June 25, 2021

Review Film Nosferatu, Film Horor Ekspresionis Jerman tahun 1922

et20cmw
Film

Review Nosferatu, Film Horor Ekspresionis Jerman tahun 1922 – Nosferatu: A Symphony of Horror (Jerman: Nosferatu, eine Symphonie des Grauens) adalah sebuah film horor Ekspresionis Jerman 1922 yang disutradarai oleh FW Murnau dan dibintangi oleh Max Schreck sebagai Count Orlok, seorang vampir yang tertarik pada tempat tinggal baru dan istri ( Greta Schroder) dari agen real estatnya (Gustav von Wangenheim).

Review Nosferatu, Film Horor Ekspresionis Jerman tahun 1922

et20 – Film ini diproduksi oleh Prana Film dan merupakan adaptasi tidak resmi dan tidak resmi dari novel Dracula tahun 1897 karya Bram Stoker. Berbagai nama dan detail lainnya diubah dari novel, termasuk Count Dracula yang diubah namanya menjadi Count Orlok. Beberapa orang percaya bahwa perubahan ini diterapkan dalam upaya untuk menghindari tuduhan pelanggaran hak cipta.

Baca Juga : Plot Film The Adventures of Robin Hood, Kisah Pencuri Yang Menajadi Pahlawan

Namun, ini tampaknya tidak mungkin karena intertitle Jerman asli secara eksplisit menyatakan bahwa film tersebut didasarkan pada novel Bram Stoker. Sejarawan film David Karat menyatakan dalam komentarnya untuk film tersebut bahwa “Tidak ada sumber yang pernah mendokumentasikan” klaim ini dan bahwa karena film tersebut adalah “film beranggaran rendah yang dibuat oleh orang Jerman untuk penonton Jerman berlatar di Jerman dengan nama Jerman karakter membuat cerita lebih nyata dan langsung bagi pemirsa berbahasa Jerman”.

Bahkan dengan beberapa detail yang diubah, ahli waris Stoker menggugat adaptasi, dan keputusan pengadilan memerintahkan semua salinan film untuk dihancurkan. Namun, beberapa cetakan Nosferatu bertahan, dan film tersebut kemudian dianggap sebagai mahakarya perfilman yang berpengaruh.

Plot

Pada tahun 1838, di kota fiksi Jerman Wisborg, Thomas Hutter dikirim ke Transylvania oleh majikannya, agen real Herr Knock, untuk mengunjungi klien baru bernama Count Orlok yang berencana membeli rumah di seberang rumah Hutter sendiri. Saat memulai perjalanannya, Hutter berhenti di sebuah penginapan di mana penduduk setempat menjadi ketakutan hanya dengan menyebut nama Orlok. Hutter naik kereta ke sebuah kastil, di mana dia disambut oleh Count Orlok.

Ketika Hutter sedang makan malam dan secara tidak sengaja memotong ibu jarinya, Orlok mencoba menyedot darahnya, tetapi tamunya yang jijik menarik tangannya. Hutter bangun di pagi hari setelah menemukan tusukan baru di lehernya, yang dia kaitkan dengan nyamuk. Malam itu, Orlok menandatangani dokumen untuk membeli rumah dan melihat foto istri Hutter, Ellen, yang mengatakan bahwa dia memiliki “leher yang indah.”

Membaca buku tentang vampir yang dia ambil dari penginapan setempat, Hutter mulai curiga bahwa Orlok adalah vampir. Dia meringkuk di kamarnya saat tengah malam mendekat, tanpa ada cara untuk menghalangi pintu. Pintu terbuka dengan sendirinya dan Orlok masuk, dan Hutter bersembunyi di bawah selimut dan jatuh pingsan.

Sementara itu, istrinya terbangun dari tidurnya, dan dalam keadaan kesurupan berjalan ke pagar balkonnya, yang menarik perhatian temannya Harding. Ketika dokter tiba, dia meneriakkan nama Hutter, ternyata bisa melihat Orlok di istananya mengancam suaminya yang tidak sadarkan diri.

Keesokan harinya, Hutter menjelajahi kastil, hanya untuk mundur kembali ke kamarnya setelah dia menemukan peti mati di mana Orlok sedang beristirahat di ruang bawah tanah. Beberapa jam kemudian, Orlok menumpuk peti mati di atas kereta dan naik ke peti terakhir sebelum pelatih berangkat, dan Hutter bergegas pulang setelah mengetahui hal ini.

