December 11, 2021

Review Film The Shawshank Redemption

Review Film The Shawshank Redemption – Ini adalah komentar yang aneh untuk dibuat tentang film yang berlatar di dalam penjara, tetapi “The Shawshank Redemption” menciptakan perasaan hangat pada perasaan kami karena itu membuat kami menjadi anggota keluarga.

Review Film The Shawshank Redemption

et20 – Banyak film menawarkan kepada kita pengalaman pengganti dan emosi yang cepat dan dangkal. “Shawshank” melambat dan terlihat.

Ini menggunakan suara narator yang tenang dan jeli untuk memasukkan kita ke dalam kisah pria yang telah membentuk komunitas di balik jeruji besi. Ini lebih dalam dari kebanyakan film; tentang kesinambungan dalam hidup, berdasarkan persahabatan dan harapan.

Menarik bahwa meskipun pahlawan film tersebut adalah mantan bankir terpidana Andy Dufresne ( Tim Robbins ), aksinya tidak pernah dilihat dari sudut pandangnya.

Adegan pembuka film menunjukkan dia diberi dua hukuman seumur hidup untuk pembunuhan istri dan kekasihnya, dan kemudian kita pindah, secara permanen, ke sudut pandang yang mewakili populasi penjara dan khususnya lifer Ellis ‘Red’ Redding ( Morgan Freeman ).

Baca Juga : Alur Cerita Film Klasik St. Elmo’s Fire 

Itu adalah suaranya yang mengingat pertama kali dia melihat Andy (“sepertinya angin sepoi-sepoi akan meniupnya”), dan memprediksi, secara salah, bahwa dia tidak akan berhasil masuk penjara.

Teladan Andy, Anda harus setia pada diri sendiri, jangan putus asa, tunggu waktu, beri contoh yang lembut, dan lihat, tergantung pada potensi Anda. “Saya pikir itu adalah keputusan yang sangat sederhana,” katanya kepada Red. “Hidup sibuk atau sibuk sekarat.”

Kunci dari struktur film, menurut saya, adalah bahwa ini bukan tentang pahlawannya, tetapi tentang hubungan kita dengannya – rasa ingin tahu kita, rasa kasihan kita, kekaguman kita.

Jika Andy menjadi pusat heroik, dengan berani bertahan, filmnya akan konvensional, dan tidak terlalu misterius. Tapi kami bertanya-tanya tentang orang ini.

Apakah dia benar-benar membunuh dua orang itu? Mengapa dia menyimpan begitu banyak untuk dirinya sendiri? Mengapa dia bisa berjalan-jalan di halaman penjara seperti orang bebas yang sedang berjalan-jalan, ketika orang lain berjalan lamban atau beringsut?

Orang-orang menyukai kegembiraan di film, dan judul yang menyediakannya berhasil dengan baik. Film tentang “penebusan” didekati dengan kewaspadaan tinggi banyak orang tidak senang dengan prospek film yang bagus kedengarannya seperti pekerjaan. Tapi ada rasa lapar akan pesan-pesan harapan, dan ketika sebuah film menawarkannya, kemungkinan besar akan tetap bertahan meskipun tidak menarik penonton langsung.

“The Shawshank Redemption” tayang perdana di Festival Film Toronto pada September 1994, dan dibuka beberapa minggu kemudian. Film ini mendapat ulasan yang bagus tetapi melakukan bisnis yang buruk (gross aslinya $18 juta tidak menutupi biaya; hanya mendapat $10 juta lagi setelah memenangkan tujuh nominasi Oscar, termasuk film terbaik).

Tidak banyak yang terjadi untuk itu: Itu memiliki judul yang mengerikan, itu adalah “drama penjara” dan wanita tidak menyukainya, itu hampir tidak mengandung aksi, itu dibintangi aktor yang dihormati tetapi bukan bintang besar, dan itu lama 142 menit. Jelas ini adalah film yang membutuhkan promosi dari mulut ke mulut untuk menemukan penonton, dan memang bisnis perlahan tapi pasti berkembang ketika ditarik dari bioskop. Jika dibiarkan untuk menemukan jalannya, itu mungkin terus membangun dan berjalan selama berbulan-bulan, tetapi bukan itu yang terjadi.

