January 18, 2022

Plot Film Jason Statham Wild Card

et20cmw
Film

Plot Film Jason Statham Wild Card – Film Jason Statham tidak dikenal karena dialognya. Orang-orang menghadiri filmnya untuk rangkaian aksi mereka, itulah sebabnya hanya sedikit pembuat film yang memberi Statham banyak bicara.

Plot Film Jason Statham Wild Card

et20 – Sayang sekali, karena ketika diberi kesempatan langka untuk mengobrol, Statham menjadi lebih dari sekadar senjata mematikan. “Wild Card” memberinya lebih banyak kesempatan untuk berbicara daripada memukul, dan meskipun terdengar aneh, saya sangat menikmati mendengarkan Statham berbicara.

Adegan pertarungannya memiliki hasil kekerasan yang dapat diprediksi, tetapi monolognya yang bertele-tele secara tak terduga, sangat menghibur. Tagline film ini seharusnya “Ayo untuk menusuk, tetap untuk mengobrol!”

Dengan “Wild Card,” penulis skenario William Goldman mengambil celah ketiga pada kisah Nick sang “pendamping Vegas.” Goldman menulis novel sumber dan adaptasi film 1986 yang dibintangi Burt Reynolds , keduanya disebut “Heat.”

Baca Juga : Alur Cerita Film Hummingbird 

Seandainya versi 1986 dibintangi Bruce Willis alih-alih Reynolds, “Wild Card” akan berlebihan: Statham mengambil Nick membangkitkan Willis di masa jayanya. Dia cepat menebas penjahat dengan gurauan seperti halnya dia dengan benda tajam, dan awan hujan yang suram dari kerentanan tampaknya terus-menerus menggantung di atas kepalanya.

Rincian kehidupan Nick sebelumnya tidak jelas, meskipun orang dapat berasumsi bahwa dia memiliki pengetahuan yang mendalam tentang semua hal kekerasan. Inkarnasinya saat ini adalah seorang pria Inggris yang ramah yang melakukan kebaikan untuk orang-orang.

Setiap orang yang kami temui menyebutkan bantuan ini, dan betapa berhutang budi kepada Nick. Tugas terakhirnya mengharuskan dia dipukuli sampai babak belur oleh seorang pria gemuk dan botak yang mencoba membuat Sofia Vergara terkesan . Tipuan itu berhasil, dan Nick mendapat $500 untuk masalahnya. Uang itu membantu membiayai pelariannya dari Las Vegas. Tempat liburan yang diinginkan Nick, Corsica, muncul dalam kilas balik singkat yang terlihat seperti iklan Ralph Lauren.

Tugas Nick berikutnya melibatkan wanita babak belur yang dibuang dari mobil di adegan pertama “Wild Card”. Dia adalah Holly (Dominik Garcia-Lorido), seorang pendamping yang pernah mencintai Nick. Ketika dia mencapai titik terendah, dia merawatnya kembali ke kesehatan.

Sekarang dia ingin Nick membantunya menemukan pria yang secara brutal memperkosanya sebelum antek-anteknya meninggalkannya untuk mati di rumah sakit. Sejak Nick tahu semua orang di perut Vegas, termasuk gembong bernama Baby ( Stanley Tucci ), dia dengan mudah menemukan pihak yang bersalah. Mafioso sadis Danny DeMarco ( Milo Ventimiglia ) dan antek-anteknya berpapasan dengan Nick di suite hotel DeMarco, mengantarkan Statham melakukan apa yang Anda bayar untuk melihatnya.

Alih-alih membunuh Danny, Nick hanya membuat kasar dia, membuka jalan bagi Holly untuk melakukan pembalasan yang memalukan, meskipun tidak mematikan atas kepemilikan Danny yang paling berharga. Untuk masalahnya, Nick dibayar $50.000 dalam bentuk uang tutup mulut dari simpanan Danny. Saat Holly melaju menuju matahari terbenam yang membalas dendam, Nick menuju meja blackjack terdekat untuk mencoba skor besar terakhir yang akan mempercepat kepergiannya dari Sin City. Film ini berdurasi sekitar 40 menit.

Di sinilah kita menyadari bahwa “Wild Card” adalah dua bagian “The Gambler” dan tiga bagian “ The Equalizer .” Lebih baik pada yang pertama daripada yang terakhir. Statham berbau keputusasaan kompulsif yang tidak bisa disentuh Mark Wahlberg , dan sutradara Simon West memfilmkan urutan perjudian taruhan tinggi dengan kegembiraan yang sangat hilang dari pembuatan ulang Wahlberg. Ini membantu bahwa Hope Davis yang luar biasa berperan sebagai teman dan dealer Nick, Cassandra. Davis melakukan lebih banyak dengan pandangan simpatik daripada yang bisa dijelaskan oleh halaman eksposisi.

