February 5, 2022

Review Movie Sunset Boulevard

Review Movie Sunset Boulevard – “Sunset Boulevard” karya Billy Wilder adalah potret seorang bintang bisu yang terlupakan, tinggal di pengasingan di rumahnya yang aneh, memutar film-film lamanya, memimpikan untuk kembali. atau pertunjukan aneh.

Review Movie Sunset Boulevard

et20 – Gloria Swanson memberikan penampilan terbaiknya sebagai bintang bisu Norma Desmond, dengan cakarnya yang mencengkeram, perilaku teatrikalnya, delusinya yang megah.

William Holden dengan bijaksana menjalani peran rumit penulis setengah usianya, yang membiarkan dirinya menjadi Tapi penampilan yang menyatukan film itu, yang memberikannya resonansi emosional dan membuatnya nyata terlepas dari flamboyan gothicnya, adalah oleh Erich von Stroheim, sebagai pelayan setia Norma, Max.

Film ini memotong hampir ke tulang, menggambar begitu langsung dari kehidupan sehingga banyak bintang bisu di pemutaran perdana film mengenali detail pribadi. Tidak ada karakter, bahkan Norma, yang lebih dekat daripada dengan Max von Mayerling, sutradara bisu yang dulu hebat, sekarang dikurangi menjadi kepala pelayan wanita yang pernah dia pimpin dan menikah dengannya.

Baca Juga : Alur Cerita Film The Tomorrow War 

Ada kesejajaran yang jelas dengan von Stroheim, yang menyutradarai Swanson dalam “Queen Kelly” (1928), yang kreditnya termasuk ” Greed ” dan “The Merry Widow,” tetapi yang menyutradarai hanya dua film suara dan direduksi menjadi martinet dan parodi Nazi dirinya dalam film orang lain.

Dalam “Sunset Boulevard,” Desmond memutar salah satu film klasik bisu lamanya untuk Joe Gillis, penulis muda yang diperankan oleh Holden. Max menjalankan proyektor. Adegan itu dari “Queen Kelly.” Untuk sesaat Swanson dan von Stroheim hanya bermain sendiri.

Kemudian, ketika Joe dipindahkan ke rumah besar, Max menunjukkan kepadanya sebuah kamar tidur berhias dan menjelaskan, “Itu adalah kamar suaminya.” Max berbicara tentang dirinya sendiri; dia adalah yang pertama dari tiga suaminya, dan sangat mencintainya sehingga dia bersedia untuk kembali sebagai pelayan, memberi makan ilusinya, memalsukan surat penggemar, sangat setia pada kebesarannya.

Dalam salah satu pertunjukan film terbesar, Norma Desmond Swanson meluncur mendekati tepi parodi; Swanson mengambil peluang besar dengan ejekan dan gerakan teatrikal dan postur, menahan Norma di tepi kegilaan untuk sebagian besar gambar, sebelum membiarkannya tergelincir. Kita mungkin tidak menganggapnya serius. Di situlah Max masuk. Karena dia percaya, karena dia telah mengabdikan hidupnya untuk kuilnya, kami percaya. Cintanya meyakinkan kita bahwa pasti ada sesuatu yang berharga untuk dicintai dalam diri Norma, dan itu pada gilirannya membantu menjelaskan bagaimana Joe dapat menerimanya.

Norma tentu saja bukan nenek yang keriput. Dia hanya 50 dalam film, lebih muda dari bintang seperti Susan Sarandon dan Catherine Deneuve . Ada adegan saat Norma merias kecantikannya saat kaca pembesar dipegang di depan matanya, dan kita dikejutkan oleh betapa mulusnya kulit Swanson.

Swanson dalam kehidupan nyata adalah seorang gila kesehatan yang melarikan diri dari matahari, yang tidak diragukan lagi melindungi kulitnya (dia berusia 53 tahun ketika dia membuat film), tetapi poin dalam “Sunset Boulevard” adalah bahwa dia telah menua bukan dalam daging tetapi dalam pikirannya; dia telah menjadi terpaku pada saat kebesarannya, dan hidup di masa lalu.

Billy Wilder dan rekan penulisnya Charles Brackett mengetahui karakter asli dari karakter tersebut. Apa yang tidak biasa adalah seberapa realistis Wilder berani menjadi. Dia menggunakan nama asli (Darryl Zanuck, Tyrone Power, Alan Ladd). Dia menunjukkan orang-orang yang nyata (mitra jembatan Norma, kejam disebut “the waxworks” oleh Gillis, adalah bintang bisu Buster Keaton, Anna Q. Nilsson dan HB Warner).

Dia mengambil dari kehidupan (ketika Norma mengunjungi Cecil B. De Mille di Paramount, sutradara sedang membuat film nyata, “Samson and Delilah,” dan menyebut Norma “anak kecil,” yang selalu dia panggil Swanson). Ketika Max kepala pelayan memberi tahu Joe, “Ada tiga sutradara muda yang menunjukkan janji pada masa itu, DW Griffith, Cecil B. De Mille dan Max von Mayerling,” jika Anda mengganti von Stroheim dengan von Mayerling, itu akan menjadi cerminan yang adil dari perawakan von Stroheim pada tahun 1920-an.

