October 7, 2021

Review Film Berjudul Rebel Without a Cause

et20cmw
Film

Review Film Berjudul Rebel Without a Cause – Rebel Without a Cause adalah sebuah film drama Amerika tahun 1955 tentang remaja kelas menengah pinggiran kota yang bingung secara emosional. Film ini merupakan upaya terobosan untuk menggambarkan kerusakan moral pemuda Amerika, mengkritik gaya orang tua, dan mengeksplorasi perbedaan dan konflik antar generasi.

Review Film Berjudul Rebel Without a Cause

et20– Judul tersebut diadopsi dari buku tahun 1944 psikiater Robert M. Lindner, Rebel Without a Cause: The Hypnoanalysis of a Criminal Psychopath. Film ini, bagaimanapun, tidak membuat referensi ke buku Lindner dengan cara apapun. Warner Bros. merilis film tersebut pada 27 Oktober 1955, hampir sebulan setelah kematian Dean dalam kecelakaan mobil pada 30 September 1955.

Baca Juga : Plot Film The Quiet Man, Film Bergenre Drama Komedi Romantis

Selama bertahun-tahun, film tersebut telah mencapai status penting untuk akting ikon budaya Dean, yang baru saja lulus dari perannya yang dinominasikan Oscar di East of Eden dan yang meninggal sebelum film tersebut dirilis, dalam perannya yang paling terkenal. Ini adalah satu-satunya film selama masa hidup Dean di mana ia menerima tagihan tertinggi. Pada tahun 1990, Rebel Without a Cause ditambahkan ke National Film Registry Library of Congress karena dianggap “signifikan secara budaya, historis, dan estetis”.

Produksi

Warner Brothers telah membeli hak atas buku Lindner, berniat menggunakan judul tersebut untuk sebuah film. Upaya untuk membuat versi film di akhir 1940-an akhirnya berakhir tanpa sebuah film atau bahkan naskah lengkap yang diproduksi. Ketika Marlon Brando melakukan tes layar lima menit untuk studio pada tahun 1947, dia diberi potongan-potongan dari salah satu skrip parsial. Namun, Brando tidak mengikuti audisi untuk Rebel Without a Cause, dan tidak ada tawaran bagian apa pun yang dibuat oleh studio.

Film tersebut, seperti yang kemudian muncul, adalah hasil dari naskah yang sama sekali baru yang ditulis pada 1950-an yang tidak ada hubungannya dengan tes Brando. Tes layar disertakan dalam DVD edisi khusus tahun 2006 dari film tahun 1951 A Streetcar Named Desire. Menurut biografi Natalie Wood, dia hampir tidak mendapatkan peran Judy karena Nicholas Ray berpikir dia tidak cocok dengan peran karakter remaja liar. Saat keluar malam dengan teman-temannya, dia mengalami kecelakaan mobil.

Setelah mendengar ini, Ray bergegas ke rumah sakit. Saat dalam delirium, Wood mendengar dokter bergumam dan memanggilnya “nakal remaja sialan”; dia segera berteriak kepada Ray, “Apakah kamu mendengar apa yang dia panggil aku, Nick?! Dia menyebutku berandalan remaja sialan! Sekarang apakah aku mendapatkan peran itu?!” Dawson High School, sekolah dalam film tersebut , sebenarnya adalah SMA Santa Monica, yang terletak di Santa Monica, California. Adegan eksterior di mansion yang ditinggalkan tempat para karakter mundur difilmkan di William O. Jenkins House, yang sebelumnya digunakan dalam film Sunset Boulevard (1950). Itu dihancurkan hanya dua tahun setelah pembuatan film.

