September 14, 2021

Plot Film The Birds, Film Horor-Thriller Amerika

et20cmw
Film

Plot Film The Birds, Film Horor-Thriller Amerika – The Birds adalah sebuah film horor-thriller alami Amerika tahun 1963 yang diproduksi dan disutradarai oleh Alfred Hitchcock. Secara longgar didasarkan pada cerita tahun 1952 dengan nama yang sama oleh Daphne du Maurier, ini berfokus pada serangkaian serangan burung yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan terhadap orang-orang di Teluk Bodega, California, selama beberapa hari.

Plot Film The Birds, Film Horor-Thriller Amerika

et20 – Film ini dibintangi oleh Tippi Hedren dalam debut layar lebarnya, bersama Rod Taylor, Jessica Tandy, Suzanne Pleshette dan Veronica Cartwright. Skenarionya ditulis oleh Evan Hunter, yang diberitahu oleh Hitchcock untuk mengembangkan karakter baru dan plot yang lebih rumit sambil mempertahankan judul dan konsep serangan burung yang tidak dapat dijelaskan dari du Maurier. Pada tahun 2016, The Birds dianggap “penting secara budaya, historis, atau estetis” oleh Perpustakaan Kongres Amerika Serikat, dan dipilih untuk pelestarian di National Film Registry.

Baca Juga : Plot Film Bullitt, Film Thriller Asal Amerika

Plot The Birds

Pada awal 1960-an, di toko hewan peliharaan San Francisco, sosialita Melanie Daniels bertemu pengacara Mitch Brenner yang ingin membeli sejoli untuk ulang tahun ke-11 adiknya Cathy. Menyadari Melanie dari penampilannya di pengadilan mengenai lelucon praktis yang serba salah, Mitch berpura-pura salah mengira dia sebagai karyawan toko. Mitch menguji pengetahuan Melanie tentang burung, yang gagal. Dia mengungkapkan pengetahuan sebelumnya tentang dia dan bahwa tipu muslihatnya dimaksudkan untuk membuat dia menghargai berada di ujung lelucon.

Mitch pergi tanpa membeli apapun. Untuk menebus kesalahan, dan menganggapnya menarik, Melanie membeli sejoli dan pergi ke Teluk Bodega, setelah dia mengetahui Mitch pergi ke sana untuk akhir pekan ke pertanian keluarganya. Melanie diarahkan ke guru lokal, Annie Hayworth, untuk mempelajari nama Cathy. Annie sebelumnya berkencan dengan Mitch, tetapi mengakhirinya karena ibu Mitch yang dingin dan sombong, Lydia, yang tidak menyukai wanita mana pun dalam kehidupan Mitch.

Di kota, Melanie menyewa perahu dan menyeberangi teluk untuk diam-diam meninggalkan sejoli di peternakan Brenner. Mitch melihat Melanie selama retretnya dan pergi ke kota untuk menemuinya di dermaga. Saat Melanie mendekati dermaga, seekor camar menyerangnya. Mitch merawat luka kepalanya di dalam kafe. Lydia tiba, bertemu Melanie, dan Mitch mengumumkan kepada Lydia bahwa dia mengundang Melanie untuk makan malam. Melanie kembali ke rumah Annie dan meminta untuk bermalam.

Di peternakan, ayam Lydia tiba-tiba menolak makan. Lydia mengungkapkan ketidaksetujuannya terhadap Melanie kepada Mitch, karena reputasinya yang berlebihan seperti yang dilaporkan dalam kolom gosip. Mitch menelepon Melanie dan mengundangnya ke pesta ulang tahun Cathy yang diadakan keesokan harinya. Tak lama kemudian, ada bunyi gedebuk keras di pintu depan Annie. Camar mati ditemukan di ambang pintu.

