June 2, 2021

Singin ‘in the Rain, Film Yang Dinobatkan Sebagai Film Musikal Terbaik AFI

et20cmw
Film

Singin ‘in the Rain, Film Yang Dinobatkan Sebagai Film Musikal Terbaik AFI – Singin ‘in the Rain adalah film komedi romantis musikal Amerika tahun 1952 yang disutradarai dan dikoreografikan oleh Gene Kelly dan Stanley Donen, dibintangi oleh Kelly, Donald O’Connor, dan Debbie Reynolds dan menampilkan Jean Hagen, Millard Mitchell dan Cyd Charisse. Film ini menawarkan penggambaran Hollywood yang ceria di akhir 1920-an, dengan tiga bintang yang memerankan pemain terjebak dalam transisi dari film bisu ke “film-film”.

Singin ‘in the Rain, Film Yang Dinobatkan Sebagai Film Musikal Terbaik AFI

et20 – Film ini hanya menjadi hits sederhana ketika pertama kali dirilis. O’Connor memenangkan Golden Globe Award untuk Aktor Terbaik – Musikal Film atau Komedi, dan Betty Comden dan Adolph Green memenangkan Writers Guild of America Award untuk skenario mereka, sementara Jean Hagen dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktris Pendukung Terbaik.

Baca Juga : La Grande Illusion, Film yang Menampilkan Perang Dunia Pertama

Namun, sejak itu telah diberikan status legendaris oleh kritikus kontemporer, dan sering dianggap sebagai film musik terbesar yang pernah dibuat, serta film terbesar yang dibuat dalam “Unit Freed” di Metro-Goldwyn-Mayer. Film tersebut menduduki puncak daftar Film Musikal terbaik AFI dan menduduki peringkat sebagai film Amerika terbesar kelima sepanjang masa dalam daftar terbaru film Amerika terbesar pada tahun 2007.

Pada tahun 1989, Singin’ in the Rain adalah salah satu dari 25 film pertama yang dipilih. oleh Perpustakaan Kongres Amerika Serikat untuk pelestarian di National Film Registry karena “signifikan secara budaya, sejarah, atau estetika”.

Pada tahun 2005, Institut Film Inggris memasukkannya ke dalam daftar 50 film yang akan ditonton pada usia 14 tahun. Pada tahun 2008, majalah Empire menempatkannya sebagai film terbaik kedelapan sepanjang masa. Dalam daftar 50 film terhebat sepanjang masa versi majalah Sight & Sound, Singin ‘in the Rain menempati urutan ke-20.

Plot

Pada pemutaran perdana film terbaru mereka, The Royal Rascal, Don menceritakan versi kisah hidupnya kepada kerumunan yang berkumpul, termasuk motto: “Martabat, selalu bermartabat.” Kata-katanya secara lucu bertentangan dengan kilas balik yang menunjukkan dia bersama sahabatnya Cosmo Brown (Donald O’Connor) (“Fit as a Fiddle”).

Untuk melepaskan diri dari penggemarnya setelah pemutaran perdana, Don melompat ke dalam mobil yang lewat yang dikemudikan oleh Kathy Selden (Debbie Reynolds). Dia menurunkannya, tetapi tidak sebelum mengaku sebagai aktris panggung dan mencemooh pencapaiannya yang “tidak bermartabat” sebagai bintang film.

Kemudian, di sebuah pesta, kepala studio Don, R.F. Simpson (Millard Mitchell), menunjukkan demonstrasi singkat gambar yang sedang berbicara, tetapi tamunya tidak terkesan. Yang membuat Don geli, Kathy muncul dari kue tiruan tepat di depannya, menampakkan dirinya sebagai gadis paduan suara (“Yang Saya Lakukan adalah Impian Anda”).

Marah pada godaan Don, dia melempar kue ke arahnya, secara tidak sengaja mengenai wajah Lina, dan kemudian melarikan diri. Don jatuh cinta dengan Kathy dan mencarinya selama berminggu-minggu, dengan Cosmo mencoba menghiburnya (“Buat ‘Em Tertawa”). Saat syuting adegan romantis, Lina yang cemburu mengungkapkan bahwa pengaruhnya ada di balik hilangnya pekerjaan dan hilangnya Kathy.

Di banyak studio, Cosmo akhirnya menemukan Kathy diam-diam bekerja di produksi Monumental Pictures lain (“Beautiful Girl”) dan mereka berdamai. Don menyanyikan lagu cinta untuknya, dan dia mengaku telah menjadi penggemarnya selama ini (“You Were Meant for Me”).