Irving Shulman, yang mengadaptasi cerita film awal Nicholas Ray ke dalam skenario, telah mempertimbangkan untuk mengubah nama karakter James Dean menjadi Herman Deville, menurut Movies of the 50s karya Jurgen Muller. Dia awalnya telah menulis sejumlah adegan yang diambil dan kemudian dipotong dari versi final film tersebut. Menurut wawancara AFI dengan Stewart Stern, dengan siapa Shulman mengerjakan skenarionya, salah satu adegan dianggap terlalu provokatif secara emosional untuk dimasukkan dalam cetakan akhir film. Ini menggambarkan karakter Jim Stark yang mabuk sampai berperang dan berteriak pada sebuah mobil di tempat parkir, “Ini jip jeep kecil! Jip kecil, jip!” Adegan itu dianggap tidak produktif untuk perkembangan cerita oleh kepala editor William H. Ziegler dan akhirnya dipotong.

Pada tahun 2006, anggota Film Society of Lincoln Center mengajukan petisi agar adegan tersebut dicetak dan diarsipkan untuk pelestarian sejarah. Film ini diproduksi dari 28 Maret hingga 25 Mei 1955. Ketika produksi dimulai, Warner Bros. menganggapnya sebagai proyek film-B, dan Ray menggunakan stok film hitam-putih. Ketika Jack L. Warner menyadari James Dean adalah seorang bintang yang sedang naik daun dan properti yang panas, pembuatan film dialihkan ke stok warna, dan banyak adegan harus diambil ulang dengan warna.

Itu diambil dalam format CinemaScope layar lebar, yang telah diperkenalkan dua tahun sebelumnya. Dengan gambar ekspresifnya yang padat, film ini disebut sebagai “landmark … lompatan kuantum ke depan dalam evolusi artistik dan teknis suatu format.” Sedan dua pintu Mercury tahun 1949 yang dikendarai James Dean dalam film adalah bagian dari koleksi permanen di Museum Otomotif Nasional di Reno, Nevada.

Penerimaan

Natalie Wood, Sal Mineo, dan Nicholas Ray dinominasikan untuk Academy Awards untuk peran mereka dalam Rebel Without a Cause, yang meraup $7.197.000 dalam pemutaran domestik dan luar negeri, menjadikannya Warner Bros.’ pengundian box office terbesar kedua tahun itu. Film ini dibuka untuk tinjauan yang beragam ketika dirilis pada 27 Oktober 1955, kurang dari sebulan setelah James Dean, yang penampilannya dipuji oleh kritikus film, meninggal (30 September). William Zinsser, bagaimanapun, menulis ulasan pedas tentang Rebel di kolom New York Herald Tribune-nya, menyimpulkan ringkasan plot film dengan kata-kata, “Semua ini membutuhkan waktu dua jam, tetapi tampaknya lebih seperti dua hari.

Film ini ditulis dan berakting dengan sangat tidak tepat, diarahkan dengan sangat lamban, sehingga semua nama kecuali satu akan dihilangkan di sini. Pengecualiannya adalah Dean, aktor muda berbakat yang terbunuh bulan lalu. Bakatnya yang langka dan kepribadiannya yang menarik bahkan bersinar melalui melodrama yang menggelikan ini.” Bosley Crowther, menulis di The New York Times, menggambarkan Rebel Without a Cause sebagai “kekerasan, brutal, dan mengganggu”, dan sebagai penggambaran grafis remaja yang berlebihan. agers dan “cara aneh” mereka. Dia merujuk pada “duel mengerikan dengan pisau lipat”, “adegan brutal”, dan “presentasi mengejutkan” dari sebuah balapan di mobil curian.

Meskipun dia mengakui bahwa ada saat-saat akurasi dan kebenaran dalam film, ia menemukan ini “menyiksa”, dan melihat “kelicikan bergambar” dalam penggunaan produksi proses CinemaScope dan pembuatan filmnya dalam format layar lebar, kelicikan yang ia nyatakan bertentangan dengan realisme penyutradaraan Ray. terkesan oleh akting James Dean, dan mengutip berbagai tingkah laku yang dia yakini Dean disalin dari Marlon Brando, menyatakan bahwa “Belum pernah kita melihat seorang pemain begitu jelas mengikuti gaya orang lain” dan menyebut interpretasi Dean tentang peran Jim Stark sebagai “tampilan kikuk”. Reviewer Jack Moffitt dari The Hollywood Reporter, yang dengan tepat berpikir bahwa film tersebut akan menghasilkan uang, menulis ulasan yang kurang kritis dan lebih memuji.

