May 24, 2021

Seven Samurai, Film Termahal Yang Pernah di Buat di Negara Jepang

et20cmw
Film

Seven Samurai, Film Termahal Yang Pernah di Buat di Negara Jepang  – Seven Samurai adalah film drama samurai epik Jepang tahun 1954 yang ditulis, diedit, dan disutradarai oleh Akira Kurosawa. Cerita ini terjadi pada tahun 1586 selama periode Sengoku dalam sejarah Jepang. Ini mengikuti kisah sebuah desa petani yang mempekerjakan tujuh ronin (samurai tak bertuan) untuk memerangi bandit yang akan kembali setelah panen untuk mencuri hasil panen mereka.

Seven Samurai, Film Termahal Yang Pernah di Buat di Negara Jepang

 

et20 – Saat itu, film tersebut merupakan film termahal yang pernah dibuat di Jepang. Pembuatan film ini memakan waktu satu tahun dan menghadapi banyak kesulitan. Film ini adalah film domestik terlaris kedua di Jepang pada tahun 1954. Banyak ulasan membandingkan film tersebut dengan film western.

Baca Juga : A Night at the Opera, Salah Satu Film Hits Terbesar MGM di Box Office 1935

Sejak dirilis, Seven Samurai secara konsisten mendapat peringkat tinggi dalam daftar kritikus dari film-film terhebat, seperti polling Sight & Sound dan Rotten Tomatoes dari BFI. Film ini juga terpilih sebagai film berbahasa asing terbesar dalam jajak pendapat kritikus internasional BBC tahun 2018. Film ini tetap sangat berpengaruh, sering dipandang sebagai salah satu film yang paling “dibuat ulang, dikerjakan ulang, dirujuk” di bioskop.

Plot

Pada tahun 1587, para bandit mendiskusikan penyerangan di desa pegunungan, tetapi kepala mereka memutuskan untuk menunggu sampai panen karena mereka baru saja menggerebek desa tersebut. Mereka didengar oleh seorang petani, dimana penduduk desa meminta nasihat Gisaku, tetua desa dan tukang giling.

Dia menyatakan bahwa dia pernah melihat sebuah desa yang mempekerjakan samurai dan tetap tidak tersentuh oleh perampok, dan menyatakan bahwa mereka juga harus menyewa samurai untuk membela mereka.

Karena mereka tidak punya uang dan hanya dapat menawarkan makanan sebagai pembayaran, Gisaku menyarankan mereka untuk mencari samurai lapar.

Setelah mengalami sedikit keberhasilan awal, kelompok pengintai mengawasi Kambei, seorang rōnin yang sudah tua tetapi berpengalaman, menyelamatkan seorang anak laki-laki yang telah disandera oleh pencuri yang terpojok. Seorang samurai muda bernama Katsushiro meminta untuk menjadi murid Kambei. Penduduk desa kemudian meminta bantuan, dan setelah keengganan awal, Kambei setuju.

Dia merekrut teman lamanya Shichirōji dan, dengan bantuan Katsushiro , tiga samurai lainnya: Gorobei yang ramah dan cerdik. Heihachi yang baik hati. dan Kyuzo, master pendekar pendiam yang dianggap Katsushiro dengan kagum.

Meski tidak berpengalaman, Katsushirō diterima karena waktunya singkat. Kikuchiyo, seorang pria liar dan tak terduga yang membawa gulungan keluarga yang dia klaim membuktikan bahwa dia adalah seorang samurai (meskipun tanggal lahirnya untuk seorang remaja), mengikuti kelompok tersebut meskipun ada upaya untuk mengusirnya.

Setibanya di sana, samurai menemukan penduduk desa meringkuk di rumah mereka, menolak untuk menyambut mereka. Merasa terhina oleh penerimaan yang begitu dingin, Kikuchiyo membunyikan alarm desa, mendorong penduduk desa untuk keluar dari persembunyian dan meminta perlindungan.

Samurai senang dan terhibur dengan ini, dan menerimanya sebagai rekan seperjuangan. Perlahan para samurai dan petani mulai saling percaya saat mereka berlatih bersama. Katsushiro menjalin hubungan dengan Shino, putri seorang petani, yang menyamar atas desakan ayahnya sebagai anak laki-laki untuk melindungi dari samurai yang dianggap penuh nafsu.

Namun, enam samurai profesional marah ketika Kikuchiyo membawakan mereka baju besi dan senjata, yang kemungkinan besar diperoleh penduduk desa dengan membunuh samurai yang terluka atau sekarat. Kikuchiyo membalas dengan marah bahwa samurai bertanggung jawab atas pertempuran, penggerebekan, perpajakan dan kerja paksa yang menghancurkan kehidupan penduduk desa.