Setelah studio saingannya Warner Bros. sukses besar dengan film pembicaraan pertamanya, film tahun 1927 The Jazz Singer, R.F. memutuskan bahwa dia tidak punya pilihan selain mengubah film Lockwood dan Lamont berikutnya, The Dueling Cavalier, menjadi sebuah talkie. Produksi diliputi dengan kesulitan, termasuk suara kisi Lina dan aksen Brooklyn yang kuat.

Pelatih diksi yang jengkel mencoba mengajarinya cara berbicara dengan benar, tetapi tidak berhasil. Sebaliknya, Don menilai lebih baik saat mengambil pelajaran diksi (“Moses Supposes”). Pemutaran pratinjau Dueling Cavalier adalah bencana.

Para aktor hampir tidak terdengar berkat penempatan mikrofon yang canggung, Don mengulangi kalimat “I love you” kepada Lina berulang-ulang, untuk tawa mengejek penonton, dan di tengah film, suaranya padam sinkronisasi, dengan hasil yang lucu saat Lina menggelengkan kepalanya sementara suara berat penjahat itu berkata, “Ya! Ya! Ya!” dan penjahat itu menganggukkan kepalanya sementara sopran melengking Lina berkata, “Tidak! Tidak! Tidak!”

Setelah itu (“Selamat Pagi”), Kathy dan Cosmo membantu Don menemukan ide untuk mengubah The Dueling Cavalier menjadi musikal berjudul The Dancing Cavalier, lengkap dengan nomor musik dan latar belakang modern. Ketiganya kecewa ketika mereka menyadari suara Lina yang mengerikan masih menjadi masalah. Namun, Cosmo, yang terinspirasi oleh adegan di The Dueling Cavalier di mana suara Lina tidak sinkron, menyarankan agar mereka menjuluki suara Lina dengan suara Kathy (“Singin’ In the Rain”).

Setelah mendengar Don dan Cosmo melontarkan gagasan (“Broadway Melody”), R.F. menyetujui tetapi memberitahu mereka untuk tidak memberi tahu Lina bahwa Kathy melakukan sulih suara. (“Maukah Anda”). Setelah mengetahui kebenarannya, Lina yang marah menerobos masuk dalam sesi sulih suara, dan menjadi lebih marah ketika dia diberi tahu bahwa Don dan Kathy sedang jatuh cinta dan berniat untuk menikah, dan bahwa R.F. bermaksud memberi Kathy kredit layar dan peningkatan publisitas besar.

Lina mengancam akan menuntut R.F. kecuali dia memastikan tidak ada yang pernah mendengar tentang Kathy dan bahwa dia terus mengisi suara selama sisa karirnya. R.F. dengan enggan setuju karena klausul dalam kontrak Lina yang menyatakan bahwa studio bertanggung jawab atas liputan media yang positif.

Penayangan perdana The Dancing Cavalier sukses luar biasa. Saat penonton meminta Lina untuk bernyanyi live, Don, Cosmo, dan R.F. suruh dia melakukan sinkronisasi bibir ke mikrofon sementara Kathy, yang tersembunyi di balik tirai, bernyanyi ke mikrofon kedua.

Sementara Lina sedang “bernyanyi” (“Menyanyi dalam Hujan Reprise”), Don, Cosmo, dan R.F. dengan gembira membuka tirai, mengungkapkan kepalsuan. Lina melarikan diri dalam penghinaan, dan Kathy yang tertekan mencoba melarikan diri juga, tetapi Don dengan bangga mengumumkan kepada penonton bahwa dia adalah “bintang sebenarnya” dari film tersebut (“You Are My Lucky Star”). Kemudian, Kathy dan Don berciuman di depan papan iklan untuk film baru mereka, Singin’ in the Rain.

Lagu

Singin’ in the Rain awalnya digagas oleh produser MGM Arthur Freed, kepala “Unit Freed” yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan musikal mewah MGM, sebagai kendaraan untuk katalog lagunya yang ditulis dengan Nacio Herb Brown untuk film musikal MGM sebelumnya dari Periode 1929–39.

Penulis skenario Betty Comden dan Adolph Green menulis dua lagu yang sama sekali baru, “Make ‘Em Laugh” dan “Moses Supposes”, yang terakhir dengan direktur musik Roger Edens menyediakan musiknya (lihat di bawah).

Semua lagu memiliki lirik oleh Freed dan musik oleh Brown kecuali dinyatakan lain. Beberapa lagu, seperti “Broadway Rhythm”, “Should I?”, dan terutama “Singin’ in the Rain” itu sendiri, telah ditampilkan di banyak film. Film-film yang tercantum di bawah ini menandai pertama kalinya setiap lagu ditampilkan di layar.