Baca Juga : Alur Cerita Film Marie Antoinette, Kisah Nyata Tentang Kehidupan Ratu Prancis

Ada tugas lain untuk Nick, dan Goldman menggunakannya sebagai cara yang agak ceroboh untuk mengikat semua alur ceritanya. Pengembang perangkat lunak kaya berusia 23 tahun bernama Cyrus Kinnick ( Michael Angarano , menyalurkan Matthew Broderick muda ) ingin membayar Nick untuk mengajarinya cara menjadi berani. Tunjukkan nada dan kembalinya sosok Danny DeMarco yang sangat marah dan sedikit dimutilasi dalam pelajaran Cyrus. Ada juga adegan perkelahian yang diatur ke White Christmas versi Drifters, pertemuan puncak mafia yang bergantung pada melihat penis karakter dan Statham menemukan kegunaan sendok teh dan pisau mentega yang tidak akan didukung oleh Emily Post tetapi Quentin Tarantino akan melakukannya.

Sepanjang perjalanan, Statham dengan ahli menangani dialog Goldman yang terkadang absurd. Film ini adalah yang terbaik ketika Nick mengobrol dengan orang-orang. “Wild Card” dengan bijak menampilkan karakter pendukungnya dengan aktor yang meninggalkan kesan, termasuk dealer Davis, pelayan restoran Anne Heche , pelayan pengumpulan informasi Davenia McFadden , rekan kantor Jason Alexander dan kepala honcho Tucci, Baby. Orang-orang di orbit Nick membentuk masyarakat mandiri dengan seperangkat aturan dan peraturannya sendiri. “Wild Card” memiliki rasa kelas pekerja Vegas yang disetel dengan baik, tentang orang-orang yang berada di luar jalur, bergegas dalam cahaya siang yang keras yang sebagian besar turis tidur.

Agak memalukan bahwa film ini merasa harus menginterupsi perasaan ini dengan kekerasan. Ada kurang dari yang Anda harapkan, dan saya akan lalai jika saya tidak mengatakan adegan itu menyenangkan dengan cara yang paling brutal (satu orang disayat dengan kartu kredit ). Tapi Anda pernah melihat Statham melakukan semua itu sebelumnya, dan itu berbenturan dengan getaran seperti novel yang berhasil diciptakan Goldman. Mungkin itu sebabnya film memberi Statham sedikit untuk mengatakan: bakatnya mengobrol menutupi kegemarannya akan kekacauan.

Remake yang sangat setia dari kendaraan Burt Reynolds 1986 Heat(diadaptasi oleh penulis skenario William Goldman dari novelnya sendiri) membuat permainan serupa untuk kasih sayang kita dan, meskipun mendaratkan pukulan loyo di AS, ia memainkan tangannya dengan keberanian luar biasa yang menyenangkan.

Seperti sebelumnya, narasi penjudi kompulsif eksistensial membuat Vegas “pendamping” Nick (the Stath) melawan bajingan yang sangat dilindungi Danny DeMarco (Milo Ventimiglia) dalam misi pemerkosaan-balas dendam yang berputar ke dalam keanehan episodik, diselingi dengan serangan kekerasan merobek anggota tubuh yang memuaskan. . Gunting kebun diterapkan pada penis yang mengecil; ratusan ribu dolar dimenangkan dan hilang di meja judi; vodka ganda diminum; mimpi diwujudkan, ditinggalkan dan diimpikan lagi; pisau dan kepalan tangan diremukkan hingga menjadi otot, kulit, dan tulang.

Melalui semua itu, ekspresi wajah dan penyampaian vokal Statham tetap sama, monoton ikonik yang dikelilingi oleh galeri penyamun dari screen-thesps yang dipilih dengan cerdas (semua orang dari Anne Heche hingga Stanley Tucci) yang secara efektif melakukan akting untuknya.

Surga tahu apa yang akan dibuat oleh Brian De Palma (awalnya dijadwalkan untuk mengarahkan), tetapi pria gila Simon West, dengan siapa Statham membuat ulang The Mechanic , membuat semuanya tetap sederhana. Adapun Stath, dia mungkin tidak pernah menjadi aktor yang hebat (atau bahkan bagus), tetapi kamera menyukainya dan dia bertarung seperti penari kualitas yang langka di antara pahlawan aksi berbahasa Inggris.

Berapa kali Jason Statham memainkan peran utama dalam film aksi? Ya, penampilannya di beberapa film laga selalu berhasil merebut hati penonton. Tentu saja, Jason Statham sangat ikonik dengan tampilan maskulin dan adrenalinnya. Semua jenis film dapat dengan mudah mengetahui tanggal rilisnya di Indonesia. Penonton akan percaya film apa pun jika Jason Statham muncul di poster.