Di pesta Cathy, Melanie secara pribadi memberi tahu Mitch tentang masa lalunya yang bermasalah dan ibunya melarikan diri dengan pria lain ketika Melanie seusia Cathy. Selama permainan, anak-anak diserang dan beberapa terluka oleh burung camar. Malam berikutnya, saat Melanie makan bersama keluarga Brenner, burung pipit mengerumuni rumah melalui cerobong asap. Setelah itu, Mitch bersikeras dia menunda mengemudi kembali ke San Francisco dan menginap.

Keesokan paginya, Lydia mengunjungi tetangganya untuk membahas mengapa ayam mereka tidak mau makan. Dia menemukan mayat tanpa mata, dipatuk tak bernyawa oleh burung, dan melarikan diri dengan ngeri. Saat Lydia pulih di rumah, dia mengkhawatirkan keselamatan Cathy, dan Melanie menawarkan untuk menjemputnya di sekolah. Saat Melanie menunggu di luar gedung sekolah, sekawanan besar burung gagak perlahan-lahan menelan gym hutan di belakangnya. Mengantisipasi serangan, dia memperingatkan Annie. Saat mereka mengevakuasi anak-anak, gagak menyerang, melukai beberapa anak.

Mitch menemukan Melanie di restoran. Di luar, ketika petugas pompa bensin diserang oleh burung camar, Mitch dan beberapa pria lain membantunya. Bensin yang tumpah memicu ledakan. Selama kebakaran yang meningkat, Melanie dan yang lainnya bergegas keluar. Lebih banyak camar menyerang, dan Melanie berlindung di bilik telepon. Mitch menyelamatkannya dan mereka kembali ke dalam restoran. Seorang wanita putus asa menyalahkan Melanie atas serangan itu, mengklaim mereka mulai dengan kedatangannya.

Mitch dan Melanie pergi ke rumah Annie untuk menjemput Cathy. Mereka menemukan tubuh Annie di luar, dibunuh oleh burung gagak sambil melindungi Cathy. Malam itu, Melanie dan keluarga Brenners membarikade diri di rumah keluarga, yang diserang oleh gelombang burung yang hampir menembus pintu dan jendela yang ditutup rapat. Selama jeda, Melanie menyelidiki suara berkibar di loteng. Setelah mengetahui bahwa burung-burung itu masuk melalui atap, mereka menyerang Melanie dengan keras, menjebaknya sampai Mitch menariknya keluar.Melanie terluka parah dan trauma. Mitch bersikeras mereka semua pergi ke San Francisco untuk membawa Melanie ke rumah sakit.

Saat Mitch menyiapkan mobil Melanie untuk melarikan diri, lautan burung yang mengancam diam-diam berkumpul di sekitar rumah Brenner. Radio mobil melaporkan serangan burung di komunitas terdekat seperti Santa Rosa dan militer dapat campur tangan. Cathy mengambil kekasihnya (satu-satunya burung yang tidak menyerang) dari rumah dan bergabung dengan Mitch dan Lydia saat mereka dengan hati-hati mengawal Melanie melewati sekumpulan burung dan masuk ke dalam mobil. Mobil itu perlahan-lahan pergi saat ribuan burung sedang bertengger.

Produksi

Skenario untuk film ini didasarkan pada novella Daphne du Maurier “The Birds”, yang pertama kali diterbitkan dalam kumpulan cerita pendeknya tahun 1952 The Apple Tree. Protagonis novella adalah buruh tani yang tinggal di Cornwall, dan kesimpulan ceritanya jauh lebih pesimis daripada filmnya. itu diadaptasi oleh Evan Hunter, yang telah menulis sebelumnya untuk Majalah Misteri Alfred Hitchcock, dan serial antologi televisi, Alfred Hitchcock Presents.

Hubungan antara Hunter dan Hitchcock selama pembuatan The Birds didokumentasikan oleh penulis dalam otobiografinya tahun 1997, Me and Hitch, yang berisi berbagai korespondensi antara penulis, sutradara dan asisten Hitchcock, Peggy Robertson. Hunter mulai mengerjakan skenario pada September 1961. Dia dan Hitchcock mengembangkan cerita, menyarankan yayasan seperti penduduk kota memiliki rahasia bersalah untuk menyembunyikan, dan burung instrumen hukuman. Dia menyarankan agar film tersebut mulai menggunakan beberapa elemen yang dipinjam dari genre komedi sekrup, kemudian mengembangkannya menjadi “teror yang kejam”.