Alih-alih, dalam salah satu kisah paling luar biasa dalam sejarah video rumahan, ia menemukan pemirsa massalnya yang sebenarnya dalam kaset dan disk, dan melalui pemutaran TV.

Dalam lima tahun, “Shawshank” menjadi sebuah fenomena, sebuah video best seller dan renter yang menurut para pengagumnya telah mereka temukan sendiri. Ketika Wall Street Journal memuat artikel tentang gelombang “Shawshank” pada bulan April 1999, artikel itu menduduki tempat pertama di Internet Movie Database di seluruh dunia untuk 250 film terbaik; itu biasanya di lima besar.

Baca Juga : Sinopsis Film The Way of the Dragon, Film Aksi Bela Diri Bruce Lee

Jajak pendapat dan persewaan mencerminkan popularitas tetapi tidak menjelaskan mengapa orang sangat menghargai “Shawshank”. Mungkin itu lebih seperti pengalaman spiritual daripada film.

Itu memang memiliki momen pembayaran yang menghibur (seperti ketika penjaga dari penjara lain, mengenakan seragam bisbol mereka, berbaris untuk meminta Andy membayar pajak mereka). Tetapi sebagian besar film melibatkan diskusi yang tenang, menyendiri, dan filosofis tentang kehidupan. Saat-saat kekerasan (seperti saat Andy diserang secara seksual) dilihat secara objektif, bukan dieksploitasi.

Film menghindari berlama-lama pada penderitaan Andy; setelah pemukulan, dia terlihat dalam tembakan menengah dan panjang, dengan bijaksana. Kamera tidak fokus pada luka atau memar Andy, tetapi, seperti sesama tahanan, memberinya ruang.

Karakter Morgan Freeman adalah pembawa busur spiritual film tersebut. Kami melihatnya di tiga sidang pembebasan bersyarat, setelah 20, 30 dan 40 tahun. Sidang pertama melibatkan tipu daya mendongeng film telah dibuka dengan hukuman Andy, dan kemudian kita melihat papan pembebasan bersyarat, dan berharap itu akan mendengarkan banding Andy.

Tapi, tidak, saat itulah kita pertama kali melihat Red. Dalam banding pertamanya, dia mencoba meyakinkan dewan bahwa dia telah direhabilitasi. Di detik, dia hanya melakukan gerakan. Yang ketiga, dia menolak seluruh gagasan rehabilitasi, dan entah bagaimana dengan melakukan itu dia membebaskan jiwanya, dan dewan membebaskannya.

Ada masalah mendasar. Di balik jeruji besi, Red adalah raja. Dia pemecah masalah penjara, bisa memberimu sebungkus rokok, pemetik batu kecil atau poster Rita Hayworth.

Di luar, dia tidak memiliki status atau identitas. Kita telah melihat apa yang terjadi pada pustakawan tua ( James Whitmore ), kesepian dan terombang-ambing dalam kebebasan.

Tindakan terakhir, di mana Andy membantu Red menerima kebebasannya, sangat mengharukan terlebih lagi karena Andy kembali beroperasi di kejauhan, dengan surat dan kartu pos, dan terlihat melalui pikiran Red.

Frank Darabont menulis dan menyutradarai film tersebut, mendasarkannya pada sebuah cerita oleh Stephen King . Filmnya memberikan dirinya waktu luang yang sebagian besar film takut untuk mengambil risiko.

Film ini disengaja, dipertimbangkan dan dipikirkan seperti narasi Freeman. Ada perasaan di Hollywood bahwa penonton memiliki rentang perhatian yang pendek dan harus diserang dengan hal-hal baru yang segar.

Saya pikir film seperti itu lebih lambat untuk ditonton daripada film seperti “Shawshank,” yang menyerap kita dan menghilangkan kesadaran bahwa kita sedang menonton film.