Tidak semua filmnya berhasil merebut hati penonton, namun penonton akan selalu mengulang kesalahan yang sama dengan film-film Jason Statham. Penonton pasti akan senang mendengar bahwa Jason Statham akan kembali pada awal tahun 2015. Jason Statham kembali dengan Wild Card, berdasarkan novel Heat karya William Goldman. Novel Hit juga dibuat menjadi film 1986 yang dibintangi Burt Reynolds.

William Goldman masih dalam potongan film terbaru dengan Simon West sebagai sutradara. Mungkin wildcard adalah upaya untuk memperkenalkan kembali film atau novel hit tahun 1980-an kepada khalayak milenial. Sayangnya, meskipun William Goldman masih mengerjakan naskahnya, Simon West, terlepas dari usahanya, belum mampu mengubah Wild Card menjadi sebuah mahakarya klasik.

Wildcard dibuka dengan pengenalan Nick Wilde (Jason Statham), pembunuh terkenal yang bisa membunuh tanpa senjata. Nick lemah dalam berjudi karena dia bisa menghabiskan banyak uang dan waktu di kasino biasa. Suatu hari pacarnya dalam masalah dan membutuhkan bantuannya untuk membalas dendam atas pertobatannya.

Dia diperkosa dan dilecehkan oleh Danny DeMarco (Milo Ventimiglia), geng Las Vegas yang terkenal kejam. Awalnya Nick tidak ingin menangkap Danny DeMarco karena dia tidak ingin mendapat masalah saat mencoba menangkap Danny DeMarco. Namun, Nick Wilde mencoba menangkapnya atas permintaan seorang teman yang ingin membalas dendam.

Wildcard berjalan tanpa menghubungkan cerita pertama ke cerita lain ketika ada beberapa struktur cerita. Film ini juga akan melakukan beberapa aksi yang akan membingungkan penonton. Jadi penonton akan bertanya-tanya apa yang coba disampaikan Simon West dalam film terbarunya kali ini.

Tampaknya tepat untuk mencoba menciptakan suasana klasik tanpa mengetahui cara menangani wildcard. Wildcard bisa memberi tahu banyak. Anda bisa merasakan karya William Goldman yang mencoba membuat subplot dengan menganyam misi balas dendam dan cerita di balik karakter Nick Wilde sendiri. Subplot akan terasa seperti episode di setiap bagian film. Kecuali ada kesamaan tema yang seharusnya membuat film ini menjadi quest menarik bagi karakter Nick Wilde. Sebuah poster yang muncul sendiri dengan nama

Jason Statham juga mewakili film tersebut. Wild Card akan menjadi pertunjukan satu orang untuk Jason Statham, tetapi akan mencakup beberapa bagian kecil dari karakter lain, tetapi saya tidak dapat mendukung ceritanya.

Akibatnya, karakter yang diperankan Michael Angarano, Milo Ventimiglia, Sofia Vergara, dan Stanley Tucci tidak memiliki tujuan yang jelas. Fakta bahwa Jason Statham bukan satu-satunya yang berakting dalam film ini hanyalah bentuk menunjukkan wajahnya di layar perak.

Penampilan Michael Angarano sebagai ‘asisten’ Nick Wilde sangat cocok dengan imajinasinya. Karakternya, yang tidak tahu apa yang harus dilakukan atau apa yang harus dilakukan dengan Nick Wilde selama sisa waktu, adalah titik balik yang mudah dilupakan. Hal yang sama berlaku untuk Nick Wilde, yang tidak mendapatkan simpati publik. Sehingga karakter yang diperankan Jason Statham akan terasa tidak bernyawa dan kosong.

Pemirsa mengharapkan adrenalin ketika mereka melihat film yang dibintangi Jason Statham. Jika Anda mengharapkannya, wildcard pasti akan mengecewakan publik dengan mudah. Ya, Wild Card adalah film Jason Statham dengan adegan aksi yang sangat minimalis. Penembakan dan perkelahian masih berlangsung, tetapi secara dangkal diselesaikan dengan cara kecil. Jadi, ini mungkin memberi kesan konyol bagi sebagian orang.

Wildcard mengatur nada untuk klasik dengan beberapa adegan yang menggabungkan soundtrack yang menarik dan naskah yang bagus oleh William Goldman. Sayangnya, manajemen Simon West tidak bisa mendapatkan Wild Card untuk mendapatkan gol yang mereka inginkan dari naskah William Goldman. Jadi wildcard akan menjadi adegan aksi minimal dan tontonan tidak masuk akal yang berdurasi 90 menit.