Hal ini menarik Hitchcock, menurut penulis, karena sesuai dengan kecintaannya pada ketegangan: judul dan publisitasnya akan memberi tahu penonton bahwa burung menyerang, tetapi mereka tidak tahu kapan. Humor awal yang diikuti dengan horor akan mengubah ketegangan menjadi kejutan. Pada awalnya, Hunter ingin protagonisnya menjadi guru sekolah, tapi ini malah menjadi dasar karakter Annie Hayworth. Hunter mengatur skripnya dengan shot, bukan adegan, meskipun ini tidak mempengaruhi film terakhir.

Hitchcock meminta komentar dari beberapa orang mengenai draf pertama skenario Hunter. Mengkonsolidasikan kritik mereka, Hitchcock menulis kepada Hunter, menunjukkan bahwa naskah (terutama bagian pertama) terlalu panjang, berisi karakterisasi yang tidak memadai dalam dua lead, dan bahwa beberapa adegan tidak memiliki drama dan minat penonton. Hitchcock, pada tahap selanjutnya, berkonsultasi dengan teman-temannya, Hume Cronyn (yang istrinya Jessica Tandy bermain Lydia), dan V. S. Pritchett, yang keduanya menawarkan refleksi panjang pada pekerjaan tersebut.

Ini adalah sesuatu yang dianggap sulit oleh Hunter. Hitchcock memotong 10 halaman terakhir dari skenario, meskipun beberapa sumber mengatakan mungkin lebih untuk membuat akhir yang lebih ambigu. Awalnya, dia ingin film itu berakhir tanpa kartu “THE END”, tapi dia terpaksa memasukkannya sebelum film itu dirilis secara penuh. Mayoritas burung yang terlihat dalam film tersebut adalah nyata, meskipun diperkirakan lebih dari $200.000 dihabiskan untuk pembuatan burung mekanis untuk film tersebut.

Ray Berwick bertanggung jawab atas unggas hidup yang digunakan dalam produksi, pelatihan dan penangkapan banyak dari mereka sendiri. Burung camar ditangkap di tempat pembuangan sampah San Francisco dan burung pipit ditangkap oleh John “Bud” Cardos. Namun, burung pipit yang ditangkap harus digunakan bersama burung dari toko hewan peliharaan untuk mencapai efek penuh dalam adegan di mana mereka menyerang rumah.

Baca Juga : Plot Film Vivarium, Film Thriller Tahun 2019

Hitchcock memutuskan untuk melakukannya tanpa skor insidental konvensional. Sebagai gantinya, ia memanfaatkan efek suara dan musik sumber yang jarang untuk mengimbangi keheningan yang diperhitungkan. Dia ingin menggunakan Mixtur-Trautonium elektroakustik untuk membuat panggilan dan suara burung. Dia pertama kali bertemu pendahulu synthesizer ini di radio Berlin pada akhir 1920-an. Itu ditemukan oleh Friedrich Trautwein, dan dikembangkan lebih lanjut oleh Oskar Sala menjadi Trautonium, yang akan menciptakan beberapa suara burung untuk film ini.

Sutradara menugaskan Sala dan Remi Gassmann untuk merancang sebuah soundtrack elektronik. Mereka dikreditkan dengan “produksi dan komposisi suara elektronik”, dan kolaborator musik Hitchcock sebelumnya, Bernard Herrmann, dikreditkan sebagai “konsultan suara”. Sumber musik termasuk yang pertama dari Deux arabesques Claude Debussy, yang dimainkan oleh karakter Tippi Hedren di piano, dan “Nickety Nackety Now Now Now” oleh musisi folk Chubby Parker, yang dinyanyikan oleh anak-anak sekolah.