November 24, 2021

Review Film CLassic Gladiator Tahun 2000

et20cmw
Film

Review Film CLassic Gladiator Tahun 2000 – Gladiator adalah sebuah film drama sejarah epik Amerika-Inggris tahun 2000 yang disutradarai oleh Ridley Scott dan ditulis oleh David Franzoni, John Logan, dan William Nicholson. Film ini diproduksi bersama dan dirilis oleh DreamWorks Pictures dan Universal Pictures. DreamWorks Pictures mendistribusikan film tersebut di Amerika Utara sementara Universal Pictures merilisnya secara internasional melalui United International Pictures.

Review Film CLassic Gladiator Tahun 2000

et20 – Ini dibintangi Russell Crowe, Joaquin Phoenix, Connie Nielsen, Ralf Möller, Oliver Reed (dalam peran terakhirnya), Djimon Hounsou, Derek Jacobi, John Shrapnel, Richard Harris, dan Tommy Flanagan. Crowe menggambarkan jenderal Romawi Maximus Decimus Meridius, yang dikhianati ketika Commodus, putra ambisius Kaisar Marcus Aurelius, membunuh ayahnya dan merebut takhta. Dikurangi menjadi perbudakan, Maximus menjadi gladiator dan naik melalui jajaran arena untuk membalas pembunuhan keluarga dan kaisarnya.

Baca Juga : Marnie, Film Thriller Psikologis Asal Amerika

Terinspirasi oleh buku Daniel P. Mannix tahun 1958, They About to Die (sebelumnya berjudul The Way of the Gladiator), naskah film tersebut, awalnya ditulis oleh Franzoni, diakuisisi oleh DreamWorks dan Ridley Scott menandatangani kontrak untuk menyutradarai film tersebut. Fotografi prinsipal dimulai pada Januari 1999, sebelum naskahnya selesai, dan ditutup pada bulan Mei tahun itu, dengan adegan-adegan Roma Kuno yang diambil selama sembilan belas minggu di Fort Ricasoli, Malta. Efek citra yang dihasilkan komputer film ini diciptakan oleh perusahaan pasca-produksi Inggris The Mill, yang juga menciptakan tubuh digital ganda untuk adegan-adegan tersisa yang melibatkan karakter Reed, Proximo karena Reed sekarat karena serangan jantung selama produksi.

Gladiator ditayangkan perdana di Los Angeles pada 1 Mei 2000, dan dirilis secara teatrikal di Australia pada 4 Mei, Amerika Serikat pada 5 Mei dan di Inggris pada 11 Mei. Film ini secara umum mendapat ulasan positif dari para kritikus, dengan pujian atas aktingnya. (terutama pertunjukan Crowe dan Phoenix), arahan Scott, visual, skenario, urutan aksi, skor musik dan nilai produksi. Itu adalah kesuksesan box office, meraup $ 187,7 juta di Amerika Serikat dan meraup $ 457 juta di seluruh dunia, menjadikannya film terlaris kedua tahun 2000. Film ini memenangkan banyak penghargaan, termasuk lima di Academy Awards ke-73: Film Terbaik, Aktor Terbaik untuk Crowe, Desain Kostum Terbaik, Suara Terbaik, dan Efek Visual Terbaik.

Film tersebut juga menerima empat BAFTA Awards di British Academy Film Awards ke-54 untuk Film Terbaik, Sinematografi Terbaik, Desain Produksi Terbaik, dan Penyuntingan Terbaik. Sejak dirilis, Gladiator juga telah dikreditkan dengan menciptakan kembali genre pedang-dan-sandal dan menghidupkan kembali minat pada hiburan yang berpusat di sekitar budaya Yunani dan Roma kuno, seperti serial televisi Roma. Pada tahun 2021, Scott secara resmi mengumumkan bahwa penulisan sekuel film tersebut telah dimulai, dan secara resmi akan memasuki pengembangan setelah selesainya film biografi Napoleon-nya Kitbag.

Produksi

Gladiator didasarkan pada nada asli oleh David Franzoni, yang menulis draf pertama. Franzoni diberi kontrak tiga gambar dengan DreamWorks sebagai penulis dan co-produser atas kekuatan karya sebelumnya, Amistad karya Steven Spielberg, yang membantu membangun reputasi DreamWorks. Franzoni terinspirasi oleh novel Daniel P. Mannix tahun 1958, They About to Die, dan dia memilih untuk mendasarkan ceritanya pada Commodus setelah membaca Historia Augusta Romawi kuno. Dalam draft pertama Franzoni, tertanggal 4 April 1998, ia menamai protagonisnya Narcissus, seorang pegulat yang, menurut sumber-sumber kuno Herodian dan Cassius Dio, mencekik Kaisar Commodus sampai mati.