“Sunset Boulevard” tetap menjadi drama terbaik yang pernah dibuat tentang film karena ia melihat melalui ilusi, bahkan jika Norma tidak. Ketika bintang bisu pertama kali menyapa penulis yang tidak punya uang di dalam rumahnya, mereka memiliki pertukaran klasik. menjadi besar, “katanya. Norma menjawab dengan garis besar, “Saya besar. Foto-fotonya yang mengecil.” Hampir tidak ada yang ingat baris Joe berikutnya: “Saya tahu ada yang salah dengan mereka.”

Plot telah memberi Joe banyak alasan untuk menerima tawaran Norma untuk pekerjaan penulisan skenario pribadi. Dia bangkrut dan ketinggalan uang sewanya, mobilnya akan diambil alih, dan dia tidak ingin kembali ke pekerjaannya sebagai wartawan di Dayton.

Dia juga tidak sepenuhnya tidak mau melacurkan dirinya sendiri; Holden memproyeksikan kelemahan halus dan kebencian diri ke dalam peran itu. Dia melalui berbagai bentuk mengatakan dia tidak menginginkan hadiah Norma, tetapi dia mengambilnya–kotak rokok emas, arloji platinum, jas, kemeja, sepatu. Dia mengaku terkejut pada Malam Tahun Baru ketika dia mengadakan pesta hanya untuk mereka berdua, tapi pasti dia sudah tahu sejak pertama bahwa dia tidak hanya menginginkan seorang penulis, tetapi seorang pria muda untuk meyakinkannya bahwa dia masih menarik.

Hal tentang Norma adalah bahwa hidup bersamanya tidak semuanya buruk. Dia tidak membosankan. Histrionik dan dramaturginya menghibur, dan dia memiliki sisi yang menawan, seperti ketika dia menampilkan pantomim untuk Joe, memerankan gadis mandi Max Sennett dan kemudian melakukan versi Chaplin’s Tramp yang lumayan. Joe bersedia untuk disimpan. Satu-satunya kekurangan film ini adalah lebih banyak simpati antara Joe dan Max, yang memiliki banyak kesamaan.

Tentu saja ada penulis Paramount muda berambut pirang Betty (Nancy Olson), yang Joe temui di awal gambar. Dia bertunangan untuk menikah (dengan Jack Webb muda), tetapi ketika Joe mulai menyelinap keluar dari mansion untuk berkolaborasi dalam sebuah skenario dengan Betty, dia jatuh cinta padanya. Dia tertarik, tetapi menarik kembali, sebagian karena dia tidak ingin dia menemukan kebenaran, tetapi juga karena dia menyukai gaya hidup dengan Norma.

Dan mungkin karena, seperti Max, dia telah jatuh di bawah mantranya? Dialognya tajam dan bisa kejam. (Ketika dia mengancam bunuh diri, dia mengatakan kepadanya, “Oh, bangun, Norma. Kamu akan bunuh diri di rumah kosong. Penonton pergi 20 tahun yang lalu.”) Tapi ada rasa kasihan juga. “Iblis yang malang, ” katanya, “masih melambai dengan bangga ke pawai yang sudah lama berlalu.”

Saya telah melihat “Sunset Boulevard” berkali-kali, dan bahkan menganalisisnya satu per satu di University of Virginia. Tetapi pada pemutaran terbaru ini saya dikejutkan oleh kesamaannya dengan drama Jepang 1964 ” Woman in the Dunes .”

Keduanya adalah tentang pria yang terjebak di rumah, atau sarang, seorang wanita yang tidak akan membiarkan mereka keluar lagi Mereka berjuang, mereka meronta-ronta, mereka mencari cara untuk melarikan diri, tetapi pada tingkat bawah tanah mereka puas tahanan, dan mungkin bahkan menikmatinya.Kedua wanita membutuhkan seorang pria untuk membantu mereka menahan kemajuan pasir yang tak terhindarkan dalam kasus Norma, pasir waktu.

Dari semua sutradara hebat di zaman keemasan Hollywood, adakah yang pernah membuat lebih banyak film yang sesegar dan menghibur hingga hari ini seperti film Billy Wilder? Penghargaannya mencengangkan: “ Ganti Rugi Ganda ”, “ Ace in the Hole ”, “ Beberapa Suka Panas ”, “Apartemen”, “Akhir Pekan yang Hilang”, “Stalag 17”, “Saksi untuk Penuntutan”, “Sabrina. ”

Dan siapa lagi yang bisa menurunkan dua pesaing di antara garis penutup terbesar sepanjang masa? Dari “Some Like It Hot” ada “Nobody’s perfect.” Dan dari “Sunset Boulevard,” Norma Desmond: “Tidak ada yang lain. Hanya kami, dan kamera, dan orang-orang hebat di luar sana dalam kegelapan. Baiklah, Tuan De Mille, saya siap untuk closeup saya.”