Dengan melakukan itu, dia mengungkapkan asalnya sebagai anak seorang petani yatim piatu. Kemarahan samurai berubah menjadi rasa malu. Kambei membagi penduduk desa menjadi beberapa regu untuk dipanen dan dilatih.

Tiga pengintai bandit terlihat. Dua orang terbunuh. orang yang selamat mengungkapkan lokasi kamp mereka. Melawan keinginan samurai, penduduk desa membunuh tawanan tersebut. Samurai membakar kamp bandit dalam serangan pendahuluan.

Rikichi, seorang penduduk desa bermasalah yang membantu samurai, hancur ketika dia melihat istrinya, yang tampaknya telah diculik dan dijadikan selir dalam penggerebekan sebelumnya. Saat melihat Rikichi, dia berjalan kembali ke dalam gubuk yang terbakar. Heihachi terbunuh oleh tembakan senapan saat mencoba menyelamatkan Rikichi, yang kesedihannya bertambah.

Ketika para bandit akhirnya menyerang, mereka dikacaukan oleh benteng baru, termasuk parit dan pagar kayu. Beberapa bandit terbunuh mengikuti rencana Kambei yang mengizinkan satu bandit berkuda untuk memasuki desa, di mana mereka terjebak dan dibunuh oleh sekelompok petani yang bersenjatakan tombak bambu.

Keluarga Gisaku mencoba menyelamatkan lelaki tua itu ketika dia menolak meninggalkan penggilingannya di pinggiran desa. Semua binasa kecuali seorang bayi yang diselamatkan oleh Kikuchiyo, yang menangis, karena itu mengingatkannya bagaimana dia menjadi yatim piatu.

Para bandit memiliki tiga senjata api korek api. Kyuzo berkelana sendirian dan kembali dengan satu. Kikuchiyo yang iri meninggalkan jabatannya dan kontingen petani untuk mengembalikan jabatannya. Dia dihukum oleh Kambei karena, saat dia pergi, para bandit membunuh beberapa petani nya.

Para bandit menyerang lagi, dan Gorobei terbunuh. Malam itu, Kambei meramalkan, karena jumlah mereka yang semakin berkurang, para bandit akan melakukan satu serangan habis-habisan terakhir. Sementara itu, hubungan Katsushirō dan Shino ditemukan oleh ayahnya.

Dia memukulinya sampai Kambei dan penduduk desa turun tangan. Shichirōji menenangkan semua orang dengan mengatakan pasangan itu harus dimaafkan karena mereka masih muda dan gairah itu bisa tinggi sebelum pertempuran apa pun.

Keesokan paginya dalam hujan lebat, Kambei memerintahkan agar tiga belas bandit yang tersisa diizinkan masuk ke desa dan kemudian menyerang. Saat pertempuran berakhir, pemimpin mereka, bersenjatakan pistol, bersembunyi di gubuk wanita dan menembak Kyuzo. Kikuchiyo yang marah menyerang dan ditembak, tapi membunuh kepala bandit sebelum mati. Penjajah lainnya dibunuh.

Tiga samurai yang masih hidup kemudian menyaksikan dari gundukan pemakaman rekan-rekan mereka saat penduduk desa yang ceria bernyanyi sambil menanam tanaman mereka. Kambei merefleksikan bahwa ini adalah kemenangan besar bagi para pejuang: “Pada akhirnya, kami kalah dalam pertempuran ini juga. Kemenangan itu milik para petani, bukan kami.”

Penulisan

Akira Kurosawa awalnya ingin menyutradarai film tentang satu hari dalam kehidupan seorang samurai. Kemudian, dalam penelitiannya, dia menemukan sebuah cerita tentang samurai yang membela petani. Menurut aktor Toshiro Mifune, film tersebut awalnya akan berjudul Six Samurai, dengan Mifune memainkan peran Kyuzo.

Selama enam minggu proses penulisan naskah, Kurosawa dan penulis naskahnya menyadari bahwa “enam samurai yang sadar itu membosankan mereka membutuhkan karakter yang lebih unik”. Kurosawa mengubah Mifune sebagai Kikuchiyo dan memberinya lisensi kreatif untuk berimprovisasi dalam penampilannya. Selama enam minggu proses penulisan naskah, penulis skenario tidak diizinkan pengunjung atau panggilan telepon.

Kurosawa dan penulisnya inovatif dalam menyempurnakan tema kumpulan karakter heroik untuk menjalankan sebuah misi.

Menurut komentar DVD Michael Jeck, Seven Samurai adalah salah satu film pertama yang menggunakan elemen plot yang sekarang umum dari perekrutan dan pengumpulan pahlawan ke dalam tim untuk mencapai tujuan tertentu, perangkat yang digunakan dalam film-film selanjutnya seperti The Guns of Navarone , Sholay, remake barat The Magnificent Seven, dan film animasi Pixar A Bug’s Life.

