dan perampok makam Ed Gein yang dihukum. Baik Gein (yang tinggal hanya 40 mil (64 km) dari Bloch) dan protagonis cerita Norman Bates adalah pembunuh tunggal di lokasi pedesaan yang terpencil. Masing-masing memiliki ibu yang telah meninggal dan mendominasi, telah menutup sebuah kamar di rumah mereka sebagai tempat pemujaan baginya, dan mengenakan pakaian wanita.

Namun, Gein ditangkap setelah membunuh hanya dua kali. Peggy Robertson, asisten lama Hitchcock, membaca ulasan positif Anthony Boucher tentang novel tersebut di kolom “Criminals at Large”-nya di New York Times dan memutuskan untuk menunjukkan buku itu kepada majikannya. namun, pembaca studio di Paramount Pictures telah menolak premisnya untuk sebuah film.

Hitchcock memperoleh hak atas novel tersebut seharga $9,500 dan dilaporkan memerintahkan Robertson untuk membeli semua salinan untuk melestarikan kejutan novel tersebut. Hitchcock, yang datang untuk menghadapi pesaing genre yang karyanya secara kritis dibandingkan dengan karyanya sendiri, sedang mencari materi baru untuk pulih dari dua proyek yang dibatalkan dengan Paramount: Flamingo Feather dan No Bail for the Judge.

Dia tidak menyukai tuntutan gaji para bintang dan hanya memercayai beberapa orang untuk memilih materi yang prospektif, termasuk Robertson. Eksekutif Paramount menolak keras proposal Hitchcock dan menolak memberikan anggarannya yang biasa.

Sebagai tanggapan, Hitchcock menawarkan untuk memfilmkan Psycho dengan cepat dan murah dalam warna hitam dan putih menggunakan kru serial televisi Alfred Hitchcock Presents. Para eksekutif Paramount menolak pendekatan sadar biaya ini, mengklaim panggung suara mereka telah dipesan, tetapi industri sedang dalam kemerosotan.

Hitchcock membalas bahwa dia secara pribadi akan membiayai proyek tersebut dan memfilmkannya di Universal-International menggunakan kru Shamley Productions-nya jika Paramount mau mendistribusikan. Sebagai pengganti gaji sutradara biasanya $250.000, ia mengusulkan 60% saham dalam film negatif. Tawaran gabungan ini diterima, dan Hitchcock melanjutkan meskipun ada penolakan dari produser Herbert Coleman dan eksekutif Shamley Productions Joan Harrison.

Adaptasi baru

James P. Cavanagh, seorang penulis di Alfred Hitchcock Presents, menulis draf pertama dari skenarionya. Hitchcock merasa naskahnya diseret dan dibaca seperti cerita horor pendek televisi, penilaian yang dibagikan oleh seorang asisten.

Meskipun Joseph Stefano hanya mengerjakan satu film sebelumnya, Hitchcock setuju untuk bertemu dengannya,meskipun Stefano tidak berpengalaman, pertemuan berjalan lancar dan dia dipekerjakan. Skenarionya relatif setia pada novel, dengan beberapa adaptasi penting oleh Hitchcock dan Stefano.

Stefano menemukan karakter Norman Bates yang, dalam buku itu, setengah baya, kelebihan berat badan, dan lebih tidak stabil, tidak simpatik, tetapi menjadi lebih tertarik ketika Hitchcock menyarankan casting Anthony Perkins. Stefano menghilangkan kebiasaan minum Bates, yang jelas mengharuskan penghapusan Bates “menjadi” kepribadian ibu ketika dalam keadaan mabuk.

Juga hilang adalah minat Bates dalam spiritualisme, okultisme dan pornografi. Hitchcock dan Stefano memilih untuk membuka film dengan adegan-adegan dalam kehidupan Marion dan tidak memperkenalkan Bates sama sekali sampai 20 menit ke dalam film daripada membuka dengan Bates membaca buku sejarah seperti yang dilakukan Bloch.

Penulis Joseph W. Smith mencatat bahwa “Kisahnya hanya menempati dua dari 17 bab novel. Hitchcock dan Stefano memperluasnya hingga hampir separuh narasi”. Dia juga mencatat tidak ada kencan hotel antara Marion dan Sam dalam novel. Bagi Stefano, percakapan antara Marion dan Norman di ruang tamu hotel di mana dia menunjukkan simpati keibuan terhadapnya memungkinkan penonton untuk mengalihkan simpati mereka terhadap Norman Bates setelah pembunuhan Marion.

Ketika Lila Crane melihat-lihat kamar Norman di film itu, dia membuka sebuah buku dengan sampul kosong yang isinya tidak terlihat. dalam novel, ini adalah ilustrasi “pornografi patologis”. Stefano ingin memberikan “indikasi bahwa ada sesuatu yang salah, tetapi tidak dapat dieja atau dilebih-lebihkan.”

Dalam buku wawancaranya dengan Hitchcock, François Truffaut mencatat bahwa novel itu “menipu” dengan melakukan percakapan panjang antara Norman dan “Ibu” dan menyatakan apa yang Ibu “lakukan” pada berbagai momen tertentu. Nama pertama dari protagonis wanita diubah dari Mary menjadi Marion karena Mary Crane yang asli ada di Phoenix.

Juga berubah adalah romansa pemula antara Sam dan Lila. Hitchcock lebih suka memusatkan perhatian penonton pada solusi misteri, dan Stefano berpikir hubungan seperti itu akan membuat Sam Loomis tampak murahan. Alih-alih meminta Sam menjelaskan patologi Norman kepada Lila, film ini menggunakan seorang psikiater. (Stefano sedang menjalani terapi untuk menangani hubungannya dengan ibunya sendiri saat menulis naskah).

Baca Juga : Plot Film The Call of the Wild (2020), Kisah Persahabatan Antara Manusia dan Hewan

Novel ini lebih kejam daripada filmnya. misalnya, Marion dipenggal di kamar mandi sebagai lawan ditikam sampai mati. Perubahan kecil termasuk mengubah anting-anting tanda Marion yang ditemukan setelah kematiannya menjadi secarik kertas yang gagal dibuang ke toilet.

Ini memberikan beberapa efek kejutan karena toilet hampir tidak pernah terlihat di bioskop Amerika pada 1960-an. Lokasi kematian Arbogast dipindahkan dari foyer ke tangga. Stefano berpikir ini akan memudahkan untuk menyembunyikan kebenaran tentang “Ibu” tanpa memberi petunjuk bahwa ada sesuatu yang disembunyikan. Seperti yang dikatakan Janet Leigh, ini memberi Hitchcock lebih banyak pilihan untuk kameranya.