December 30, 2021

Review Film The Meg

Review Film The Meg – Dalam berita yang mungkin tidak akan mengejutkan siapa pun, “The Meg,” adaptasi layar panjang dari novel terlaris Steve Alten, sama sekali tidak menyamai kejeniusan ” Jaws ” karya Steven Spielberg mengingat bahwa film itu adalah salah satu dari sedikit karya yang benar-benar sempurna yang muncul dalam sejarah perfilman Amerika.

Review Film The Meg

et20 – Itu bahkan tidak setara dengan “ The Shallows ”, film thriller Blake Lively 2016 yang cerdik yang mungkin merupakan yang terbaik dari semua hiburan berbasis hiu pasca “Jaws” yang akan datang dalam beberapa dekade berikutnya.

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, itu tidak lebih dari sebuah film thriller murahan di mana hiu berukuran jumbo mendatangkan malapetaka pada pemain sampai Jason Stathamtiba untuk menyelamatkan hari itu satu-satunya pertanyaan sebenarnya adalah apakah Statham benar-benar akan meninju makhluk itu hingga terlupakan atau tidak. (“Sharkpuncher” yang memang memiliki cincin untuk itu.)

Baca Juga : Review Film Jason Statham Parker

Kabar baiknya adalah bahwa setidaknya ia sangat menyadari apa yang seharusnya dilakukan—memberikan pemirsa pembantaian air yang cukup (meskipun tidak cukup untuk mengancam peringkat PG-13 ) untuk melewati beberapa jam tanpa rasa sakit di multipleks selama hari-hari anjing di bulan Agustus dan berhasil mencapai tujuan sederhana itu dengan sedikit keributan.

Hasil akhirnya mungkin sedikit lebih mahal daripada versi eksponensial yang lebih mahal dari film-film saluran Syfy murahan itu, tetapi setidaknya itu memiliki selera yang baik untuk menjadi lebih baik secara eksponensial juga.

Statham memerankan Jonas Taylor, penyelam penyelamat laut dalam terbaik di dunia. Yah, dia adalah yang terbaik di dunia sampai upaya penyelamatan di Filipina gagal, dan klaimnya bahwa kapal itu diserang oleh makhluk misterius yang tak terlihat diberhentikan sebagai psikosis yang dipicu oleh tekanan dan menyebabkan dia kehilangan segalanya.

Lima tahun kemudian, dia berada di tikungan tak berujung di Thailand ketika dia dikunjungi oleh seorang rekan lama, pasti bernama Mac ( Cliff Curtis ) dan, bos baru Mac, Zhang ( Winston Chao), yang merupakan kepala fasilitas penelitian bawah laut di luar Shanghai yang sedang mencari kemungkinan adanya alam bawah laut yang sebelumnya tidak terdeteksi di bawah dasar Palung Marianas.

Saat menjelajahi dunia baru ini, sesuatu menyerang kapal selam yang membawa tiga anggota tim peneliti, termasuk mantan istri Jonas (Jessica McNamee), yang tak berdaya dan diselamatkan selama sekitar 18 jam. Apakah Jonas berpikir untuk menyelamatkannya, menghadapi ketakutannya, dan mengambil kesempatan untuk membuktikan bahwa dia tidak gila?

Dalam pergantian peristiwa yang mengejutkan, Jonas setuju dan dibawa ke fasilitas, di mana ia diperkenalkan ke kelompok berjalan klise yang sangat dipilih yang mencakup Rainn Wilson sebagai miliarder egomaniak yang mendanai semuanya, Ruby Rose sebagai teknologi edgy.

Baca Juga : Review Film The Red Shoes

Jenius yang, mungkin tak terelakkan, bernama Jaxx, Page Kennedy sebagai orang Afrika-Amerika aneh yang tidak tahu cara berenang dan tidak mendaftar untuk ini, dan Bingbing Li sebagai Suyin, yang merupakan putri Zhang dan yang memasok film dengan seorang putri dewasa sebelum waktunya berusia delapan tahun ( Shuya Sophia Cai), minat romantis potensial untuk Jonas dan, mungkin yang paling penting, minat box-office dari penonton Cina yang semakin penting.