Peti mati dibawa ke atas sekunar, di mana semua pelaut dan kapten kapal mati dan Orlok mengambil kendali. Ketika kapal tiba di Wisborg, Orlok pergi tanpa pengawasan, membawa salah satu peti matinya, dan pindah ke rumah yang dibelinya. Banyak kematian di kota mengikuti setelah kedatangan Orlok, yang oleh para dokter kota itu disalahkan atas wabah yang tidak ditentukan.

Ellen membaca buku yang ditemukan Hutter, yang mengklaim bahwa vampir dapat dikalahkan jika seorang wanita berhati murni mengalihkan perhatian vampir dengan kecantikannya. Dia membuka jendelanya untuk mengundang Orlok masuk, tapi pingsan.

Hutter menghidupkannya kembali, dan dia mengirimnya untuk menjemput Profesor Bulwer, seorang dokter. Setelah dia pergi, Orlok masuk dan meminum darahnya, tetapi mulai saat matahari terbit, menyebabkan Orlok menghilang dalam kepulan asap oleh sinar matahari. Ellen hidup cukup lama untuk dipeluk oleh suaminya yang berduka. Kastil Count Orlok yang hancur di Pegunungan Carpathian kemudian ditampilkan.

Tema

Nosferatu telah terkenal karena tema-temanya tentang ketakutan akan Yang Lain, serta kemungkinan nada anti-Semit, yang keduanya mungkin sebagian berasal dari novel Bram Stoker Dracula, yang menjadi dasar film tersebut. Penampilan fisik Count Orlok, dengan hidung bengkok, kuku panjang seperti cakar, dan kepala botak besar, telah dibandingkan dengan karikatur stereotip orang-orang Yahudi sejak Nosferatu diproduksi.

Ciri-cirinya juga telah dibandingkan dengan tikus, yang dahulu sering disamakan dengan orang Yahudi. Ketertarikan Orlok dalam memperoleh properti di kota Wisborg Jerman, pergeseran lokal dari novel Stoker London, juga telah dianalisis sebagai mangsa ketakutan dan kecemasan publik Jerman pada saat itu.

Penulis Tony Magistrale menulis bahwa penggambaran film tentang “invasi tanah air Jerman oleh kekuatan luar menimbulkan kesejajaran yang meresahkan dengan suasana anti-Semit yang bercokol di Eropa Utara pada tahun 1922.” Ketika Orlok asing tiba di Wisborg dengan kapal, dia membawa segerombolan tikus yang, menyimpang dari novel sumber, menyebarkan wabah ke seluruh kota.

Elemen plot ini selanjutnya mengasosiasikan Orlok dengan hewan pengerat dan gagasan tentang “Yahudi sebagai agen penyebab penyakit”. Penulis Kevin Jackson telah mencatat bahwa sutradara F. W. Murnau “bersahabat dan melindungi sejumlah pria dan wanita Yahudi” sepanjang hidupnya, termasuk aktor Yahudi Alexander Granach, yang memerankan Knock di Nosferatu.

Selain itu, Magistrale menulis bahwa Murnau, sebagai seorang homoseksual, akan “mungkin lebih sensitif terhadap penganiayaan terhadap suatu subkelompok di dalam masyarakat Jerman yang lebih besar”. Dengan demikian, telah dikatakan bahwa asosiasi yang dirasakan antara Orlok dan stereotip anti-Semit tidak mungkin merupakan keputusan sadar dari pihak Murnau.

Produksi

Studio di belakang Nosferatu, Prana Film, adalah sebuah studio film Jerman era bisu berumur pendek yang didirikan pada tahun 1921 oleh Enrico Dieckmann dan seniman okultis Albin Grau, dinamai untuk konsep prana Hindu. Meskipun maksud studio adalah untuk memproduksi film bertema gaib dan supernatural, Nosferatu adalah satu-satunya produksinya, karena menyatakan kebangkrutan tak lama setelah film tersebut dirilis.

Grau mengklaim dia terinspirasi untuk membuat film vampir dengan pengalaman perang dalam kisah apokrif Grau, selama musim dingin 1916, seorang petani Serbia mengatakan kepadanya bahwa ayahnya adalah seorang vampir dan salah satu mayat hidup.

