August 2, 2021

Plot Film The Lady Eve, Film Komedi Amerika Tahun 1941

et20cmw
Film

Plot Film The Lady Eve, Film Komedi Amerika Tahun 1941 – Pada tahun 1956, plot The Lady Eve didaur ulang untuk film The Birds and the Bees yang dibintangi oleh George Gobel, Mitzi Gaynor dan David Niven. Preston Sturges menerima kredit co-penulis untuk film tersebut, meskipun ia tidak benar-benar berpartisipasi dalam proyek tersebut. Plot juga digunakan sebagai model untuk Corrupting Dr. Nice, sebuah novel fiksi ilmiah 1997 oleh John Kessel yang melibatkan perjalanan waktu.

Plot Film The Lady Eve, Film Komedi Amerika Tahun 1941

et20 – The Lady Eve dipresentasikan di Hollywood Star Time pada 21 September 1946, dengan Joan Blondell dan John Lund sebagai pemeran utama. Pada Academy Awards ke-14, film tersebut dinominasikan untuk Best Original Story untuk Monckton Hoffe tetapi Here Comes Mr. Jordan (Harry Segall) terbukti menang. Dewan Peninjau Nasional menominasikan film tersebut untuk Film Terbaik, dan The New York Times menamakannya sebagai film terbaik tahun 1941.

Baca Juga : Plot Film Metropolis, Film Drama Fiksi Ilmiah Tahun 1927

Pada tahun 1994, The Lady Eve dipilih untuk pelestarian di Pendaftaran Film Nasional Amerika Serikat oleh Perpustakaan Kongres sebagai “signifikan secara budaya, historis, atau estetis.” Pada tahun 2008, The Lady Eve dipilih oleh majalah Empire sebagai salah satu dari 500 film terbaik sepanjang masa dan salah satu dari 1.000 terbaik oleh The New York Times. Pada tahun 2012, film ini menduduki peringkat #110 pada polling kritikus Sight and Sound dan #174 pada polling sutradara seperti yang dipilih oleh British Film Institute.

The Lady Eve terdaftar oleh majalah Time sebagai salah satu dari 100 Film Sepanjang Masa. Film ini menduduki peringkat ke-59 dalam daftar 100 film terbaik sepanjang masa Entertainment Weekly. FilmSite, anak perusahaan American Movie Classics, menempatkan The Lady Eve dalam daftar 100 film terbaiknya.

Plot

Jean Harrington adalah penipu yang cantik. Bersama dengan ayahnya yang sama-sama mencuri, “Kolonel” Harrington, dan rekannya Gerald, dia keluar untuk mencari kekayaan, Charles Pike yang naif, pewaris kekayaan Pike Ale (“The Ale That Won for Yale”), di kapal laut . Charles adalah seorang ahli mata wanita pemalu (pakar ular) yang baru saja kembali dari ekspedisi selama setahun di Amazon. Para wanita muda di atas kapal bersaing untuk mendapatkan perhatiannya, tetapi Charles lebih tertarik membaca tentang ular.

Jean menyusun cara untuk bertemu Charles, yang jatuh cinta padanya. Setelah Jean kabur, ketakutan oleh ular sungguhan yang dibawa Charles, keduanya berbagi adegan beruap di kabinnya. Pengasuh Charles, Muggsy, mencurigai Jean adalah penipu yang ingin mencuri dari Charles, tetapi Charles menolak untuk mempercayainya. Namun, terlepas dari penipu, Jean jatuh cinta pada Charles dan melindunginya dari ayahnya yang tajam. Muggsy menemukan kebenaran dan memberikan bukti kepada Charlie, yang mencampakkan Jean.

Marah karena dicemooh, Jean segera memasuki kembali kehidupan Charles yang menyamar sebagai Lady Eve Sidwich yang mewah, keponakan dari Sir Alfred McGlennan Keith, penipu lain yang telah menipu orang kaya di Connecticut. Jean menggunakan aksen Inggris, bertekad untuk menyiksa Charles tanpa ampun, saat dia menjelaskan, “Aku punya urusan yang belum selesai dengannya—aku membutuhkannya seperti kapak membutuhkan kalkun.”