Ada juga banyak orang tambahan yang muncul secara misterius saat dibutuhkan dan kemudian menghilang saat tidak diperlukan. Bagaimanapun, selama upaya penyelamatan, makhluk itu menyerang lagi dan terbukti tidak kurang dari megalodon, hiu mematikan sekitar 70 kaki. lama yang dianggap punah.

Sebelum Jonas dapat mengatakan “Sudah kubilang” kepada semua orang dalam jarak pendengaran, ditemukan bahwa binatang itu telah berhasil melarikan diri dari kedalaman di mana ia telah ditahan dan telah mencapai perairan terbuka. Sekarang dia dan yang lainnya harus mencari cara untuk menjatuhkan megalodon sebelum dapat menggunakan pantai terdekat yang ramai sebagai titik masuk kembali ke puncak rantai makanan.

“The Meg” (yang ceritanya, dari apa yang saya pahami, sangat berbeda dari novel aslinya) mungkin bukan film orisinal yang paling ganas yang pernah dibuat untuk jujur, dengan kisah yang melibatkan penyelam mabuk, mantan istri, konyol money man and a shark yang kebanyakan orang tidak percaya ada, ada kalanya rasanya kurang seperti tiruan “Jaws” dan lebih seperti riff aneh di ” The Life Aquatic with Steve Zissou .”

Penekanannya di sini lebih pada sensasi aksi konyol daripada ketakutan yang menggetarkan hati dan dalam hal itu, adalah ide yang baik untuk memberikan kendali sutradara kepada Jon Turteltaub , yang namanya mungkin tidak melambangkan pembuatan film horor (tergantung pada sikap pribadi Anda terhadap “ Sementara Anda Sedang Tidur ,” tentu saja) tetapi memiliki “ Harta Karun Nasional ”Film juga menceritakan kisah yang awalnya benar-benar tidak masuk akal dan kemudian menjadi semakin konyol seiring berjalannya waktu.

Di sini, dia dengan jelas masuk ke proyek mengetahui bahwa dia tidak akan pernah mencapai “Jaws” dalam hal sensasi dan sebaliknya mengambil pendekatan yang lebih ringan dan lebih konyol yah, seringan dan konyol seperti film di mana orang dimakan oleh hiu.

Skenarionya penuh dengan klise tetapi setidaknya mereka telah dikerahkan dengan sejumlah kecerdasan dan gaya kali ini, dan bahkan ada beberapa momen di mana ia menggunakan anggapan penonton untuk membuat beberapa kejutan nyata.

Melayani sebagai pusat dari semua kekonyolan di sekitarnya adalah Statham dan meskipun itu mungkin tidak terdengar seperti pujian, dia sebenarnya adalah orang yang sempurna untuk film seperti ini. Dia memiliki sikap heroik yang lugas dan juga memiliki selera humor yang rendah yang merupakan pelengkap yang bagus untuk omong kosong di sekitarnya.

“The Meg” bukanlah mahakarya dengan cara apa pun—serangan tak terhindarkan terhadap kawanan perenang tak berdosa terasa terpotong secara aneh dan pertempuran klimaks hampir tidak semenarik beberapa aksi sebelumnya.

Namun, ia berhasil mencapai perpaduan aksi dan humor yang cukup efektif yang tidak pernah tenggelam ke kedalaman tegang dari saga “Sharknado” dan film serupa yang telah muncul sejak teknologi dikembangkan untuk membawa hiu CGI yang dibuat dengan buruk ke massa (dan , sejujurnya, saya juga lebih suka itu daripada omong kosong ” Dunia Jurassic: Kerajaan Jatuh “).

Dan ketika “The Meg” akhirnya sampai pada referensi “Jaws” yang paling jelas, film ini terbukti lebih pintar dan lucu daripada yang biasanya diharapkan dalam situasi tersebut. Siapa yang bisa meminta lebih kecuali lebih banyak pukulan hiu, tentu saja.