Dia menemukan akting James Dean, Natalie Wood, dan Sal Mineo menjadi “luar biasa bagus”, dan arahan oleh Nicholas Ray menjadi “luar biasa”. Dia memuji cara realistis di mana Ray menggambarkan adegan kantor polisi dan cara yang menarik, menurut Moffitt, di mana dia menangkap nihilisme subkultur remaja untuk audiensnya. Namun, Moffitt mempermasalahkan ideologi yang mendasari film tersebut, terutama implikasinya, seperti yang dilihatnya, bahwa birokrat profesional dapat membimbing kaum muda dengan lebih baik daripada unit keluarga Amerika itu sendiri. Dia mengkritik film tersebut karena terlalu menggeneralisasi, menyebut aspek ini sebagai “klise yang nyaman”, dan menyimpulkan ulasannya dengan menggambarkan film tersebut sebagai “perlakuan dangkal dari masalah vital yang telah dipentaskan dengan cemerlang”.

Robert J. Landry, redaktur pelaksana majalah Variety pada saat itu, menulis ulasan yang diterbitkan pada 26 Oktober. Dia menggambarkan Rebel sebagai “yang cukup menarik, menegangkan, dan provokatif, jika juga kadang-kadang dibuat-buat, melodrama pemuda yang tidak bahagia pada tendangan kenakalan lainnya. .” Tidak seperti beberapa kritikus film, Landry berpikir bahwa James Dean, di bawah pengaruh arahan Nicholas Ray, sebagian besar telah membebaskan aktingnya dari tingkah laku khas gaya Marlon Brando, dan bahwa penampilannya dalam film itu “sangat efektif”. Dia memuji interpretasi Dean tentang remaja yang tidak dapat menyesuaikan diri, mencatat kemampuannya “untuk masuk ke dalam kulit” karakternya sebagai “tidak sering ditemui”.

Baca Juga : Review Film Girl 2020

Wanda Hale dari New York Daily News menemukan kesalahan dengan penggambaran Rebel, dalam pandangannya, tentang orang dewasa sebagai tokoh kardus dan remaja kelas menengah sebagai penjahat, dengan alasan bahwa itu tidak memiliki kredibilitas dan bahwa ” ujur ​​tujuan drama kekerasan dan kekerasan remaja, film ini tidak cocok.” Di sisi lain, dia memuji akting James Dean, menulis, ” kontrol penuh atas karakter, dia memberikan penampilan sensitif dan halus dari seorang remaja yang tidak bahagia dan kesepian, tersiksa oleh ketidakstabilan emosinya.” Pemberontak disensor di Inggris oleh Dewan Sensor Film Inggris dan dirilis dengan potongan adegan dan peringkat-X. Sebagian besar pertarungan pisau dipotong dan tidak ditampilkan di layar Inggris sampai tahun 1967.

Film tersebut dilarang di Selandia Baru pada tahun 1955 oleh Kepala Sensor Gordon Mirams, karena khawatir akan memicu ‘kenakalan remaja’, hanya untuk dirilis pada banding tahun berikutnya dengan pemotongan adegan dan rating R16. Pemberontak juga dilarang di Spanyol, di mana ia harus diselundupkan ke negara itu untuk pemutaran pribadi, dan tidak dirilis secara resmi di sana sampai tahun 1964. Rebel Without a Cause memegang peringkat baru 92% di Rotten Tomatoes berdasarkan 52 ulasan, dengan peringkat rata-rata 8.1/10. Konsensus kritis berbunyi, “Rebel Without a Cause adalah melodrama yang membakar yang menampilkan wawasan tajam tentang sikap remaja tahun 50-an dan penampilan ikonik James Dean yang keren.”