December 23, 2021

Review Film Jason Statham Parker

Review Film Jason Statham Parker – Dari kekonyolan yang melekat pada bangkai kereta seperti in the name of the king, hingga film kriminal yang lebih menarik seperti LOCK, STOCK, AND TWO SMOKING BARRELS and SNATCH.

Review Film Jason Statham Parker

et20 – Aku bahkan menikmatinya dalam urusan kesenangan bersalah tingkat tinggi seperti CRANK. Satu hal yang pasti Statham tetap konstan sebagai sosok yang mengintimidasi yang seluruhnya terdiri dari “badass” yang mampu menyampaikan pesona dan kerentanan yang cukup untuk membuat saya mengakar untuk peran aksi apa pun yang dia jalani saat ini.

Memang, representasi Parker tidak diragukan lagi adalah bagian terbaik dari film ini. Sayangnya, tidak banyak hal lain selain genre thriller kriminal untuk mendukung dan mendukungnya melewati rekomendasi sederhana yang hanya “dapat ditonton.”

Baca Juga : Review Film Klasik Singin in the Rain 

Masalah dengan PARKER bukanlah film yang mengerikan. Itu hanya standar. Anda telah melihat plot “penjahat mencari balas dendam” dilakukan berkali-kali dalam film yang jauh lebih baik seperti PAYBACK 1999 dan POINT BLANK 1967, keduanya didasarkan pada cerita kejahatan pulp THE HUNTER yang ditulis oleh mendiang Donald Westlake.

Secara kebetulan, karakter Parker adalah protagonis asli dari novel ini dan usaha sinematik terbaru ini didasarkan pada buku Westlake lainnya yang berjudul FLASHFIRE.

Saya harus menyatakan bahwa saya belum membaca bukunya dan karena itu tidak tahu apakah filmnya melenceng terlalu jauh dari cerita aslinya. Tapi kesetiaan pada materi sumber di samping, PARKER tidak menawarkan sesuatu yang benar-benar baru atau layak untuk diinvestasikan di luar giliran Statham “dipukuli namun tegas dan mematikan” sebagai pahlawan tituler.

Meskipun jenis cerita yang telah dilakukan sampai mati, mudah untuk mengikuti dan set up quest Parker juga, meskipun sekitarnya sangatlubang plot yang nyaman. Seorang preman diperintahkan untuk menembak Parker yang sudah terluka parah di kepala, tapi entah bagaimana meleset dan membiarkannya mati.

Saya kira saya bisa memaafkan cegukan cerita kecil ini karena itu akan memotong waktu pemutaran film menjadi hanya 20 menit.

Juga tidak ada yang salah dengan penampilan dalam film tersebut. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Jason Statham mampu menarik perhatian kita sebagai Parker yang brutal dan gigih. Michael Chiklis (THE SHIELD) memainkan saingan kriminal saham, tetapi mampu menyampaikan jumlah ancaman yang sesuai.

Clifton Collins Jr. (STAR ​​TREK 2009) sangat kurang dimanfaatkan sebagai antek, tapi setidaknya terlihat tangguh. Dan Nick Nolte (WARRIOR) muncul untuk beberapa adegan sebagai orang kepercayaan/mentor pemimpin kami, tetapi dengan cepat disingkirkan bersama putrinya (dan pacar Parker) Claire yang diperankan oleh Emma Booth (BLOOD CREEK).

Baca Juga : Alur Cerita Film Stan & Ollie (2018)

Tapi itu bukan pengabaian karakter dan subplot atau kurangnya keinginan untuk menjadi berbeda dari thriller kejahatan sejenis yang membuat PARKER tetap dalam traksi biasa-biasa saja. Itu adalah karakter Leslie Rogers yang diperankan oleh Jennifer Lopez (SELENA).

Sekarang saya ingin membuat ini benar-benar jelas : ini sama sekali tidak, membentuk atau membentuk slam pada J Lo atau bakatnya. Saya sebenarnya sangat menyukainya sebagai seorang aktris, baik itu dalam karya yang lebih dramatis (seperti SELENA yang disebutkan di atas) atau dalam film thriller kriminal lainnya seperti U-TURN, BLOOD AND WINE atau OUT OF SIGHT.

Dia adalah kehadiran yang sangat cantik di layar dan tentu saja memiliki kemampuan akting untuk mendukungnya. Dan dia melakukannya dengan baik dengan apa yang dia berikan untuk bekerja di PARKER.