Ketika Charles bertemu Jean sebagai Lady Eve, dia sangat bingung dengan kemiripannya dengan Jean sehingga dia tahu bahwa dia terus-menerus tersandung dan jatuh di atas dirinya sendiri. Meskipun Muggsy mencoba meyakinkannya bahwa “dia wanita yang sama”, Charles beralasan bahwa Jean tidak akan mendekati rumahnya tanpa setidaknya menyamar. Kemudian, setelah Sir Keith memberinya cerita bahwa Lady Eve adalah saudara perempuan Jean, Charles menerima kemiripan itu. Setelah pacaran singkat mereka menikah, tepat pada jadwal Jean. Dan seperti yang dia rencanakan, di kereta menuju bulan madu mereka, Eve mulai mengakui masa lalunya, terus-menerus menyebutkan nama banyak pacar dan kekasih lama. Charles yang jijik melompat dari kereta.

Tim penipu Jean mendesaknya untuk menutup kesepakatan dengan mengejar penyelesaian perceraian besar-besaran, tetapi dia memberi tahu ayah Charles di telepon bahwa dia tidak menginginkan uang, tetapi hanya ingin Charles memberi tahu dia bahwa pernikahan mereka telah berakhir secara langsung. Charles menolak. Jean kemudian diberitahu oleh ayah Charles bahwa Charles akan melakukan perjalanan laut lainnya.

Dia mengatur perjalanan untuk dirinya dan ayahnya, dan kemudian skema terjadi pada Charles, seperti yang mereka temui sebelumnya. Charles sangat senang melihat Jean yang asli lagi, dan mereka berlari ke kabinnya, di mana mereka saling menegaskan cinta mereka satu sama lain. Charles mengaku bahwa dia sudah menikah, dan Jean menjawab, “Aku juga, sayang.”

Produksi

The Lady Eve secara longgar didasarkan pada cerita 19 halaman oleh Monckton Hoffe yang disebut “Two Bad Hats,” yang juga merupakan judul kerja untuk film tersebut. Sturges ditugaskan untuk menulis naskah berdasarkan cerita Hoffe pada tahun 1938, dengan Claudette Colbert diharapkan menjadi bintangnya. Sturges dan produser Paramount Albert Lewin memiliki beberapa ketidaksepakatan tertulis pada tahun 1939 tentang pengembangan naskah.

Lewin menulis kepada Sturges, ” ia dua pertiga pertama naskah, terlepas dari kualitas lelucon Anda yang tinggi, akan membutuhkan hampir seratus persen penulisan ulang.” Sturges keberatan, dan akhirnya Lewin menyetujuinya, menulis, “Ikuti hidung cerdasmu, Nak. itu akan membawamu dan aku dan Paramount ke padang rumput Elysian dari hiburan populer.”

The Hays Office awalnya menolak naskah tersebut karena “saran pasti tentang hubungan seks antara dua pemeran utama Anda” yang tidak memiliki “nilai moral kompensasi”, dan naskah yang direvisi diajukan dan disetujui. Pada titik tertentu, studio menginginkan Brian Aherne untuk pemeran utama pria, dan Joel McCrea, Madeleine Carroll dan Paulette Goddard sedang dipertimbangkan pada Juli 1940, tetapi pada Agustus 1940, Fred MacMurray dan Madeleine Carroll diumumkan sebagai rekan film. -bintang. Pada bulan September, Darryl Zanuck meminjamkan Henry Fonda untuk bermain bersama Goddard, yang kemudian digantikan oleh Barbara Stanwyck.

Produksi berlangsung dari 21 Oktober hingga 5 Desember 1940. Menurut Donald Spoto di Madcap: The Life of Preston Sturges, Sturges “selalu diarak di set dengan baret warna-warni atau topi kain dengan bulu yang menonjol, syal kasmir putih berkibar di lehernya dan cetakan kemeja dalam warna yang keras alasan pakaian aneh itu, katanya kepada pengunjung, adalah karena mereka memfasilitasi anggota kru untuk menemukannya di tengah kerumunan aktor, teknisi, dan publik.”