Seperti yang dicatat oleh sejarawan film David Karat dalam komentarnya untuk Blu-ray Eureka dari “Nosferatu,” “banyak dari itu tentu saja omong kosong. Ini adalah kisah yang diceritakan untuk menjual tiket film. Grau menghabiskan lebih banyak untuk mempromosikan ‘Nosferatu’ daripada yang dia habiskan untuk membuatnya.”

Diekmann dan Grau memberi Henrik Galeen, murid Hanns Heinz Ewers, tugas untuk menulis skenario yang terinspirasi oleh novel Dracula, meskipun Prana Film belum mendapatkan hak filmnya. Galeen adalah seorang spesialis berpengalaman dalam romantisme gelap, dia sudah mengerjakan Der Student von Prag (The Student of Prague, 1913), dan skenario untuk Der Golem, wie er in die Welt kam (The Golem: How He Came into the World, 1920). Galeen mengatur cerita di kota pelabuhan Wisborg di Jerman utara fiktif.

Dia mengubah nama karakter dan menambahkan ide vampir membawa wabah ke Wisborg melalui tikus di kapal, dan meninggalkan karakter pemburu vampir Van Helsing. Skenario gaya Ekspresionis Galeen berirama puitis, tanpa dipotong-potong seperti buku-buku lain yang dipengaruhi oleh Ekspresionisme sastra, seperti yang ditulis oleh Carl Mayer.

Lotte Eisner menggambarkan skenario Galeen sebagai “voll Poesie, voll Rhythmus” (“penuh puisi, penuh ritme”). Pembuatan film dimulai pada Juli 1921, dengan pengambilan gambar eksterior di Wismar. Pengambilan dari menara Marienkirche di atas pasar Wismar dengan Wasserkunst Wismar berfungsi sebagai bidikan utama untuk adegan Wisborg.

Lokasi lainnya adalah Wassertor, halaman Heiligen-Geist-Kirche dan pelabuhan. Di Lübeck, Salzspeicher yang ditinggalkan berfungsi sebagai rumah Wisborg baru Nosferatu, salah satu halaman gereja Aegidienkirche berfungsi sebagai milik Hutter, dan di Depenau sebuah prosesi pembawa peti mati membawa peti mati yang diduga menjadi korban wabah.

Banyak adegan Lubeck muncul dalam perburuan Knock, yang memerintahkan Hutter di Halaman Fuchting untuk bertemu Count Orlok. Tembakan eksterior lebih lanjut diikuti di Lauenburg, Rostock dan Sylt. Eksterior film yang berlatar Transylvania sebenarnya diambil di lokasi di Slovakia utara, termasuk High Tatras, Vrátna Valley, kastil Orava, Sungai Váh, dan kastil Starý hrad.

Tim memfilmkan bidikan interior di studio JOFA di wilayah Johannisthal Berlin dan eksterior lebih lanjut di Hutan Tegel. Untuk alasan biaya, juru kamera Fritz Arno Wagner hanya memiliki satu kamera yang tersedia, dan oleh karena itu hanya ada satu negatif asli. Sutradara mengikuti skenario Galeen dengan hati-hati, mengikuti instruksi tulisan tangan tentang posisi kamera, pencahayaan, dan hal-hal terkait.

Namun demikian, Murnau menulis ulang naskah sebanyak 12 halaman, karena naskah Galeen hilang dari naskah kerja sutradara. Ini menyangkut adegan terakhir dari film tersebut, di mana Ellen mengorbankan dirinya dan vampir itu mati di bawah sinar matahari pertama. Murnau disiapkan dengan hati-hati. ada sketsa yang sesuai dengan setiap adegan yang difilmkan, dan dia menggunakan metronom untuk mengontrol kecepatan akting.

Musik

Skor asli disusun oleh Hans Erdmann untuk dibawakan oleh orkestra selama pemutaran. Dikatakan juga bahwa musik asli direkam selama pemutaran film. Namun, sebagian besar skor telah hilang, dan yang tersisa hanyalah rekonstitusi dari skor seperti yang dimainkan pada tahun 1922. Jadi, sepanjang sejarah pemutaran Nosferatu, banyak komposer dan musisi telah menulis atau mengimprovisasi soundtrack mereka sendiri untuk mengiringi film tersebut.

