December 17, 2021

Review Film Klasik Singin in the Rain

Review Film Klasik Singin in the Rain – Tidak ada musikal film yang lebih menyenangkan daripada “Singin’ in the Rain,” dan hanya sedikit yang tetap segar selama bertahun-tahun.

Review Film Klasik Singin in the Rain

et20 – Orisinalitasnya lebih mengejutkan jika Anda merenungkan bahwa hanya satu lagunya yang ditulis baru untuk film tersebut, yaitu produser menjarah brankas penyimpanan MGM untuk set dan properti, dan bahwa film tersebut awalnya berada di peringkat di bawah ” An American in Paris ,” yang memenangkan Oscar untuk film terbaik.

Putusan tahun lebih tahu daripada Oscar: “Singin’ in the Rain” adalah pengalaman yang luar biasa, dan tidak ada orang yang menyukai film yang bisa melewatkannya.

Baca Juga : Review Film The Shawshank Redemption

Di atas segalanya, film ini cerah dan ceria. Gene Kelly, Donald O’Connor yang berusia 19 tahun, dan Debbie Reynolds pasti telah berlatih nomor tarian, termasuk akrobat yang gelisah, tanpa henti, tetapi pertunjukannya penuh dengan kegembiraan.

Nomor tarian Kelly “Singin’ in the Rain” yang basah kuyup adalah “satu-satunya nomor tarian paling berkesan di film,” tulis Peter Wollen dalam monografi British Film Institute. Saya akan menyebutnya dasi dengan nomor “Make ’em Laugh” Donald O’Connor yang menakjubkan, di mana dia mengatur dirinya sendiri seperti karakter kartun.

Kelly dan O’Connor menjadi bintang mapan ketika film tersebut difilmkan pada tahun 1952. Debbie Reynolds adalah rookie dengan lima karakter pendukung di depannya, yang merupakan terobosan besar baginya.

Dia harus bersaing dengan dua penunggang kuda veteran, dan melakukannya; perhatikan tekad di wajah kecilnya yang lucu saat dia mengambil langkah besar ketika mereka semua berbaris menuju sofa di nomor “Selamat Pagi”.

Singin’ in the Rain” berdenyut dengan kehidupan; dalam film tentang membuat film, Anda dapat merasakan kegembiraan yang mereka buat dalam film ini.

Disutradarai bersama oleh Stanley Donen , yang saat itu baru berusia 28 tahun, dan Kelly, yang mengawasi koreografinya. Donen mendapat Oscar kehormatan pada tahun 1998, dan mencuri perhatian dengan menyanyikan “Cheek to Cheek” sambil menari dengan patungnya.

Dia mulai bermain film pada usia 17 tahun, pada tahun 1941, sebagai asisten Kelly, dan mereka berkolaborasi dalam “On the Town” (1949) ketika dia baru berusia 25 tahun. Penghargaan lainnya termasuk “Funny Face” dan “Seven Brides for Seven Brothers. ”

Salah satu kesenangan film ini adalah bahwa itu benar-benar tentang sesuatu. Tentu saja ini tentang romansa, seperti kebanyakan musikal, tetapi juga tentang industri film dalam masa transisi yang berbahaya.

Film ini menyederhanakan peralihan dari diam ke bicara, tetapi tidak memalsukannya. Ya, kamera ditempatkan di bilik kedap suara, dan mikrofon disembunyikan hampir di depan mata. Dan, ya, penonton pratinjau tertawa ketika mereka pertama kali mendengar suara beberapa bintang terkenal.

Baca Juga : Plot It’s a Wonderful Life, Film Drama Bernuansa Natal Amerika Tahun 1946

Pembicaraan Garbo!” iklan yang dijanjikan, tetapi lawan mainnya, John Gilbert, akan lebih baik tutup mulut. Film ini dibuka dan ditutup dengan preview, memiliki urutan di panggung suara dan di studio sulih suara, dan anak-anak seperti cara studio membuat romansa di antara bintang-bintang mereka.

Ketika produser Arthur Freed dan penulis Betty Comdon dan Adolph Green ditugaskan untuk proyek di MGM, instruksi mereka adalah untuk mendaur ulang sekelompok lagu yang sudah dimiliki studio, kebanyakan ditulis oleh Freed sendiri, dengan Nacio Herb Brown.

