February 10, 2022

Kisah Nyata Film Klasik Lawrence of Arabia

et20cmw
Film

Kisah Nyata Film Klasik Lawrence of Arabia – Menyeruput teh dan rokok L&M yang dihisap berantai di tenda resepsinya di Mudowarra, Sheik Khaled Suleiman al-Atoun melambaikan tangan ke luar, ke arah utara. “Lawrence datang ke sini, kau tahu?” dia berkata.

Kisah Nyata Film Klasik Lawrence of Arabia

et20 – “Beberapa kali. Waktu terbesar adalah pada bulan Januari 1918. Dia dan tentara Inggris lainnya datang dengan mobil lapis baja dan menyerang garnisun Turki di sini, tetapi orang Turki terlalu kuat dan mereka harus mundur.” Dia menarik rokoknya, sebelum menambahkan dengan nada kebanggaan sipil: “Ya, Inggris mengalami waktu yang sangat sulit di sini.”

Sementara syekh itu cukup benar tentang ketahanan garnisun Turki di Mudowarra—pos terdepan yang terisolasi bertahan sampai hari-hari terakhir Perang Dunia I—”waktu terbesar” TE Lawrence yang legendaris, terbuka untuk diperdebatkan. Dalam cerita Lawrence sendiri, insiden itu terjadi pada bulan September 1917, ketika dia dan pengikut Arabnya menyerang sebuah kereta pasukan di selatan kota, menghancurkan sebuah lokomotif dan membunuh sekitar 70 tentara Turki.

Baca Juga : Review Movie Sunset Boulevard 

Kota paling selatan di Yordania, Mudowarra pernah terhubung ke dunia luar melalui jalur kereta api itu. Salah satu proyek teknik sipil besar di awal abad ke-20, Kereta Api Hijaz adalah upaya sultan Ottoman untuk mendorong kerajaannya ke modernitas dan menyatukan wilayahnya yang luas.

Pada tahun 1914, satu-satunya celah yang tersisa di garis itu terletak di pegunungan Turki selatan. Ketika pekerjaan pembuatan terowongan itu selesai, secara teori dimungkinkan untuk melakukan perjalanan dari ibu kota Ottoman, Konstantinopel, sampai ke kota Medina di Arab, yang jauhnya 1.800 mil, tanpa pernah menyentuh tanah. Sebaliknya, Kereta Api Hijaz menjadi korban Perang Dunia I. Selama hampir dua tahun, tim pembongkaran Inggris, bekerja dengan sekutu pemberontak Arab mereka, secara metodis menyerang jembatan dan depot yang terisolasi, dengan tepat menganggap kereta api sebagai kelemahan musuh Ottoman. , jalur suplai yang menghubungkan garnisunnya yang terisolasi ke jantung Turki.

Salah satu penyerang Inggris yang paling produktif adalah seorang perwira militer muda bernama TE Lawrence. Menurut hitungannya, Lawrence secara pribadi meledakkan 79 jembatan di sepanjang rel kereta api, menjadi sangat mahir sehingga dia menyempurnakan teknik meninggalkan jembatan yang “hancur secara ilmiah”—hancur tetapi masih berdiri. Awak Turki kemudian menghadapi tugas yang memakan waktu untuk membongkar puing-puing sebelum perbaikan dapat dimulai.

Pada akhir perang, kerusakan rel kereta api begitu luas sehingga banyak yang terbengkalai. Di Yordania saat ini, jalur tersebut hanya membentang dari ibu kota Amman ke titik 40 mil di utara Mudowarra, di mana taji modern membelok ke barat.

Di sekitar Mudowarra, yang tersisa hanyalah tanggul dan kerikil dari dasar rel, bersama dengan sisa-sisa gorong-gorong dan rumah stasiun yang dihancurkan hampir seabad yang lalu. Jejak kehancuran ini membentang ke selatan 600 mil ke kota Medina di Arab Saudi; di Gurun Arab masih ada beberapa gerbong kereta yang hancur akibat perang, terdampar dan perlahan berkarat.

Salah satu yang menyesali kehilangan itu adalah Sheik al-Atoun, warga terkemuka Mudowarra dan pemimpin suku di Yordania selatan. Ketika salah satu putranya, seorang anak laki-laki berusia sekitar 10 tahun, terus-menerus mengisi ulang cangkir teh kami di tenda resepsi, syekh menggambarkan Mudowarra sebagai daerah miskin dan terpencil. “Jika kereta api masih ada,” katanya, “akan sangat berbeda. Kami akan terhubung, baik secara ekonomi maupun politik ke utara dan selatan. Sebaliknya, tidak ada perkembangan di sini, dan Mudowarra selalu menjadi tempat kecil.”

Syekh menyadari ironi tertentu dalam keluhannya, mengingat kakeknya bekerja bersama TE Lawrence dalam menyabotase rel kereta api. “Tentu saja, pada saat itu,” kata al-Atoun dengan sedih, “Kakek saya berpikir bahwa penghancuran ini adalah masalah sementara karena perang. Tapi mereka benar-benar menjadi permanen.”

Hari ini, TE Lawrence tetap menjadi salah satu tokoh paling ikonik di awal abad ke-20. Hidupnya telah menjadi subjek setidaknya tiga film—termasuk satu yang dianggap sebagai mahakarya—lebih dari 70 biografi, beberapa drama dan artikel, monografi, dan disertasi yang tak terhitung banyaknya.

Memoar masa perangnya, Seven Pillars of Wisdom , diterjemahkan ke lebih dari selusin bahasa, tetap dicetak hampir satu abad penuh setelah publikasi pertamanya. Seperti yang dicatat oleh Jenderal Edmund Allenby, kepala komandan Inggris di Timur Tengah selama Perang Dunia I, Lawrence adalah yang pertama di antara yang sederajat: “Tidak ada orang lain yang saya kenal,” tegasnya, “yang bisa mencapai apa yang dilakukan Lawrence.”

Bagian dari daya tarik abadi berkaitan dengan kemustahilan kisah Lawrence, tentang seorang pemuda Inggris yang sederhana yang menemukan dirinya sebagai juara dari orang-orang yang tertindas, didorong ke dalam peristiwa yang mengubah jalannya sejarah. Ditambah lagi kepedihan perjalanannya, yang ditampilkan dengan sangat apik dalam film tahun 1962 karya David Lean, Lawrence of Arabia., tentang seorang pria yang terperangkap oleh kesetiaan yang terbagi, terpecah antara melayani kekaisaran yang seragamnya dia kenakan dan setia pada mereka yang berjuang dan mati di sampingnya.

Perjuangan inilah yang mengangkat kisah Lawrence ke tingkat tragedi Shakespeare, karena pada akhirnya berakhir buruk bagi semua pihak: untuk Lawrence, untuk orang Arab, untuk Inggris, dalam penguraian sejarah yang lambat, untuk dunia Barat pada umumnya. Terselubung secara longgar tentang sosok TE Lawrence di sana tetap ada momok sedih tentang apa yang mungkin terjadi jika saja dia didengarkan.