Kritikus film Roger Ebert berspekulasi dalam ulasannya bahwa urutan yang memperkenalkan pemimpin Kambei (di mana samurai mencukur jambulnya, tanda kehormatan di antara samurai, untuk menyamar sebagai biksu untuk menyelamatkan seorang anak laki-laki dari penculik) bisa menjadi asal mula praktik, sekarang umum dalam film aksi, memperkenalkan pahlawan utama dengan usaha yang tidak terkait dengan plot utama.

Perangkat plot lain seperti pahlawan yang enggan, romansa antara wanita lokal dan pahlawan termuda, dan kegugupan warga biasa, telah muncul di film lain sebelum ini tetapi digabungkan dalam film ini.

Atur desain

Kurosawa menolak untuk menembak desa petani di Toho Studios dan membangun satu set lengkap di Tagata di Semenanjung Izu, Shizuoka. Meskipun studio memprotes kenaikan biaya produksi, Kurosawa bersikukuh bahwa “kualitas set mempengaruhi kualitas penampilan para aktor untuk alasan ini, saya membuat set yang dibuat persis seperti aslinya.

Itu membatasi pengambilan gambar tetapi mendorong perasaan keaslian itu. “Dia juga berbicara tentang ‘kerja keras’ dalam pembuatan film:” Hujan turun sepanjang waktu, kami tidak memiliki cukup kuda. Itu hanya jenis gambar yang tidak mungkin dibuat di negara ini. “

Syuting

Jauh sebelum dirilis, film tersebut sudah menjadi topik perbincangan luas. Setelah tiga bulan pra-produksi, ada 148 hari pengambilan gambar yang tersebar selama setahun empat kali lipat dari rentang waktu yang tercakup dalam anggaran awal, yang akhirnya mencapai hampir setengah juta dolar.

Toho Studios menutup produksi setidaknya dua kali. Setiap kali, Kurosawa dengan tenang pergi memancing, dengan alasan bahwa studio tersebut telah banyak berinvestasi dalam produksi dan akan memungkinkan dia untuk menyelesaikan gambarnya.

Adegan pertempuran terakhir film tersebut, yang semula dijadwalkan untuk pengambilan gambar pada akhir musim panas, diambil pada bulan Februari dalam suhu yang mendekati titik beku. Mifune kemudian ingat bahwa dia tidak pernah sedingin ini dalam hidupnya.

Melalui kebebasan kreatif yang diberikan oleh studio, Kurosawa memanfaatkan lensa telefoto, yang langka pada tahun 1954, serta beberapa kamera yang memungkinkan aksi tersebut memenuhi layar dan menempatkan penonton tepat di tengahnya. “Jika saya memfilmkannya dengan metode bidikan demi bidikan tradisional, tidak ada jaminan bahwa tindakan apa pun dapat diulangi dengan cara yang persis sama dua kali.

Dia merasa itu sangat efektif dan dia kemudian menggunakannya dalam film yang kurang berorientasi aksi. Metodenya adalah menempatkan satu kamera pada posisi pemotretan paling ortodoks, kamera lain untuk pemotretan cepat dan kamera ketiga “sebagai semacam unit gerilya.

Metode ini dibuat untuk pemotretan yang sangat rumit, di mana Kurosawa membuat koreografi pergerakan ketiga kamera dengan menggunakan diagram.

Koreografi seni bela diri untuk film tersebut dipimpin oleh Yoshio Sugino dari Tenshin Shōden Katori Shintō-ryū. Awalnya Junzo Sasamori dari Ono-ha Itto-ryu bekerja bersama Sugino, tetapi dia diminta oleh Kementerian Pendidikan untuk mengajar di Eropa selama produksi.

Mengedit

Selama pembuatan film, Kurosawa dengan cepat mendapatkan reputasi dengan krunya sebagai “editor terhebat di dunia” karena praktiknya mengedit hingga larut malam selama pengambilan gambar. Dia menggambarkan ini sebagai kebutuhan praktis yang tidak dapat dipahami oleh kebanyakan sutradara, yang pada produksi besar menghabiskan setidaknya beberapa bulan dengan editor mereka untuk merakit dan memotong film setelah syuting selesai.

Baca Juga :  Film Korea yang Menyajikan Banyak Darah

Soundtrack

Kurosawa memiliki minat yang tinggi pada soundtrack film-filmnya. Untuk The Seven Samurai, dia berkolaborasi untuk ketujuh dan terakhir kalinya dengan teman dan komposer Fumio Hayasaka. Hayasaka sudah sakit parah ketika Kurosawa mengunjunginya selama pembuatan film Seven Samurai dan dia meninggal sebelum waktunya karena tuberkulosis pada tanggal 15 Oktober 1955, pada usia 41 tahun, ketika Kurosawa sedang syuting I Live in Fear, film Kurosawa berikutnya, yang mana Hayasaka adalah tidak dapat menyelesaikan.