October 13, 2021

Ulasan Tentang Johnny Guitar, Film Drama Musikal

et20cmw
Film

Ulasan Tentang Johnny Guitar, Film Drama Musikal – Johnny Guitar adalah sebuah film drama Barat Amerika tahun 1954 garapan Nicholas Ray yang dibintangi oleh Joan Crawford, Sterling Hayden, Mercedes McCambridge, Ernest Borgnine dan Scott Brady. Skenarionya diadaptasi dari novel karya Roy Chanslor. Pada tahun 2008, Johnny Guitar terpilih untuk pelestarian di Pendaftaran Film Nasional Amerika Serikat oleh Perpustakaan Kongres sebagai “signifikan secara budaya, historis, atau estetis”.

Ulasan Tentang Johnny Guitar, Film Drama Musikal

et20 – Pada 20 September 2016, Olive Films merilis film tersebut dalam Blu-Ray dan DVD sebagai bagian dari lineupnya, Olive Signature. Rilis ini menampilkan pengenalan arsip dari Martin Scorsese, komentar audio dari Geoff Andrews, dan beberapa fitur Selama pertunjukan teater awal, Johnny Guitar telah meraup $2,5 juta dalam persewaan Amerika Utara.

Baca Juga : Review Film Berjudul Rebel Without a Cause

Plot

Di pinggiran kota ternak Arizona yang tersapu angin, seorang penjaga salon yang agresif dan berkemauan keras bernama Vienna memelihara hubungan yang tidak stabil dengan para peternak lokal dan penduduk kota. Dia tidak hanya mendukung rel kereta api yang diletakkan di dekatnya (para peternak menentangnya), tetapi dia mengizinkan “The Dancin’ Kid” (mantan kekasihnya) dan sekutunya untuk sering mengunjungi salonnya. Penduduk setempat, yang dipimpin oleh John McIvers dan dihasut oleh Emma Small, mantan saingan Wina, bertekad untuk memaksa Wina keluar kota, dan menahan panggung (mereka menduga, secara keliru, oleh “The Dancin’ Kid” ) menawarkan dalih yang sempurna. Vienna menghadapi mereka, dibantu oleh Johnny Guitar yang misterius dan baru saja tiba.

McIvers memberi Wina, Johnny Guitar, dan Dancin’ Kid dan sidekicksnya 24 jam untuk pergi. Johnny ternyata mantan kekasih Wina dan penembak jitu yang bernama asli Johnny Logan. Hubungan cinta/benci yang membara berkembang. Dancin’ Kid dan gengnya merampok bank kota untuk mendanai pelarian mereka ke California, tetapi celah itu diblokir oleh kru kereta api yang mendinamisasi jalan masuk, dan mereka melarikan diri kembali ke tempat persembunyian rahasia mereka di balik air terjun. Emma Small meyakinkan penduduk kota bahwa Wina sama bersalahnya dengan yang lain, dan pagar betis naik ke salonnya. Wina tampaknya mendapatkan yang terbaik dari konfrontasi verbal lainnya ketika salah satu perampok bank yang terluka, Turki, ditemukan di bawah meja.

Emma membujuk orang-orang untuk menggantung Wina dan Turki, dan membakar saloon itu. Pada detik terakhir Vienna diselamatkan oleh Johnny Guitar. Vienna dan Johnny melarikan diri dari pagar betis dan mencari perlindungan di tempat persembunyian rahasia Dancin’ Kid. pagar betis melacak mereka, dan dua anak buah terakhir dibunuh oleh pertikaian. Penghentian disebut untuk pertumpahan darah oleh pemimpin pagar betis, McIvers. Emma menantang Wina untuk bertarung dan menembak Wina di bahu. Dancin’ Kid memanggil Emma tetapi terbunuh oleh peluru di kepala oleh Emma yang marah. Vienna kemudian menembak Emma di kepala. pagar betis memungkinkan Johnny dan Wina untuk meninggalkan tempat persembunyian dengan tenang, mengawasi mereka pergi.

Produksi

Terence Crawford dan Nick Ray dijadwalkan membuat film berjudul Lisbon di Paramount, tetapi naskahnya terbukti tidak dapat diterima. Crawford memegang hak film atas buku tersebut, yang telah dipersembahkan oleh penulis Roy Chanslor kepadanya, membawa naskahnya ke Republic dan meminta mereka menyewa Ray untuk mengarahkannya. Crawford menginginkan Bette Davis atau Barbara Stanwyck untuk peran Emma Small, tetapi harganya terlalu mahal. Claire Trevor adalah yang berikutnya dalam pikiran untuk peran tetapi tidak dapat menerima karena dia terikat dengan film lain.

Akhirnya, Nicholas Ray membawa McCambridge. Kebanyakan orang mengklaim Crawford mudah diajak bekerja sama, selalu profesional, murah hati, sabar, dan baik hati. Masalah di antara kedua wanita itu muncul sejak awal, tetapi Ray tidak khawatir – pada awalnya. Dia menemukan itu “surga dikirim” bahwa mereka tidak menyukai satu sama lain dan merasa itu sangat menambah konflik dramatis. Alasan perseteruan itu tampaknya berawal dari masa ketika Crawford pernah berkencan dengan suami McCambridge, Fletcher Markle. Menurut beberapa lawan main lainnya, McCambridge menusuk Crawford tentang hal itu.

McCambridge juga tampaknya tidak menyukai bahwa Crawford dan Ray berada di tengah-tengah perselingkuhan. Crawford, di sisi lain, tidak menyukai apa yang dia anggap sebagai “perhatian khusus” yang diberikan Ray kepada McCambridge. Yang memperburuk keadaan adalah bahwa McCambridge sedang berjuang melawan alkoholisme selama periode ini, sesuatu yang dia akui kemudian berkontribusi pada masalah antara dia dan Crawford. Setelah syuting, McCambridge dan Hayden secara terbuka menyatakan ketidaksukaan mereka terhadap Crawford, dengan McCambridge melabeli Crawford, “seorang wanita yang kejam, mabuk, kuat, busuk-telur”.