Masalahnya adalah bahwa karakter Leslie adalah gangguan besar dalam narasi, memberikan kontribusi yang sangat sedikit untuk pergantian peristiwa dan lebih dari melebihi sambutannya dengan sutradara Taylor Hackford (THE DEVIL’S ADVOCATE) tidak pernah menemukan peran yang cocok untuk diisinya. sisa film.

Leslie Rogers adalah seorang wanita yang baru saja bercerai mendorong 40 yang sengsara dengan tinggal di rumah dengan ibu yang sombong dan frustrasi karena tidak pernah “naik ke puncak” dalam pekerjaannya sebagai broker real estate di Palm Beach.

Kedengarannya seperti pengaturan yang sempurna untuk komedi romantis khas Jennifer Lopez dan/atau drama dunia nyata, bukan? Masalahnya adalah bahwa narasi pribadinya memiliki nada yang jauh lebih cerah dibandingkan dengan transaksi gelap Parker sehingga setiap momentum atau investasi yang Anda bangun untuk sisi “balas dendam” dari plot dengan cepat tersedot keluar dari Anda dengan pergantian adegan.

Untuk waktu yang lama sebelum mereka berdua bahkan bertemu muka, rasanya seperti saya sedang menonton dua film yang sama sekali berbeda pada waktu yang sama. Dan bahkan setelah dua petunjuk bertemu,

Parker, dengan identitas palsu, menggunakan pengetahuan Leslie tentang komunitas Palm Beach untuk menunjukkan rekan-rekannya yang berkhianat dan skor besar mereka berikutnya.

Leslie, setelah melakukan penggalian sendiri, menemukan tipu muslihatnya dan meyakinkannya untuk bermitra atas langkahnya melawan mereka dan mendapatkan bagian dari keuntungan.

Semuanya baik-baik saja, kecuali bahwa mulai saat ini dia tidak memberikan kontribusi lain yang penting untuk narasi utama. Parker, yang mengatakan kepadanya bahwa dia sedang bekerja setelah hanya memberikan satu informasi, dengan cepat mengesampingkannya, meninggalkan kami dengan lebih banyak adegan kehidupan normalnya yang, sekali lagi, menyedot energi dari film.

Ketertarikan timbal balik diisyaratkan dan segera dijatuhkan setelah satu ciuman. Representasi Leslie yang cerdas dan banyak akal yang diperkenalkan kepada kami sejak awal disingkirkan dalam konfrontasi terakhir demi memenuhi kuota standar “gadis dalam kesulitan”.

Lopez mencoba yang terbaik untuk melakukan sesuatu dengan karakter ini, tetapi kenyataannya adalah bahwa Leslie Rogers adalah potongan teka-teki yang tidak cukup pas di mana pun di papan tulis. Dan upaya untuk membuatnya bugar menjadi sangat terlihat saat PARKER mulai merasa terlalu lama dan terlalu kehilangan janji pembalasan brutal yang dimulai pada awalnya.

Sekali lagi, PARKER tidak buruk atau sama sekali tidak dapat ditonton. Perkelahian dan adegan aksi menghibur, Jason Statham memegang fokus kami sebagai antihero yang tabah dan Lopez dan pemain pendukung lainnya baik-baik saja dengan apa yang diberikan kepada mereka.

Tapi hanya itu: tidak apa – apa. Plotnya diformulasikan untuk kisah balas dendam kejahatan dengan sedikit atau tanpa kejutan bagi pemirsa dan meskipun dia berada di puncak permainan aktingnya, bahkan J.Lo tidak dapat menyelamatkan karakter yang alur ceritanya sendiri terasa tidak pada tempatnya dan tidak perlu di skema besar berpasir dan berdarah hal.

Paling buruk, film ini tidak menawarkan hal baru dalam plot dan membengkak tanpa daya. Paling-paling, ini adalah film thriller yang ditembakkan dengan baik yang memberi Anda pemimpin aksi yang menarik melakukan apa yang dia lakukan yang terbaik: menendang pantat.

Jika Anda adalah penggemar Statham, maka saya yakin Anda akan melihat PARKER pada akhirnya. Anda mungkin hanya ingin menunggu sampai tersedia sebagai persewaan murah sebelum melakukannya.