Ridley Scott didekati oleh produser Walter F. Parkes dan Douglas Wick. Mereka menunjukkan kepadanya salinan lukisan Jean-Léon Gérôme tahun 1872 berjudul Pollice Verso (Jempol ke Bawah) Scott tertarik dengan pembuatan film dunia Roma Kuno. Namun, Scott merasa dialog Franzoni terlalu “di hidung” (kurang halus) dan menyewa John Logan untuk menulis ulang naskah sesuai dengan keinginannya. Logan menulis ulang banyak dari babak pertama dan membuat keputusan untuk membunuh keluarga Maximus untuk meningkatkan motivasi karakter. Russell Crowe menggambarkan keinginannya untuk peran seperti yang dilontarkan oleh Parkes, dalam wawancaranya untuk Inside the Actors Studio: “Mereka berkata, ‘Ini adalah film bernilai 100 juta dolar. Anda sedang disutradarai oleh Ridley Scott. Anda memainkan Jenderal Romawi .’ Saya selalu menjadi penggemar berat Ridley.

Dengan dua minggu sebelum syuting, para aktor mengeluhkan masalah dengan naskah. William Nicholson dibawa ke Shepperton Studios untuk membuat Maximus menjadi karakter yang lebih sensitif. Nicholson mengulang persahabatan Maximus dengan Juba dan mengembangkan benang kematian dalam film tersebut, dengan mengatakan, “dia tidak ingin melihat film tentang seorang pria yang ingin membunuh seseorang.” Skenarionya menghadapi banyak penulisan ulang dan revisi, dengan beberapa aktor yang memberikan perubahan rowe mempertanyakan setiap aspek dari skrip yang berkembang dan keluar dari lokasi syuting ketika dia tidak mendapatkan jawaban. Menurut seorang eksekutif DreamWorks, Crowe “mencoba untuk menulis ulang seluruh naskah di tempat. Anda tahu garis besar di trailer, ‘Dalam hidup ini atau berikutnya, saya akan membalas dendam’? Pada awalnya dia benar-benar menolak untuk mengatakannya. .”

Baca Juga : Review Film The Drummer

Crowe menggambarkan situasi skrip: “Saya membaca skrip dan itu secara substansial kurang matang. Bahkan karakternya tidak ada di halaman. Dan itu mengatur proses yang panjang, itu mungkin pertama kalinya saya berada dalam situasi di mana naskahnya belum selesai sepenuhnya. Kami sebenarnya mulai syuting dengan sekitar 32 halaman dan menyelesaikannya dalam beberapa minggu pertama.” Dari proses penulisan dan pembuatan film, Crowe menambahkan, “Mungkin , banyak hal yang harus saya tangani sekarang dalam hal ‘volatilitas’ saya berkaitan dengan pengalaman itu. Berikut adalah situasi di mana kami tiba di Maroko dengan 200 kru dan 100 pemain atau apa pun, dan saya tidak punya apa-apa untuk dipelajari. Saya sebenarnya tidak tahu adegan apa yang akan terjadi. Kami memiliki, saya pikir, satu Ameri dapatkah penulis mengerjakannya, seorang penulis Inggris mengerjakannya, dan tentu saja sekelompok produser yang juga menambahkan ide-ide mereka, dan kemudian Ridley sendiri. dan kemudian, pada kesempatan di mana Ridley akan berkata, ‘Lihat, ini adalah strukturnya – apa yang akan Anda katakan di dalamnya?’ Jadi saya juga akan melakukan pekerjaan saya sendiri. Dan beginilah hal-hal seperti, ‘Kekuatan dan kehormatan,’ muncul. Ini adalah bagaimana hal-hal seperti, ‘Pada sinyal saya, lepaskan neraka,’ muncul. Nama Maximus Decimus Meridius, mengalir begitu saja.”

Kebiasaan Maximus menggosok tanah sebelum setiap pertarungan mengacu pada keterikatan dan kasih sayang pada Dalam percakapan dengan Marcus Aurelius, Maximus mengatakan bahwa tanah subur di pertaniannya “hitam seperti rambut istri saya”. rowe menulis pidatonya sendiri, menggambarkan kerinduannya akan tanah pertaniannya sendiri. Dalam persiapan untuk syuting, Scott menghabiskan beberapa bulan mengembangkan storyboard untuk mengembangkan kerangka plot. Selama enam minggu, anggota produksi menjelajahi berbagai lokasi dalam lingkup Kekaisaran Romawi sebelum runtuh, termasuk Italia, Prancis, Afrika Utara, dan Inggris. Semua alat peraga, set, dan kostum film diproduksi oleh anggota kru karena biaya tinggi dan tidak tersedianya item.