Stanwyck membandingkan set Sturges dengan “sebuah karnaval.” Dalam biografinya tentang Stanwyck, penulis Axel Madsen menulis: “Set itu begitu bersemangat sehingga alih-alih pergi ke trailer mereka di antara pengaturan, para pemain bersantai di kursi kanvas dengan sutradara mereka yang gemerlap, mendengarkan cerita-ceritanya yang menarik atau membahas dialog mereka dengannya. . Untuk masuk ke dalam mood untuk adegan kamar tidur Barbara, Sturges mengenakan jubah mandi.”

Lokasi syuting untuk adegan pembukaan hutan berlangsung di Danau Baldwin dari Los Angeles County Arboretum and Botanic Garden di Arcadia, California. Dalam adegan itu, karakter Fonda mengacu pada Profesor Marsdit, yang nama belakangnya merupakan anagram dari Raymond L. Ditmars dari American Museum of Natural History, seorang ahli reptil terkenal dan penulis sains populer saat itu. Film ini ditayangkan perdana di New York City pada 25 Februari 1941, dan dirilis secara umum pada 21 Maret. Itu dipasarkan dengan sejumlah tagline, termasuk “Ketika Anda melakukan shuffle cepat cinta ada di kartu.”

Film ini menempati peringkat di antara film-film terlaris tahun ini. The Lady Eve dirilis dalam bentuk video di AS pada 12 Juli 1990 dan dirilis ulang pada 30 Juni 1993. Meskipun ada masalah dengan kondisi elemen film asli yang masih ada, film tersebut dipindai dalam 4K dan diterbitkan pada disk Blu-ray oleh Criterion pada 14 Juli 2020.

Resepsi dan tema

Setelah The Lady Eve ditayangkan perdana di Rialto, pengulas The New York Times, Bosley Crowther, menyebut film tersebut sebagai “komedi romantis yang berkilauan.” Dia lebih lanjut menggambarkan pekerjaan sutradara: “Tidak sering sudut ini memiliki alasan yang baik untuk membunyikan gong dan berteriak ‘Cepat, cepat, cepat!’ Faktanya, sangat jarang kita memiliki provokasi bahkan moderat untuk menandai keajaiban dunia sinematik.

Terlalu banyak film yang kami komentari bermuara pada biasa-biasa saja yang menyedihkan, dan terlalu banyak orang yang membuat mereka mengkhianati kelelahan yang menyedihkan.” Lebih dari 50 tahun kemudian, Roger Ebert memberikan pujian tinggi untuk film tersebut: “Jika saya diminta untuk menyebutkan satu adegan dalam semua komedi romantis yang paling seksi dan lucu pada saat yang sama, saya akan menyarankan dimulai pada enam detik setelah tanda 20 menit di The Lady Eve karya Preston Sturges.”

Baca Juga : Plot Film First Cow, Film Amerika Bergenre Drama Kehidupan

Beberapa orang telah mengidentifikasi tema pembalikan gender, dengan Jean Harrington jelas-jelas memegang kendali atas sebagian besar film sampai perasaannya menghalangi niat aslinya. Sampai dia menyadari bahwa dia mencintai Charles, ada sedikit rasa perjuangan antara orang-orang yang setara yang menjadi ciri sebagian besar komedi romantis. Film ini dipuji karena perpaduan unik antara slapstick dan satire. Para sarjana film telah mengamati tema kejatuhan manusia yang tersirat dari judul film tersebut. dalam arti harafiah, kejatuhan ini dibuktikan dengan seringnya kejatuhan Pike, dan secara kiasan, ia jatuh dari kepolosan saat ia terpikat ke dalam plot tipuan Jean.

Kritikus film Andrew Sarris mengidentifikasi tema penipuan di seluruh film, dengan hal-hal kecil seperti perbedaan, atau kekurangannya, antara bir dan ale, serta berbagai penyamaran Jean Harrington, menambah kedalaman alur plot. Sebagian besar karakter memiliki dua nama (Charles adalah Hopsie, Jean adalah Eve Sidwich); kurangnya pengakuan ini mengatur panggung untuk alur cerita. Sturges berulang kali menunjukkan bahwa “payudara paling rendah bisa naik ke atas dengan tingkat keberuntungan, gertakan, dan penipuan yang tepat.”