Comdon dan Green mencatat bahwa lagu-lagu itu berasal dari periode ketika film bisu mulai bersuara, dan mereka memutuskan untuk membuat musikal tentang kelahiran talkie. Itu mengarah pada karakter Lina Lamont ( Jean Hagen ), si pirang bombastis dengan suara seperti kuku di papan tulis.

Hagen sebenarnya memiliki suara yang sangat bisa diterima, yang diketahui semua orang di Hollywood; mungkin itu membantunya memenangkan nominasi Oscar untuk aktris pendukung terbaik.

“Singin'” juga dinominasikan untuk skornya, tetapi tidak memenangkan Oscar awal yang lambat untuk sebuah film yang menempati urutan ke-10 dalam daftar 100 film hebat American Film Institute, dan terpilih sebagai film terbesar keempat sepanjang masa di Jajak pendapat Sight & Sound.

Dia berperan sebagai seorang pirang bodoh karikatur, yang percaya bahwa dia jatuh cinta dengan pria terkemukanya, Don Lockwood (Kelly), karena dia membacanya di majalah penggemar.

Dia mendapat beberapa kalimat paling lucu (“Apa yang mereka lakukan? pikir saya? Bodoh atau apa? Mengapa, saya menghasilkan lebih banyak uang daripada yang dikumpulkan Calvin Coolidge!”).

Kelly dan O’Connor memiliki gaya menari yang lebih kuat dan akrobatik daripada grandmaster, Fred Astaire . Nomor “Make ’em Laugh” O’Connor tetap menjadi salah satu urutan tarian paling menakjubkan yang pernah difilmkan banyak yang membutuhkan waktu lebih lama.

Dia bergulat dengan boneka, berlari ke dinding dan melakukan backflip, melemparkan tubuhnya seperti kain boneka, memutar gerobak di lantai, menabrak dinding bata dan papan kayu, dan menabrak latar belakang.

Kelly adalah dalang di balik bentuk terakhir dari nomor “Singin’ in the Rain”, menurut penelitian Wollen. Skenario asli menempatkannya kemudian di film dan menugaskannya ke ketiga bintang (yang dapat dilihat menyanyikannya bersama di bawah judul pembuka).

Kelly mengambilnya untuk solo dan memindahkannya ke titik tepat setelah dia dan Kathy Selden (Reynolds) muda menyadari bahwa mereka sedang jatuh cinta. Itu menjelaskan tariannya

Dia tidak keberatan basah, karena dia tergila-gila dengan romansa. Kelly suka merancang tarian yang tumbuh dari properti dan lokasi yang ada.

Dia menari dengan payung, berayun dari tiang lampu, satu kaki di tepi jalan dan satu lagi di selokan, dan di titik tertinggi pemandangan , hanya melompat-lompat di genangan air hujan.

Nomor tari lainnya juga menggunakan alat peraga nyata. Kelly dan O’Connor, mengambil pelajaran elokusi dari seorang guru suara, melakukan “Musa Misalkan” sambil menyeimbangkan di atas meja dan kursi (itu adalah satu-satunya lagu yang ditulis khusus untuk film tersebut).

“Selamat Pagi” menggunakan dapur dan ruang tamu Lockwood’s house (ironisnya, satu set yang dibuat untuk film John Gilbert). Di awal film, Kelly memanjat troli dan melompat ke mobil Kathy. Pengambilan lompatan menunjukkan Kelly kehilangan mobil dalam satu upaya dan mendarat di jalan.

Alur cerita dihentikan pada tanda dua pertiga untuk set piece film, “Broadway Ballet,” sebuah nomor tarian fantasi rumit yang dibintangi Kelly dan Cyd Charisse.

Ini dijelaskan sebagai nomor yang diajukan Kelly ke studio, tentang seorang anak aneh yang tiba di Broadway dengan mimpi besar (“Harus Menari!”), Dan bentrok dengan pacar berkaki panjang gangster.

Musikal MGM suka menghentikan pertunjukan untuk jumlah produksi besar, tetapi mungkin untuk menikmati “Broadway Ballet” dan masih bertanya-tanya apakah itu benar-benar dibutuhkan; itu menghentikan energi yang mati di jalurnya untuk sesuatu yang lebih formal dan dipertimbangkan.