Misalnya, James Bernard, komposer soundtrack dari banyak film horor Hammer di akhir 1950-an dan 1960-an, menulis skor untuk diterbitkan ulang.Skor Bernard dirilis pada tahun 1997 oleh Silva Screen Records. Versi skor asli Erdmann yang direkonstruksi oleh ahli musik dan komposer Gillian Anderson dan James Kessler dirilis pada tahun 1995 oleh BMG Classics, dengan beberapa urutan yang hilang disusun lagi, dalam upaya untuk mencocokkan gaya Erdmann.

Penyimpangan dari novel

Kisah Nosferatu mirip dengan Dracula dan mempertahankan karakter inti: Jonathan dan Mina Harker, Count, dan seterusnya. Namun, itu menghilangkan banyak pemain sekunder, seperti Arthur dan Quincey, dan mengubah nama mereka yang tersisa.

Pengaturan telah dipindahkan dari Inggris pada tahun 1890-an ke Jerman pada tahun 1838. Berbeda dengan Count Dracula, Orlok tidak menciptakan vampir lain, tetapi membunuh korbannya, menyebabkan penduduk kota menyalahkan wabah yang merusak kota.

Orlok juga harus tidur di siang hari, karena sinar matahari akan membunuhnya, sedangkan Dracula asli hanya dilemahkan oleh sinar matahari. Akhir cerita juga secara substansial berbeda dari novel Dracula. hitungan akhirnya hancur saat matahari terbit ketika analog Mina mengorbankan dirinya untuknya. Kota yang disebut “Wisborg” dalam film ini sebenarnya adalah campuran dari Wismar dan Lübeck. dalam versi lain dari film tersebut, nama kota diubah, untuk alasan yang tidak diketahui, kembali ke “Bremen”.

Melepaskan

Sesaat sebelum pemutaran perdana, sebuah kampanye iklan ditempatkan di edisi 21 majalah Bühne und Film, dengan ringkasan, adegan dan foto kerja, laporan produksi, dan esai, termasuk pengobatan tentang vampir oleh Albin Grau. Pratinjau Nosferatu ditayangkan perdana pada 4 Maret 1922 di Marmorsaal of the Berlin Zoological Garden. Ini direncanakan sebagai malam masyarakat besar yang berjudul Das Fest des Nosferatu (Festival Nosferatu), dan para tamu diminta untuk datang dengan mengenakan kostum Biedermeier.

Penayangan perdana bioskop itu sendiri berlangsung pada 15 Maret 1922 di Primus-Palast Berlin. Pada tahun 1930-an versi suara Die zwolfte Stunde Eine Nacht des Grauens (The Twelfth Hour: A Night of Horror), yang kurang dikenal, adalah versi film yang sepenuhnya tidak sah dan diedit ulang yang dirilis di Wina, Austria pada 16 Mei 1930 dengan iringan sound-on-disc dan komposisi ulang skor asli Hans Erdmann oleh Georg Fiebiger, seorang manajer produksi dan komposer musik film Jerman.

Itu memiliki akhiran alternatif yang lebih ringan dari aslinya dan karakternya diganti namanya lagi. Nama Count Orlok diubah menjadi Pangeran Wolkoff, Knock menjadi Karsten, Hutter dan Ellen menjadi Kundberg dan Margitta, dan Annie diubah menjadi Maria. Versi ini, yang tidak disadari Murnau, berisi banyak adegan yang difilmkan oleh Murnau tetapi tidak sebelumnya dirilis.

Baca Juga : Review Film First Cow

Itu juga berisi cuplikan tambahan yang tidak difilmkan oleh Murnau tetapi oleh juru kamera Günther Krampf di bawah arahan Waldemar Roger (juga dikenal sebagai Waldemar Ronger), konon juga seorang editor film dan ahli kimia laboratorium dari sutradara FW Murnau tidak lagi disebutkan dalam pembukaan.

Versi ini (diedit menjadi sekitar 80 menit) dipresentasikan pada 5 Juni 1981 di Cinematheque Francaise.  Dalam restorasi tahun 2006, Friedrich Wilhelm Murnau Stiftung mengklaim memiliki beberapa salinan versi ini. Film ini awalnya dilarang sepenuhnya di Swedia. namun, larangan tersebut dicabut setelah dua puluh tahun dan film tersebut telah ditayangkan di televisi.