January 29, 2022

Alur Cerita Film The Tomorrow War

Alur Cerita Film The Tomorrow War – “The Tomorrow War” dimulai dengan kilasan horor suram yang terjadi pada tahun 2051. Dan Forester (Chris Pratt) terjun bebas melalui langit merah menyala, jatuh melewati lanskap Miami Beach yang runtuh pasca-apokaliptik.

Alur Cerita Film The Tomorrow War

et20 – Dia mendarat di kolam keruh, muncul dari kuburannya yang hampir berair untuk menemukan hiruk-pikuk jeritan, pria dan wanita berebut ke tempat yang aman di mana tampaknya tidak ada yang bisa didapat.

Pada adegan berikutnya, berlatar sekitar, Natal 2022, Forester menikah dengan bahagia dengan Emmy (Betty Gilpin), membesarkan putri mereka yang dewasa sebelum waktunya, Muri (Ryan Kiera Armstrong). Pada malam liburan ini, Forester, seorang veteran Angkatan Darat dari dua tur di Irak, yang sekarang menjadi guru yang mengajukan hibah penelitian, ditolak untuk pendanaan.

Baca Juga : Review Film The Tudors

Forester mencoba menyembunyikan kekecewaan dari Muri, bersumpah bahwa suatu hari dia akan mencapai sesuatu yang istimewa. Kesempatan itu datang ketika awan badai listrik magnetik ungu muncul di pertandingan Piala Dunia yang terlihat di TV Forester: tentara futuristik muncul untuk menjelaskan tentang perang yang akan datang, memohon wajib militer untuk melakukan perjalanan waktu bersama mereka ke masa depan neraka untuk memerangi alien pembunuh.

Disutradarai dalam skala epik yang intens oleh Chris McKay (terkenal karena humor animasi cercaan dari “The Lego Batman Movie” ) “The Tomorrow War” menambah kegemarannya pada urutan aksi dekaden yang dipadukan dengan pembangunan dunia yang tajam. Ini mengingatkan pada “Starship Troopers” yang anti-fasis, “Interstellar” yang berpusat pada ayah-anak, dan konflik alien yang mendorong “Hari Kemerdekaan.” Tapi film ini tidak memiliki keunggulan karismatik seperti Matthew McConaughey atau Will Smith untuk membawa hari itu.

Sebagian besar narasi, yang penuh dengan ketukan emosional yang lebih dalam dari yang diperkirakan, mengalir melalui hubungan dekat yang dimiliki oleh Forester dan Muri. Putrinya yang terobsesi dengan sains memandang ayahnya.

Dan ketika pemerintah melembagakan rancangan di seluruh dunia untuk mengirim tentara dari berbagai garis ke masa depan, dengan hanya 30% dari mereka kembali ke rumah hidup-hidup, Forester mati-matian mencoba untuk menghindari meninggalkan keluarganya.

Nomornya akhirnya datang, menyebabkan dia pergi untuk tur tujuh hari. Jika dia menyelesaikan penyebaran hidup-hidup, dia akan secara otomatis dikembalikan ke rumah putrinya. Untuk memastikan Forester tidak melarikan diri, pemerintah memasang pelacak yang lebih besar ke lengannya (membuat kostumnya kombinasi dari “Guardians of the Galaxy” dan “Jurassic World” ).

Forester yang sangat terlatih dilemparkan dengan campur aduk dari rekrutan lainnya. Beberapa, seperti Dorian (Edwin Hodge) veteran, sedang dalam tur ketiga mereka. Lainnya, seperti ilmuwan lucu Charlie (Sam Richardson), adalah orang baru yang ketakutan dalam seni perang.

Tidak ada yang tahu seperti apa alien itu. Pemerintah sengaja menyembunyikan rincian tersebut agar tidak menekan jumlah perekrutan. Sejak “A Quiet Place” menghiasi layar, secara sonik, monster mulai terdengar sama.

Mereka semua membawa bunyi klik itu, bunyi klik yang memberitahu Anda untuk pergi, sekarang. Alien (dikenal sebagai paku putih) di jantung “Perang Besok” tidak berbeda. Bahkan desain makhluk mereka binatang albino yang bergerak cepat dengan kepala memanjang dan tentakel yang menembakkan paku mematikan dengan presisi yang haus darah agak mengecewakan dalam hal keakrabannya.

McKay mencoba menyeimbangkan aksi layar lebar dengan patah hati yang intim hingga berbagai tingkat keberhasilan. Misi pertama Forester di masa depan adalah untuk memulihkan botol penelitian medis yang diperlukan untuk senjata biokimia dari fasilitas yang dikuasai oleh paku putih.

Sebuah fluiditas yang baik mendorong urutan tindakan ini. Sebagian besar karena paku pembunuh memberikan pembunuhan seperti whiplash, dan pertumpahan darah berdarah membanjiri bingkai dengan potensi demam. Memandu Forester melalui aula sempit fasilitas, labirin kematian, sungguh, adalah suara Kolonel Muri Forester ( Yvonne Strahovski ). Anda akan berpikir reuni ayah dan anak pada akhirnya akan mendatangkan kebahagiaan. Tapi peristiwa masa lalu, masih belum diketahui Forester, menghantui Muri yang sekarang sudah dewasa.

Sebuah film yang bagus ada di dalam gedung dunia mega futuristik “The Tomorrow War,” tetapi Chris Pratt tidak mampu memberikan perancah karakter multifaset yang diperlukan untuk ketukan emosional film aksi yang lebih dalam.

Dia harus memainkan sosok ayah yang bekerja untuk memperbaiki hubungan yang dia tidak pernah tahu rusak, sambil tetap menjadi pahlawan pria terkemuka. Ini adalah pertunjukan yang membutuhkan banyak interioritas, terutama ketika kita mengetahui ikatannya yang retak dengan ayahnya yang mendominasi, James (JK Simmons, yang kinerjanya yang bersemangat terkubur di bawah rekan layarnya yang lebih rendah).

Demikian juga, film tersebut berjuang untuk mengambil kelonggaran empatik di mana penulis skenario Zach Dean melakukan upaya setengah hati untuk memisahkan PTSD secara psikologis. Meski begitu, Forester akan membutuhkan kedua putrinya dan ayahnya untuk mengalahkan makhluk-makhluk ini,

Bergantung pada siapa yang menonton babak ketiganya, “The Tomorrow War” benar-benar terbang keluar dari rel atau menjadi “Spaceship Troopers” bodoh besar yang diinginkan seseorang dari film semacam ini. Pengaturan bergeser kembali ke 2022, di tundra Rusia, mengubah film menjadi kombo aneh “Hari Kemerdekaan” dan waralaba “Alien”. Orang aneh yang tertutup salju melibatkan ledakan besar, jet ski dilempar, kapak dilempar, dan Pratt berkelahi dengan alien.

Mau tak mau saya menertawakan huru-hara yang berlebihan, jentikan jari yang membangunkan McKay pada kenyataan luar biasa dari film “konsep tinggi” ini: Semua ini tidak boleh dianggap serius. Itu membuatku berharap dia menyadarinya lebih cepat dan memahami keterbatasan pemimpinnya sebelum menyeret perjalanan ini ke penjelajahan selama 140 menit.

“The Tomorrow War” mencoba kejayaan aksi kemunduran tahun 90-an, ketika petualangan sinematik bisa menjadi segalanya bagi semua orang. Sebaliknya, film pertempuran pasca-apokaliptik ini tidak memiliki intensitas untuk mencapai kekuatan 1,21 gigawatt yang dibutuhkan untuk menghiasi layar kita dengan bakat pelarian.