Hayden mengatakan dalam sebuah wawancara, “Tidak ada cukup uang di Hollywood untuk memikat saya membuat gambar lain dengan Joan Crawford. Dan saya suka uang.” Crawford untuk bagiannya mengatakan tentang McCambridge, “Saya punya empat anak – saya tidak membutuhkan yang kelima.” Kemudian, Ray mengklaim bahwa Crawford, selama marah, dengan mabuk melemparkan kostum McCambridge ke jalan. Crawford kemudian tertawa mengakui bahwa dia telah membuang pakaian McCambridge sendiri ke jalan. Ray juga mengatakan tentang waktu itu, “Joan banyak minum dan dia suka berkelahi,” tetapi dia juga “sangat menarik, dengan kesopanan dasar.”

Ulasan

Variety berkomentar, “Ini membuktikan harus meninggalkan pelana dan Levis kepada orang lain dan menempel pada lampu kota sebagai latar belakang. hanyalah sebuah hiburan yang adil. menjadi begitu terlibat dengan nuansa karakter dan neurosis , semua terbungkus dalam dialog, bahwa tidak pernah memiliki kesempatan untuk muncul kembali di atas pelana… Orang-orang dalam cerita tidak pernah mencapai banyak kedalaman, kedangkalan karakter ini bertentangan dengan upaya analisis yang sok di mana naskah dan arahan mencurahkan begitu banyak waktu.” Bosley Crowther dari The New York Times memilih penampilan fisik Crawford, menyatakan “tidak ada lagi feminitas yang datang darinya selain dari Heflin yang kasar di Shane.

Untuk wanita, seperti biasa, adalah sebagai tak berjenis kelamin seperti singa di tangga perpustakaan umum dan setajam dan romantis terlarang seperti sebungkus pisau cukur yang terbuka.” Dia lebih lanjut berkomentar bahwa film itu tidak lebih dari “perjalanan datar – atau sesekali perjalanan – dari klise barat … Warnanya sedikit mengerikan dan pemandangan Arizona hanya adil. Mari kita anggap sebagai kegagalan. Miss Crawford pergi begitu saja.” Harrison’s Reports memuji film tersebut sebagai “salah satu gambar yang lebih baik dari jenisnya. Difilmkan dalam apa yang tidak diragukan lagi merupakan contoh terbaik dari fotografi Trucolor yang pernah ditampilkan, campuran romansa, kebencian, dan kekerasan mencengkeram perhatian seseorang secara keseluruhan, terlepas dari kenyataan bahwa itu dibebani dengan sejumlah bagian ‘berbicara’.

Namun, ini bukan cacat serius dan dapat diperbaiki dengan beberapa pemotongan bijaksana dari waktu berjalan yang agak terlalu lama. ” Menurut Martin Scorsese, penonton Amerika kontemporer “tidak tahu harus bagaimana, jadi mereka mengabaikannya atau menertawakannya.” Penonton Eropa, di sisi lain, tidak memiliki bias yang sama dengan penonton Amerika, melihat Johnny Guitar apa adanya: “gambar yang intens, tidak konvensional, bergaya, penuh ambiguitas dan subteks yang menjadikannya sangat modern.” Selama dirilis di luar negeri, film tersebut mendapat pujian dari kritikus Jean-Luc Godard dan François Truffaut yang menulis ulasan di majalah film Prancis Cahiers du Cinéma. Truffaut lebih lanjut menggambarkan film itu sebagai “Beauty and the Beast of Westerns, a Western dream”. Dia sangat terkesan dengan kemewahan film: warna-warna berani, puisi dialog dalam adegan-adegan tertentu, dan sandiwara yang mengakibatkan koboi menghilang dan sekarat “dengan keanggunan balerina”.

Baca Juga : Ulasan film Belfast: Kenneth Branagh Telah Membuat Filmnya yang Paling Intim dan Sangat Terasa

Dalam rilis 1988-nya Women on the Verge of a Nervous Breakdown, sutradara Spanyol Pedro Almodóvar memberi penghormatan kepada film tersebut. Karakter utamanya Pepa Marcos (Carmen Maura), seorang pengisi suara, pingsan saat menjuluki suara Wina dalam sebuah adegan di mana Johnny (disuarakan sebelumnya oleh mantan kekasih Pepa, Ivan) dan Wina bercanda tentang masa lalu mereka yang bertentangan. Film Almodóvar juga berakhir dengan pengejaran dan seorang wanita yang terobsesi menembaki karakter utamanya. Pada 2012, sutradara film Jepang Shinji Aoyama memasukkan Johnny Guitar sebagai salah satu Film Terbaik Sepanjang Masa.

Dia berkata, “Johnny Guitar adalah satu-satunya film yang ingin saya buat ulang suatu hari nanti, meskipun saya tahu itu tidak mungkin. Ini mungkin yang paling dekat dengan mimpi terburuk yang bisa saya alami. Saya tahu pasti bahwa keinginan saya untuk membuat ulang film ini berasal dari saya berpikir bahwa saya ingin membuat ulang mimpi buruk saya sendiri.” Di situs web agregat ulasan Rotten Tomatoes, film ini memiliki peringkat persetujuan 93% dengan skor rata-rata 8,52/10 berdasarkan 45 kritik. Konsensus kritis situs web tersebut berbunyi: “Johnny Guitar dengan percaya diri melangkah melalui konvensi genre, muncul dengan pernyataan brilian yang melampaui pengaturan periodenya — dan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan.”