Sejarah

Arthur Freed, kepala “Freed Unit” di MGM yang bertanggung jawab atas musikal yang mengkilap dan glamor di studio, memikirkan ide sebuah film berdasarkan katalog belakang lagu-lagu yang ditulis oleh dirinya sendiri dan Nacio Herb Brown, dan memanggil Betty Comden dan Adolph Green dari New York untuk membuat cerita untuk menyatukan lagu dan menulis naskah.

Comden dan Green pertama-tama menolak penugasan tersebut, karena agen mereka telah meyakinkan mereka bahwa kontrak baru mereka dengan MGM meminta mereka untuk menulis lirik untuk semua lagu kecuali jika musiknya dibuat oleh Irving Berlin, Cole Porter, atau Rodgers dan Hammerstein.

Setelah penundaan selama dua minggu, agen baru mereka, Irving “Swifty” Lazar, setelah memeriksa kontrak, memberi tahu mereka bahwa klausul tersebut sepenuhnya merupakan penemuan agen mereka sebelumnya, dan bahwa tidak ada kalimat seperti itu dalam kontrak. . Setelah mendengar ini, Comden dan Green mulai mengerjakan cerita dan naskahnya.

Karena banyak dari lagu-lagu tersebut awalnya ditulis pada masa ketika film bisu digantikan oleh “talkie”, dan musikal populer di kalangan penonton, Comden dan Green datang dengan gagasan bahwa cerita harus diatur selama masa transisi di Hollywood. , era yang sangat mereka kenal.

Ketika Howard Keel disebut-sebut sebagai pemeran utama, mereka mencoba membuat cerita yang melibatkan bintang film Barat yang kembali sebagai koboi bernyanyi, tetapi mereka terus tertarik pada cerita tentang pahlawan romantis yang suka berpetualang dengan latar belakang vaudeville yang bertahan. transisi dengan kembali pada kemampuannya sebagai pria penyanyi dan penari, sebuah cerita yang cocok untuk Gene Kelly.

Kelly tidak dapat didekati pada saat itu, karena ia sangat tenggelam dalam An American in Paris (1951), yang ia koreografi bersama Stanley Donen, dan di mana ia membintangi. Comden dan Green terus mengerjakan naskahnya, dan pada saat itu memiliki tiga kemungkinan pembukaan untuk film tersebut: pemutaran perdana film bisu, wawancara majalah dengan seorang bintang Hollywood, dan urutan bintang-bertemu-gadis, bintang-kalah-gadis.

Tidak dapat memutuskan mana yang akan digunakan atau bagaimana melanjutkan, mereka baru saja memutuskan untuk mengembalikan uang muka mereka ke MGM dan mengakui kekalahan, ketika suami Betty Comden tiba dari New York dan menyarankan agar mereka menggabungkan ketiga bukaan menjadi satu. Naskah dengan pembukaan yang ditulis ulang telah disetujui oleh Freed dan kepala produksi MGM Dore Schary, yang baru saja menggantikan Louis B. Mayer.

Pada saat ini syuting An American di Paris telah selesai, dan Freed menyarankan agar Kelly diberikan naskah untuk dibaca. Kelly dan Donen menanggapi dengan antusias, dan segera terlibat dalam penulisan ulang dan penyesuaian naskah. Comden, Green, Kelly, dan Donen adalah teman lama, dan prosesnya berjalan lancar.

Baca Juga : John Henry (2020), Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat

Selain lagu-lagu Freed-Brown, Comden dan Green menyumbangkan lirik untuk “Musa Misalkan”, yang diatur ke musik oleh Roger Edens. Sesaat sebelum syuting dimulai, “The Wedding of the Painted Dolls”, yang oleh Comden dan Green “dengan susah payah dimasukkan ke dalam naskah sebagai lagu penyemangat” diganti dengan lagu Comden / Green yang baru, “Make ‘Em Laugh”.

Setelah Comden dan Green kembali ke New York untuk mengerjakan proyek lain, mereka menerima kabar bahwa lagu baru diperlukan untuk urutan lagu cinta antara Kelly dan Debbie Reynolds. Yang asli adalah lagu-dan-dansa medley yang melibatkan set yang berbeda di panggung suara yang berbeda di tempat studio, tetapi mereka diminta untuk lagu cinta romantis yang diatur di panggung suara yang kosong, dan itu dibutuhkan segera. Comden dan Green memberikan adegan seperti itu untuk “You Are My Lucky Star” dan mengirimkannya ke Hollywood.